Internet Bukan untuk Anak

Jadi mulai sekarang, silahkan jauhkan anak-anak anda dari dunia Internet yah moms dan dads sekalian.

What? di era digital begini bok? how come?

Pertama kali aku liat postingan TUM  mau bikin event #TUMNgopiCantik dengan tema Best Practice for Better dan Safer Internet at Home, aku langsung buka web dan mendaftarkan diri. Kan Rey masi kecil, paling pakai internet buat nonton video doang …. nah justru itu, sebelum terjadi belajar dulu ilmunya buat preventif.

Kan Rey  masih kecil , paling cuma nonton youtube yang dipilihin sama orang tuanya. Eits jangan salah, akupun sampe terbengong-bengong sekarang dia bisa slide layar hp aku atau ayahnya, cari icon Youtube dan buka video yang sering dia tonton (so far yang dia tonton channel Litlle Baby Bump) dan kalo ga sesuai dia back lagi trus cari yang lain (slide layar ke bawah). Siapa yang ajarin? ga ada, itu karena secara naluri mereka (para anak jaman sekarang ini) sudah langsung cepat menangkap kebiasaan yang terjadi di sekitarnya dan menirunya. Perlu kita ingat kan, otak anak-anak ini macam spons yang apa aja cepat sekali diserap. Bahkan buka lock hp yang pake angka itupun pasti kebanyakan anak-anak bisa, walaupun dia belum paham angka. Yep! hanya semudah dia menghafal pattern dari angka-angka yang dipencet oleh ayah atau ibu waktu ada di sampingnya.

 Internet memang tidak didesain untuk anak-anak. Sesimple kita mau buat account apakah itu email atau sosial media, pasti di awal masuk ada syarat umur minimal 13 taun. Kenapa 13 taun dianggap aman berinternet ria? bisa digoogling yah banyak referensi di sana 😆 . Jadi kita ga bolehin anak kita pakai internet dong pas umurnya belum 13 taun? trus tugas sekolah dia gimana dong? kan apa apa harus googling dulu kalo jaman sekarang. Yah itulah sekiranya problematika menjadi orang tua di era digital ini.

image from here

image from here

Pembuka di sesi sharing ini cukup bikin copot jantung. Bikin kita melek semelek-meleknya, bawasanya di luaran sana banyak anak pre-remaja yang dengan bebasnya berekspresi di Internet. Tentunya bukan dengan konotasi positif yah. Bikin banyak-banyak istigfar deh beneran. Bukan anak-anak di luar negeri pula, anak-anak sekitaran kita gini deh.

Beberapa hal yang aku tangkep dari sesi sharing kemaren bareng mas Ilya, antara lain :

Internet Bukan Dihindari, tetapi Dipelajari

Apalagi di era digital gini yah, semua-mua terkoneksi ke internet. Even TV pun sekarang sudah banyak yang bisa terkoneksi dengan internet. Barang-barang di sekeliling kita dan anak kita banyak yang terkoneksi ke internet. Terus gimana cara menghindarinya? ya ga bisa. Well said. Karena jalan keluarnya ya bukan dengan dihindari, tetapi dipelajari. Sebagai orang tua kita yang harus update dengan teknologi yang ada sekarang. Jangan pernah ber-mindset aku kan gaptek, bisa kok kita pasti bisa update sama teknologi terbaru.

Sebaiknya ketika anak menggunakan internet, entah nonton video di youtube ataupun browsing kita ada selalu disampingnya. Melihat ke web mana saja dia menjelajah dan apa saja yang dia lihat. Bahkan youtube ini menjadi sarana saya mengajari Rey menyanyi dan mengenal warna, karena biasanya saya selalu melempar pertanyaan ketika menemani Rey menonton video di Youtube. Dan jika anak kita membuka hal yang belum pantas dilihat di internet, kita tidak boleh langsung close! Kita bisa pelajari dulu apa yang sedang dilihat dan jelaskan ke anak dengan bahasa yang mudah dipahami. Jika tidak, maka anak akan menjadi semakin penasaran dan diam-diam mencari tau sendiri

House Rule!

Secanggih-canggihnya parental control, kids lock atau  restricted mode yang dibuat di semua device ataupun aplikasi. Tetap saja anak bisa membuka atau mengakses situs situs atau video yang tidak sesuai usia mereka. Canggih ya anak-anak jaman sekarang.

Jadi security yang kita (para orang tua) bangun untuk anak kita, ya berasal dari proses gimana kita disiplin sama peraturan yang kita sepakati. Kalo aku biasanya nerapin aturan screen time untuk nonton video di handphone (Offline mode video Youtube) cuma boleh hari Sabtu ataupun Minggu atau kalo Ayah Ibunya libur. Itupun sambil sesekali kita lihat apa video yang sedang dia lihat dan mencoba mengajak berinteraksi. Bagi orang tua yang anaknya sudah mulai pre-remaja mungkin bisa dengan membuat peraturan tentang jam browsing, aturan layar yang tidak menghadap tembok (agar mudah diawasi) dll.

