Belajar Meminta Maaf

Postingan kali ini menyambung dengan postingan sebelumnya tentang cara mengajarkan 3 kata ajaib pada anak disini. Aku sering kali bingung, gimana sih sebenernya mengajarkan anak biar mau minta maaf kalo dia bikin salah? Pernah nanya berkali-kali di grup BC January, anaknya pada gampang ga sih minta maaf? dan jawabannya pun beragam. Ada yang bilang gampang ada yang bilang susah.

Kemudian aku mikir lagi, sebenernya anak seumur Rey ini tahapannya uda harus say sorry atau hanya sekedar dia tau kalo dia salah itu cukup sih? Nanya grup sana-sini, cari-cari artikel sana-sini dan belum juga nemu jawaban yang pas. Nah, beberapa minggu lalu aku akhirnya ikutan Parenting Class lagi sama Keluarga Kita , temanya Disiplin Positif lagi. Iya lagi….. ahahahhaha. Kenapa ikut lagi? ya menurutku belajar itu harus diulang-ulang sih, biar tetep ada semangatnya*woelah* plus lagi deket rumah jadi ya apasalahnya. Toh konsepnya Parenting Class di Keluarga Kita itu banyak sharing sih, jadi sapa tau ada yang share case lain lagi dari yang sebelumnya.

img_2130

Bersama Keluarga Kita di Pepito Global Daycare

Dan bener aja, kemaren akhirnya ada yang cerita tentang anaknya yang umur sekitar 2,5 tahun suka banget lempar Ibunya pake batu kalo marah. Kan ngeri yah. Akhirnya sharing-sharing, ternyata ga satu orang doang yang  ngalamin itu. Disimpulkan memang di usia 2 – 3 taun itu anak lagi bener-bener ngetes banget kesabaran dan kewarasan Ibu Ayahnya. Aku jadi keder bentar lagi Rey dua taun 😆 . Masa-masa tantrum dll itu juga terjadi di usia 2 -3 tahun. Brace your self Woro!

Blurred boy holding a piece of paper with the word Sorry in front of her.; Shutterstock ID 203129515; PO: Brandon for Trending

Di topik terakhir tentang Restitusi, topik ini karena terakhir banget dibahas jadi ga gitu menyeluruh. Nah pas disini, aku beraniin diri aja buat nanya sekaligus sharing tentang Rey yang umurnya hampir dua tahun dan sering kali susah untuk meminta maaf setelah melakukan kesalahan. Aku nebak-nebak dalam hati apakah jawabannya setuju harus minta maaf sampai ngomong kata ‘maaf’ atau cukup merasa bersalah aja? Ternyata kita semuanya diajak berpikir lebih dalam lagi (yang selalu aku suka dari parenting class ini) esensi dari minta maaf ini sebenernya buat apa sih?

Sesungguhnya setelah kita melakukan kesalahan pada orang lain, yang harus kita lakukan pertama kali bukan meminta maaf. Loh kok bukan? Iyah, jadi pertama yang harus kita lakukan adalah memperbaiki dulu kesalahan kita, memastikan orang yang kita sakiti kondisinya gimana. Jika kita para orang tua, selalu menekankan ‘ayo adek minta maaf uda cubit kaka’ ….. ‘ayo kaka minta maaf sama adek uda gangguin’ dll, maka secara tidak langsung anak (dan kita juga) menganggap kata Maaf ini harus banget disampaikan setelah kita berbuat salah. Tanpa kita akhirnya tau esensi dari Minta Maaf ini harusnya juga didahului dengan memperbaiki keadaan dulu. Anak juga kemudian bisa tumbuh menjadi pribadi yang dengan gampang nya bilang ‘sorry ya’ tanpa sebenarnya merasa menyesal. Karena mereka beranggapan kata Maaf ini sudah menyelesaikan masalah mereka.

Ngeri kan kalo mereka sudah ber-mindset, yauda kan selesai kan aku uda minta maaf?  semisal habis robek-robek buku temennya? Jadi hal yang harus kita para orang tua lakukan adalah mengajarkan urutan yang benar nya, dengan harapan pula si anak tau esensi dari kata maaf yang nantinya dia ucapkan. Misal kasus Kaka mukul adeknya, sebelum si Kaka meminta maaf minta dia untuk memastikan kondisi adeknya seperti apa. ‘Adek…masih sakit? yang mana yang sakit?’ ….. atau berusaha berempati dengan apa yang menimpa adeknya. Jika sudah berhasil menyelesaikan problem atau si adek sudah ‘normal’ kembali maka si Kaka juga harus diingatkan untuk meminta maaf.

