Baby Blues

Dari pas hamil kebayang sih orang macem gue ini nantinya pasti Baby Blues, terlalu drama soalnya si Woro ini :lol: . Kebetulan BabyR lahir hari Senin, jadi dari Sabtu gue uda full 24 jam sama Rafdi. Dan pula akhirnya BabyR harus stay agak lama di RS jadi Rafdi full seminggu itu cuti.

Begitu BabyR lahir yang namanya sodara semua pada dateng jengukin. Plus temen kantor, temen kuliah rame rame jengukin dan itu sukses bikin happy banget. Ternyata drama itu baru dimulai seminggu setelah lahiran, Rafdi harus kembali ngantor pun nyokap juga mulai kerja lagi. Tinggal gue, BabyR dan si bibi :( .

Sebenernya gue sih uda enak banget ada si bibi…..istilahnya urusan BabyR tinggal beres lah. Gue tinggal nenenin doang urusan bebersih dan gendong menggendong uda sama bibi. Tapi entah kenapa perasaan kok selalu ga enak. Setiap pagi Rafdi pergi ke kantor gue sedih kek mau ditinggal pergi ke Arab, padahal yah cuma ke Sunter. Setiap BabyR nenen….gue tetiba nangis sendiri sedih banget. Anaknya kalo abis nenen bengong aja, dan gue masi terus nangis. Perasaan ga karu karuan. Kadang kerasa useless, diem bagong di rumah sementara orang laen bisa ngantor. Yah mungkin jetlag juga biasa ngantor. Kadang kerasa semua orang kok pada ninggalin sih, rasanya kaya terkurung disini sama BabyR sementara yang lain bisa kemana mana.

Setiap saat gue wasapin Rafdi, curhat kegalauan dsb dsb dsb. Gue tau sih itu ngeganggu banget Rafdi jadi ga konsen kerja. Pokok seharian tinggal kerja gue muraaaaam mulu, nyusuin BabyR sambil nangis kaya ngerasa ga siap….takut….ngerasa bersalah. Rafdi kayanya juga paham, dia setiap hari jadi tenggo entah kerjaan kelar atau ga karena gue uda nanyain kapan pulang mulu ke dia. Pernah suatu hari Jakarta ujaaaaan mulu dan bikin kantor dia diliburin dua hari karena banjir, duuuuuuh gue supeeeeeer happy dia di rumah.

Tapi yang namanya Baby Blues itu datang tak diundang pulang tak diantar yah, tau tau gue normal sendiri :lol: . Bangun pagi selese nenenin dan kasi BabyR ke bibi, gue siapin baju dan sarapan Rafdi. Ga pake drama ‘kamu pulang cepet yah :( ‘ lah pergi aja belom kan. Seharian menikmati waktu sama BabyR happy sepanjang hari. Kalo nenenin suka banget liat muka dia yang lucu hihi. Ternyata semua itu memang karena fase fase aja kali yah :) .

 

Love

PINK

Bayiku Kuning

Bukan kuning karena warna kulit, kali ini BabyR kulitnya kuning karena bilirubin di darahnya tinggi. Yep! Sebulan lalu…….setelah tiga hari dilahirkan. Memang sih dari awal semua orang uda bilang sakit kuning buat bayi itu biasa, tapikaaaaan namanya anak sendiri tetep aja sedih.

Hari ketiga itu memang kulit BabyR keliatan agak kuning plus jadi males nyusu, maunya tidur terus. Setelah cek darah bilirubin dia tinggi di angka 17.5 dan dok memutuskan untuk fototerapi. Sedih? Bangeeeet. Kata dok bukan faktor ASI karena alhamdulillah ASI gue lancar. Banyak faktor lainnya kaya dia lahir sc, dia ga bisa dijemur karena ujan mulu atau karena gol darah dia sama dengan ayahnya.

Setelah tiga hari melahirkan dan diminumin pelancar ASI, sukses bikin PD gue bengkak dan akhirnya gue belajar pumping sama suster. Belom beli breastpump sendiri karena mikirnya selama gue cuti gue bisa susuin langsung. Ternyata pemikiran itu salaaaah! Sedia BP sedini mungkin lah. Awal mompa uda lumayan dapet 50ml dalam waktu………dua jam hiks.

