January Birth Club Birthday Bash : Coming Soon ! 

Berawal dari ‘pergaulan’ mommies kece bin modis (modal diskon) di dunia maya, bertemulah gue dengan buibu January Birth Club 2015 nya The Urban Mama. Awal gabung cuma ada 15 orang yang lagi menunggu kelahiran babies dengan HPL Januari 2015.

Seiring waktu member grup ini jadi banyak dan sekarang mencapai angka 31 hihi. Kebayang kan kalo jempol pada ‘ngetril’ semua chat di grup, bisa sambil ngos-ngosam baca whatsapp group nya :lol: . Sebenernya sebagian dari kita uda beberapa kali playdate, tapi ga pernah sampe semua member sih yang dateng. Makadari itu muncul lah ide Ultah Akbar ini. Yah walaupun nanti juga ga semua member dateng sih (karena ada yang di luar Jabodetabek) tapi dari 31 member insya Allah 20 member uda confirmed mau dateng yay!

Awalnya gue sendiri pesimis sama acara ini, karena setelah disounding sekitar bulan Oktober terus ga ada respon sama sekali :( . Tapi aku salah qaqaaaaaa. Setelah dibikin group buat ‘panitia’ ternyata buibu ini aktiiiiif bangeeeeet nyiapin acara ini. Di sela-sela kesibukan mereka masing-masing, tanpa pernah meeting beneran (semua cuma via whatsapp group) acara ini bisa tembus puluhan sponsor yaaay!

Desain kaos gue mempercayakan kepada yang mulia Besinikel ahahaha dan ketjeeeeh deh ah syukaaaak! Bikin kaospun mepet-mepet karena ya itu tadi maju mundur semangat bikin acara ini. Tapi alhamdulillah kaos uda jadi dan bagus (berdasarkan testimoni yang uda nerima kaosnya). Masalah tema acara  kita pilih ‘Little Caterpillars’ karena bayi-bayi ini macem ulet kekek yang ga bisa diem dan terinspirasi juga dari buku The Very Hungry Caterpillar :) . Thanks Riri atas ide nya lucuuuk.

Di group panitia ini sendiri ga ada yang beneran ‘dibebani’ harus urus ini urus itu, tapi lebih ke kesanggupan masing-masing aja. Dan karena ini grup ini isi nya mak emak keceh, setiap ada tugas semua langsung diambil alih cepet banget. Ga ada yang iri irian, semua mau ‘repot’ demi terselenggaranya acara ini. Laaaaf!

IMG_5127

Menggandeng The Urban Mama, insya Allah kita mau adain acara Birthday Bash buat January Babies. Seru seruan bareng, tiup lilin dan ngumpul-ngumpul syanthiek :p . Penasaran si A ini gimana sih si B itu gimana sih, itung-itung Playdate Akbar juga yah nih. Continue reading

Happy Birthday Baby Rey!

Ga kerasa udah setaun juga semenjak Rey lahir, semenjak hidup mulai berubah 180 derajat. Tapi dilihat lagi di blog ini, justru semenjak Rey lahir gue makin jarang posting :lol: .

Susah banget luangin waktu buat mikir dan ngetik postingan *alesan padahal mah males :p * apalagi sekarang nannyless and maidless. Rasanya kejar-kejaran sama waktu antara beberes dan main sama Rey kalo lagi weekend *pake daster ambil sapu dan lap pel*.

Taun ini uda nungguuuuuuu banget banget tanggal 12. Karena akan ada dua event paling ‘besar’ dalam hidup gue yang pengen dirayain. Tanggal 12 Januari itu ada Wedding Anniversary gue dan Rafdi, pluuus ulang taunnya si anak jagoan Abang Rey. Kok bisa sih Abang Rey lahirnya tepat pas ultah perkawinan? Rahasia Ilahi :) .

Jadi sebagai emak yang rempong bin galau, keputusan merayakan ultah si Abang Rey ini bisa berubah keputusan berjuta-juta kali. Awalnya pengen dirayain sama keluarga aja, terus Rey masuk daycare pengen dirayain di daycare aja, terus mikir ini anak ga ngerti juga jadi ga usah dirayain aja dst dst dst. Galau dari bulan Oktober sampai Januari, gue rasa Rafdi uda muak denger gue ngomongin nanti ultah Rey gimana :lol: .