Karena ada pula yang beranggapan, setelah masalah terselesaikan maka sudah tidak perlu lagi meminta maaf. Nah ini sebenernya ga sepenuhnya benar. Kata Maaf ini tetap perlu diucapkan setelah kita menyelesaikan masalah terlebih dahulu, artinya kita benar-benar menyesal karena melakukan kesalahan. Case Rey gimana? apa dia perlu ditunggu banget sampai minta maaf? dan biasanya pake nangis-nangis karena ga mau minta maaf. Proses belajar ini bertahap, di tahapan usia Rey sekarang lebih ditekankan ke ‘dia-harus-tau-yang-dia-lakukan-itu-salah’. Cukup itu dulu, tapiiii tetep perlahan-lahan kalo emosi dia sudah turun ajarkan anak untuk tetap mengucapkan maaf. Minta maaf ini ga bisa lah abis brantem sama temennya trus ‘ayo detik ini juga kamu harus ngomong maaf’. Lah kita yang uda gede aja tau ada namanya gengsi, begitupun anak-anak. Jadi sembari menunggu emosinya reda, kita ajarkan pelan-pelan tentang empati dan solving problem.

Semoga bisa selalu semangat mengajarkan hal bagus ke anak, dan ga sabar ikutan kelas selanjutnya 🙂

Rey’s First Dental Visit

Back to basic, semua orang tua pasti pengen kasih semua yang terbaik untuk anaknya. Salah satunya dalam hal fasilitas kesehatan. Berkaca pada diri sendiri yang punya kondisi gigi ga bagus, aku ga pengen Rey mengikuti jejak Ibunya. Biar dia kaya Ayahnya aja yang umur segini ga satupun giginya bermasalah. Jadi aku dan suami emang berencana sebisa mungkin (insya Allah aamiin) rutin periksa gigi Rey ke dokter.

Banyak sih yang komen, banyaaaaaaaaaaaaak. ‘Hah? ngapain ke dokter gigi? itu kan gigi susu nanti juga tanggal’ …. ‘ah itu sih bisa-bisanya dokter aja sih biar dapet duit’….. dsb dsb dsb. Tapi balik lagi yah, pribadi masing-masing. Kalo buat aku ke dokter gigi semata-mata bukan karena ikut-ikutan trend, termakan boong-boongannya dokter dll. Karena sebelumnya pas Dental Visit ke Pepito, dokternya kasih notes ke aku kalo gigi Rey ada potensi karies. ‘Yaelaaaaah kan karies doang, anak kecial juga biasa kalo giginya pada abis’ lah kenapa harus ngikutin gigi abis kaya yang lain kalo bisa untuh lengkap.

Pertama aku concern masalah estetika *halah* , aku pribadi agak-agak gimana gitu liat anak kecil giginya ilang semua. Serasa dejavu sama aku pas kecil 😆 . Kedua masalah makan. Pengalaman punya sepupu yang gigi serinya abis semua, membuat dia jadi agak picky eater karena susahnya dia makan-makanan tertentu yang agak keras. Kalo gigit makanan aja harus pake geraham, kesian banget liatnya. Ketiga masalah kesehatan. Kasian aja kalo liat dia harus kesakitan giginya, pasti ga nyaman mau ngapa-ngapain dan kalo uda sakit semakin ribet ngobatinnya. Jadi better worry than sorry sih.

Setelah pencarian dokter gigi anak yang susye banget, akhirnya nemu juga drg. Nila Alya yang femeuz itu. Nelepon ke KMC dan dapet waktu tungu sebulan, baik ….. SEBULAN. Luar biasa banget emang antriannya, bahkan temenku dapet antrian di Smile Center masih bulan April *puk puk Ena*. Pe ernya lagi dok Alya ini cuma praktek di hari Selasa, which is  harus cutay. Yasudahlah demi gigi Rey bagus kembali.

Kita dapet slot tanggal 3 Jan jam 7 malem, okelah uda dipikirin gimana kesananya berdua aja sama Rey. Jemput Rey ke daycare dan langsung cus ke KMC. Tapi oh tapi ternyata namanya belum jodoh, sekitar jam 12an siang KMC telepon aku dan konfirmasi kalo dok Alya lagi sakit 😥 rasanya sediiiih banget uda nunggu sebulan, uda cuti dan dokternya tiba-tiba kasih kabar ga praktek ihiiiks. Sama KMC ditawari untuk pindah ke dokter pengganti drg. Widyaningrum Dwihadiputro, SpKGA. Awalnya masih mikir-mikir karena uda pengen banget ke dok Alya, tapi kalo mesti nunggu sampai April kelamaan dan musti cuti lagi jadi yaudalah bismillah ganti dokter.

Sampai KMC masih ada satu pasien yang lagi ditangani sama dok Widya. Sembari nunggu Rey bisa baca buku atau mewarnai, plus kepoin orang-orang yang lagi di Dental Klinik sih. Anaknya ceria, sambil aku sounding-sounding nanti diperiksa bu Dokter yah ga usah nangis dsb. Tibalah giliran Rey masuk ruangan dokter, aku deg-degan parah sampe baca baca al fatihah bekali-kali *tutup muka*.

img_2113

Anteng main, belum tau di dalem ruangan mau diapain haha

Keparnoan mulai terjadi pas disuru rebahan di kursi periksa itu. Rey udah mulai sadar, kayanya bakal diapa-apain nih. Yah walaupun tidurannya sambil aku peluk, tapi dia mule-mule brontak mau bangun lagi. Beda antara drg. Nila dan drg. Widya ini, kalo aku baca-baca review-nya dokter Nilai sebelum periksa diajak main dulu. Kalo dok Widya, gercep banget biar anaknya ga kelamaan cranky. Jadi menurutku untuk anak, dia terkesan terburu-buru