Hari itu gue sendiri uda bole pulang tapi BabyR ga, dia harus disinar dalam waktu 2 x 24 jam dan baru dilihat hasilnya. Rasanya hampaaaaaaaa pulang ke rumah tanpa gendong baby. Sepanjang malem gue nangis aja liatin foto BabyR. Bahkan pas gue balik dari RS gue ga mau liat dia di NICU, gue ga tegaaaaa :cry: akhirnya Rafdi yang ke atas buat setor ASIP yang gue pompa di RS tadi.

IMG-20150212-WA0000

Perjuangan dua jam….sekarang segini alhamdulillah less than 10 min

Another problem, karena disinar itu bikin haus so BabyR butuh stok ASIP lebih banyak lagi. Dan langsung suster nawarin sufor. Rafdi awalnya nolak banget, tapi karena tau gue bakal lebih stres pumping kejar setoran di hari ketiga lahiran akhirnya dia ttd buat kasi sufor, dengan catetan ASIP gue diutamain kalo kepepet baru sufor. Sampe rumah gue makan sedikit banget sambil nangis dan coba pumping lagi hasil pinjeman BP kaka ipar. Rafdi ga henti hentinya semangatin gue biar gue ga stres dan ASI lancar. Malem itu berhasil dapet 100ml dengan perjuangan 2 jam. Kelar pumping Rafdi ke RS buat setor ASIP, lagi lagi gue ga brani liat BabyR :( .

IMG-20150212-WA0001

Ga sampe hati liatnya :cry:

Paginya dengan seperangkat pumping gue ke RS sama Rafdi. Niatnya seharian itu gue mau susuin langsung plus pumping kalo BabyR bobo. Pertama liat dia disinar dengan cuma pake diapers gue langsung nangis. Biarpun suster bilang dia nyaman disinar tapi liat kulit dia yang mule kering banget bikin gue makin stres dan sedih. Tapi alhamdulillah BabyR pinter nyusunya dan guepun bisa lebih lancar stok ASIP karena pumping samping dia. Nyatanya ASIP gue cukup kok buat BabyR, bahkan besoknya pas baby boleh pulang gue bawa balik lagi 150ml yang belom keminum plus Enfamil yang masi utuh…..kepikiran pengen nyumbangin deh sayang uda kebeli.

Pas dicek dokter dibilang BabyR kok agak pucet tapi masi normal, dan begitu Rafdi muncul dok nya bilang ‘ah….bapaknya aja putih ya wajar anaknya gini warna kulitnya’ , jadi putih apa pucet? Ahahaha. Gini ya namanya Ibu ga akan sampai hati liat anak sendiri sakit :( .

Love

PINK

Kado Wedding Anniversary

Seperti di awal kehamilan, dokter uda ngasi tau HPL gue itu 13 Jan. Begitu tau hpl cuma beda sehari dengan wedding anniv 12 Jan gue makin makin excited :D . Karena dari awal kehamilan alhamdulillah semua sehat, so gue memutuskan mau natural birth aja. Dan lagian dok Wulan pro banget lahiran normal, mana dikasiiiiii sc kalo gue begini eeeerrrr.

Kekurangan natural birth itu kan kita ga tau kapan mules dan lahirannya, karena prosesnya alami. Gue yang uda cuti 2 minggu sebelum hpl pun galaaaau mulu nunggu mules. Tanggal 10 Jan gue ada jadwal kontrol ke dok Wulan, sudah mules? Nope! Bahkan kelar konsul gue masi ngemall dengan Rafdi yang uda was was hahaha. Dok Wulan bilang ditunggu sampai hpl tanggal 13, kalo belom juga dan kandungan masi oke ditunggu sampai tanggal 16.

Sampai rumah masi biasa aja, nontonin Fast Five demi liat si Dom ngomong ‘THIS IS BRAZIIIL!’ Muahahahaha entah kenapa kece aja gitu. Tengah malem pas mau sholat tahajud kok tetiba keluar lendir darah lumayan banyak tapi tanpa kontraksi. Dan sesuai pesen dok Wulan kalo uda keluar darah mending ke RS. Akhirnya tanggal 11 pagi dianter Mama dan Rafdi kita ke rumkit dan langsung masuk ruang observasi. Setelah dicek memang belom ada bukaan, dan pesen dok Wulan tetep harus stay di kamar observasi sampai 24 jam….aaaaaih bosen kali! Dan saran buibu di birth club mending balik ke rumah aja biar ga stres. Setelah diskusi sama suster dan bilang kita rumahnya deket, akhirnya kita dibolehin pulang.