Kalo Anniv gimana? Eeeeng karena dari jaman batu Tuan Puteri ga pernah mau pusing masalah surprise surprise-an (dan ngarep Rafdi aja yang bikin bwehehehehe) jadi skip aja. Dan endingnya si bapak anak satu ini kasi surprise yang ga terlalu surprise. Tanggal 11 Januari pulang kantor trus tiba-tiba whatsapp ‘aku mampir bentar ya mau cari sesuatu’ cailaaaaaah itu mah ketahuan doooong mau beli kado anniv eeerrr. Walaupun tetep seneng sih dikasi bunga sama boneka, iya boneka sodara sodara gapapa ya biat kiyut kaya anak abege jaman sekarang.



Balik lagi ke ultah Rey. Jadi akhirnya diputuskan ultahnya di Daycare aja mengingat Rey uda mulai seneng punya banyak temen. Mikirin tema, duh gaya ya bayi aja pake dipikirin tema ultahnya. Kalo karakter gitu dia belum paham juga, so far acara TV yang dia sukai cuma Hi5. Yakali mak temanya Hi5, kurang lucu lucu gemes itu sih buat bayi. Akhirnya diputuskanlah temanya Elmo, kenapa Elmo? Karena cuma itu yang ada di pikiran emaknya saat itu :lol: . Karena dirayainnya seadanya aja ala ala daycare, gue cuma perlu mikirin souvenir, goodiebag, cake sama dekorasi. Souvenir akhirnya gue pilih celengan yang bisa custom pake gambar elmo. Goodiebag awalnya gue kepikiran mau diisi jajanan anak-anak gitu, tapi berhubung emaknya males repot :p jadilah berubah haluan ke yang gampang aja. Memiliki emak yang kerjaannya patroli mulu di instagram juga ada untungnya yah Rey, kepoin IG mbak Chelsea Olivia pas wedding akhirnya mempertemukan gue dengan @tumpengmini . Ih asliiik cucok banget tumpengnya. Akhirnya langsung pesen tumpeng mini dengan desain packaging yang sesuai gue mau. Biar kekinian ya Rey tumpengnya kaya si mbak artis itu bahahahha *apasih*.

IMG_5226

Persoalan selanjutnya cake. Di group BC rame dibahas pada mau pake kue yang bla bla bla karena anak anak ini baru mulai boleh makan gula. Tapi karena emak macem gue ga mau rugi dan repot, jadi pilihan kue sesuai aja sama selera emaknya. Dengan harapan kalo tuh kue sisa gue dengan senang hati abisin hihi. Masalah dekorasi gue cuma beli balon foil dan banner Happy Birthday. Eh ternyata sama Daycare uda dibikinin hiasan hiasan tulisan Reyhan dan gantungan kertas warna-warni ihiiiy terhuraaa banget aku nannies hihi.

Acaranya mulai jam 4 sore karena biar anak-anak uda pada mandi dan makan sore. Pas gue dan Rafdi sampai daycare, oemjiii itu bocah-bocah langsung pada ngabur nyamperin kue nya :lol: . Sedangkan Rey masi planga-plongo sambil Mama Mama minta digendong. Nannies di daycare langsung sigap bantuin masukin tumpeng dan souvenir ke paperbag, dan ada sebagian yang mengamankan kue ultah Rey dari keganasan bocah-bocah itu.

IMG_5248 Acara dimulai dari berdoa dipimpin ayah, nyanyi lagu lagu ulang tahun. Bagian nyanyi-nyanyi ini Rey seneng banget sambil tepuk tangan dan ikutan nyanyi dengan bahasa planetnya. Puncak acara adalah tiup lilin. Anak-anak yang semula duduk rapi langsung desek-desekan maju semua ke depan meja lengkap dengan bibir yang pada monyong-monyong siap-siap niup lilin :lol: . Karena Rey masih ga mudeng yowislah biarin aja mereka yah niup. Alhasil kue nya penuh ludah anak-anak daycare eeerrr yasudahlah toh mereka sendiri yang makan ahaha.


Alhamdulillah semua seneng semua happy. Akhirnya bisa juga rayain ultah anak sendiri rasanya seneng banget. Seneng juga bisa rayain anniv sama Rafdi, karena taun lalu boro boro ahaha uda sibuk kontraksi. Semoga banyak 12 Januari lain buat dirayain semua sehat dan dalam lindungan Allah aamiin :) .

Let’s Love More and Judge Less

Gegara baca tulisan mba Lita jadi terinspirasi sama apa yang lagi di depan mata :) .