Setelah diperisaksa ternyata gigi Rey ada 3 aja dong yang bolong. Bukan bolong yang bede banget, tapi calon bakal membesar jadilah aku memutuskan ditambal saja dan minta dibersihakan untuk gigi lainnya. Seperti yang aku duga Rey mulai jejeritan begitu giginya di bor, aku uda komat-kamit baca semua doa. Setelah selesai ditambal aku konsul sebentar, iya sebentar aja soalnya Rey uda buru-buru minta keluar ruangan. Ternyata banyak sih yang nyebabin gigi anak bisa grepes atau bolong. Pertama tidak sikat gigi sebelum tidur, ngedot, ngemut makanan, dan sikat gigi kurang bersih.

Kalo urusan konsul dok Widya ini lumayan sih mau jawabin dan ramah banget, cuma bukan tipikal dokter Endah (maap ya jauh bandinginnya sama dok anak 😆 ) yang pake panjang lebar pake artikel pendukung segala. Dia kalo ga kita tanya ga akan jelasin ihiks, jadi kita sebagai pasien harus bawel. Toh konsultasi ini ada biaya nya sendiri loh kalo di KMC, jadi maksimalkan lah dalam mengorek info ya moms.

Over all, hasilnya lumayan lah gigi Rey bersih kembali dan yang bolong uda ditambal. Tapi harus kontrol lagi karena kayanya email gigi Rey yang depan ini agak kurang bagus jadi gampang menguning ihiks 😦 . Oiya buat gambaran biaya periksa dan tindakan di dokter gigi anak KMC kira kira begini :

  • Jasa Ruangan dan Dokter 300rb
  • Tindakan (tambal gigi) per gigi 650rb
  • Jasa konsultasi 275rb

Kira-kira segitu sih, jadi baca review lagi kayanya di Smile Center lebih murah deh ahahahha. Oke next kalo ada kesempatan dan rejeki lagi kita ke dok Nila ya Rey aamiin 🙂

Ke Korea Plis!

Mungkin kalo gue bilang gitu ke Rafdi bisa dilempar bantal, soalnya saking seringnya 😆

Sebenere kenapsi sih akhir-akhir ini jadi mulai ‘demam’ Korea lagi. Alesannya tak lain dan tak bukan karena itulah hiburan emak-emak yang paling tepat saat ini *tutup muka pake bedong bayi Rey*. Jadi karena matgay ga bisa ke bioskop (2 uda taun loh? ih wow), nonton series barat ga ada yang ok setelah HIMYM kelar *nangis di pundak Barney*, TV uda dijajah sama Disney Channel terus, jadi yaaaah cuma modal tab dan guepun bisa fawkes nonton drakor :lol:.

Awal mula gue suka drakor ini semenjak SMA sih, eh apa SMP yah yang jaman Winter Sonata itu bhahahahhaha *bakar akte lahir* *ketauan umurnya*. Trus pas kuliah masih sih ngikutin, karena errrr anak-anak kosan dulu kerjaannya teriak-teriak mulu kalo pada nontonin Suju sama Big Bang. Gue suka tapi ya standar aja, denger lagu ya suka aja terumata kalo Big Bang *lope lope ke oppa TOP* ga sampe suka banget ampe apal nama nama asli nya mereka siapa. Nah sekarang uda punya anak pleus ketemu pula sama komplotan buibu bandar drakor di kantor, pas klop! Sampai di kantor ada 1 PC yang dibuatin share folder buat taro semua file-file drakor. Folder ini update banget, malem tayang paginya uda pasti ada dengan subtitle nya *cium Friska dan Fatya*.

Satu lagi sih yang suka ngeracun buat ngikutin drakor ini namanya Bibi Titi Teliti  asli semenjak temenan sama si Teteh di FB, ga bisalah ga teracun. Awalnya uda kekeuh, teguh pendirian ga akan nonton drama yang masi on going. Tapi aku bisa apaaaaaa kalo si teteh ini meuni rajin pisan posting spoiler eerrrrrrr *banting kulkas*. Akhirnya guepun yang lemah iman akan Oppa Oppa tampan ini nonton drama on going. Trus baper tak berkesudahan nunggu minggu depan buat nonton lanjutan 😐 .

Entah kenapa, gilanya gue akan Korea (Selatan ya plis bukan Utara) kali ini agak lebay 😆 . Jadi kalo dulu nonton drakor ya cuma nonton aja, tapi sekarang tuh ampe diamati banget itu  nama pemerannya siapa sih? makan apa sih? bajunya? hp nya? omoooo potongan rambut Oppa nya. Ga penting abis, mungkin inilah fase dunia emak emak harus apapun serba teliti *alesan* * padahal ga ada kerjaan aja*. Dan semakin banyak nonton drakor, akibatnya gue juga jadi iseng banget belajar bahasa Korea di internet 😆 baca-baca budaya korea, tempat wisatanya dll.

