Ketika Anak Mendadak Muntah

Sebagai seorang first time mom, perasaan clueless, galau, bimbang, bambang dan hilang arah perihal anaknya-itu uda kaya sholat hukumnya, fardu ai’n banget. Walaupun gue baru bocah-kemaren-yang-punya-anak kayanya uda berkali-kali dihadapkan sama masalah yang bikin galau sedih dan ga tau harus ngapain, apalagi kalo anak sakit. Makanya dari sebelum lahiran gue sengaja banget gabung di grup WA ibu-ibu yang anaknya seumuran. Yakin deh dengan curhat di grup aja, kadang hati bisa tenang (soalnya banyak yang nenangin dan kasih solusi) atau malah bisa update diskonan *bahagia*.

So buat ibu-ibu macam gue yang apa-apa pengennya ngegugel dulu *even obat dokter satu satu gue gugel*, pengennya tau banget ini anak kenapa, sampe mana sakitnya? gue harus apa? Kali ini gue mau berbagi pengalaman, semoga tulisan  ini bisa bermanfaat🙂

Hari Minggu lalu, gue ngajakin Rey dan Ayahnya buat bukber di rumah temen kuliah di daerah Kalimalang. Disana Rey happy banget mainan ikan dan ngejarin kucing. So far so good, sampai malem harinya di tengah tidur dia muntah banyak banget. Kaget? pasti. Tapi ini bukan kali pertama Rey muntah, karena biasanya kalo dia batuk dia cenderung muntah buat keluarin dahak (pleus makanan eeerrr). Otomatis gue langsung miringin kepalanya agar muntahannya ga masuk lagi ke tenggorokan atau ke paru-paru. Beresin baju dia dan tempat tidur , kemudian dia tidur lagi.

Sejam habis itu dia muntah lagi, duh mulai ngeh ada yang ga beres. Langsung gue balur minyak telon dan coba susuin eeeh muntah lagi, semua yang masuk ke mulut keluar lagi😦 . Sampai jam 7 pagi kira-kira uda muntah 10 kali huhu saaaaad! Dan berikut step-step penangan yang gue lakukan ke Rey waktu dia muntah terus.

1. Perhatikan Tanda Dehidrasi

Anak yang muntah berkali-kali bisa jadi kehilangan cairan tubuh. Dan kehilangan cairan tubuh ini ga bisa disepelekan apalagi buat anak kecil, karena bisa jadi gawat. Make sure dia masih bisa pipis per 6 jam minimal dia pipis sekali. Jadi better gunakan popok kain agar lebih bisa ketahuan kalo pipis. Perhatikan bibirnya, mulai kering atau ga. Perhatikan kulitnya, kalo dicubit apakah masih elastis (balik ke bentuk asal dengan cepat).

2. Balur Minyak Telon

Kalo gue kemaren pakenya minyak telon plus bawang merah biar lebih anget. Gunanya bikin kondisi badan anak nyaman dan akan berasa anget perut dan punggungnya.

3. Berikan Oralit

Penting banget buat gantiin cairan tubuh yang ilang karena muntah. Kalo jaman dulu bisa bikin sendiri pake gula garam, sekarang bisa beli cairan oralit di apotek. Bisa pake rasa-rasa pula sekarang. Setiap habis muntah bisa diberikan 50ml bertahap aja, karena rata-rata anak ga suka oralit.

4. Minum Vormeta Sebelum Makan

Karena ini case nya muntah, bukan buang-buang air. Jadi sudah pasti cairan tubuh berkurang tapi susah banget buat Rey bisa masukin makanan. Setelah konsul sama budok Dewi🙂 disaranin sebelum makan minum Vormeta dulu buat ilangin rasa mualnya. Kalo muntahnya sudah ilang obat ini bisa distop. Gunanya cuma biar anak bisa makan dan cairan tubuhnya keganti plus punya tenaga juga.

5. Campur LactoB ke Makanan/Minuman

Kegunaan LactoB sendiri sebenernya buat memperbaiki kondisi pencernaan. Karena pas diare itu banyak bakteri jahat di usus kita, nah si bakteri baik yang terkandung di LactoB ini bisa buat memerangi bakteri jahat itu. Digunakan sehari 3 kali, dicampur di makanan atau minuman.