Gunakan Device yang Terpisah

Cara untuk menerapkan safety internet at home lainnya adalah dengan menggunakan device yang terpisah antara orang tua dengan anak. Kan repot juga kalo kita masang Parental contol dan Kids Lock di device  yang kita gunakan juga sehari-hari, yang ada kita ga bisalah install-install aplikasi yang berguna untuk keseharian kita. Karena usia pengguna aplikasinya kan memang beda. Jika di rumah ada PC yang sering digunakan bersama-sama, maka sebaiknya dibuatkan dua login berbeda untuk orang tua dan anak.

Memang sih setelah mengikuti sharing kemarin, aku pulangnya agak stres 😆 bener-bener ngerasa insecure abis. Gimana dong kalo gini kalo gitu. Yah sesuai yang disampaikan mas Ilya, kita ga bisa menstop anak terpapar perkembangan teknologi, perkembangan jaman. Jadilah orang tua yang smart dan wise dalam mendampingi anak-anak mengenal teknologi. Yuk, sama-sama kita cek ya di peralatan eletronik kita apakah sudah safe untuk anak?

#TUMNgopiCantik

#TUMNgopiCantik

 

Rey’s 2nd Birthday

Happy birthday my dearest son!

Semua doa terbaik ibu dan ayah panjatkan hanya untukmu. Semoga doa-doa yang ada di namamu dapat dikabulkan oleh Allah SWT aamiin aamiin yarabbal’alamin.

Mungkin uda telat sebulan dari hari ulang taun Rey, tapi better late than never  kan kata anak sekolah mah jadi tetep cerita aja disini 😆 .

Rencana awal ultah Rey, kami (Ibu dan Ayah) rayain di Daycare bareng temne-temennya, kaya taun lalu. Kali ini ga pakai galau, dirayain atau engga. Karena sudah mulai ngerti acara ulang tahun itu apa. Yah karena banyak juga temen-temen daycare-nya (mostly semua sih kayanya) dirayain ultahnya. Jadi beberapa hari sebelum ultah, aunty di daycare sudah sounding-sounding ke anak-anak SIAPA YANG SEBENTAR LAGI ULANG TAUN?! semua kompak menjawab dengan pekikan REY!!!!! Alhasil tiap hari dia selalu gladi bersih tiup lilin di rumah 😆 .

Acara yang dibikin sih sederhana aja, tiup lilin nyanyi nyanyi sama makan cake aja. Sengaja juga ngundang beberapa temen Rey di January 2015 Birth Club yang domisilinya deketan sama daycare. Rencana awal, Rey ke daycare seperti biasa. Semua goodiebag dianter Ayah ke daycare pagi plus beberapa printilan dekor yang sebelumnya beli di Aneka Party. Ibu dan Ayah ngantor seperti biasa, barulah sorenya Ibu pulang cepet bawa kue langsung ke daycare ngerayain ultah Rey. Loh kok Ayah ga ikut? iya karena besok nya kita mau ke Malang (apply cuti) jadi Ayah ga bisa ijin pulang cepet. Okeh sip

Yah namapun manusia berencana tapi Allah lah yang menentukan. Pagi hari Rey demam 😦 ga lemes banget tapi lumayan mampet dan grok grok batuk. Akhirnya bubar jalanlah semua rencana yang disusun rapi. Ibu ga jadi ngantor, pun Ayah juga ga jadi ngantor. Karena besoknya kita mau flight ke Malang, jadi sebaiknya Rey dinebu aja biar lumayan enakan nafasnya. Pulang dari dokter, kita mampir bentar ke toko kue trus tidur di rumah sampai sore. Kue ultah Rey ini juga awalnya pesen Colette an Lola untuk dianter ke kantor aku, tapi karena aku ga masuk dan si Colette ga bisa anter ke Bekasi jadi yowis  dicancel aja. Akhirnya beli yang di deket rumah aja di Goedang Rotie. Di luar dugaan, ternyata rasanya enaaaaaaaaaaak 😆 ampe ludes anak-anak pada nambah.

We love you Rey

We love you Rey

Rey dateng ke Daycare sekitar jam 4an, padahal undangannya aku tulis jam 3.30 eeerrrr. Ini semua karena Ayah yang galau aku mandi ga ya? 😐 maafkan yah teman-teman. Aku terharu banget nanny-nanny bantuin dekor-dekor sederhana buat ultah Rey 🙂 . Anak-anak uda pada duduk rapi pakai topi yang aku beli. Tapi karena belinya ngasal, jadi jumlahnya pun kurang 😆 untung anak-anak ini super baiiik jadi ga rewel hihi. Rey awalnya bingung kenapa dia harus duduk di depan, sedangkan biasanya kan temennya yang ultah jadi dia duduk di bangku yang ramean sama temen-temennya. Akhirnya aku gotong aja anaknya ke depan, duduk depan cake-nya sambil tetep mukanya bingung-bingung.

