Tentang Berbagi dan Konsep Kepemilikan

Ngadepin anak yang ga mau berbagi itu emang bikin keki banget ya neik. Ada kalanya kalo misal lagi ngumpul, macam lagi playdate atau kumpul keluarga besar. Trus tau-tau anak kita ‘berantem’ sama anak lainnya karena rebutan mainan itu rasanya …… *kunyah lego*. Sebenernya ga salah-salah amat sih kalo anak ga mau berbagi. Berbagi apapun lah bukan cuma mainan, bisa makanan dll.

sibling-rivalry1-e1416803279814

Dari sharing-sharing yang pernah gue ikutin, sebenernya sebelum mengajarkan anak untuk berbagi kita terlebih dulu harus mengajarkan anak tentang konsep kepemilikan. Menurut bu Elly Risman, sampai umur 5 tahun anak belum bisa bermain bersama tetapi hanya bisa bermain bersama-sama. Bedanya, bermain bersama ini ada interaksi antar anak ada pembagian peran dll. Sedangkan bermain bersama-sama adalah bermain dengan mainannya sendiri dalam waktu yang bersamaan. Jadi wajar saja di bawah umur lima tahun anak sulit untuk berbagi apalagi mainan.

Nah kenapa penting mengajarkan konsep kepemilikan? Karena ternyata belajar berbagi terlalu dini juga ada impact nya. Jika anak dipaksa berbagi sedangkan dia tidak tulus berbagi, ke depannya dia bisa menjadi anak yang selalu mengalah, kurang ambisi, merasa haknya dirampas dll.  Padahal kita sendiri juga tau kan, kalo ga semua yang ada di hidup kita itu bisa dibagi? Jadi sebelum anak diajarkan berbagi dia harus tau yang dibagi ini sebenarnnya milik siapa? Apa hak atas atas barang tsb? Siapa yang harusnya kasih ijin minjemin dsb. Dengan mengajarkan konsep kepemilikan anak lebih paham, ini punyaku, ini punya Ibu, ini punya temenku dll.

Gue pribadi ga pernah memaksa Rey berbagi kalau dia tidak mau berbagi. Misal lagi playdate dan ada yang mau pinjam mainan Rey, kemudian Rey menolak (biasanya mainannya diumpetin di punggung eeer), gue akan tegas juga untuk kasi tau anak atau orang tuanya ‘maaf  yah Rey lagi pengen main pesawat itu, kamu main yang lain aja yah’. Takut dibilang pelit? Ya terserah juga sih, gue hanya berusaha berpihak pada Rey kalo itu memang mainan dia dan hak dia untuk meminjamkan atau tidak. Sebaliknya kalo kejadian dia ngerebut mainan anak lain dan anak itu tidak mau berbagi gue juga akan kasi tau Rey ‘itu kan punya kaka, kakanya ga mau pinjemin. Rey main yang lain aja ga usah nangis kan Rey pintar’.

Trus ga diajari berbagi dong? ga juga. Setiap kesempatan main ramean gitu gue selalu soundingRey harus berbagi, kan mainan Rey banyak …. seneng kan kalo main sama-sama’. Tapi tetep ga memaksa dia berbagi kalo dia ga mau. Contoh kalo lagi main sama sepupunya Ken mereka pasti sampe berantem rebutan, tapi lama-lama Rey mau dengan sendirinya kasih mobilnya ke Ken tanpa harus diminta-minta berbagi. Contoh lain kalau misal lagi main di rumah temen biasanya kan anak suka pegang mainan dan pas pulang ga mau dibalikinNah kalo lagi begini butuh juga di-sounding berkali-kali ‘Ini punya Kaka yah, Rey pinjem nanti kalo sudah selesai kita kembalikan’   terbukti sih ngurangi drama balikin mainan.

Tidak harus case pas sama orang lain sih, konsep kepemilikan ini juga harus diajari di dalam keluarga. Misal Rey mau pinjam handphone buat nonton youtube, gue akan mention kalo itu bukan punya Rey ‘Ini handphone Ibu ya, Rey boleh pinjam buat nonton youtube tapi nanti dikembalikan lagi ke Ibu ya’. Jadi di lain kesempatan dia tau konsep meminjam barang ke orang lain juga. Harus tau kalo meminjam barang orang lain ijin dulu dan hatus dikembalikan.

Jadi kalo masih ada anak-anak apalagi under 5 tahun ga mau berbagi, jangan langsung di-judge pelit yah. Dia hanya mempertahankan apa yang memang miliknya. Manusia itu sudah memiliki survival insting dari bayik🙂 .