6. Minum Zinc Selama 10 Hari

Selain LactoB yang penting diberikan saat diare adalah Zinc, ini ada banyak merk bisa pake yang mana aja buat diare anak. Dosisnya 5ml sehari 1 kali. Berdasarkan penelitian, manfaat utama zinc adalah menurunkan atau mempersingkat durasi diare hingga 25% dan mencegah diare 2-3 bulan ke depan. Biarpun diare uda sembuh, pemberian Zinc ini tetap dilanjut sampai 10 hari.

7. Young Living Essential Oil Digize

Namanya juga usaha ya neik, akhirnya guepun kepikiran kasi juga si minyak ajaib YLEO Digize ke Rey. Alhamdulillah ya punya tetangga baik yang mau berbagi setetes minyaknya hihi, makasi Ri🙂 . Minyak ini lalu gue encerin pake ELOO dan dioles tipis ke telapak kaki Rey.

Alhamdulillah hanya dalam waktu satu hari, muntahnya ilang dan dia mulai bisa makan lagi. Pe er selanjutnya adalah balikin lagi berat semula, huhu diare memang kejam :cry: *banting timbangan*. Dari semua usaha di atas, tentunya perlu disertai doa juga yah buibu gimanapun juga yang kasi sembuh itu kan Allah SWT *benerin sorban*.

Cheers!

Menjadi Wanita Sempurna

Sebenernya yang dimaksud wanita sempurna itu seperti apa sih? kok kayanya sering banget akhir-akhir ini denger omongan ‘kalo belum bla bla bla belum disebut wanita sempurna’. Apalagi semenjak jadi emak-emak kece kayanya banyaaaaak banget dapet ‘label’ nya.

Pernah suatu hari temen gue sebut saja Rima (lah? ahahha) cerita kalo temen kantor dia, cewe nan single dengan tiba-tiba ngomong (kurleb) ‘Rim….coba nanti anak kedua lahiran normal, biar merasakan jadi wanita sempurna’. Lho lho lho? jadi Rima yang uda taruhan nyawa ngelahirin anaknya ini bukan wanita sempurna? wanita jadi-jadian? Tentunya Rima, dan wanita-wanita yang lahiran secara SC akan meradang. Apa ‘cacat’ nya ya lahiran SC? kita uda bayar super duper mahal demi menyelamatkan bayi yang kita cintai. Menderita luka operasi yang ga bisa 100% sembuh seumur hidup. Plus di beberapa orang sebelum SC harus kontraksi plus induksi juga layaknya semua ibu yang lahiran normal. Double loh bro sakitnya, apa kita minta SC dari awal? semua wanita pasti lah pengen lahiran normal.

Apa beda nya Ibu yang lahiran normal dan lahiran SC? sama sama begadang kok di 3 bulan pertama. Sama-sama gantiin popok pup berjuta-juta kali di awal lahiran, sama-sama bermasalah sama ASI seret, sama-sama gendongin anaknya semaleman kalo lagi sakit dll dll dll. Segampang itu seorang wanita ‘dilabeli’ tidak sempurna.

Belum lagi sekarang hits-hitsnya Working Mom vs Stay At Home Mom *tabuh genderang perang*. Dengan gampangnya para pemirsa di luar sana (banyak juga yang belum menikah) menghakimi para ibu pekerja. Meninggalkan anak lebih dari 12 jam, kata nya sih lebih suka kehidupan di luar rumah ketimbang ngurus anak. Katanya bukan wanita sempurna kalo ga ngurus anak sendiri.

Trus gimana ya sama ibu-ibu ini yang memang diandalkan di keluarga nya sebagai tulang punggung? gimana dengan ibu-ibu yang masih dalam kontrak kerja dan ga bisa resign begitu punya anak? Mau ibu pekerja ataupun ibu rumah tangga, mereka semua pada dasarnya tetap Ibu. Mereka tetep mikirin anak 100% sepanjang hari mereka. Dan apa jaminan kalo ibu rumah tangga lebih deket dengan anak? di beberapa orang ga juga tuh. Banyak juga yang ngeluh dan bosen cuma di rumah aja. Sempurna dan tidaknya ibu tidak bisa dilihat begitu aja dengan dia ada di rumah sepanjang hari atau ga.