*menghela nafas panjang*

Ternyata namanya dunia ibu-ibu lebih ngeri daripada dunia galau-galau dari gadis sampe punya suami. Penuh dengan hawa-hawa kompetisi yang lebih banyak ga sehat ketimbang sehatnya. Mom’s war is everywhere. Coba sebutin apa aja yang ga didebatin sama buibu, ASI VS Sufor, SAHM VS WM, MPASI Homemade VS Makanan Instan, BLW VS MPASI Konvesional, RUM VS Non RUM, Diapers VS Clodi, bahkan yang terbaru yang sudah dicetuskan oleh artis (sebuat saja) mbak SD adalah istilah Anak ASI VS Anak ASIP *meh* yang membuat dia sukses jadi public enemy di dunia buibu.

Itu baru segelintir persoalan basic anak, belom lagi kalo si anak uda memasuki tahap toddler, konsep pendidikan lah, tiger mom lah bla bla bla banyak banget yang sering digaung-gaung kan oleh komunitas buibu. Awal-awal menjadi seorang ibu gue haus banget akan informasi, maklum kan ya first time mom macem gue ini masi buta soal dunia parenting. Akhirnya mencari tau ke segala penjuru dunia (nyata dan dunia maya) ilmu menjadi ibu yang bener itu kaya gimana sih? Join forum-forum, rajin banget bacain artikel parenting. Ngerasa segala ilmu ‘ideal’nya masalah parenting uda cukup memadai buat bekal jadi ibu.

Sampailah pada jalan hidup yang ga lagi ‘ideal’. Idealisme yang selama ini kuat ditanamkan di otak digoyahkan oleh kondisi yang dihadapi di depan mata. Contoh simple ketika anak sakit panas, simple kan? Secara teori kalo anak demam itu adalah proses wajar karena imun tubuh sedang melawan bakteri, sehingga suhu tubuh panas diperlukan agar bakteri atau virus tidak bisa berkembang. IDEAL nya adalah tunggu saja sampai panas itu turun sendiri, kompres, pakaikan baju tipis dan kondisikan ruangan bersuhu sejuk (tidak terlalu panas ataupun dingin), tidak perlu obat penurun panas karena pada dasarnya itu tidak diperlukan. Penurun panas hanya mengacaukan tubuh untuk mengenali adanya bakteri atau virus dan bla bla bla. Nyatanya apa? Ibu mana sih yang tahan lihat anaknya sakit? demam lemes dan ga mau makan? pas mau kasi penurun panas galau ga ketulungan karena takut dianggap ga RUM, takut dijudge ibu lain karena ga sesuai teori. Sampai kadang lupa sih RUM itu apa, karena pengen anaknya terhindar dari obat apapun.

Contoh lain untuk hal anak makan. Ini sebenernya panjang sih, bisa sampai Raja Firaun bangkit dari kuburpun ga abis dibahas. Idealnya sih anak makan makanan mpasi homemade, no gulgar dan duduk manis di highchair. Makan less than 15 minutes, atau lebih ajaib lagi anaknya bisa BLW. Kayanya kalo semua anak di dunia ini begitu, jadi ibu ga ada sensasinya deh :p . Nah, dalam realitanya horor bernama GTM itu selalu menghantui ibu-ibu. Ada sih anak yang selalu makan makanan homemade ada juga yang satu dan lain hal membuat si anak cuma bisa makan makanan instan (either karena bosan atau keadaan kepepet). Tapi karena adanya ‘mata’ yang selalu menatap tajam dan menyoroti setiap gerakan anak kita, kita jadi ngerasa berdosa banget. Takut ga dianggap ga sealiran, ga idealis lagi.

Momen-momen kebersamaan dengan anak itu kan ga keulang. Jadi kalo selalu ‘spaneng’ sesuai teori, sesuai kata si A kata si B kayanya kok ga menikmati banget ya. Guepun dulu sempet masuk ke dalam ‘arus’ yang bikin stres ini. Sampai akhirnya ngeliat temen gue yang sangaaaaat enjoy menikmati momen-momen sama anaknya. Kuncinya emang harus bisa cuek ke komentar remah-remah rempeyek orang lain. Pilah pilih temen juga penting agar yang masuk ke otak ini bisa juga nyaman di hati.

Namanya menjadi Ibu itu ya proses belajar, even uda anak kedua ketiga keempat dst tetep blajar hal baru lagi karena setiap anak itu unik. Jadi jangan merasa juga si ini anaknya uda sembilan berarti apa yang dia bilang bener dong, ga juga sih. Anak dia kan beda sama anak kita :) .

So stop lah membandingkan cara pengasuhan anak satu dengan yang lainnya. Percaya deh ga ada kok ibu waras yang kasi anaknya racun. Oke buibu mariii kita fokus sama anak kita saja ya, cian kalo kita cuekin hanya karena sibuk ngurusin anak orang :) . Last but not least, thanks to The Urban Mama yang sudah mempertemukan gue dengan buibu yang bisa sedikit ‘mewaraskan’ otak dari hal-hal negatif berlabel ‘Parenting’ :) .