Anak-anak langsung nyanyi dipandu sama Aunty Tita. Dan aku baru tau ada lagu-lagu kaya Ayo duduk rapi … apalah lupa liriknya …..ya semacem itu lah 😆 . Pas lagu happy birthday sih Rey uda paham jadi dia tepuk-tepuk sambil senyum-senyum. Nah pas bagian tiup lilin ini failed banget. Padahal kan dia uda lama yah gladi bersih buat tiup lilin, eh pas hari H niupnya kaya malu-malu gitu. Kemudian ada temen dia yang tau-tau maju ke depan dan niup lilinnya 😆 geregetan kali ya kok gitu aja lama banget. Akhirnya dinyalain lagi barulah dia tiup beneran.

Turning TWO!

Turning TWO!

Terlepas dari komentar-komentar anak masih kecil ga ngerti ulang taun ngapain dirayain sih ? Yah walaupun Rey ga ngerti tapi kan memberikan keceriaan untuk kaka-kaka dia di daycare yang seneng banget momen ulang taun kan ga salah juga yah 🙂

Once again, HAPPY BIRTHDAY kesayangan Ayah dan Ibu!

 

January 2015 2nd Birthday Bash

Awalnya acara Birthday Bash ini hanya diangan-agan. Yah selain karena euforia Birthday Bash itu udah dihabisin di 1st Birthday Bash, ada juga yang mungkin trauma 😆 duh ternyata repot yah atau  duh ternyata gitu doang yah ga seru dll. Tapi ada juga loh yang masih gigih nanyain mulu ‘Wor kita gimana birthday bash nya? sampai niat banget create group WA buat panitian 😆 *colek Noni*.

Aku pribadi sih pengennya acara ini ada terus (trus ga bisa disimpulin aku mulu ya Ketua acaranya *jewer satu satu*), soalnya kalo cuma ngobrol di WA group tapi ga ada momen cekakan Live itu kok kurang greget gimana gitu, lha wong Instagram aja sekarang ada fitur Live masa kita yang kekinian ini ga ikutan ‘Live’ juga *opo sih*.

Ide awal sih cuma semacem bikin Playdate akbar aja, ga pakai sponsorship sama sekali. Karena pengalaman tahun lalu ternyata Sponsorship ini agak membebani member after acara diselenggarakan. Tapi yah ternyata ibu-ibu di Grup January 2015 ini jempolan banget lah, dari awal cuma mau sederhana pas acara jadi meriah banget. Ada goodiebag yang isinya lucu-lucu, banyak makanan enak-enak, dekorasi yang bagus (thanks ya Non backdrop nya), dan tempat yang luas banyak mainan buat anak-anak.

Taun ini dipilih lagi daerah Jakarta Selatan, karena dari data domisili kayanya Jakarta Selatan ini paling tengah-tengah. Awalnya sih mau bikin di Bekasi, cuma aku takut nanti dilemparin diapers sama warga Tangerang :p . Setelah berunding, akhirnya kita menjatohkan pilihan ke Little Quokka Daycare. Kok daycare lagi? taun lalu juga di daycare? Karena sejatinya acara ini melibatkan toddler yang energinya ga abis-abis, maka kita butuh tempat yang luas dan penuh mainan. Dan bagusnya Little Quokka ini emang tempat luas bangeeeeet, plus mainannya banyak boleh dimainin pula sama kita. Jadi ga perlu repot-repot sewa mainan lagi, semua uda include.

Our 2nd Birthday bash was so FUN!

Our 2nd Birthday bash was so FUN!

Urusan konsumsi kita sudah sepakat untuk potluck, karena memang maunya ala ala playdate aja. Tapi karena bingung untuk makanan berat, jadi kita pesen aja Tumpeng Mini yang tentunya ga usah diragukan lagi yah rasanya, kemasannya dan service nya. JEMPOLAN! Alhamdulillah makanan yang dibawa juga enak-enak, ada es buah yang asli enak bangeeeeeet, macaroni schotel yang enak parah buatan Ruwry, siomay yang ga abis-abis karena enak dan banyak banget 😆 , cupcake yang enak banget sampe Rey aja yang biasa ga suka cake jadi suka, dan ada risol juga dan beberapa jajanan buat anak-anak.

img_2718

img_2724

Karena ini acara yang melibatkan anak-anak yang mulai ga bisa diem, maka acaranya kita bikin se-fleksibel mungkin. Hanya pembukaan, nyanyi bentar dipandu ibu guru Santi hihi, tiup lilin dan bebaaaaaaaaaaas ngapain aja. Ada yang heboh main trampoline, ada yang mandi bola ada pula yang nangis rebutan otopet 😆 *tunjuk Rey, Mikha, Atar dan Kenzie*. Ibu-ibunya juga bisa ngobrol seru sambil sesekali narsis foto sana sini, bapak-bapaknya asik ngobrol sendiri. Katanya rahasia laki-laki *yaelah apa* 😆 . Senengnya sama grup ini, karena beberapa kali meet up jadi bapak-bapak pun juga akrab satu sama lain.