Ibu yang memberikan anaknya sufor (susu formula) dibilang ga sayang anak, anaknya jadi anak sapi eeerrr. Gue yang (alhamdulillah) hiperlaktasi ga pernah juga merasa mereka itu ga sayang anaknya. Karena gue tau bener gimana stresnya para ibu-ibu yang asi nya seret ini, gimana mereka kesana-kemari nyari info ASI booster apa yang tokcer. Mompa ASI dengan semangat walaupun yang keluar di botol hanya tetesan-tetesan. Tapi ketika bawa anak ke tempat umum dan si anak asik minum sufor dari botol trus dikomen ‘uda ga ASI? kan ASI harusnya sampai dua taun?’. Plis lah plis ga usah kaya gitu, bisa kan nanya basa basi lain yang ga basi macem itu? si Ibu bisa aja tersinggung.

7d533fe1221a1c09424a53da62c9e263

Kalau dibilang lahiran SC, anak sufor dan ibu kantoran bukan wanita sempurna. Trus gimana sama wanita yang uda 30 something belum ketemu jodoh, orang yang lama berumah tangga belum juga dikasi anak semua dibilang ga sempurna? hanya karena ga lahiran normal, anaknya ga ASI dan jadi wanita kantoran? Wanita itu semuanya sempurna, karena ga ada ciptaan Allah yang ga sempurna.

Love

Pink

Sepulang Sekolah : Keseruan Hidup dari Kacamata Anak SMA

Kapan sih terakhir kali upacara bendera pake segaram OSIS ? Kapan sih terakhir kali nongkrong ga jelas di kantin sekolah sambil ngomongin senior *ops* ? Kapan sih terakhir kali pusing sama hapalan biologi karena mau ujian? Kapan sih terakhir kali ancaman terbesar hidup hanyalah lulus UAN? Kayanya uda lama banget ya……………. *menatap nanar ijazah sekolah*.

Semua orang pasti setuju kalo SMA itu bener-bener titik balik terbesar untuk semua anak remaja *tsah*. Dimana semua anak-anak remaja bener-bener merasa ‘berjaya’ sama hidupnya. Menikmati pertemanan, cinta monyet, semangat mengejar prestasi akademik dll. Haduh jadi kek kepsek gini gue ngomongnya ahahahhahaha.

Beberapa waktu lalu di timeline FB gue ada yang share TV Channel ‘Sepulang Sekolah’. Semacam serial komedi yang diupload ke youtube, yah kaya Malam Minggu Miko-nya Raditya Dika. Tapi bedanya Sepulang Sekolah ini ceritanya tentang kehidupan pelajar SMA pas pulang sekolah. Settingan yang diambil juga seputaran sekolah pleus bajunya juga pake baju seragam sekolah, namanya juga sepulang sekolah yah bukan sepulang dugem *hapasih*.

Serial Sepulang Sekolah ini menceritakan dua sahabat Koi dan Jui, anak SMA yang mencoba memahami pelajaran sekolah dengan ‘kacamata’nya sendiri. Inget banget kan dulu gimana kita ….(((((KITA))))) susah banget ngapalin rumus fisika, suka kebalik balik malah saking ga pahamnya. Di Episode RUMUS PERUBAHAN USAHA, dibahas banget deh penerapan rumus fisika itu ke kehidupan nyata. Jangan dibayangin dengan settingan sok serius di perpus sambil melototin kitab fisika yah. Koi dan Jui justru bisa banget nerapin rumus itu ke kehidupan nyata dengan pembawaan yang super duper kocak. Ga kebayang deh bisa paham rumus fisika segampang ini dengan analogi yang mereka ciptakan sendiri😆 . Sebagai mantan anak SMA belasan taun lalu gue jadi baper-baper ga jelas mengenang rumus itu *jiye*

IMG_6336

IMG_6335

So far ada 3 episode yang uda diupload ke youtube Sepulang Sekolah dan semuanya akikaaaa syukaaaak deh nontonnya. Lumayan bikin cengar-cengir sendiri, inget-inget jaman sekolah dulu. Dan gue suka banget karakter Koi dan Jui. Bener-bener saraaaap! sarap tapi cerdas. Anak SMA banget deh, suka sotoy dan asik aja sama hidupnya😀 . Akting dari Jui dan Koi juga keren banget, ga terkesan kaku dan amatiran. Mendalami banget kalo dodol ya dodol, sotoy ya sotoy. Pemeran pendukungnya aja gue suka banget apalagi pas episode pake banci-bancian iiih rumpiiii deh jadi pengen ikutan bikin alis juga😆 .