 

Ketika Harus Menitip Anak di Daycare

Sebelum menikah saya dan suami sudah sepakat untuk tetap bekerja ketika sudah punya anak nanti. Terlepas dari why why why yang dilontarkan semua orang tentang pilihan ini. Menurut saya ini pribadi, jadi tidak perlu dijabarkan untuk umum alasannya.

Pencarian pengasuh Rey sudah saya lakukan dari sebelum HPL. Tujuannya, saya ingin mengenal calon pengasuh ini jauh sebelum Rey lahir dan bertemu dia. Saya ingin melihat karakternya dan cara kerjanya. Mungkin benar seperti kata orang tua anak lahir dengan rejekinya sendiri, saya bertemu Bibi yang sedang mencari kerja fulltime (nginep) karena tidak punya rumah. Sebelum Rey lahir, Bibi melakukan pekerjaan seperti beberes dan ikut sibuk menyiapkan perlengkapan untuk kelahiran Rey. Saya simpulkan secara karakter oke dan kerjanyanya rapi. Dan benar saja Bibi bisa diandalkan mengasuh Rey sampai umur 10 bulan tanpa kendala yang berarti. Sampai akhirnya Bibi memutuskan untuk tidak kembali bekerja karena urusan keluarganya.

Sebagai working mom, momen kehilangan pengasuh anak ini memang menjadi drama tersendiri. Keputusannya harus cepat, solusinya harus cepat dan tepat karena saya tidak bisa berlama-lama cuti bekerja untuk mengasuh Rey di rumah. Setelah menimbang-nimbang, akhirnya saya dan suami memutuskan menitipkan Rey di Daycare.

  
Pertimbangan pertama karena saya belum berani menyerahkan Rey ke pengasuh baru, tanpa terlebih dahulu saya mengamati bagaimana karakter orang tsb dan melihat bagaimana kedekatannya dengan anak. Di Daycare dengan pertimbangan banyak nanny, maka resiko anak kita di-apa-apa-in lebih minim karena banyak juga mata yang mengamati. Selain itu saya juga bisa mengamati Rey dari kamera cctv yang bisa saya akses dari handphone saya. Kebetulan owner dari Daycare ini juga terlibat langsung dalam operasional sehari-hari, karena anak dari pemilik Daycare ini juga ikut bermain bersama anak-anak lain di Daycare setiap harinya. Jadi saya simpulkan, para nanny-nanny ini akan sangat kecil kemungkinan untuk melakukan hal yang tidak sesuai aturan ketika owner nya terlibat langsung setiap harinya.

Pertimbangan kedua, saya amati Rey sudah tumbuh besar baik secara fisik dan mental. Dia sudah terlalu bosan jika setiap hari hanya di rumah berdua bersama Bibi dan main yang itu-itu saja. Di Daycare dia lebih ceria karena banyak teman, banyak mainan, tempat bermain yang lebih luas dan hal-hal baru yang dia bisa amati. Seminggu pertama setelah di Daycare, Rey langsung bisa minum air menggunakan gelas, lebih sering bernyanyi (yang menurut saya lebih mirip bergumam panjang), suka menari ketika ada musik dan lebih sering tertawa.

Pertimbangan ketiga, di daycare tempat saya menitipkan Rey semua nanny dan Aunty semua selalu menggunakan seragam. Mungkin sepele, tapi buat saya ini mengesankan mereka bekerja secara profesional. Selain itu saya bisa mendapatkan laporan harian untuk jam makan, jam tidur, jam Rey BAB dan BAK, suhu badan Rey, dan catatan bagaimana aktivitas Rey seharian di Daycare. Setiap hari di grup Whatsapp juga selalu di-share foto-foto kegiatan dan saya mengamati Rey selalu antusias mengikuti kegiatan yang dilakukan seperti mewarnai, bernyanyi, bermain playdoh dll. Walaupun di usianya dia belum bisa mengikuti sepenuhnya kegiatan tsb, tapi Rey mulai banyak mengenal hal-hal baru dengan mengamati kaka-kaka di daycare-nya.