Membangun Percaya Diri, Membentuk Karakter Anak

‘Aduh iya nih anak aku pemalu banget……’

‘Aku kadang bingung deh kalo ngajak anakku ke tempat umum, nangis kejer,  bikin heboh semua orang’

dsb….dsb….

Kayanya ga asing yah sama pernyataan-pernyataan di atas. Paham banget sih gimana rasanya jadi orang tua yang anaknya pemalu. Pengennnya eksis yah ikutan nongki-nongki, eh anaknya nangis kejer kalo ketemu orang asing. Pengennya ngenalin ini loh anak gue, yang dulu kalian liat masih bayi piyik trus anaknya nangis kejer karena digendongin sama orang asing. Trus jadi orang tuanya pun jadi rempongs karena si anak nangis kejer dan ganggu orang-orang lain lagi.

Ada yang bilang karakter anak itu memang sudah bawaan lahir. Misal ada bayi newborn yang kalo popoknya basah dikit rewel banget, ada lagi yang cuek dipake tidur pules-pules aja. Katanya sih itu menentukan dia sensitif apa atau ga anaknya. Cuman, menurut gue itu ga 100% bener sih. Gue pribadi meyakini, selain karena faktor bawaan, karakter anak ini besar dipengaruhi juga sama lingkungan sekitar. Menurut gue bayi yang lahir itu ibarat kertas putih yang bersih, kosong plong. Lingkungan sekitarlah yang pelan-pelan membentuk pola di kertas tsb.

Banyak orang bilang gue ‘beruntung’ karena Rey anaknya cuek. Nurun Ayahnya, gitu sih katanya. Sebenernya Rey ga segitunya cuek sih, sometimes dia juga akan membenamkan mukanya ke pelukan Ibunya kalo dia ketemu orang asing dan rame. Kadang dia juga ga akan mau diajak salaman dan malah ngacir kemana-mana. Sebelum Rey lahir, gue memang selalu bertekad untuk ‘membuat’  Rey menjadi anak yang ga ‘terlalu lengket’ sama Ayah dan Ibunya. Kenapa? biar ga ngerepotin gue aja sih bahahahha…….ga deng, ya harapannya biar anaknya lebih berani lah ya.

Jadi sedari kecil, gue ga selalu ‘ada’ buat dia. Diasuhpun ‘ganti ganti tangan’, dari Bibi, Ayah dan Ibunya. Dan dari dia lahirpun dia uda dikenalin Bibi, jadi ketika gue tinggal kerja dia ga jet lag harus berdua aja sama Bibi. Umur 10 bulan harus pindah jadi ke daycare, dari hari pertama masuk sampai hari ini (21 bulan) Rey sama sekali ga pernah nangis karena merasa asing. Tega? ya tega-tegaan aja selama aman gue percaya Rey akan ‘menguasai’ lingkungannya sendiri.

Selain cara tadi, gue juga selalu berusaha untuk ga  jadi ‘benteng’ Rey kalo di tempat umum. Misal lagi di mall atau kondangan, dipastikan awal-awal dia akan malu. Meluk-meluk Ibunya, gelendotan di kaki Ibunya. Trik nya sebelumnya dikenal-kenalin ke temen-temen emak bapaknya biarin dia explore dulu lingkungannya. Gue biasanya biarin Rey lari-larian dulu, dia bakal ngamatin situasinya. Kalo uda mule senyum-senyum jahil, baru pelan-pelan gue kenalin ke temen-temen.

Kalo di tempat umum yang sekiranya ga gitu rame atau aman nyaman buat jalan, gue bakal lebih memilih jalan sambil gandeng Rey instead of tak gendong kemana-mana. Karena Rey harus belajar, oh tempat kaya gini aman kok, ga harus dipeluk-peluk Ibu di tempat umum. Dan tetep poinnya digandeng, selain biar aman ga ilang, hal ini juga secara ga langsung kasi Rey rasa percaya diri. It’s okey Rey, mommy’s here 🙂 .

Kebetulan kemarin Rey ada acara nyanyi sama anak-anak daycare di Mall. Kebayang kan rame-nya kaya apa. Walaupun sebelumnya Rey uda pernah sukses naik panggung pas Peragaan Busana Daerah di hari Kartini, tapi itukan levelnya masih antar daycare yah (dua cabang daycare). Kali ini lebih ruame lagi karena tempatnya bener-bener tempat umum, mall gitu loh Minggu pula. Seperti dugaan Rey dan kawan-kawannya langsung demam panggung, ada yang membenamkan mukanya ke pelukan mamanya, ada yang ndloshor  di lantai ga mau diangkat dll.