Kayanya ga lengkap banget suka sama Korea tapi ga ada idola artis drakor-nya *haseeek*. Kalo dulu nonton drakor yah taulah tipikal ceritanmya yang sweet sweet bikin baper, tapi ga ngeh banget siapa yang main. Mana nama Korea kan susye susye (dulunya) buat diinget. Tapi semenjak gue nonton Oh My Venus, entah kenapa kok merasa So Ji Sub sekarang uwoooow banget. Perasaan dulu pas nonton Memories of Bali biasa aja *jadul abis*.

oh_my_venus-003

Abang Ojek Payung

Kelar Oh My Venus, nontonlah gue serial Healer. Awalnya males pas liat spoilernya, brantem ala ala agen rahasia gitu. Mikirnya pasti garing banget film ginian kalo versi Korea. Ternyata pas uda nonton, aku salah kakaaaaaaaaak! Ini serial bikinnya niat banget, ga ala ala (maap) drama agen rahasia versi negeri sendiri ihiks. Apalagi pas liat pesona Oppa Ji Chang Wook. Ya ampuuuuuuun demen banget sih bang main lari-larian di atas genteng, kesian loh genteng tetangga-nya ancur nanti. Cool banget si Ji Chang Wook disitu, bukan tipe cowo cowo ‘cantik’ Korea dengan coat-coat unyuk. Pakaiannya mostly item kalo lagi jadi secret agent, jadi penapsaran gimana gitu liatnya *halah*.

141121-%ed%9e%90%eb%9f%ac-%ec%a7%80%ec%b0%bd%ec%9a%b1-%eb%81%8a%ec%9e%84%ec%97%86%ec%9d%b4-%ec%84%b1%ec%9e%a5%ed%95%98%eb%8a%94-%eb%b0%b0%ec%9a%b0-%eb%98%90-%ed%95%9c

Capek Abis Lari-Larian di Genteng

Selain karena drakornya, gue juga penasaran sama makanan khas Korea kaya Kimchi, Dakgalbi, Banchan, Bibimbap, Kimbap dll. Tapi emang susah banget nyari yang halal, kalo baca-baca bahan pembuatnya mostly pakai babi 😦 . Abisan kalo liat di drakor-drakor kok kayanya menarik banget makanannya, merah-merah gitu.

14071319

Banchan!

Dan tentunya yang bikin jatuh hati juga dari Korea adalah Hanbok-nya. Menurut gue baju ini sopan banget karena tertutup semua dan ga ketat gitu. Ada bermacam-macam pula kan bentuk hanbok itu, entahlah bedanya apa mungkin berdasarkan kasta? acara?. Pengeeeen banget *masukin wishlist* pake hanbok sambil foto di depan Gyeongbokgung Palace, aamiin aamiin aamiin *colek colek suami*.

 

 

579d07b42e265625917b0bb494ad2da9

Pink Hanbok

Sambil berusaha sambil berdoa, mariiiih sukseskan #WoroKeKorea dengan rajin menabung dan rajin kodein suami biar dibeliin tiket 😆 . Sementara itu akik mau lanjut nonton Goblin sama Legend of The Deep Blue Sea, baperin oppa Lee Min Ho sama Lee Dong Wook.

 

안녕히 계세요 !

 

Mengajarkan 3 Kata Ajaib Pada Anak

Menjelang usia dua taun ini sepertinya semakin banyak PR sebagai orang tua. Sekarang ga lagi melulu hanya mikirin Rey beratnya berapa, tingginya berapa, giginya berapa dsb, tapi juga ditambah harus mikirin gimana cara ‘mendidik’ Rey agar bisa jadi anak yang sesuai dengan doa-doa dan harapan orang tuanya. Aku dan suami sengaja menyematkan nama ‘Abrar’ di tengah nama Rey, dengan harapan Rey bisa menjadi orang yang baik, orang yang sholeh dan takut sama Allah SWT. Nah, tentunya bukan cuma kasi nama trus simsalabim anaknya jadi sesuai harapan orang tuanya.

Mengajarkan anak buat jadi ‘anak baik’ itu pastinya banyak banget ya usahanya, butuh bertahun-tahun atau mungkin malah never ending buat terus ngajarin. Tapi kan kata orang every big change start with a small step. Jadi aku pengen memulai dari yang paling dasar, mengajarkan Rey buat selalu ngomong Tolong kalo minta bantuan ke orang lain, Terima Kasih kalo dibantuin atau diberi sama orang lain dan Maaf kalo Rey bikin orang lain ga nyaman sama dia. Pe er ga sih ngajarinnya? BUANGEEEET! BUANGEEEEEET *nangis sesegukan di pojokan*.