Buat gue sendiri yang sudah lama meninggalkan masa remaja, nontonin Sepulang Sekolah ini uda kaya nostalgia lagi. Inget-inget dulu juga pernah ada di masa-masa seseruan sama temen begini. Bahasin hasil ujian sama temen, nongkrong di kantin dsb. Semoga makin banyak lagi ide gokil buat bikin serial lanjutannya. Jarang nih ada yang mengangkat sisi lain kehidupan remaja selain cinta-cinta monyet, geng motor, geng cewe-cewe rumpi dll. Script-nya juga unik , ga ‘sinetron’ bin pasaran banget lah.

Selain ada serial-nya di youtube, ternyata Sepulang Sekolah juga bikin komik strip yang update tiap hari selasa di Line Webtoon, Instagram dan Facebook. Lumayan buat yang mau hiburan nostalgia jaman SMA, bisa follow IG @sepulangsekolah dan pantengin yotubenya di bit.ly/sepulangsekolah🙂.

Menghilangkan Bekas Luka pada Kulit Bayi

Eheeeem! Biar kesannya kaya mommy blogger gitu deh, kali ini mau bahas dunia kulit mulus para bayi *oposih 😆 .

Semua orang tua pasti sebel banget kalo liat kulit bayi yang muhluuuuuus tetiba jadi ada bekas-bekas gigitan serangga, goresan, atau bintik ruam. Apalagi kalo kulit anaknya putih bersih. Rasanya digigit nyamuk yang bekasnya cuma seper sekian mili mili mili mili milimeter diameternya bikin KZL banget.

Kebetulan juga Rey lahir dengan kulit yang nurun Ayahnya (alhamdulillah banget ga item nurun emaknya). Seneng kulitnya cerah, tapi begitu ada satu gigitan nyamuk aja di tangan sakseis membuat akika senewen. Belum lagi 1st world problem buat mommies itu bernama ruam popok. Beberapa kali deh liat pantat bayi memerah di awal-awal abis lahiran. Makin gede makin jarang sih ruam popok, tapi berganti jadi keringet ‘buntet’ di leher sama punggung *fiuh*. Rasanya kok rauwis uwis ya masalah kulit ini, bikin lelah hati hayati tiap liat kulit Rey ada bekas luka atau gigitan nyamuk.

Setelah googling sana sini, nanya sana sini dan semedi *yang ini boong*, akhirnya ketemulah dengan beberapa krim yang bikin jatuh hati.

Lucas Papaw Ointment 

Pertama tau krim ini pas googling dan patroli ke forum emak-emak. KZL banget pas awal Rey lahir trus ada bekas gigitan nyamuk geday binggo. Gue uda parno aja bakal terus-terusan ngebekas ampe gede😦 . Akhirnya carilah krim yang aman buat bayi dan lebih ‘natural’ kandungannya. Menurut review buibu di berbagai forum, semua menyarankan pakai Lucas Papaw Ointment. Kandungannya lebih alami yaitu dari buah pepaya yang difermentasi. Krim ini sih ga dijual di apotek kaya Century ataupun Guardian, gue pertama dapat krim ini di online shop khusus perlengkapan bayi. Harganya lumayan eims, yang 75gram sekitar 200rebuan. Tapi awet sih gue paling banter 8 bulan baru abis, pakainya tipiiis banget kan buat bayi. Dan terbukti lho, begitu kena gigitan nyamuk (pas masih merah gitu) dioles tipis dan taraaa ilang. Kalau yang uda terlanjur menghitam bisa ilang cuma agak lama. Krim ini juga bisa buat menyamarkan luka habis kebakar dan melembabkan bibir. Tapi sih so far dipake kalo Rey digigit nyamuk aja sih, moga ga ada aneh aneh kena lukanya hihi aamiin.