Seperti biasa gue biarin Rey explore dulu situasinya. Gue lepas Rey dari gendongan agak jauh dari panggung. Dia awalnya keki, lama-lama uda adaptasi dan dia lari-larian. Bahkan sampai ngikutin di belakangnya Choo Choo Train yang lagi lewat. Dikejar bok! *elap keringet*. Begitu Rey uda menguasi medan, baru gue pelan-pelan gandeng dia menuju arah panggung dan alhamdulillah dia mau naik panggung sendiri dan anteng di atas panggung sampai pertunjukan selesai🙂 .

img_1614

Sebenernya ada banyak cara membuat anak jadi pede di tempat umum. Pede dengan apa yang dia miliki, misal enjoy nyanyi-nyanyi di tempat umum dsb. Dan gue bersama suami masih berproses juga membentuk Rey menjadi anak yang pede dan berani, insya Allah bisa aamiin🙂. Kalau mommies apa tips nya biar anak pede?🙂 .

Tentang Harapan

Karena yang namanya ulang tahun itu selalu erat kaitannya dengan harapan dan doa-doa yah. Walaupun ga relevan juga sih, kan berdoa dan berharap itu bisa setiap dan dan setiap saat. Tapi buat momentum jangka panjang aja sih, taun ini mau apa? mau pencapaian apa sih?

Well…. sebenernya sekarang juga uda ngerasa sih hidup uda ‘lengkap’. Alhamdulillah. Punya suami yang baik, sabar dan penyayang. Punya anak yang lucu, pinter dan gemesin *maap narsis haha*. Punya pekerjaan yang alhamdulillah, temen kantor yang seru, orang tua yang bahagia dan sehat. Itu uda lebih dari cukup. Kadang sampai mikir, aku berbuat baik apa ya kok Allah baik banget sama aku. Sampai lupa, eh Allah kan memang Maha Baik🙂 .

Tapi kalo ditanya, ada lagi ga yang dipengenin? ada dong pasti. Karena buat gue hidup tanpa harapan yang namanya bukan hidup😆 .

img_1490

Pengen Punya Waktu Banyak sama Rey

Working mom biggest regret ga sih? cung yang senasib!😆 . Siapa bilang sik kerja itu ‘pelarian’ dari anak? ih ngapain juga lari dari anak, mending kalo suka lari, ikutan lari-larian kekinian aja dhe lebih eksis. Setiap working mom (atau kebanyakan) pikirannya kalo di kantor ga jauh-jauh dari ‘si adek lagi apa sih?’……’tar tenggo ga yah? kangen sama adek’……’tar main apa ya sama adek di rumah’ dsb dsb dsb. Belum lagi waktu terasa cepet banget didukung faktor macetos rak sampe-sampe rumah. Sampe rumah uda tepar, main bentar trus anaknya bobo. Bangun pagi kerja lagi, anaknya dititip lagi. Tau-tau anaknya uda Sarjana *ngik!*.

Tau-tau kemaren pas lagi beberes, samar-samar gue mendengar Rey berhitung satu sampai sepuluh (yang mana angka 6 suka dilongkap) dan gue terperangah *halah*. Lho? sejak kapan dia bisa berhitung? dia diajari siapa? Oh iya sama nanny kali ya. Oh iya bukan gue ibunya yang ngajari *jleb*. Tau-tau Rey uda bawel ngomong uda bisa cerita dengan bahasa yang ya gitu lah. Gue ga tau gimana dia belajar sehari-harinya buat ngomong.

Duh gusti, ga pengen banget makin banyak ga tau ini-anak-gue-uda-bisa-ini-itu. Walaupun ga memutuskan untuk off banget trus jadi SAHM tapi setidaknya punya waktu yang banyaaaaaaak lagi sama Rey. Dan tentunya berharap diberikan kesehatan selalu dan umur panjang buat mendidik titipan Allah ini🙂 .

Pengen Kuliah Lagi

Boong lo Wor? emang … ahahha ga deng kali ini beneran. Terinspirasi temen-temen yang pada lanjut S2, jadi kepikiran buat sekolah lagi. Tapi satu yang dipastikan ga akan lagi lagi kuliah IT , ga minta blas! Berhubung dulu pas S1 juga ambil minor Agribisnis dan gue jatuh hati banget, trus dikomporin temen yang lagi S2 MB ITB jadilah aku kepingin *mure*.