Dalam hal makanan, karena masih MPASI saya harus menyiapkan sendiri dari rumah. Saya biasanya membawakan bubur, sayuran, buah, cemilan biskuit dan ASIP. Sayuran dipotong dan direbus di Daycare agak lebih fresh. Kebetulan Rey sudah bisa makan makanan kasar, jadi saya hanya meminta nanny untuk mencincang sayur dan buahnya. Salah satu yang bikin lega, karena di daycare semua nanny sudah diedukasi masalah ASI dan MPASI, jadi saya tidak perlu repot-repot menjelaskan teknisnya lagi.

Terlepas dari semua sisi positif, tentunya ada juga sisi negatif dari daycare. Saya tidak lagi bisa mengontrol kehigienisan lingkungan Rey karena banyaknya anak yang dititip. Tentu kemungkinan tertular penyakit sangat besar peluangnya. Usaha yang bisa saya lakukan sebatas memberikan makanan gizi tinggi dan rajin minum vitamin agar daya tahan tubuhnya kuat. Alhamdulillah selama di daycare Rey hanya sebatas flu biasa dan sembuh dengan sendirinya.

Kekurangan dari menitip anak di daycare juga terkait dengan jadwal antar jemput. Saya dan suami sepakat membagi jadwal antar jemput disesuaikan dengan jam kantor kami. Jadi terkadang Rey harus dijemput paling akhir dan diantar paling awal karena Ayah dan Ibu nya harus ke kantor pagi dan pulang petang. 

So far saya cukup merasa tenang dan percaya menitipkan Rey di Daycare yang lokasinya tidak jauh dari rumah ini. Rey jadi lebih aktif, ceria dan banyak makan. Mungkin karena jadwal makan bersama jadi lebih seru dan bisa habis lebih banyak. Jadi menurut saya pribadi, tidak ada salahnya menitip anak ke daycare, asal  harus diperhatikan beberapa hal seperti keamanan, kegiatan selama di daycare, kebersihan dll. Dan daycare bisa jadi solusi darurat sambil proses mencari pengasuh anak yang sesuai.

Nursing Strike Isn’t The End of The World

Been there,done that :)

Buat kita sebagai ibu, ‘ditolak’ anak sendiri itu lebih menyakitkan dari apapun. Kalo harus melihat dan merawat baby yang sakit, heart breaking sih tapi setidaknya kita masih bisa peluk-peluk dia, gendong-gendong dia. Tapi kalo kita deketin aja ga mau? Duuuuh rasanya hancur berkeping-keping ya rasanya *lebay*.

Jadi ceritanya bermula dari hari Kamis sore. Ketika gue pulang kerja, seperti biasanya begitu gue ngucap salam Rey pasti langsung jingkrak jingkrak happy banget. Kemanapun gue pasti diikuti sambil ngerangkak kesana kemari. Gue copot kerudung, copot softlense pasti dia gelendotan di kaki gue. Kangen bangeeet ya bang :) . Beres mandi biasanya kita main-main dulu. Nyanyi lagu favoritnya twinkle twinkle litte stars atau Satu satu aku sayang ibu. Kadang bacain buku sambil dia dipangku, anteeeeng banget sampe cerita abis. Kadang manjatin badan, tarikin rambut atau gigitin pipi pura-puta cium tapi taunya gigit zzzzzzz. Pokoknya happy banget kalo pulang kerja main sama Rey. 

Capek main dan ngantuk, akhirnya Rey minta minum susu. Okeeee proses breastfeeding berjalan normal. Kelar minum susu dia masi mau main lagi ternyata. Berdiri diri di kasur dan mule muter-muter. Ga lama abis itu minta susu lagi, gue pikir ini bakal terakhir karena emang uda jam tidur juga. Di tengah-tengah num susu ternyata dia gigit-gigit puting. Reflek gue ngejerit sambil mencet idungnya (hasil googling kalo digigit pencet idung agar bayi membuka mulut). Dia kaget dan diem langsung malingin muka. Setelah kejadian itu dia semalaman sama sekali ga mau num susu lagi. Lebih milih tidur ga pake minum susu, gelisah jilatin sprei dan bantalnya. Begitu gue mendekat dia malah jadi nangis jejeritan dan meronta-ronta :( .

Pagi harinya ternyata masih ngambek :( , bahkan kalau biasanya dia bakal menepis tangan Bibi pas mau gendong kali ini malah nyariin Bibi terus :cry: . Seharian ngantorpun ga tenang dan patah hati banget rasanya. Pulang kantor sengaja seceria mungkin nyapa dia, and still dia masi muram sambil melukin Bibi terus. Malem harinya pun sama, ga mau minum susu lagi hiks akhirnya karena ga tega tengah malem gue minta tolong Rafdi angetin ASIP yang di kulkas. Daaan 200ml pun cepet banget habisnya, keliatan gimana hausnya dia tapi tetep kekeuh ga mau nen lagi.