Jadi kenapa baru sekarang kepikiran ngajarin ngomong Tolong, Terima Kasih dan Maaf, karena kalo diperhatikan baru akhir-akhir ini Rey mulai bisa ngomong dan paham betul apa yang dia omongin. Kalo sebelum-sebelumnya dia masih di tahapan ‘ngebeo-in’ omongan orang aja.

key-words-of-teaching-good-manners

Selalu Ucapkan Kata Tolong Setiap Meminta Bantuan

Sebelum Rey belum bisa ngomong, dia suka teriak-teriak sambil nunjuk sesuatu. It’s ok, karena waktu itu tahapan yang dia uda bisa capai yaitu pointing. Semakin kesini Rey mulai bisa ngucapin apa yang lagi dia pengen. Misal dia bakal nunjuk meja makan sambil bilang ‘bu nuuum bu, nuuuum’ atau kadang kalo lagi ga sabaran banget (atau emak bapaknya lelet ngeh dia mau apa) dia suka cranky  sambil ngomong ga jelas plus tunjuk-tunjuk. Kadang kalo lagi posisi begini, aku lebih dulu nenangin dia. ‘Rey mau apa sih? kalo sambil nangis gitu ibu ga ngerti ah Rey. Coba tenang trus bilang Rey mau apa’  biasanya dia bakal diem sepersekian menit trus baru diulangi lagi ‘mau obil buuu obil (mobil)’.

Nah karena dia uda mulai bisa nyampein maksudnya inilah, akhirnya setiap dia minta sesuatu aku nambahin kata tolong ke dia. Jadi misal dia minta ambilin cereal sambil nunjuk-nunjuk kotak cereal, aku langsung otomatis ngebimbing dia ngomong ‘Rey kalo minta tolong bilangnya gimana?’ …..*masi rewel minta cereal* ….’gimana Rey? Bu….TOLONG bu….bu…. TOLONG bu…..’ dan lama-lama dia jadi ikutin ‘bu oyong (tolong) bu, yal (cereal) bu’. Perlu banget dicatet, yang kaya gini emang harus kaya kaset rusak yah. Diulaaaaaaaaaaaang ulaaaaaaaaaaaang setiap saat biar nempel banget di otak dia.

Jangan Lupa Selalu Ucapkan Terima Kasih dan Tersenyum

Kalo buat kita-kita aja yang uda dewasa, ketika kita melakukan sesuatu dan mendapat ucapan Terima Kasih itu bikin happy dan merasa dihargai, nah begitu juga ke anak-anak. Aku selalu berprinsip anak kecil itu lebih pintar dari yang kita kira. Jangan karena mereka masih kecil trus ga diharagai sama yang sudah dewasa. Mereka juga paham senengnya dihargai dan mendapat senyuman tulus dari orang tuanya.

Sebenernya mengajarkan kata Terima Kasih ini di Rey lebih mudah ketimbang tolong. Entahlah kenapa, mungkin karena kata Terima Kasih ini identik dengan penghargaan atau diucapkan sambil senyum (kan aneh ya bilang Terima Kasih sambil mukanya judes). Jadi kalo misal case minta cereal tadi, biasanya sebelum kasi mangkok cereal ke Rey, aku suka nanya ‘kalo uda diambilin bilang apa Rey?’ ….’aaciii bu….’ *kemudian ngeloyor ilang*. Atau kadang dia bisa bilang ‘aaci’ ini sendiri tanpa diminta, tapi itu juaraaaaaang sekali. Karena kadang dia juga uda lupa saking happy nya kemauannya terpenuhi. Maka dari itu pe er orang tuanya lagi dan lagi harus kaya kaset rusak. Hiyuuuuk mari.

The Hardest  Part, Say Sorry

Dari ketiga kata ajaib, kata Maaf ini paling susaaaaaaaaah ngajarinnya. Awalnya karena Rey susah mengucapkan kata MA’AF, memang lebih susah sih dari AACI dan OYONG. Tapi lama-lama aku mengamati susahnya Rey ngomong maaf ini bukan hanya karena faktor susah ngucap, tapi lebih ke karena dia paham kalo kata maaf itu artinya dia uda bikin salah. Karena di beberapa kesempatan dia bikin salah, misal mukul ibunya atau ayahnya dan minta bilang maaf pasti dia pasang tampang ‘pliiiiis jangan suru aku ngomong itu pliiiis’ sambil ngelendot. Disini aku mulai pusing, gimana triknya biar dia mau bilang maaf kalo bikin salah. Akhirnya nanya ke grup TUM January Birth Club dan lumayan mendapat pencerahan.

Pas Rey bikin salah misal mukul atau nyubit, aku langsung kasih tau ‘Rey kalo bikin salah harus minta maaf, gapapa minta maaf kan anak baik selalu minta maaf kalo salah. Ibu sakit dipukul sama Rey, jadi Rey harus minta maaf sama Ibu’ dan apakah dia langsung mau ngomong maaf? Engga! ahahhahah *ketawa hampa* lagi dan lagi kuncinya adalah diulang-ulang kaya kaset rusak dan selalu konsisten *cumunguuudh qaqaaa*. Akhirnya Rey sekarang mau ngomong maaf kalo dia salah dan aku juga selalu pesen ke nanny di daycare buat selalu ingetin dia ngomong maaf, biar lebih konsisten.