Pengen Pergi ke Korea Selatan

Bahahahahhaha! iya iya ini efek kebanyakan nge-drakor😆 iiisssssh sampe kalo gue sampein pengen ke Korea sama Rafdi cuma dicibir huhu, ‘halah kamu ini kebanyakan dicuci otak sama drama drama Korea’. Ih tapi beneran penisirin deh sama Korea, sama makanannya sama budayanya sama Oppa-nya *teteup*😆 . Semoga suatu hari bisa ke Korea, either liburan atau bisa kuliah disana? aamiiiin.

Punya Usaha Sendiri

Melihat teman-temen yang suka posting dagangan di socmed, jadi kepikir juga. Gila ya, mereka mulai usaha dari 0, dari kecil banget usahanya sampai sekarang orderannya uda ga stop-stop. Dulu emang selalu pengen punya bisnis, tapi suka ga kebayang mulai dari mana. Tapi melihat teman-temen yang sekarang sukses sama usahanya, jadi ada secercah harapan. Gue juga bisa kok! jadi sedikit ada bayangan mau usaha apa.

Ga sedikit juga yang di awal-awal mulai usaha pada dicibir. Contoh Daycare tempat Rey dititip, dulu kesannya suram banget sepi anaknya, kurikulumnya ga jelas dll. Dan sekarang uda punya 3 cabang aja si Ibu nya gileeeeeee. Ada dokter visit tiap bulan, kerja sama dengan sana-sini buat memperkaya pengalaman ortu atau kegiatan si anak. Pokoknya jadi keren banget usahanya🙂 .

Kan namanya tulisan ucapan itu doa yah, jadi semoga aja dalam beberapa waktu ke depan semua yang ditulis ini bisa jadi kenyataan semua, insya Allah aamiin🙂

Propaganda Susu Formula

Akhir-akhir ini sering liat artikel atau video tentang investigasi propaganda susu formula di Indonesia yang dilakukan oleh wartawan asing. Sebenernya uda lama juga sih liat videonya, rame dibahas pula di grup BC January 2015. Sekitar eeeem setaun lalu kali yah.

Sejujurnya gue bukan orang yang anti sufor banget, tapi sangat benci dan gedek sama oknum-oknum yang terlibat sama propaganda susu formula ini. Menurut gue sufor bisa tetap jadi pilihan makanan bayi baru lahir, dengan catatan ada case khusus si Ibu ini tidak bisa menyusui. Misalkan dulu gue (alhamdulillah engga) ASI nya seret banget, gue prefer susu formula ketimbang donor ASI. Kenapa? karena menurut gue lebih higienis ketimbang donor ASI yang gue belum screening kesehatan si pendonor.

eits mak emak ASI garis keras….. jangan keburu emosi dulu

Kebetulan dulu gue pas hamil sempet muncul hasil cek lab HBsAg gue positif, which is ada semacam virus Hep B yang lagi nyerang tubuh gue. Virus ini ditularkan lewat darah, yang mana susu adalah darah. Nah kenapa gue bisa susuin Rey? karena Rey sudah disuntik Immuno Globulin saat dia lahir, ketika diketahui Ibunya HBsAg nya positif. Dengan kata lain ASI gue aman dikonsumsi Rey karena dia sudah punya kekebalan tubuh itu. Apakah ASI gue aman dikasi ke anak yang tidak punya kekebalan tubuh kaya yang dihasilkan si Immuno Globulin ini? Engga kan, yang ada (amit amit) dia malah ketular penyakit. Maka dari itu juga biarpun gue Hiperlaktasi gue memilih membuang ASI gue ketimbang harus didonorin.

Nah berlaku juga kebalikan, gimana gue tau si pendonor darahnya mengandung apa? kalo main kasi donor ASI ke Rey? Sedangkan gue yang HBsAg nya positif aja kelihatan sehat wal afiat badannya.

oke balik lagi ke topik

Flash back lagi pas lahiran Rey. Rey kebetulan lahir dengan golongan darah yang berbeda dengan Ibunya. Itulah kenapa bilirubinnya tinggi di hari ketiga dia lahir. Solusi nya? iyap jemur aja sama kasi ASI. Tapi eh tapi akika lahiran January bok, seminggu aja loh ga liat matahari terbit. Jadilah pilihannya di-fototerapi aja. ASI? tentunya, alhamdulillah di hari ketiga ASI gue uda tergolong ‘deres’. Tapi kebetulan pula Rey masuk NICU pas gue uda bole pulang. Jadilah drama gimana ini kasi ASInya?.