Sampai rumah beberes dan rebahan sambil nonton tv, tas emergency masi nongkrong manis di mobil kalau sewaktu waktu harus ke RS. Tetiba di jam 10 malem perut mule sakit. Gue yang awalnya bingung bedain mules mau pup dan kontraksi, akhirnya pahaaaaaaam kontraksi kaya apa. Yes ini beneran kontraksi, rasanya semua tulang panggul nyeri ga ketulungan. Rafdi ambil stopwatch dan mule ngitung jeda dan lama kontraksi. Semaleman ga bisa tidur karena kontraksi makin lama makin sering dan durasinya lama.

Akhirnya subuh subuh langsung cus ke rumkit lagi dan dicek sudah bukaan 2. Sama suster disuru jalan jalan aja sama maenan gymball biar cepet bukaannya. Jam 10 siang kontraksi makin rapet, 3 menit sekali dan makin sakit. Boro deh jalan, mau ke kamar mandi aja sakitnya minta ampun. Disitu uda bukaan 3 dengan tangan Rafdi yang uda jadi korban diremes sekuat tenaga pas kontraksi dateng. Makin sore makin ngeri aja ini rasanya kontraksi, dicek lagi uda bukaan 4. Berharap banget segera bukaan 10 biar cepet kelaaaaar karena uda sakit banget.

Jam 4 sore dipindah ke ruang tindakan dan dicek masi bukaan 5. Onde mandeeeee harusnya sesore itu uda lahiiiiir eeeeer. Entah berapa kali jantung BabyR dicek pake CTG dan entah berapa kali gue dicek bukaan sama suster. Badan uda mule drop karena semaleman ga tidur dan nahan sakit kontraksi. Semua peralatan persalinan disiapin dan gue uda ganti baju juga. Masuk jam 9 malem ga ada perkembangan juga bukaannya dan masi terus di CTG. Gue makin lemes dan kayanya BabyR ga gerak lagi. Jam 10an dok Wulan dateng minta ketuban gue dipecahin, dan ternyata sudah ijoooooo sodara sodara. Ga liat sih kata Rafdi ijo kek lumutan. Infus induksi uda siap dipasang dan setelah liat hasil rekam jantung BabyR, dok Wulan minta sc aja karena jantung bayinya makin lemah. Ga pake babibu Rafdi langsung ttd buat sc, ga tahan dia liat istrinya kesakitan 24 jam karena kontraksi.

Kontraksi makin lama makin hebat, gue ngeringkuk di kasur sambil dibawa suster ke ruang operasi. Rafdi sepanjang jalan ingetin nanti baca surat surat pendek pas lagi operasi. Diulang berkali kali karena gue ga respon omongan dia. Uda ga bisa respon karena kesakitan :( . Masuk ruang operasi gue jerit jerit karena kontraksi makin hebat, gue uda setengah sadar pula karena rasanya tenaga uda abis ga tidur 24 jam. Akhirnya dok anestesi nyuntikin apalah ga gitu jelas pembicaraan suster dan dok dok di ruangan itu. Tetiba kaki anget, kesemutan dan mati rasa. Disitu gue bisa tenang sebentar. Suster masi sibuk pasang infus dan nyuntikin entah apa gue ga peduli. Akhirnya gue bilang ke suster ‘sus kalo saya ketiduran gimana? Saya lemes’….’iya bu silahkan tidur saja’. Gue liat jam di ruangan menunjukkan jam 23.10 dan lalu gue tidur.