Australia-Lucas-Papaw-Ointment-for-Burns-Scar-Pimples-Bites-Cracked-Skin-75g-Free-Shipping

Sebamed Baby Cream

Siapa sih yang tau merk kenamaan Sebamed? kayanya mostly bayi yang kulitnya sensitif di-suggest buat pake sebamed. Awal mulanya gue bingung pas Rey kena ruam popok. Padahal ya uda dikombinasi siang popok kain dan malem pospak, tapi teteup aja kena rash. Setelah patroli lagi di forum emak-emak ketemulah sama Sebamed Baby Cream. Sengaja engga pake yang Sebamed Rash Cream, karena mikirnya kalo baby cream aja uda ampuh ga usah lah ‘naik level’ ke Rash Cream, lebih bersahabat juga harga di kantong😆 . Dan alhamdulillah dengan Sebamed Baby Cream cepet banget ruamnya ilang dan anaknya jadi ga rewel lagi. Sebamed Baby Cream ini harganya juga lumayan, untuk ukuran 100ml biasanya harganya sekitar 130 ribuan. Dan krim ini juga ga cuma buat ruam popok, biasanya biang keringat pun juga bye bye pakai sebamed baby cream.

sebamed-baby-cream-extra-soft-a-800x800

Diprogenta

Beberapa minggu yang lalu Rey diaper rash lagi😦 dan kali ini lebih parah karena sampai timbul infeksi kulit. Anaknya sih rewel dikit tapi hati hayati hancur banget pas liat pantat-nya memerah bentol-bentol hiks. Akhirnya gue bawalah dia ke DSA langganan, dan bener karena infeksi bakteri di kulit. Sama DSA disaranin ga usah pakai pospak dulu sampai lukanya sembuh. Yah itu-itung sih potty training, tapi gagaaaal ahahahha bok! gue ampe lelah gantiin dia celana eerrrr. Liat tumpukan cucian langsung pengen pengsaaaan😆 . Sama DSA diresepin juga salep Diprogenta, dioles tipiiiiiiiis banget tiap habis ganti celana atau popok kain. Kebayang kan gue gantiin dia berapa kali? berjuta-juta-juta-juta kali😐 . Akhirnya salep dengan ukuran 10g yang gue beli dengan harga 100rebuan ini habis dalam dua hari. Tapi yah salep ini beneran tokcer banget, dalam dua hari itu langsung loh bentolnya kempes dan mengering. Jadi selebihnya gue kasi sebamed buat alusin kulitnya yang pada ngelupas. Untuk salep ini saran gue sih pake resep dokter aja, walopun bebas juga di jual di apotek. Karena kalo diliat kayanya lumayan keras juga ini salep.

Diprogenta ointc14e6eb1-79f6-461d-bb08-a54600a00fe5

Eniwei, sebenernya banyak sih tips tips tradisional untuk menghilangkan bekas luka, kaya pakai kentang, lemon dll. Cuma balik ke pribadi sih hehe. Biasanya gue ga sabaran jadi kalo digigit nyamuk gue prefer lucas papaw ketimbang dikasi minyak tawon yang katanya juga bisa ilangin. Insya Allah juga Lucas Papaw ini aman sih di bayi setelah banyak baca review nya, karena badan aslinya juga pepaya yang difermentasi. Kalo kalian gimana tipsnya buat ilangin bekas luka di kulit bayi?🙂

January Birth Club Birthday Bash : Coming Soon ! 

Berawal dari ‘pergaulan’ mommies kece bin modis (modal diskon) di dunia maya, bertemulah gue dengan buibu January Birth Club 2015 nya The Urban Mama. Awal gabung cuma ada 15 orang yang lagi menunggu kelahiran babies dengan HPL Januari 2015.

Seiring waktu member grup ini jadi banyak dan sekarang mencapai angka 31 hihi. Kebayang kan kalo jempol pada ‘ngetril’ semua chat di grup, bisa sambil ngos-ngosam baca whatsapp group nya😆 . Sebenernya sebagian dari kita uda beberapa kali playdate, tapi ga pernah sampe semua member sih yang dateng. Makadari itu muncul lah ide Ultah Akbar ini. Yah walaupun nanti juga ga semua member dateng sih (karena ada yang di luar Jabodetabek) tapi dari 31 member insya Allah 20 member uda confirmed mau dateng yay!