Thank you Ibu MC

Thank you Ibu MC

Over all acara kemarin seru, walaupun ga pakai konsep yang gimana-gimana banget. Koordinasi full lewat WA doang beberapa bulan terakhir, tapi semua bisa happy. Liatin anak-anak ngerubutin cake yang bintangnya dipretelin satu-satu 😆 , liat ada yang mewek rebutan mainan, yang happy timpukin orang pakai bola plastik, yang asik sama trampoline atau yang sibuk liatin kandang kelinci. So fun!

Yay! hancurkan hancurkaaaan kue nya! haha

Yay! hancurkan hancurkaaaan kue nya! haha

img_2720

Semoga pertemanan Birth Club January 2015 ini bisa terjalin sampai anak-anak Januari gede-gede. Tetep bisa kompak dan saling support. Dan yang beda banget di tahun kedua ini adalah, makin akrab, makin keluar aslinya 😆 yang bocor kalo ngomong, yang nyablak, yang galak, yang selebor 😆 . Love you buibu Januari see you yah :kiss:

It’s OK to Feel Sad

Memasuki usia anak dua tahun ini memang menjadi sedikit kejutan untuk saya. Sekarang saya paham mengapa sampai ada istilah ‘terrible two’, karena (setelah merasakannya sendiri) karakter anak 2 tahun ini memang  sangat berbeda sekali dengan usia sebelumnya. Si anak mulai memiliki keinginan dan rasa ingin tahu yang kuat, emosinya pun mulai meledak-ledak karena luapan keinginan ini belum diimbangi dengan kemampuan mengeskpresikannya dengan kata-kata.

Beberapa bulan lalu akhirnya saya menyempatkan diri saya menonton film Inside Out. Bermula ketika saya mencari tahu tentang emosi anak dan terdamparlah saya di artikel ulasan tentang pengelolaan emosi yang dibahas di film Inside Out. Saya ingat waktu film ini baru diputar di bioskop, teman sesama ibu-ibu menceritakan betapa bagusnya film ini dan cocok sekali ditonton orang tua.  Dan benar saja, film ini menjelaskan bagaimana kacaunya pikiran seseorang ketika energi negatif (sadness) tidak boleh muncul sama sekali. Bagaimana hancurnya karakter seorang anak ketika dia tiba di situasi asing yang dirinya tidak sukai, tetapi karakter Sadness ini selalu dihalangi untuk muncul.

chalkcircle1

Joy yang sedang melarang Sadness mendekati Control Broad otak Riley (Image from : here )

It’s ok to feel sad.

Mungkin itu yang bisa saya tangkap dari film tersebut, dan ingin saya terapkan juga ke anak saya. Di usia dua taun ini, Rey sudah memiliki keinginan yang kuat akan suatu hal dan terkadang sering kali tidak sabar. Mungkin sudah tidak terhitung lagi berapa kali dia akan menangis kencang dan guling-guling di lantai ketika keinginannya tidak segera terwujud. Hal yang selalu saya lakukan ketika dia mulai menangis dan marah adalah tenang. Tidak mudah memang, tetapi saya selalu berusaha tidak ikutan terpancing emosinya.

Contoh ketika dia menangis meraung-raung meminta sereal yang simsalabim harus langsung terhidang di depannya, maka saya akan tetap santai berjalan mengambil mangkok, menuang sereal dan memberikan kepadanya. Saya tidak akan pula melakukan semua itu dengan terburu-buru agar dia segera berhenti menangis. Saya ingin mengajarkan padanya bahwa terkadang ada situasi dimana kita harus menunggu sampai keinginan kita tercapai.

Sebagai ibu bekerja yang menitipkan anaknya di daycare, saya juga sering kali terlambat menjemput Rey. Kadang masih ada temannya, kadang hanya tinggal dia seorang. Mungkin terdengar melas sekali nasib anakku. Tapi sebelumnya saya sudah berpesan kepada nanny untuk memberi tahu Rey, “Hari ini Ibu telat jemputnya, Rey gak usah sedih nanti Ibu insya Allah datang”. Walaupun menurut cerita nanny, Rey akan berkali-kali mengecek ke pintu siapa yang datang menjemput. Sedih memang, tetapi saya ingin Rey belajar untuk sabar menunggu. Sabar menghadapi hal yang tidak sesuai keinginannya. Sabar dalam kondisi yang membuatnya tidak nyaman.

Kembali lagi ke film Inside Out. Ketika Sadness sama sekali tidak boleh muncul dalam pikiran Riley, maka saat itu pula pikirannya menjadi kacau. Kenapa anak tidak boleh merasa sedih? Kenapa sedih harus dihindari? Menurut saya sedih itu harus dirasakan, diluapkan agar setelah itu lega dan bisa bahagia kembali. Sedih sesekali tidak masalah, seperti contoh ketika Rey menangis meminta sereal, setelah sereal diberikan maka saya akan jelaskan kepadanya, “Kalau minta sereal harus sabar, ibu harus ambil mangkok dulu nuangin dulu serealnya. Rey harus sabar ‘. Atau ketika saya telat menjemputnya, “Rey maaf ya Ibu telat jemputnya, Rey sabar ya nunggu sama Nanny. Insya Allah besok ga telat lagi ya Rey jemputnya”. Dengan harapan Rey tidak lagi panik dan sedih ketika saya telat menjemputnya, bahwa ketika telat dijemput itu Rey masih bisa asyik main bersama nanny dulu.