Tentunya yang namanya belajar itu sama-sama yah, anak dan orang tuanya juga harus belajar. Kan aku juga baru jadi orang tua, aku uda tau sih ngucapin kata tolong, terima kasih dan maaf. Tapi aku dan suami kan baru kali ini ngajarin ke anak ngomong 3 kata ajaib itu, jadi  butuh banget banyak belajar. Kaya misal aku minta Rey ambil tisu ‘Rey ambilin ibu tisu dong’ ….. langsung buru-buru kuralat ‘Rey tolong ambilin Ibu tisu dong sayang, makasi yah’. Efeknya dia jadi lebih happy kalo disuru-suru ahahahaha. Seperti yang kita semua tau usia emas itu sampai 7 tahun pertama kehidupannya. Semua yang dia lihat dia dengar benar-benar semuanya diserap. Dan di usia 7 taun terjadi eliminasi besar-besaran ingatan yang dianggap tidak dominan. Maka dari itu semoga bisa konsisten ngasi ingatan-ingatan baik dan jadi dominan di otak Rey, dengan harapan di kehidupan dia selanjutnya bekalnya uda cukup aamiin.

 

 

[REVIEW] : Satu Tahun Bersama Pepito Daycare

Everything happens for a reason

Dulu pas jaman-jamannya sedih kecewa tak berkesudahan, suami selalu bilang begitu. Kesel tau pembantu kesayangan yang uda klop cocok harus berhenti mengasuh Rey di usia 10 bulan. Tapi kalo kata orang tua mah diambil aja hikmahnya. Awalnya masih denial masih merasa rumah paling safe buat Rey, bibi paling tepat ngasuh Rey (salah ya harusnya paling tepat tetep harus emaknya 😛 ). Setelah satu tahun berlalu, dan flashback ke belakang baru tersadar pilihan memasukkan Rey ke daycare setaun lalu itu pilihan yang tepat.

Rey awal masuk ke Pepito Daycare masih kategory Baby diantara teman-temannya yang sudah Toddler. Main sendiri sama nanny, kesana kemari masih merangkak. Tapi lama kelamaan bisa mengikuti cara kaka kaka-nya bermain. Cepet banget mengikuti kebiasaan-kebiasaan baru di daycare seperti jam bobo, jam kegiatan dll dia langsung bisa menyesuaikan. Dan dari semua itu yang paling menonjol perkembangan Rey cukup signifikan, contoh motorik halus seperti makan cemilan sendiri. Begitu ngeliat kaka-kakanya makan dia langsung ikutan,  rame-rame makan di ruang makan.

Rey belajar makan siang sendiri

Sebenernya banyak sih kecocokan antara aku dan suami sama Pepito Daycare ini. Biarpun bukan Daycare yang gimana banget, macem daycare yang di Jakarta-Jakarta tapi Pepito ini emang uda ‘pas’ sama kita berdua.

Kecocokan Sama Aunty dan Nanny-nya

Anak kecil itu paling ga bisa dibohongin yah. Kalo dia diperlakukan ga baik sama orang, pasti dia akan kasih respon. Misal ga mau deket sama orang tsb atau nangis-nangis pas lihat orang tsb. Ini ga berlaku banget sama Rey, dari awal dia diantar ke Pepito sama Ayahnya (karena Ibunya pagi-pagi banget harus ngantor) dia ga nangis dan sampai sekarangpun  ga pernah nangis kalo diantar. Pasti turun dari mobil uda langsung nempel sama Nanny Ipit.

Gue berpikir, sefancy apapun tempatnya, semahal apapun baby sitter-nya, sekeren apapun kurikulum kegiatannya tapi kalo anaknya ga pernah suka susah juga. Balik lagi, tujuan nitipin Rey ini biar dia nyaman, tenang ditinggal Ayah Ibu-nya kerja. Jadi harapan petama itu tetep Rey cocok dan seneng. Alhamdulillah yah cocok 🙂

Kurikulum Kegiatan yang Menarik

Seperti yang aku bahas sebelumnya, tujuan utama pas nyari daycare ini biar Rey nyaman selama ditinggal Ayah Ibunya kerja. Ga muluk muluk itu aja, karena aku nyari daycare bukan nyari pressschool. Nah ternyata di Pepito Daycare ini memang setiap harinya mereka melaksanakan kegiatan yang kurikulumnya sudah disusun oleh Aunty-nya, disini yang berperan guru PAUD yaitu Aunty Tita. Kegiatannya lumayan lah buat anak-anak jadi ga boring plus banyak mengasah kemampuan anak juga, mencakup motorik kasar, motorik halus, kemampuan berkomunikasi dll. Awal-awal Rey masuk dia jadi suka banget nulis, setiap hari minta kertas dan pulpen, and surprisingly  di umur kurang dari 1 tahun tangannya uda jago banget gripping  pensilnya.

rey3

Cooking Class, membuat Scramble Egg

Selain itu kegiatan agamanya juga bagus. Jadi setiap hari Jumat jadwalnya ngaji atau belajar sholat. Biarpun mereka masih anak-anak, tapi mereka bisa belajar mengenal agamanya sejak dini. Kurikulum yang disusun juga ga selalu in door dan duduk-duduk merhatiin Aunty nerangin. Ada juga kegiatan menanam tanaman hias, main bola, berjalan mengikutin pola, lompat ke dalam lingkaran dll. Rey yang awalnya cuma bayi yang ga paham apa-apa lama kelamaan dia sudah mengerti instruksi permainan yang cukup pake mikir.