Hari Sabtu gue seharian ‘deketin’ dia, Bibi gue minta ga muncul depan dia dulu. Sambil coba pelan-pelan nawarin susu sesering mungkin ke dia. Hasilnya masih sama, dia jejeritan dan meronta-ronta ketika gue mendekat hiks sedih banget rasanya. Seharian itu dia sama sekali ga mau senyum. Makan abis banyak, bobo anteng dan akhirnya guepun nyeraaaah kasi ASIP aja kalo uda jam tidur. Balik lagi ke jaman awal lahiran, tiap dua jam sekali harus pumping karena PD cepet banget kencengnya dan nyut nyutan sakit.

Perasaan uda ga karu-karuan, sedih banget liat anak sendiri nangis kelaperan tapi ga bisa nyusuin. Dada makin sakit karena ga bisa bener-bener kosong. Dan semakin berusaha deketin Rey, dia semakin brontak dan nangis semacam ketakutan :cry: . Pikiran uda macem-macem, mikir bakalan eping (exclusive pumping) or even worse kasi sufor kalo terus-terusan gini. Rasanya uda ga tau lagi harus gimana, putus asa banget. Mompa ASI sambil nangis liatin Rey yang lebih milih bobo tanpa minum ASI.

Akhirnya sore hari Rafdi ngajakin ke Konselor Laktasi di Hermina Galaxy. Kita konsul ke Dr. Bintari. Setelah ceritain kejadiannya, dokter menyimpulkan kalau Rey sedang mengalami Nursing Strike. Atau bahasa gampangnya dia lagi ngambek dan trauma sama proses menyusu ini. Walopun apa yang disampain dokter juga uda gue baca di internet, entah kenapa bawaannya jadi lega, semangat ada harapan dan ga putus asa lagi. Karena menurut dokter nursing strike itu hal yang wajar. Tapi memang berat dan bikin stres si ibu dan bayi nya.

Pulang dari konsul, gue mengikuti saran dokter untuk melakukan ‘pedekate’ lagi sama Rey. Kita berdua di kamar seharian tanpa ada gangguan, even itu Ayah nya. Lama kelamaan Rey mau mendekat, mau dipeluk dan usel-usel mukanya ke dada gue. Kata dokter goalnya ga usah langsung berhasil menyusu, bayi mau mendekatpun sudah progress. Nanti pelan-pelan dia akan ingat lagi. 

Untungnya sih (selalu ada untungnya) gue mengalami ini pas Rey usia MPASI. Jadi walaupun kurang asupan ASI, at least uda ketutup sama makanan dia. Dan alhamdulillahnya lagi stok ASIP masi banyak. Tapi ya tetep aja, nursing strike itu kerasa nightmare banget. Sebagai working mom buat gue breastfeeding itu momen yang sakral banget. Bisa pelukin Rey, sambil nyanyiin, sambil bacain surat-surat pendek. Setelah seharian ninggalin dia, nyusuin sebelum tidur itu momen yang sangat gue tunggu banget.

  
Alhamdulillah setelah dua hari full sama gue, Rey akhirnya mau balik nyusu lagi. Walaupun awal-awal harus nunggu dia ngantuk dulu. Lama-lama uda balik normal lagi. So buat buibu yang mengalami nursing strike kuncinya jangan panik, mungkin beberapa hal ini bisa dicoba :

  • Bonding skin to skin sama baby, berdua aja di kamar tanpa ada yang ganggu
  • Jangan terlalu panik ketika asupan ASI yang didapat anak kurang dan memilih memberikan ASIP. Itu salah banget, karena anak akan menemukan comfort sucking bukan dari payudara Ibunya tapi dari botol
  • Sesering mungkin tawarkan ASI, tapi kalau baby nolak kita ga usah paksa, karena itu akan membuatnya semakin trauma
  • Ajak baby bermain sampe dia bener-bener happy deket sama Ibunya
  • Pelan-pelan coba susuin dalam keadaan baby mengantuk, karena biasanya pas ngantuk baby ga bisa nolak susu
  • Kalaupun harus ASIP gunakan sendok atau cupfeeder
  • Paling pentiiing Ibu jangan stres, karena suasana hati Ibu juga mempengaruhi bayinya
  • Jangan berfikir si anak sedang menyapih diri sendiri, percayalah anak tetap akan mau dekat dengan ibunya

Happy breastfeeding mom :)

    I Am A Working Mom

    Bahasan basi banget ya? :lol:

    Jadi Working Mom itu emang pilihan. Gue sendiri memang ingin tetap bekerja setelah menikah dan punya anak. Tentu yah dengan dukungan suami. Rafdi tipikal suami yang ‘membebaskan’ pilihana istrinya. Dia selalu bilang ‘aku tau kok kamu punya impian, kamu uda dewasa dan bisa mikir dimana batas kemampuan kamu. Aku yakin kamu tetep perhatiin keluarga’. Hamdalah, karena bekerja itu harus seijin suami kan.