Nah disinilah ketahuan si oknum-oknum propaganda Sufor ini. Kebetulan yang ngurus NICU dll adalah suami. Gue cuma nangis-nangis aja kenapa balik rumah sakit ga gedong bayi. Dari cerita suami, di ruangan NICU itu iman dia diuji banget. Perawat-perawat disana sebisa mungkin ‘memaksa’ suami buat ttd kasi anaknya sufor. Helaaaw! ASI ibunya uda keluar loh. Alesannya cem macem, ada yang bilang ASI nya ga cukup. Padahal di hari ketiga lahiran gue sekali pompa bisa 50 – 100 ml. Ada lagi alesan, gimana kalo ASIP nya habis? trus anaknya kehausan? … uda dijelasin loh rumah kita ke rumah sakit itu 10 menit juga nyampe. Yakali Rey kenapa-kenapa kalo nangis 10 menit. Pokoknya jutek banget sama bapak dan bayinya.

IMG-20150212-WA0000

ASI hari ketiga Rey lahir

Untungnya sebelum gue lahiran, Rafdi uda khatam baca buku Ayah ASI, dan diceritain pula kejadian macem yang kita alami ini. Jadi akhirnya diapun tanda tangan (males kalo Rey diapa-apain katanya) dengan catatan kalo ASIP masi ada dikasi ASIP dulu. Langsung deeeeeeh muka perawat nya sumringah ‘iya pak pasti, kami disini pro ASI lalala yeyeyeye’ CIH!. Padahal di rumah sakit yang sama, di ruangan bayi semua perawat pro ASI, ada ibu yang mohon-mohon Sufor di hari kedua lahiran ga dikasi karena bayi masih ok ga minum 3 hari. Giliran pindah ke NICU langsung deh ketahuan ‘dagangannya’.

Selama Rey disinar gue selalu setor ASIP, karena jarak rumah ke RS deket Rafdi bisa cepet anterin naik motor. Kalo siang gue nemenin Rey sambil pompa samping dia, dan perawat yang masuk cuma komen ‘duh Ibu ASI nya uda banyak yah padahal baru lahiran’. Akik mincep ajalah, lha kemaren dia lho yang meragukan jumlah ASIku. Dan bener aja sampai Rey pulang masi 150ml ASIPnya ggrrrrrr. Sufor Enfamil yang dikasi tak buang aja, bingung kasi siapa. Harganya? silahkan googling sendiri. Lumayan buat beli diapers padahal.

Padahal gue dan Rafdi ini tinggal di kota besar, informasi yang kita dapat luas. Kebetulan ga masalah sama namanya ASI seret. Ini aja masiiiiih tetep mau ‘dipaksa paksa’ mencicip sufor, demi mereka bisa ‘jualan’. Gimana dengan Ibu-Ibu di daerah yang dikumpulin di balai desa, judulnya sosialisasi ujungnya jualan sufor. Ibu-ibu yang baru lahir sudah didoktrin, sufor lebih lengkap gizinya dsb padahal kita tau Allah menciptakan ASI untuk nutrisi bayi manusia. Pernah banget diceritain temen yang lahiran di daerah, tanpa ijin ortu bayinya dikasi sufor sama perawat dan pulang ‘dikasi’ beberapa kotak. Sedih pas diceritain nyokap, di kampung-kampung sana. Para ibu membuang ASI nya agar payudaranya tidak bengkak, tapi bayinya baru lahir disendokin sufor. Ada yang bilang ASI bening ga ada gizinya, sufor lebih pekat. Ya menurut  ngana ASI itu kan tanpa ampas.

Bener-bener jahat banget. Padahal mereka harusnya paling tau, kalo ASI ini paling baik buat bayi dan ibunya. Harusnya standar IMD ini uda ada di semua RS dan tempat bersalin. Edukasi masalah ASI dan MPASI juga masih minim😦 . Yah semoga dengan gampangnya informasti tersebar, semakin banyak juga ya ke depannya terbuka matanya tentang manfaat ASI🙂

Anak Lebih Rewel Ketika Ada Ibunya

Ehem….

Akhirnya mulai masuk juga ke fase ‘ini anak kenapa sih? Kenapa jadi nangis?’ ….. padahal awalnya main biasa. Ga ada angin ga ada ujan kesel-kesel sendiri. Atau lagi asik main susun-susun balok tau tau semua baloknya dilempar kemana-mana sambil teriak-teriak. Hayati kemudian lelah.