Mungkin terkesan sangat kejam dengan membiarkan anak saya menangis karena keinginannya tidak langsung dituruti, tidak mengkondisikan anak senyaman mungkin. Namun kita sendiri sebagai manusia juga tidak bisa menjamin ke depannya hidup anak akan selalu nyaman dan mudah. Pelan-pelan saya mencoba mengajarkan pada anak saya: it’s ok to feel sad Rey, setelahnya kita bisa kok senang lagi, ketemu ibu lagi, makan cereal lagi, dan lainnya. Rey hanya perlu berlatih sabar dan terbiasa dengan sedikiiit saja ketidaknyamanan. Semua saya lakukan untuk mempersiapkan jika di masa mendatang dia menghadapi kesulitan atau kondisi asing yang tidak nyaman, maka dia tidak akan langsung panik dan frustasi.

 

note : Artikel ini juga saya post di The Urban Mama 🙂

Menjadi Emak-Emak, Sebuah Cita-Cita

Bahasan lo kaya emak-emak banget sih wor?

Kok lo kaya emak-emak banget sih wor? kemana-mana sibukin diskonan yang ga seberapa

Jadi emak-emak itu …….. SERU tau 😆

Kenapa aku kaya emak-emak? lha wong aku memang emak-emak kok. Emak nya Reyhan haha. Buatku menjadi seorang emak ini adalah sebuah cita-cita loh *levaaay* . Kan semua perempuan juga pasti jadi emak-emak Wor? heeeem belum tentu juga sih. Ada yang sampai umur sekian belom ketemu jodoh, ada yang uda lama nikah belum dikasi anak, ada yang memutuskan sendiri saja tidak berkomitmen menikah dsb …..ada …. banyak. Jadi buatku jadi emak-emak ini yang sebuah pencapaian, pencapain dari doa hamdalah.

Flash back yah, jaman dulu awal-awalnya nge-blog. Terjebaklah aku ke dalam circle blogger emak-emak, yang lagi euforia banget punya anak satu. Dan aku yang posisinya adalah anak kuliahan yang skrispinya aja masih jauh banget, entah kenapa tertarik aja dengan bahasa mereka. Bahkan aku yang bocah kuliahan ini sudah dari dulu hatam istilah IMD, MPASI, RUM, Nursing Strike, Bilirubin Tinggi dll dll 😆 . Pernah juga dulu diundang oleh salah satu Brand Kosmetik besar di Indonesia pas acara Launching Product, bareng beauty blogger lainnya. Cuma aku dan Achie yang bocah kuliahan, berasa terdampar banget sama kumpulan mommy-mommy kece yang jago dandan. Tapi entah kenapa ya Chie kita mah menikmati banget 😆 .

Karena dari circle blogger inilah, aku bercita-cita sangaaaaaaaaaaat kalo uda nikah dan punya anak langsung mau bikin account di The Urban Mama bahahhahaha. Habisan mereka-mereka ini sering banget bahas TUM, aku kan cuma anak kecil yang waktu itu kepo banget 😆 .

Trus gimana sekarang pas jadi emak-emak? sesuai bayangan jaman masih gadis dulu? Ternyata rasanya lebih swuuuueeeeeruuuuuu! Asli deh, jadi banyak ketemu temen baru, komunitas baru, ilmu-ilmu baru, kebiasaan baru dll. Ketemu temen dan komunitas baru ini sih yang lebih menonjol. Kalau dulu punya temen tuh yah kalo ga dari temen sekolah, temen les, blogger dll. Nah sekarang sekalinya ‘nyemplung’ ke satu komunitas bisa lansung buanyaaaak temennya 😆 .

January 2015 Birth Club

Awalnya aku ga tau kalo ada Thread Birth Club di The Urban Mama (which is sekarang sudah dihapus, hiks sad), iseng aja nulis komen di thread dan BOM! jadilah satu group Whatsapp yang sumpaaaah ga ada matinya 😆 . Jaman-jaman selalu begadang tengah malam nyusuin Rey, grup ini rameeeeeeeeee banget karena senasib ya mak pada begadang semua 😆 . Jadi walaupun capek suntuk dan super ngantuk, lumayan lah ada temen ngobrol.

Grup ini obrolannya super random, dari awal bahas eh asi aku kok dikit yah? bisa tau tau bahas ada diskon diapers di onlenshop A lah si artis ini selingkuh sama B dll. Gimana ga makin melek tuh kalo uda begitu. Dari awal dibikin cuma 18 orang dan sekarang udah 37 orang. Sampai kadang capeeek banget scroll chat nya kalo uda kelongkap jauh.