Awalnya gue sendiri pesimis sama acara ini, karena setelah disounding sekitar bulan Oktober terus ga ada respon sama sekali😦 . Tapi aku salah qaqaaaaaa. Setelah dibikin group buat ‘panitia’ ternyata buibu ini aktiiiiif bangeeeeet nyiapin acara ini. Di sela-sela kesibukan mereka masing-masing, tanpa pernah meeting beneran (semua cuma via whatsapp group) acara ini bisa tembus puluhan sponsor yaaay!

Desain kaos gue mempercayakan kepada yang mulia Besinikel ahahaha dan ketjeeeeh deh ah syukaaaak! Bikin kaospun mepet-mepet karena ya itu tadi maju mundur semangat bikin acara ini. Tapi alhamdulillah kaos uda jadi dan bagus (berdasarkan testimoni yang uda nerima kaosnya). Masalah tema acara  kita pilih ‘Little Caterpillars’ karena bayi-bayi ini macem ulet kekek yang ga bisa diem dan terinspirasi juga dari buku The Very Hungry Caterpillar🙂 . Thanks Riri atas ide nya lucuuuk.

Di group panitia ini sendiri ga ada yang beneran ‘dibebani’ harus urus ini urus itu, tapi lebih ke kesanggupan masing-masing aja. Dan karena ini grup ini isi nya mak emak keceh, setiap ada tugas semua langsung diambil alih cepet banget. Ga ada yang iri irian, semua mau ‘repot’ demi terselenggaranya acara ini. Laaaaf!

IMG_5127

Menggandeng The Urban Mama, insya Allah kita mau adain acara Birthday Bash buat January Babies. Seru seruan bareng, tiup lilin dan ngumpul-ngumpul syanthiek :p . Penasaran si A ini gimana sih si B itu gimana sih, itung-itung Playdate Akbar juga yah nih. Continue reading

Happy Birthday Baby Rey!

Ga kerasa udah setaun juga semenjak Rey lahir, semenjak hidup mulai berubah 180 derajat. Tapi dilihat lagi di blog ini, justru semenjak Rey lahir gue makin jarang posting😆 .

Susah banget luangin waktu buat mikir dan ngetik postingan *alesan padahal mah males :p * apalagi sekarang nannyless and maidless. Rasanya kejar-kejaran sama waktu antara beberes dan main sama Rey kalo lagi weekend *pake daster ambil sapu dan lap pel*.

Taun ini uda nungguuuuuuu banget banget tanggal 12. Karena akan ada dua event paling ‘besar’ dalam hidup gue yang pengen dirayain. Tanggal 12 Januari itu ada Wedding Anniversary gue dan Rafdi, pluuus ulang taunnya si anak jagoan Abang Rey. Kok bisa sih Abang Rey lahirnya tepat pas ultah perkawinan? Rahasia Ilahi🙂 .

Jadi sebagai emak yang rempong bin galau, keputusan merayakan ultah si Abang Rey ini bisa berubah keputusan berjuta-juta kali. Awalnya pengen dirayain sama keluarga aja, terus Rey masuk daycare pengen dirayain di daycare aja, terus mikir ini anak ga ngerti juga jadi ga usah dirayain aja dst dst dst. Galau dari bulan Oktober sampai Januari, gue rasa Rafdi uda muak denger gue ngomongin nanti ultah Rey gimana😆 .

Kalo Anniv gimana? Eeeeng karena dari jaman batu Tuan Puteri ga pernah mau pusing masalah surprise surprise-an (dan ngarep Rafdi aja yang bikin bwehehehehe) jadi skip aja. Dan endingnya si bapak anak satu ini kasi surprise yang ga terlalu surprise. Tanggal 11 Januari pulang kantor trus tiba-tiba whatsapp ‘aku mampir bentar ya mau cari sesuatu’ cailaaaaaah itu mah ketahuan doooong mau beli kado anniv eeerrr. Walaupun tetep seneng sih dikasi bunga sama boneka, iya boneka sodara sodara gapapa ya biat kiyut kaya anak abege jaman sekarang.