IMG-20150206-WA0006

Tetiba gue kaget kebangun karena denger suara tangisan bayi kenceng banget. Subhanallah…..alhamdulillah gue nangis bahagia. Biar ga bisa liat dia dari deket, sekilas liat dia jejeritan dimandiin dok rasanya happy banget :) . Ga lama abis itu dok anak nyamperin dan kasi tau bayi nya lahir sehat, alhamdulillah ga keminum air ketubannya bla bla bla gue ga terlalu denger. Otomatis aja mulut ini nanya ‘dia lahir masi tanggal 12 kan dok?’…..’masi kok jam nya bagus 23.24, kenapa emang bu?’…..dengan bangga dan haru gue jawab ‘hari ini hari pernikahan saya dok….’ langsung deh pada nyelametin hihi.

Sedihnya BabyR ga bisa IMD karena guenya lemes lagi….bahkan gue ga sempet liat mukanya karena terlalu lemes dan akhirnya dia dibawa keluar buat diadzanin sama Ayahnya. Alhamdulillah ASI langsung keluar jadi paginya bisa langsung susuin dia biar dalam keadaan masi rebahan pasca operasi.

Terima kasih Allah ini adalah kado pernikahan terindah untuk kami berdua :) .

Love

PINK

Please Meet Baby Reyhan

Quick update di sela sela nidurin baby R hihi :-)

Alhamdulillah tepat di usia satu tahun pernikahan saya dan Rafdi, kami dianugerahi seorang bayi mungil di penghujung 12 Januari 2015 jam 23.24 :-). Segitunya tetep pengen lahir di hari pernikahan Ayah dan Ibu ya sayang :) .

Kami sepakat memberikan nama REYHAN ABRAR FAIZULLAH, semoga dengan nama tsb baby Reyhan bisa menjadi apa yang Ayah Ibu selalu doakan. Dan juga dari nama tsb jika disingkat menjadi RAF yang merupakan kependekan nama Ayah yaitu Rafdi.

Jpeg

Terima kasih untuk semua doa dan ucapannya semoga Reyhan selalu sehat :)

Kapan Sih Mulesnya?

Haduuuuh gundah gulana banget ya nungguin yang namanya lahiran tuh :| . Hari ini uda 39 minggu 3 hari dan akuuuu belom mules mules eeerrrr. Sebenernya gue juga tau sih HPL masih minggu depan atau bisa aja lewat seminggu, tapi senewen aja gitu di rumah ga ngapa ngapain. Berasa kenapa gue cuti lebih awal sih, kenapa ga gue mepetin aja? Yah beginilah enak ga enaknya kalo rencana lahiran normal. Beda sama temen gue yang dari awal memang planning sc, dia bisa aja cuti seminggu sebelum operasi.

Tiap hari ngeluh-ngeluh ke Rafdi gue uda boseeeeeeeeeeeen abis di rumah nungguin baby lahir. Manalah di Birth Club Jan 2015 nya UrbanMama uda pada lahiran maju dari HPL. Yah memang sih, banyakan lahiran maju karena faktor ketuban berkurang, plasenta pengapuran ataupun detak jantung janin uda ga bagus jadi terpaksa dilahirkan dengan sc. Walopun ada beberapa yang memang maju lahirannya dan tetep dengan persalinan normal.

Berkali kali pula gue harus mendoktrin diri gue kalo ‘lahiran itu uda ada ketetapan dari Allah, hidup dan mati cuma Allah yang tau’. Even dokter pun ga ada yang bisa pastiin kapan lahiran kah yah? Rafdi juga selalu bilang ‘Kalo kamu masih masuk kantor dan lahiran gimana? di rumah biar lama kamu bisa banyakin jalan pagi dan senam hamil’. Bener juga sih, ya kali aja memang belom waktunya BabyR lahir, kali aja dia masih mau gemukin badan sebelum lahir ke dunia, dia masih butuh banyak antibodi di dalem rahim sebelum keluar, kasih waktu gue siapin secara perlengkapan bayi ataupun mental, atau dia masi mau kasi gue waktu buat menikmati leyeh-leyeh-time sebelum begadang sepanjang malam buat susuin? Semogaaaaa gue segera bisa sabar dan mengambil sisi postifi dari menunggu proses lahiran ini.