Love banget sama grup ini! bisa nanya apapuuuun ada dokter, ada pegawai bank, ada pengusaha, ada guru TK pokoknya semua problem bisa dibahas tuntas :kiss: .

img_5867

Geng Busui Asuransi Astra

Masuk kantor dengan status Emak-Emak pasti beda yah jaman dulu masih single. Dari rutinitas pumping di kantor, akhirnya terbentuklah grup Geng Busui Asuransi Astra. Ini yah walaupun kita sekantor, karena karyawannya banyak banget kita awalnya ga saling kenal 😆 . Tapi mamak-mamak inilah ASI Booster ku 😆 kalo pumping sama mereka, bahasan uda kemana-mana dan justru bikin hasil pumping makin melimpah ruah. Thanks to hormon oksitosin.

img_3205

Orang Tua Pepito Daycare

Ga pernah banget deh aku kebayang dipanggil bukan dengan nama sendiri, haloooo mama Rey bahahhahaha. Baru ngerasain ginian kirain nanti pas anak masuk TK, tapi ternyata aku mulai lebih awal yah karena masukin Rey ke daycare, otomatis dipanggil pake mama si A *ehem*. Awal masukin Rey ke daycare ga kepikiran juga loh bakalan in touch sama mommy-mommy-nya. Ya secara kan aku mikirnya, nitip anak bayar jemput udah 😆 . Ternyata mereka ini seru-seru sekali, yah seperti kebanyakan ibu-ibu lainnya yang doyan berbagi gosip info seputaran ………… apa aja. Khas ibu-ibu banget kan, bahas apa jadinya malah apa. Paling sering tentunya bahas masalah daycare yah, bikin bikin potluck juga sering. Dan karena Rey paling kecil jadilah aku paling muda disana 😆 ilmu mereka uda pada dewa-dewa lah dalam hal parenting. Seneng banget dapat banyak info kalo ngobrol-ngobrol sama mereka.

img_1612

Jadi emak-emak itu asli menyenangkan, bukan masalah social life nya aja sih (walaupun ini penting banget). Tapi setiap hari bisa melihat perkembangan anak, bisa melihat dia belajar tahap demi tahap, kemana-mana sekarang ada temennya, kalo nunggu Ayah pulang lembur ada temennya. Seru banget! Apalagi Rey uda toddler, wuih ‘super seru’ 😆 belajaaaaar banget ngontrol emosi, belajar negosiasi sama anak kicik yang sekarang ngototnya ampun deh. Belajar ikhlas rela begadang semalaman, tiap dia bangun kita ga bisa marah karena terlalu sayang dan kasihan liat dia haus, baju belepetan kena makanan dia pun tetep happy karena dia makannya lahap.

Menjadi ibu itu cita-cita, menjadi ibu itu belajar untuk tidak menjadi egois at least sama anak sendiri 🙂

Belajar Meminta Maaf

Postingan kali ini menyambung dengan postingan sebelumnya tentang cara mengajarkan 3 kata ajaib pada anak disini. Aku sering kali bingung, gimana sih sebenernya mengajarkan anak biar mau minta maaf kalo dia bikin salah? Pernah nanya berkali-kali di grup BC January, anaknya pada gampang ga sih minta maaf? dan jawabannya pun beragam. Ada yang bilang gampang ada yang bilang susah.

Kemudian aku mikir lagi, sebenernya anak seumur Rey ini tahapannya uda harus say sorry atau hanya sekedar dia tau kalo dia salah itu cukup sih? Nanya grup sana-sini, cari-cari artikel sana-sini dan belum juga nemu jawaban yang pas. Nah, beberapa minggu lalu aku akhirnya ikutan Parenting Class lagi sama Keluarga Kita , temanya Disiplin Positif lagi. Iya lagi….. ahahahhaha. Kenapa ikut lagi? ya menurutku belajar itu harus diulang-ulang sih, biar tetep ada semangatnya*woelah* plus lagi deket rumah jadi ya apasalahnya. Toh konsepnya Parenting Class di Keluarga Kita itu banyak sharing sih, jadi sapa tau ada yang share case lain lagi dari yang sebelumnya.

img_2130

Bersama Keluarga Kita di Pepito Global Daycare

Dan bener aja, kemaren akhirnya ada yang cerita tentang anaknya yang umur sekitar 2,5 tahun suka banget lempar Ibunya pake batu kalo marah. Kan ngeri yah. Akhirnya sharing-sharing, ternyata ga satu orang doang yang  ngalamin itu. Disimpulkan memang di usia 2 – 3 taun itu anak lagi bener-bener ngetes banget kesabaran dan kewarasan Ibu Ayahnya. Aku jadi keder bentar lagi Rey dua taun 😆 . Masa-masa tantrum dll itu juga terjadi di usia 2 -3 tahun. Brace your self Woro!