Balik lagi ke ultah Rey. Jadi akhirnya diputuskan ultahnya di Daycare aja mengingat Rey uda mulai seneng punya banyak temen. Mikirin tema, duh gaya ya bayi aja pake dipikirin tema ultahnya. Kalo karakter gitu dia belum paham juga, so far acara TV yang dia sukai cuma Hi5. Yakali mak temanya Hi5, kurang lucu lucu gemes itu sih buat bayi. Akhirnya diputuskanlah temanya Elmo, kenapa Elmo? Karena cuma itu yang ada di pikiran emaknya saat itu😆 . Karena dirayainnya seadanya aja ala ala daycare, gue cuma perlu mikirin souvenir, goodiebag, cake sama dekorasi. Souvenir akhirnya gue pilih celengan yang bisa custom pake gambar elmo. Goodiebag awalnya gue kepikiran mau diisi jajanan anak-anak gitu, tapi berhubung emaknya males repot :p jadilah berubah haluan ke yang gampang aja. Memiliki emak yang kerjaannya patroli mulu di instagram juga ada untungnya yah Rey, kepoin IG mbak Chelsea Olivia pas wedding akhirnya mempertemukan gue dengan @tumpengmini . Ih asliiik cucok banget tumpengnya. Akhirnya langsung pesen tumpeng mini dengan desain packaging yang sesuai gue mau. Biar kekinian ya Rey tumpengnya kaya si mbak artis itu bahahahha *apasih*.

IMG_5226

Persoalan selanjutnya cake. Di group BC rame dibahas pada mau pake kue yang bla bla bla karena anak anak ini baru mulai boleh makan gula. Tapi karena emak macem gue ga mau rugi dan repot, jadi pilihan kue sesuai aja sama selera emaknya. Dengan harapan kalo tuh kue sisa gue dengan senang hati abisin hihi. Masalah dekorasi gue cuma beli balon foil dan banner Happy Birthday. Eh ternyata sama Daycare uda dibikinin hiasan hiasan tulisan Reyhan dan gantungan kertas warna-warni ihiiiy terhuraaa banget aku nannies hihi.

Acaranya mulai jam 4 sore karena biar anak-anak uda pada mandi dan makan sore. Pas gue dan Rafdi sampai daycare, oemjiii itu bocah-bocah langsung pada ngabur nyamperin kue nya😆 . Sedangkan Rey masi planga-plongo sambil Mama Mama minta digendong. Nannies di daycare langsung sigap bantuin masukin tumpeng dan souvenir ke paperbag, dan ada sebagian yang mengamankan kue ultah Rey dari keganasan bocah-bocah itu.

IMG_5248 Acara dimulai dari berdoa dipimpin ayah, nyanyi lagu lagu ulang tahun. Bagian nyanyi-nyanyi ini Rey seneng banget sambil tepuk tangan dan ikutan nyanyi dengan bahasa planetnya. Puncak acara adalah tiup lilin. Anak-anak yang semula duduk rapi langsung desek-desekan maju semua ke depan meja lengkap dengan bibir yang pada monyong-monyong siap-siap niup lilin😆 . Karena Rey masih ga mudeng yowislah biarin aja mereka yah niup. Alhasil kue nya penuh ludah anak-anak daycare eeerrr yasudahlah toh mereka sendiri yang makan ahaha.


Alhamdulillah semua seneng semua happy. Akhirnya bisa juga rayain ultah anak sendiri rasanya seneng banget. Seneng juga bisa rayain anniv sama Rafdi, karena taun lalu boro boro ahaha uda sibuk kontraksi. Semoga banyak 12 Januari lain buat dirayain semua sehat dan dalam lindungan Allah aamiin🙂 .

Let’s Love More and Judge Less

Gegara baca tulisan mba Lita jadi terinspirasi sama apa yang lagi di depan mata🙂 .

*menghela nafas panjang*

Ternyata namanya dunia ibu-ibu lebih ngeri daripada dunia galau-galau dari gadis sampe punya suami. Penuh dengan hawa-hawa kompetisi yang lebih banyak ga sehat ketimbang sehatnya. Mom’s war is everywhere. Coba sebutin apa aja yang ga didebatin sama buibu, ASI VS Sufor, SAHM VS WM, MPASI Homemade VS Makanan Instan, BLW VS MPASI Konvesional, RUM VS Non RUM, Diapers VS Clodi, bahkan yang terbaru yang sudah dicetuskan oleh artis (sebuat saja) mbak SD adalah istilah Anak ASI VS Anak ASIP *meh* yang membuat dia sukses jadi public enemy di dunia buibu.