Besok cek lagi ke dokter, semoga uda ada tanda tanda mau lahiran yah. Mohon doa nya semua :)

Love

PINK

KPR

Ngelanjutin dari postingan sebelumnya tentang Rumah Impian, tahapan selanjutnya yang bikin mules adalah KPR. Ya alhamdulillah lah ya kalo ada yang bisa beli rumah pake cash keras aka langsung lunaaaas. Gue dan Rafdi ga ada lah pilihan laen selaen jadi budak KPR :lol: . Dalam hal KPR ini gue sama Rafdi ga ada namanya banding-bandingin KPR yang ditawarkan berbagai macam bank, kurang nya lebih nya. Karena kebetulan developer Bogor Raya cuma bekerja sama dengan satu bank yaitu BTN. Bank sejuta umat dalam hal per KPR an :| .

pengajuankpr

Kaya yang gue ceritain di postingan sebelumnya, Bogor Raya ini agak resek dalam hal DP dll. Jadi aturannya begini :

– Kalo kita mau booking unit kita busa bayar uang tanda jadi sebesar 2,5 juta. Tapi uang ini tidak mengikat harga rumah yang naik tiap awal bulan. Akibatnya kita sendiri yang harus menyesuaikan besar DP yang akan dibayar, karena ga bisa rubah plafond yang kita ajukan ke Bank.

– Kalo mau ngikat harga rumah kita bisa bayar 5juta. Tapi……setelah bayar 5 juta, seminggu berikutnya kita wajib bayar DP. Kalo kita ga bayar itu DP (karena nunggu SP3K dari Bank misal) per harinya kita kena denda seper seribu dari besar DP yang akan kita bayar. Rese kan? Dan kalo SP3K kita gagal di Bank, maka DP yang harus kita bayar hangus 50% plus masih tetep bayar denda.

Akibatnya senewen dong gue sampe itu SP3K keluar, gue harus rela ngitungin denda gue sambil berdoa KPR gue disetujui Bank. Secara syarat pengajuan KPR sih standar yang, ada KK, surat nikah (kalo  mau join income), KTP, NPWP, Slip Gaji 3 bulan, Surat Pengangkatan Pegawai Tetap dll. Semua berkas ga ada yang masalah lah ya, yang masalah itu kita musti baweeeeeeeeeeeel ke marketing perumahan buat nge-push bagian Loan di BTN nya. Hampiiiiiiiiir tiap hari gue reminder tuh marketing, demi menjaga ga jatoh banyak banyak denda gue. Kenapa gue meilih denda aja? yah kalo apes apes nya KPR gue ga lolos gue ga ilang DP 50% kan yah?

Akhirnya setelah sebulan SP3K gue keluar juga di bulan April, legaaaaaaa rasanya. Ga lega pas liat nilai yang harus dibayar :lol: . Pas SP3K keluar dari bank gue dapet rate bunga 11,5% flat 1 tahun. Setelah DP kita bayar ke developer, tahapan selanjutnya marketing yang akan jadwalin kapan akad kredit dengan BTN. Waktu itu gue lagi hamil 1 bulan, beuh pas banget deh ini anak hadir nya. Pas ortu nya dapet rumah dia baru nongol :) . Akad kredit di BTN Bogor dihadiri pihak Bank dan pihak developer plus notaris.

Nah dalam proses akad kredit ini macem macem yang kita alami, antar developer bisa beda. Kalo case nya temen gue, pas akad dia masih bayar sendiri notarisnya trus bayar surat surat tanah gitulah. Sedangkan gue ga bayar apapun selain bawa materai 6000 sebanyak 15 lembar. Semua notaris dan surat surat tanah semua uda include di harga rumah. Apesnya temen gue itu ga dikasi tau di awal, jadi dia kaget aja pas ditodong suru bayar ini itu :| . Ini yang gue bilang enaknya beli rumah di developer yang terkenal, biar dia segambreng peraturan (karena punya nama) dia clear prosesnya. Alhamdulillah nyaaaaaa (mungkin rejeki baby) pas akad kredit ternyata rate bunga lagi turun, jadi SP3K gue direvisi rate nya dari 11,5% menjadi 10,5% hihi lumayan kaaaaan :D .

Trus pas tanda tangan semua perjanjian, pastikan perkataaaa dibaca dan dipahami baik baik. Kalo perlu ga ttd sampe kita bener-bener paham itu pasal perjanjian maksudnya apa. Kontrak yang gue dapet rumah gue akan diserah terimakan dalam waktu maks 1 tahun dari proses akad, kalo telat itu developer akan bayar denda ke gue. Tapi alhamdulillah akhirnya rumah jadi 6 bulan lebih cepet dari tanggal yang dijanjikan :) .