Blurred boy holding a piece of paper with the word Sorry in front of her.; Shutterstock ID 203129515; PO: Brandon for Trending

Di topik terakhir tentang Restitusi, topik ini karena terakhir banget dibahas jadi ga gitu menyeluruh. Nah pas disini, aku beraniin diri aja buat nanya sekaligus sharing tentang Rey yang umurnya hampir dua tahun dan sering kali susah untuk meminta maaf setelah melakukan kesalahan. Aku nebak-nebak dalam hati apakah jawabannya setuju harus minta maaf sampai ngomong kata ‘maaf’ atau cukup merasa bersalah aja? Ternyata kita semuanya diajak berpikir lebih dalam lagi (yang selalu aku suka dari parenting class ini) esensi dari minta maaf ini sebenernya buat apa sih?

Sesungguhnya setelah kita melakukan kesalahan pada orang lain, yang harus kita lakukan pertama kali bukan meminta maaf. Loh kok bukan? Iyah, jadi pertama yang harus kita lakukan adalah memperbaiki dulu kesalahan kita, memastikan orang yang kita sakiti kondisinya gimana. Jika kita para orang tua, selalu menekankan ‘ayo adek minta maaf uda cubit kaka’ ….. ‘ayo kaka minta maaf sama adek uda gangguin’ dll, maka secara tidak langsung anak (dan kita juga) menganggap kata Maaf ini harus banget disampaikan setelah kita berbuat salah. Tanpa kita akhirnya tau esensi dari Minta Maaf ini harusnya juga didahului dengan memperbaiki keadaan dulu. Anak juga kemudian bisa tumbuh menjadi pribadi yang dengan gampang nya bilang ‘sorry ya’ tanpa sebenarnya merasa menyesal. Karena mereka beranggapan kata Maaf ini sudah menyelesaikan masalah mereka.

Ngeri kan kalo mereka sudah ber-mindset, yauda kan selesai kan aku uda minta maaf?  semisal habis robek-robek buku temennya? Jadi hal yang harus kita para orang tua lakukan adalah mengajarkan urutan yang benar nya, dengan harapan pula si anak tau esensi dari kata maaf yang nantinya dia ucapkan. Misal kasus Kaka mukul adeknya, sebelum si Kaka meminta maaf minta dia untuk memastikan kondisi adeknya seperti apa. ‘Adek…masih sakit? yang mana yang sakit?’ ….. atau berusaha berempati dengan apa yang menimpa adeknya. Jika sudah berhasil menyelesaikan problem atau si adek sudah ‘normal’ kembali maka si Kaka juga harus diingatkan untuk meminta maaf.

Karena ada pula yang beranggapan, setelah masalah terselesaikan maka sudah tidak perlu lagi meminta maaf. Nah ini sebenernya ga sepenuhnya benar. Kata Maaf ini tetap perlu diucapkan setelah kita menyelesaikan masalah terlebih dahulu, artinya kita benar-benar menyesal karena melakukan kesalahan. Case Rey gimana? apa dia perlu ditunggu banget sampai minta maaf? dan biasanya pake nangis-nangis karena ga mau minta maaf. Proses belajar ini bertahap, di tahapan usia Rey sekarang lebih ditekankan ke ‘dia-harus-tau-yang-dia-lakukan-itu-salah’. Cukup itu dulu, tapiiii tetep perlahan-lahan kalo emosi dia sudah turun ajarkan anak untuk tetap mengucapkan maaf. Minta maaf ini ga bisa lah abis brantem sama temennya trus ‘ayo detik ini juga kamu harus ngomong maaf’. Lah kita yang uda gede aja tau ada namanya gengsi, begitupun anak-anak. Jadi sembari menunggu emosinya reda, kita ajarkan pelan-pelan tentang empati dan solving problem.

Semoga bisa selalu semangat mengajarkan hal bagus ke anak, dan ga sabar ikutan kelas selanjutnya 🙂

Rey’s First Dental Visit

Back to basic, semua orang tua pasti pengen kasih semua yang terbaik untuk anaknya. Salah satunya dalam hal fasilitas kesehatan. Berkaca pada diri sendiri yang punya kondisi gigi ga bagus, aku ga pengen Rey mengikuti jejak Ibunya. Biar dia kaya Ayahnya aja yang umur segini ga satupun giginya bermasalah. Jadi aku dan suami emang berencana sebisa mungkin (insya Allah aamiin) rutin periksa gigi Rey ke dokter.

Banyak sih yang komen, banyaaaaaaaaaaaaak. ‘Hah? ngapain ke dokter gigi? itu kan gigi susu nanti juga tanggal’ …. ‘ah itu sih bisa-bisanya dokter aja sih biar dapet duit’….. dsb dsb dsb. Tapi balik lagi yah, pribadi masing-masing. Kalo buat aku ke dokter gigi semata-mata bukan karena ikut-ikutan trend, termakan boong-boongannya dokter dll. Karena sebelumnya pas Dental Visit ke Pepito, dokternya kasih notes ke aku kalo gigi Rey ada potensi karies. ‘Yaelaaaaah kan karies doang, anak kecial juga biasa kalo giginya pada abis’ lah kenapa harus ngikutin gigi abis kaya yang lain kalo bisa untuh lengkap.