Jika diperhatikan lebih mendalam *halah* Rey sering ‘berulah’ terutama kalo mamaknya ada di deket dia. Pernah suatu hari jemput Rey ke daycare. Dari jauh keliatan dia ceria banget lari-larian sama temennya sambil cekikikan. Trus begitu Ibu masuk pager dan assalamualaikum. Doooeeer! Tau-tau sok menjatohkan diri ke lantai sambil nangis meraung-raung woelaaaaah segitunya Bang. Kemudian Ibu sekalian sholat magrib sambil diiringi tangisan Rey yang menggelegar dan akhirnya sholatpun sambil gendong dia. Kebayang neik rukuk aja sambil gendong 12 kilo.

Beda hari Ayahnya tau-tau lagi mellow curhat ‘bu kayanya Rey ga suka deh sama aku, aku diusir usir mulu kalo deket dia’ ….. ‘ah masa sih?’. Dan kemudian hari berikutnya ayahnya ganti curhatnya ‘eh Rey anteng deh hari ini, mau digendong mau diajak main, pinter dia kalo ga ada Ibu ga rusuh’. JLEB! Kalo dipikir-pikir emang kalo ada emaknya aja nih bocah jadi banyak tingkah.


Kemudian mencari-cari kenapa sih bisa begini? Apa karena Rey kangen sering ditinggal Ibunya kerja? Sampai akhirnya gue menemukan artikel yang isinya kurleb

Karena para ibu adalah tempat yang aman. Ibu adalah tempat mereka bisa datang dengan semua masalah mereka. Jika Anda tidak dapat membuat sesuatu yang lebih baik, maka siapa lagi yang bisa? (menurut mereka). Jika anak sudah berada dalam situasi yang tidak menyenangkan sepanjang hari, kemudian mereka melihat anda (ibu) datang, mereka tahu, akhirnya inilah waktu untuk melepaskan beban itu. Itu berarti melepaskan apapun, MERENGEK, MENAGIS, dll

 Dan suami juga beberapa hari lalu mengirim artikel yang serupa dari detik.com sambil disisipi pesan ‘Ibu yang sabar ya jaga Rey, dia sayang banget sama Ibu, dia nyaman banget’. Rasanya haru banget🙂 walaupun pastiiiiii capek hati dan pikiran ngadepin bocah yang makin hari makin banyak menguji emosi. Tapi setiap hari pula, setiap bangun tidur selalu berniat ‘hari ini harus baik sama Rey harus sabar sama Rey harus mendoakan Rey sengan kata-kata baik’.

Gue pernah dikasi tau seseorang, ucapan Ibu itu doa untuk anaknya. Jadi sekesel apapun gue, gue berusaha berucap kata positif. Misal ‘Rey anak baik, ga lempar lempar mainan yah’ …. ‘Rey kan pinter mau dengerin apa yang Ibu bilang’ instead of ‘kamu nakal banget sih!’. Semogaaa semoga selalu ingat dan konsisten aamiin🙂 . Karena prinsipnya happy mom happy family, jadi mamaknya juga harus bahagia biar ga emosi ngadepin anaknya🙂 .

img_0910

Hello Bandung!

Ini adalah kali pertama Rey ‘resmi’ liburan😆 salahin ajalah ini emaknya yang kelewat parno. Setiap mau liburan pikirannya uda cem macem ‘duh nanti gimana kalo di jalan dia rewel?’, ‘duh barang bawaan pasti buanyaaak banget deh bawa anak’, ‘dia kalo pup pas lagi jalan jalan gimana’😆 . Iyeeeh iyeeeeh been there banget Ibunya Rey ini, sampai akhirnya berusaha berpikir santai kaya buibu lainnya. Kok kayanya enak banget ya ajak anak jalan-jalan. Yah ga langsung ekstrim sih ajaknya macem kemping gitu-gitu itu seh gelaaaa mak aku mah apa atuh beraninya yang deket dan ‘aman’ aja. Jadilah cuuuus kita ke Bandung aja sekalian ketemuan sama mbah uti Rey yang kebetulan lagi ke Bandung juga🙂 .