Belajar Kebudayaan Korea dan Jepang, dalam tema bulanan Around The World

rey4

Outdoor Activity, Menanam Tanaman Hias

Belajar Sholat

rey6

Kunjungan Rutin Dokter Gigi

Komunikasi Baik yang Terjalin

Aku sebagai orang tua juga gampang banget akses komunikasinya, baik ke nanny yang in charge ke Rey, ke Aunty Tita maupun ke Owner-nya. Jika ada dirasa kurang sreg aku bisa langsung whatsapp dan mereka pasti merespon positif. Selain itu misal ada catatan khusus pun (semacam hari ini Rey tolong diajari bilang maaf yah) pasti juga langsung direspon baik. Walaupun setiap hari selalu ada report kegiatan, setiap bulanpun ada report tentang perkembangan anak. Laporannya mencakup aspek kognitif, motorik kasar, motorik halus, kemampuan berkomunikasi, sosialisasi dll. Based on  report yang dikasi Aunty ini aku bisa crosscheck lagi harus apa nih PR buat (Ibu) Rey nya.

rey2

Para Orang Tua Bersama Nannies dan Auties, pada Acara Pentas Menyanyi di Grand Metropolitan Mall

Lokasi Strategis

Buat yang tinggal daerah Jatibening – Caman, lokasi Pepito ini lumayan strategis buat anter jemput setiap hari. Dan juga letaknya yang berada di dalam perumahan bukan di jalan utama membuat kendaraan yang lewat-lewat pun minim, kebayang anak-anak ini yang tiap sore suka main-main di luar.

Alhamdulillah serasa nemuin ‘jodoh’ ketemu Pepito Daycare, buat aku kalo Rey happy pekembangannya bagus apalagi sih yang dikomplain *tsaaah*. Semoga ke depannya makin banyak perkembangan, dan tercapai tujuannya untuk mengasuh buah hati selayaknya Ayah dan Bunda 🙂 .

 

 

Desember Desember

Semenjak 3 taun lalu, kayanya kalo uda mulai Desember pasti seneng banget. Hawa-hawa liburan uda tercium. Kalo tiga taun lalu Desember gue nungguin mau nikah bulan Januari, dua taun lalu nungguin lahiran bulan Januari, kali ini nungguin mau liburan sama keluarga bulan Januari 🙂 .

Akhir taun gini, biasanya semua orang flash back  yah pas awal taun dulu resolusinya apa aja. Gue ga pernah bikin resolusi sih 😆 tapi kayanya banyak hal berubah dalam setaun ini. Pertama dalam hal domestik rumah tangga, gue yang dari kecil apa-apa ada pembantu taun ini semua dikerjain sendiri. No Maid No Nanny. Awalnya sengsara bok, pagi kerja malam beberes segala macem. Tapi setelah dijalanin, kok lebih nyaman yah ga pake pembokat. Less dramaaaah! Ditambah lagi Rey uda mulai gede jadi kalo gue beberes dia bisa asik main sendiri.

Perubahan selanjutnya, mulai belajar tentang parenting. Lah? kok baru sekarang belajarnya? anaknya kan uda dua taun lalu lahirnya. Parenting taun ini beda sama taun lalu, kalo satu tahun pertama Rey lebih fokus ke kesehatan dia, berat badan dia, tinggi badan, motorik kasar dan halus. Taun ini bener-bener banyaaaak banget belajar tentang mengendalikan emosi, acknowledge feeling, disiplin, sopan santun dll. Contoh gue ngajari Rey untuk ga nonton TV deket-deket, sound simple eh? nyatanyaaaa gue harus kaya kaset rusak ngulang-gulang Rey, nontonnya ga deket deket yah nanti matanya sakit. Kan Ibu bilang kalo nonton harus mundur dan duduk. Sampe alhamdulillah sekarang kalo dia deket-deket gue cukup manggil namanya dan dia otomatis mundur dan duduk. Yah walaupun masih suka maju ke depan lagi tapi overall lumayaaaan lah.

Karena sudah Desember, mumpung inget taun depan mau dibuat ah resolusi hihi kali aja bisa semua atau sebagian terwujud aamiin.

  1. Banyak belajar lagi tentang Parenting
  2. Bisa punya usaha sendiri
  3. Bisa jadi istri lebih baik dan ibu yang lebih strong
  4. Ke Korea 😆

Kayanya itu dulu yang kepikir, semoga bisa terwujud hihi aamiin.

Traveling by The Train with Toddler

Sebenernya ini bukan kali pertama Rey naik kereta ke luar kota. Sebelumnya kita pernah dari Bandung ke Jakarta naik kereta, tapi sampai stasiun daaaaaaaaaan sepanjang perjalanan Bandung Jakarta dia tidur. Jadi sekian dan terima kasih yah kesan-kesan naik keretanya.