Itu baru segelintir persoalan basic anak, belom lagi kalo si anak uda memasuki tahap toddler, konsep pendidikan lah, tiger mom lah bla bla bla banyak banget yang sering digaung-gaung kan oleh komunitas buibu. Awal-awal menjadi seorang ibu gue haus banget akan informasi, maklum kan ya first time mom macem gue ini masi buta soal dunia parenting. Akhirnya mencari tau ke segala penjuru dunia (nyata dan dunia maya) ilmu menjadi ibu yang bener itu kaya gimana sih? Join forum-forum, rajin banget bacain artikel parenting. Ngerasa segala ilmu ‘ideal’nya masalah parenting uda cukup memadai buat bekal jadi ibu.

Sampailah pada jalan hidup yang ga lagi ‘ideal’. Idealisme yang selama ini kuat ditanamkan di otak digoyahkan oleh kondisi yang dihadapi di depan mata. Contoh simple ketika anak sakit panas, simple kan? Secara teori kalo anak demam itu adalah proses wajar karena imun tubuh sedang melawan bakteri, sehingga suhu tubuh panas diperlukan agar bakteri atau virus tidak bisa berkembang. IDEAL nya adalah tunggu saja sampai panas itu turun sendiri, kompres, pakaikan baju tipis dan kondisikan ruangan bersuhu sejuk (tidak terlalu panas ataupun dingin), tidak perlu obat penurun panas karena pada dasarnya itu tidak diperlukan. Penurun panas hanya mengacaukan tubuh untuk mengenali adanya bakteri atau virus dan bla bla bla. Nyatanya apa? Ibu mana sih yang tahan lihat anaknya sakit? demam lemes dan ga mau makan? pas mau kasi penurun panas galau ga ketulungan karena takut dianggap ga RUM, takut dijudge ibu lain karena ga sesuai teori. Sampai kadang lupa sih RUM itu apa, karena pengen anaknya terhindar dari obat apapun.

Contoh lain untuk hal anak makan. Ini sebenernya panjang sih, bisa sampai Raja Firaun bangkit dari kuburpun ga abis dibahas. Idealnya sih anak makan makanan mpasi homemade, no gulgar dan duduk manis di highchair. Makan less than 15 minutes, atau lebih ajaib lagi anaknya bisa BLW. Kayanya kalo semua anak di dunia ini begitu, jadi ibu ga ada sensasinya deh :p . Nah, dalam realitanya horor bernama GTM itu selalu menghantui ibu-ibu. Ada sih anak yang selalu makan makanan homemade ada juga yang satu dan lain hal membuat si anak cuma bisa makan makanan instan (either karena bosan atau keadaan kepepet). Tapi karena adanya ‘mata’ yang selalu menatap tajam dan menyoroti setiap gerakan anak kita, kita jadi ngerasa berdosa banget. Takut ga dianggap ga sealiran, ga idealis lagi.

Momen-momen kebersamaan dengan anak itu kan ga keulang. Jadi kalo selalu ‘spaneng’ sesuai teori, sesuai kata si A kata si B kayanya kok ga menikmati banget ya. Guepun dulu sempet masuk ke dalam ‘arus’ yang bikin stres ini. Sampai akhirnya ngeliat temen gue yang sangaaaaat enjoy menikmati momen-momen sama anaknya. Kuncinya emang harus bisa cuek ke komentar remah-remah rempeyek orang lain. Pilah pilih temen juga penting agar yang masuk ke otak ini bisa juga nyaman di hati.

Namanya menjadi Ibu itu ya proses belajar, even uda anak kedua ketiga keempat dst tetep blajar hal baru lagi karena setiap anak itu unik. Jadi jangan merasa juga si ini anaknya uda sembilan berarti apa yang dia bilang bener dong, ga juga sih. Anak dia kan beda sama anak kita🙂 .

So stop lah membandingkan cara pengasuhan anak satu dengan yang lainnya. Percaya deh ga ada kok ibu waras yang kasi anaknya racun. Oke buibu mariii kita fokus sama anak kita saja ya, cian kalo kita cuekin hanya karena sibuk ngurusin anak orang🙂 . Last but not least, thanks to The Urban Mama yang sudah mempertemukan gue dengan buibu yang bisa sedikit ‘mewaraskan’ otak dari hal-hal negatif berlabel ‘Parenting’🙂 .

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 159 other followers