Karena bingung ga paham Bandung, kita nurutin aja rekomendasi mentemen buat nginep di tengah kota aja. Akhirnya kita booking lah Novotel yang di Cihampelas. Dengan harapan kemana-mana deket, kecuali ke Lembang yah cyin😆 . Karena dalam rangka wisata ‘cemen’ kita sikat miring aja wisata-wisata yang di tengah kota. Hari Sabtu begitu check in di hotel, naro-naro barang, mandiin Rey yang berakhir drama dia ga mau udahan mandi di bathtub *sigh* akhirnya kita bisa cuuus ke PVJ. Udah digadang-gadang banget mau ke Lactasri Farm. Secara cuma itu yang paling deket.

img_0851

Oemji yah Sabtu nya Bandung ga beda sama Senin nya Jakarta, macetos dimana-mana. Ibu berbie sampai pusing. Untungnya akik bawa bala bantuan si tante nya Rey yang baru jadi maba ITB. Lumayaaaaan iphone nya bisa buat Rey nonton yutub ahahha hp ibunya amaaaan buat cari jalan sama socmed-an😆 .

img_0876

Sesuai review di beberapa blog tentang Lactasari Farm, tempatnya ga begitu luas. Hewannya juga cuma Kelinci, Kambing, Sapi, Marmut dan Siberian Huski ajah. Tapi kalo buat Reyhan uda kek kebun binatang yang wah banget😆 . Dese nongkrong aja di kandang kelinci sambil geli sendiri sama kelincinya, dielus dicium. Emang gampil yah bikin anak kecil happy🙂 .

img_0861

img_0857

Malemnya kita ketemuan sama mbah uti nya Rey di hotel, main-main bentar trus lanjut cari makan malam. Bingung juga mau makan dimana, secara segambreng kalo mau cari kuliner enak di Bandung. Capcipcup akhirnya kita ke Meatology di Riau, kirain bakal ruame eh taunya sepi aja tuh resto. Awalnya agak ragu kenapa nih sepi? apa ga enak? apa mahal banget?😆 . Tapi ternyata tidak seperti dugaan sodara-sodara. Makanannya enaaaaak, harganya relatif murah dan tentunya service nya jempooool. Entahlah kenapa sepi😆 .

Pagi hari nya sempetin renang bentar Rey sama ayahnya, ga brani lama-lama dingin sis soalnya. Pas Rey uda menggigil kita gotong aja pindah ke bathtub renangnya😆 . Hari kedua juga ga jauh-jauh tujuannya, akhirnya kita ke Rumah Mode aja. Eh tau-tau kita disamperin sama si tetangga Riri dan Atar hihi baiknyaaaaa.

img_0910

Di Rumah Mode Rey heboh sendiri liatin ikan di kolam, hamdalah emaknya jadi bisa khusyuk belenjes😆 . Kita santai-santai aja sampai makan di Rumah Mode, karena kalo bawa anak kecil gini susye kalo sok sok pake itinerary gitu-gitu.  Malem-nya Go Food aja ke hotel sambil goler-goleran. Karena emang tujuannya pengen refreshing yah, ga bisa gitu spaneng ngejar pengen kesana kemari apalagi Bandung weekend gini macica mucthar banget.

Pulang nya kita sengaja via Kereta Argo Parahyangan, sekalian Rey belajar transportasi umum after Pesawat, dan Taksi. Sampai stasiun dia cranky banget karena jam tidur dia, akhirnya sambil nunggu jam keberangkatan dia tidur di stroller. Begitu melek tau-tau uda di dalem kereta dan diapun bingung😆 . Setiap jalan dan papasan sama kereta dia mlongo aja sambil bilang ‘bu caca bu’ (caca : kereta – dari kata Chuggington😆 ) . Alhamdulillah perjalanan Bandung Jakarta lancar. Rey akhirnya lanjutin tidur lagi sampeeee Gambir😐 .

Akhirnya kerasa juga liburan sama anak kecil ga segitunya menyeramkan😆 malah sekarang jadi nagih. Yuk Ayah kapan kita kemana gitu?🙂

My First Parenting Class with Keluarga Kita

Sudah jadi emak-emak ya rasanya kalo uda mulai cari-cari parenting class gini😆 . Sejujurnya gue selalu penasaran kaya gimana sih parenting class itu? boring ga sih dengerin orang ceramah (langsung kebayang kuliah ahaha). Tapi kok kayanya emak-emak yang ikut parenting class itu ilmu parentingnya suka wuih wuih gitu.

Kebetulan, beberapa minggu lalu Riri (salah satu temen geng Birth Club January) ngajakin ikut parenting class yang diadain sama Keluarga Kita. Tema-nya lagi pas pula tentang ‘Disiplin Positif’ dan lokasinya di Jakarta Selatan. Mengingat usia Rey yang makin bertambah, kebutuhan dia bukan cuma makan banyak dan tidur cukup. Hal-hal yang diperhatikan tidak lagi masalah berat badan, tinggi badan, motorik kasar, motorik halus. Tapi sudah mulai harus dipikirin sikapnya, psikologisnya, sosial emosionalnya dll. Cus lah gue mengiyakan ajakan sis Riri buat daftar ke Parenting Class nya Keluarga Kita.