      
    Kenapa sih masih harus bekerja pas uda nikah dan punya anak? Kan ada suami yang bisa cari nafkah? Well, ada banyak sih pertimbangan tergantung pribadi masing-masing.  Sedih sih rasanya di luar sana banyaaaaaak banget yang memandang ‘remeh’ posisi Working Mom. Atau lebih kejamnya mereka menganggap Working Mom itu egois, karena harus meninggalkan anak demi obsesi karir semata tsaaaaah. Bok! Sini deh gue kasi tau dulu gimana rasanya jadi WM.

    Kita dateng ke kantor aja ga bisa kece lagi karena harus nenteng tas ASIP yang berat karena ice gel dan botol kaca. Maksi buru-buru karena harus curi waktu buat pumping. Sepanjang hari berkali kali nelepon ke rumah buat pastiin baby oke oke aja, uda maem belom? Uda mandi? Pup nya lancar ga? De es be de es be.

    Belum lagi kalo anak sakit, seharian di kantor kepikiran banget. Demi asupan nutrisi anak, malem-malem pas baby bobo masih harus riweuh di dapur buat siapin makanan baby besok. Dari makanan berat, camilan sampai ngurusin asip. Ada juga beberapa yang akhirnya memilih ga ikut dinas luar karena ga bisa jauh dari anak. Masih mentingin karir? Bok plis deh.

    Lha terus? Kenapa masi kerja kalo kaya gitu?

    Menghela nafas dulu

    Dari beberapa sharing sama buibu, baik busui kantor maupun buibu di grup birthclub banyaaaaaaak banget alesannya kenapa masih harus kerja. Ada yang karena alesan financial, ada yang ibu atau mertuanya lebih suka anak atau menantunya jadi ibu kantoran, ada yang masih ikatan dinas dll dll. Jahat banget ga sih orang yang men-judge ‘ih si itu masaaa ibunya dititipin anaknya?jadi orang tua kok mau bikin anaknya doang ngurusnya engga?’. Pernah ga kepikir, kalo ada orang tua yang emang lebih bangga liat putrinya kerja kantoran dan rela dengan senang hati dititipin cucu? Pernah ga kepikir, si ibu itu lagi berjuang buat bantuin financial suaminya yang mungkin kerjaannya ‘ga tetap’? 

    Di dunia ini mana ada sih Ibu yang ga mau deket dengan anaknya 24 jam full? Mana ada sih yang lebih percaya anaknya dipegang orang lain ketimbang ngurus sendiri? Gue yakin bangeeet ga ada satupun WM yang kerja demi kepentingannya sendiri. Kerja pagi buta pulang malem demi bisa beli belasan tas Hermes or even lipstick matte 500ribu(?). Pastilah setiap pengorbanannya keluar rumah pagi buta, ngalamin macet di jalan, pusing kerjaan kantor semuaaa hasilnya untuk kebaikan anaknya. Sekolah favorit? Kesehatan yang bagus? Investiasi masa depan si anak? Yakinlah setiap orang tua itu sayang kok sama anaknya. So, marilah stop judge sana sini, kita sejujurnya juga ga paham 100% pilihan hidup orang lain kan :) .

    Always put yourself in others’ shoes. If you feel that it hurts you, it probably hurts the other person, too.

     

    Tumbuh Gigi dan Tekstur Makanan

    Usia enam bulan alhamdulillah Rey uda mulai tumbuh gigi. Keinget hari itu tiba-tiba lagi di kantor dan dikabari kalo Rey panas tinggi, rewel dan ga mau makan :( . Tanpa pikir panjang langsung cus pulang setelah makan siang, karena perasaan ga enak takut sakit lagi kaya sebelumnya (flu lama ga sembuh sembuh). Sampai rumah, ketemu anaknya lagi digendong bibi. Lemes mukanya merah (karena kulit Rey putih jadi merona kalo tubuhnya panas), liat Ibu nya pulang langsung pengen digendong. Pas kena kulitnya, haduuuuh bukan anget lagi ini mah panas :cry: . Langsung bawa ke kamar, ambil termomoter dan diukur suhunya….jreeeeng! 39,3 descel aja gitu :cry: .