Nah beda cerita sama kemarin, kita ke naik kereta dari Gambir ke Cirebon di jam-jam dia baru melek-meleknya (lebih tepatnya dipaksa melek karena musti mandi pagi-pagi). Perjalanan yang kita tempuh lumayan lah 3 jam, dan yang namanya bawa anak kecil perlu banget nih dipikirin persiapannya naik kereta biar ga repot nantinya. Berkaca dari pengalaman naik kereta sebelumnya, ini ada sedikit tips and trick buat persiapan perjalanan kereta sama si kecil :

1. Datang Lebih Awal

Klasik banget yah, tapi beneran ini penting. Berdasarkan peraturan PT KAI yang baru, jika kita bepergian menggunakan kereta dan membawa infant (anak gue masih keitung infant yah belum 2 taun) kita harus mengurus tiket infant ini di hari H. Matek ga lo, bayangin antrian loket go show di stasiun gambir aja akuh sudah pusiang. Ribet banget? embwer. Dulu kita bisa pesen tiket infant via online juga, nah mulai bulan lalu peraturannya berubah. Jadi caranya, kita print tiket dewasa dulu kemudian ke loket buat bikin tiket infant baru print lagi tiket infant nya. Kebayang kan 3 kali antri, kalo ga dateng lebih awal pasti terbirit-birit secara kereta sekarang tepat waktu banget. Oiya, dan jangan lupa bawa copy KK atau Akte Anak karena suka ditanya juga sih.

img_1875

Selain masalah tiket, dateng lebih awal karena gue juga pengen bisa sembari nyuapi Rey dan itung-itung ngenalin suasana stasiun dulu sebelum berangkat. Liat kita ke loket, liat orang lalu lalang bawa koper, ngerasain ke toilet stasiun dan liat-liat kereta yang lagi parkir. Rey seneng banget tiap ada KRL yang lagi lewat dan muter-muter mulu sepanjang stasiun liatin rel ahahha penting abis.

2. Siapkan Hiburan Selama di Kereta

Anak pasti mati gaya sih naik kereta gitu lebih dari sejam. Manalah Rey masih belum tertarik sama pemandangan, jadi Ibu nya kudu banget siapin hiburan biar dia tetep anteng di kereta. Karena perginya hari Sabtu Minggu, jadi bole nonton Youtube. Jadi yasudlah dari rumah siapin batere penuh di tab. Plus beberapa mainan yang bisa dia mainin misal pesawat kecil atau hotwheels. Rey alhamdulillah anteng aja gantian kalo ga nonton video dia main pesawat atau ga sekedar jalan-jalan di lorong gerbong. Sisanya tidur sampai Cirebon.

3. Bawa Makanan dan Minuman yang Cukup

Seperti halnya orang dewasa, anak kalo uda bosen main pasti bawaannya minta makan. Jadi jangan lupa juga siapin cemilan dia selama perjalanan. Karena perjalanan kali ini ga lewat makan siang, jadi gue bawain ceral, biskuit dan susu UHT. Jadi sepanjang perjalanan itu Rey nonton sembari ngemil, uda syanthaaay banget kek di pantai ya Bang.

4. Bawa Selimut atau Jaket

Ternyata di kereta itu dingiiiin banget neik. Dikiranya perjalanan siang bakal panas yah, tapi ternyata akuh salah. Lumayan bikin meler juga AC nya. Alhamdulillah Rey dari rumah emang pake jaket, tapi pake celana pandek ihiks. Jadilah pas dia tidur diem-diem gue tutupin selimut (aka kain bedong) soalnya dia pasti ngamuk kalo tau pake selimut. Nah begitu kita sampe di Cirebon, alamaaaaak panas banget. Rey mukanya ampe memerah saking panasnya.

6. Siapkan Toiletries di Tas Kecil yang Mudah Dijangkau

Karena kalo di kereta sebagian besar barang ditaro di kabin atas, nah perlu banget bawa satu tas kecil yang isinya toiletries buat ditaro di samping tempat duduk. Kalo kita pergi biasanya bawa-bawa koper, pisahinlah toiletries kebutuhan anak ini di tas kecil. Jadi misal di perjalanan dia mau pup atau pipis kita ga perlu repot-repot bongkar tas atau koper. Isi dari tas kecil ini kalo gue biasanya, beberapa diapers, tisu basah, tisur kering, kantong plastik (buat buang diapers bekas), sabun cair, dan baju ganti. Karena biasanya Rey kalo ganti popok di toilet dia suka curi-curi kesempatan guyurin badan dia pake air kalo pas emaknya meleng eerrrr. Jadi satu set baju ganti wajib hukumnya. Selain itu bisa juga bawa minyak telon buat diusap usap ke perut atau punggung semisal di perjalanan dia jadi agak kembung karena dingin.

Jadi untuk para new mom yang macam gue  worry kalo ngajak anaknya perjalan jauh dengan transportasi umum, tenang yah anak ga selamanya bikin pusing kok. Asal kita kondisikan dia senyaman mungkin dia malah bisa enjoy diajak kemanapun. Cheers!