Pas mau daftar barulah ngeh, ternyata salah satu inisiator parenting class kali ini adalah Aunty Dhiesta. Owner daycare tempat Rey sehari-hari dititipin hihi🙂 . Acara nya diadain hari Sabtu dari jam 11 sampai jam 2 dan berlokasi di Hospitalis Cafe di daerah Kebayoran Baru.

Ternyata jauh dari bayangan kalo bakal boring selama acara. Acara parenting class ini zuper seru! Dibawain dengan cara yang santai dan bebas aja kalo di tengah-tengah ada yang mau sharing. Kesempatan banget deh langsung pada curcol 😆 . Sambil makan santai aja, ngobrol-ngobrol plus tetep dapet ilmunya.

Parenting Class kali ini bener-bener membuka wawasan lebar-lebar, kalo menjadi orang tua itu tidak melulu anaknya gemuk, anaknya lincah. Tapi bagaimana sih kalo anaknya ga mau balikin mainan ke kotak mainan, kita orang tuanya harus gimana sih? Gimana sih ngadepin anak yang ketagihan gadget? dan poin penting gimana sih nerapin disiplin sejak dini tanpa ada paksaan ke anak. Super banget sharing nya! asli🙂 . Bener-bener ga sabar buat ikutan kelas selanjutnya.

Beberapa poin yang menurut gue perlu banget di highlight dari tema Disiplin Positif adalah,

  1. Mengkritik anak dengan cara yang benar dan dapat menumbuhkan perilaku baik anak, bukan malah menjatuhkan mentalnya/menghakimi , contoh : Kamarmu berantakan bukan Kamu memang pemalas!
  2. Say no to sogokan. Kalo kebanyakan orang tua akan membujuk anaknya melakukan sesuatu dengan iming-iming, ini salah banget. Case paling umum kenapa sih orang banyak puter balik di jalan yang jelas-jelas ada tanda dilarang putar balik. Karena apa? yap! tidak ada polisi. Karena mereka tidak tau kenapa sih ga bole puter balik? oh bikin macet, oh bikin kecelakaan dll. Sama halnya jika kita bilang ke anak, adek makan sayur yuk kalo uda makan sayur ibu kasih mobil-mobilan. Anak jadi taunya makan sayur itu syarat buat dapat mainan. dsb dsb.
  3. Ciptakan peraturan yang deal antara anak dan orang tua. Contoh, kalo sudah jam 9 malam tidak boleh nonton TV. Satu kata kuncinya KONSISTEN. Kalau sekali saja anak diberikan ‘kelonggaran’ maka dia akan berpikir ‘ah jam 9 ga tidur juga gapapa’…’ah kemaren nonton TV sampai malem juga gapapa’ dan akhirnya bubar jalan aturannya.
  4. Puji secara spesifik, ini yang kadang kita suka lupa🙂 . Bahwa setiap pencapaian anak yang berbeda usahakan memuji dengan cara yang berbeda juga. Misal, si anak laporan bisa menggambar pesawat tadi di sekolah. Maka puji gambarnya, warnanya, dll.
  5. Disiplin itu bisa diterapkan sedini mungkin. Bahkan ketika kita sebagai orang tuanya pun masih menganggap ‘ini anak ngerti ga sih?’ mereka sebenarnya sedang berkembang jauh lebih cepat dari dugaan kita. Dan tentunya hasilnya ga instan sih, pastilah butuh proses jadi tetep konsisten dan semangat kakaaaaak!

Happy banget berkesempatan dengerin banyak sharing dari para orang tua yang hadir. Dan yang bikin kaget bin seneng adalah Aunty yang tiap hari urusin Rey pun dateng. Jadi merasa tenang aja kalo yang sehari-hari ngasuh Rey pun punya ilmu yang sama (atau bahkan lebih banyak ahaha) dari saya ibunya sendiri🙂 .

IMG_0789sama dua Aunty dari Daycare🙂


mommies January kece dan Aunty Dhiesta

Satu hal yang gue setuju banget dari prinsipnya Keluarga Kita

Parenting is not personal, the way we raise our children will affect the society.

Jadi emang penting banget kalo kita sama-sama berusaha mendidik dan membesarkan anak-anak kita dengan ilmu yang baik dan lengkap demi kesejahteraan masyarakat di masa mendatang🙂 . Haduh jadi ga sabar nunggu kelas selanjutnya, buat yang pengen tau info-info bisa langsung ke web nya Keluarga Kita ada banyak juga materi disana.