    As usual dia minta susu, pas nyusuin kerasa banget hembusan nafasnya aja panas :(. Kelar minum susu akhirnya dikasi parcet yang drop 0.8 ml. Anehnya panas kali ini beda sama panas pas lagi flu. Biarpun berangsur-angsur panasnya turun, tapi tetap dalam keadaan ‘kering’ ga keringetan banyak kaya demam turun biasa. Pas anaknya asik main-main sendiri, gue buka mulutnya dan taraaaaa gusi atasnya bengkak dan ada nyembul putih dikit di ujungnya :| . Dan bener aja, pas besok paginya panasnya bener-bener uda ilang, suhunya uda balik normal. Pas dibuka mulutnya, taraaaaa ada satu gigi seri muncul dari gusi atas woooow Rey! hihi seneng banget. Tapi jadi aneh banget kalo liat dia senyum :lol: biasanya kan ompong ini ada kaya nasi nyangkut.

    Secara teori (dikasi tau dok gigi aka Mbah Uti nya Rey hihi) seharusnya yang numbuh itu gigi seri bawah dulu dua dan diikuti gigi seri atas. Gigi kedua Rey yang gue pikir juga akan numbuh di gusi atas pun ternyata juga menyalahi teori haha. Gigi kedua yang numbuh malah gigi seri bawah, jadi makin aneh atas satu gigi bawah satu gigi :lol: . Tapi untungnya gigi ketiga dan keempat ga gitu lama jaraknya. Sekarang gigi Rey sudah dua di atas dan dua di bawah. Dan alhamdulillah gigi kedua sampai keempat ga pake panas-panas lagi.

    IMG_2877

    Sebenernya ga ada hubungan antara tumbuh gigi dan tekstur makanan (yang makin kasar dan padat), karena kaya yang kita semua tau metode BLW bisa diperkenalkan ke bayi yang pertama kali MPASI, dengan kata lain ga punya gigi. Karena metode BLW itu mengajarkan mengunyah dulu baru menelan. Kebalikan sama metode konvesional (pake bubur dan puree) yang mengajarkan menelan dulu. Mulai 8 bulan, karena mempertimbangkan usia, gigi dan emaknya males nyaring bubur nya ahahhaha jadi Rey mulai dikenalkan makanan yang lebih kasar.

    Perkenalannya ini bertahap juga sih, pertama dicoba yang ga disaring cuma buburnya. Jadi seperti biasa masak bubur di SC yang terdiri dari beras (semoga ini anaknya ga bosen beras mulu mamaaaa) daging dan protein nabati (entah kacang atau tahu tempe) dibiarin semalemam. Hasilnya lembek banget tapi masih ada tekstur kasarnya. Sayuran yang direbus terpisah masih disaring. Hasilnya? anaknya masih mau makan dan lumayan cepet. Keliatan dia mulai ngunyah-ngunyah hihi lucu. Terakhir dicoba semuanya ga disaring. Jadi semua sayuran hanya direbus dan dicincang halus. So far nyuapin jadi agak lama karena dia masih belum cepet ngunyah. Tapi gapapa namapun peralihan, ga boleh keburu stres nyuapin jadi lama *ketok ketok kepala*. Alhamdulillah Rey masi bisa ngabisin satu mangkok penuh makanan di mangkok pigeon-nya.

    Selain jadi makin kasar, makanan pun jadi lebih padet (ga mengandung air lagi). Gue sendiri memang bertarget bisa makin naikin tekstur makanan Rey. Karena proses mengunyah sendiri penting banget buat pertumbuhan dia. Yah simple-nya dia jadi ga males (maunya nelen doang). Selain itu masih banyak banget manfaat lainnya :

    • Membantu Proses Pencernaan dengan Enzim di Mulut
    • Menguatkan Gusi dan Rahangnya
    • Bahanan Makanan yang bervariatif untuk Kebutuhan Gizi

    Selain itu gue pernah baca juga, mengunyah ini punya peran penting untuk speech si anak. Dia jadi makin mudah mengucap kata-kata karena terbiasa dengan gerakan mulutnya ketika makan. Semoga ga pakai GTM-GTM lagi sembari emaknya sibuk baca buku resep MPASI dan cari inspirasi menu ahahaha. GTM juga kan bisa karena anaknya bosen sama makan yang itu-itu aja heeeeu. Plis Rey semoga kamu mencontoh Ayahmu ya, ga usah picky eater kaya Ibu aaamiiiiin.

    Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.

    Join 158 other followers