Pertama aku concern masalah estetika *halah* , aku pribadi agak-agak gimana gitu liat anak kecil giginya ilang semua. Serasa dejavu sama aku pas kecil 😆 . Kedua masalah makan. Pengalaman punya sepupu yang gigi serinya abis semua, membuat dia jadi agak picky eater karena susahnya dia makan-makanan tertentu yang agak keras. Kalo gigit makanan aja harus pake geraham, kesian banget liatnya. Ketiga masalah kesehatan. Kasian aja kalo liat dia harus kesakitan giginya, pasti ga nyaman mau ngapa-ngapain dan kalo uda sakit semakin ribet ngobatinnya. Jadi better worry than sorry sih.

Setelah pencarian dokter gigi anak yang susye banget, akhirnya nemu juga drg. Nila Alya yang femeuz itu. Nelepon ke KMC dan dapet waktu tungu sebulan, baik ….. SEBULAN. Luar biasa banget emang antriannya, bahkan temenku dapet antrian di Smile Center masih bulan April *puk puk Ena*. Pe ernya lagi dok Alya ini cuma praktek di hari Selasa, which is  harus cutay. Yasudahlah demi gigi Rey bagus kembali.

Kita dapet slot tanggal 3 Jan jam 7 malem, okelah uda dipikirin gimana kesananya berdua aja sama Rey. Jemput Rey ke daycare dan langsung cus ke KMC. Tapi oh tapi ternyata namanya belum jodoh, sekitar jam 12an siang KMC telepon aku dan konfirmasi kalo dok Alya lagi sakit 😥 rasanya sediiiih banget uda nunggu sebulan, uda cuti dan dokternya tiba-tiba kasih kabar ga praktek ihiiiks. Sama KMC ditawari untuk pindah ke dokter pengganti drg. Widyaningrum Dwihadiputro, SpKGA. Awalnya masih mikir-mikir karena uda pengen banget ke dok Alya, tapi kalo mesti nunggu sampai April kelamaan dan musti cuti lagi jadi yaudalah bismillah ganti dokter.

Sampai KMC masih ada satu pasien yang lagi ditangani sama dok Widya. Sembari nunggu Rey bisa baca buku atau mewarnai, plus kepoin orang-orang yang lagi di Dental Klinik sih. Anaknya ceria, sambil aku sounding-sounding nanti diperiksa bu Dokter yah ga usah nangis dsb. Tibalah giliran Rey masuk ruangan dokter, aku deg-degan parah sampe baca baca al fatihah bekali-kali *tutup muka*.

img_2113

Anteng main, belum tau di dalem ruangan mau diapain haha

Keparnoan mulai terjadi pas disuru rebahan di kursi periksa itu. Rey udah mulai sadar, kayanya bakal diapa-apain nih. Yah walaupun tidurannya sambil aku peluk, tapi dia mule-mule brontak mau bangun lagi. Beda antara drg. Nila dan drg. Widya ini, kalo aku baca-baca review-nya dokter Nilai sebelum periksa diajak main dulu. Kalo dok Widya, gercep banget biar anaknya ga kelamaan cranky. Jadi menurutku untuk anak, dia terkesan terburu-buru

Setelah diperisaksa ternyata gigi Rey ada 3 aja dong yang bolong. Bukan bolong yang bede banget, tapi calon bakal membesar jadilah aku memutuskan ditambal saja dan minta dibersihakan untuk gigi lainnya. Seperti yang aku duga Rey mulai jejeritan begitu giginya di bor, aku uda komat-kamit baca semua doa. Setelah selesai ditambal aku konsul sebentar, iya sebentar aja soalnya Rey uda buru-buru minta keluar ruangan. Ternyata banyak sih yang nyebabin gigi anak bisa grepes atau bolong. Pertama tidak sikat gigi sebelum tidur, ngedot, ngemut makanan, dan sikat gigi kurang bersih.

Kalo urusan konsul dok Widya ini lumayan sih mau jawabin dan ramah banget, cuma bukan tipikal dokter Endah (maap ya jauh bandinginnya sama dok anak 😆 ) yang pake panjang lebar pake artikel pendukung segala. Dia kalo ga kita tanya ga akan jelasin ihiks, jadi kita sebagai pasien harus bawel. Toh konsultasi ini ada biaya nya sendiri loh kalo di KMC, jadi maksimalkan lah dalam mengorek info ya moms.

Over all, hasilnya lumayan lah gigi Rey bersih kembali dan yang bolong uda ditambal. Tapi harus kontrol lagi karena kayanya email gigi Rey yang depan ini agak kurang bagus jadi gampang menguning ihiks 😦 . Oiya buat gambaran biaya periksa dan tindakan di dokter gigi anak KMC kira kira begini :

  • Jasa Ruangan dan Dokter 300rb
  • Tindakan (tambal gigi) per gigi 650rb
  • Jasa konsultasi 275rb

Kira-kira segitu sih, jadi baca review lagi kayanya di Smile Center lebih murah deh ahahahha. Oke next kalo ada kesempatan dan rejeki lagi kita ke dok Nila ya Rey aamiin 🙂