Semoga bermanfaat yah info KPR ini, mariiii rajin bayar cicilan :lol:

Love

PINK

Rumah Impian

Berdasarkan request ka Ferry (yailah) akhirnya diputuskan juga buat cerita masalah rumah impian. Sambil masi sabaaaaaaaaaaar menanti kapan lahiran ihiks :cry:

Jadi dulu sebelum gue dan Rafdi resmi menikah, kita uda punya cita-cita buat punya rumah sendiri sekecil apapun lah pokoknya rumah pas uda nikah. Dari hasil diskusi kita berdua, kita memutuskan untuk beli rumah di Bogor. Kenapa Bogor? yah Bogor buat kita uda kaya ‘rumah kedua’….city of love nya kita :lol: . Pokoknya mah uda cintaaaa matiiiii sama Bogor :) . Padahal kita berdua (waktu itu) sama sama kerja di Jakarta Selatan, Bogor terkesan jaaaauuuuh yeee bok. Tapi gimanapun uda cinta mati sama lingkungan kota Bogor ya mau gimana lagi.

home

Awalnya di Desember 2013 (sebelum kita nikah) kita uda survey perumahan di sekitar Bogor Timur. Dengan pertimbangan Bogor Timur paling cepet ngejangkau Jakarta Selatan secara jarak. Waktu itu harga rumah barbie (ukuran paling kicik yah 36 90) uda seharga 300jutaan. Dari hasil diskusi dengan sodara yang uda berpengalaman beli rumah di Bogor, kita putuskan sorting pertama itu dari developer, baru lokasi dan harga rumah. Kenapa developer begitu penting buat kita? karena dari hasil pengalaman om gue,  banyak jaman sekarang developer yang suka maen curang. Akhirnya pilihan jatuh pada developer Bogor Raya (atau lebih terkenal dengan Bogor Lake Side).

Warga Bogor pasti tau banget lah, pengembang perumahan elit Bogor Lake Side dan Golf Bogor Raya ini. Mereka kerja secara profesional dan tanpa tipu tipu. Dan untungnyaaaaa dia juga jualan rumah dengan harga yang masuk akal buat pasangan muda kaya gue dan Rafdi. Dari situ kita sorting lagi lokasi perumahan yang dijual sama Bogor Raya, dari yang paling mahal dan letaknya paling strategis dan yang harganya paling murah dengan lokasi yang jauh dari Kota Bogor. Ada dua kandidat yang waktu itu kita mau beli, Parahyangan Residence di Baranang Siang dan Bogor Raya Residence di Cimahpar. Setelah menimbang harga rumah, akhirnya kita putuskan beli rumah di Bogor Raya Residence.

Reseknya ini developer yah, karena dia uda punya nama dalam hal jual beli properti….harga rumah bisa berubah sekitar 15jutaan tiap bulannya :|. Jadi gue dan Rafdi pun juga kejar kejaran buat booking itu rumah. Selain itu dia punya aturan yang emang agak ga ngenakin di customer. Jadi kalo kita mau booking rumah kita bayar 2,5 juta sebagai tanda jadi. Tapi uang tsb tidak mengikat harga rumah (yang terus naik) sampai SP3K kita dikeluarkan oleh Bank. Dan kalo kita mau ngikat harga rumah kita harus bayar 5 juta, tapiiiiiiiii…….ada aturan lagi setelah kita bayar 5juta seminggu kemudian kita uda harus bayar DP. Padahal SP3K belum dikeluarkan oleh Bank. Yah tau sendiri kan Bank lama dalam hal ginian terutama bank BTN yang kayanya semua developer kerjasama kesana. Apesnyaaa…..kalo kita uda bayar 5juta trus uda bayar DP dan ternyata SP3K kita gagal di Bank makaaaaa…..DP kita hangus 50% hiks :( . Rese kan?

Tapi memang gue akui dan gue bandingkan, developer Bogor Raya ini profesional abis. Harga yang dia keluarkan di awal kita beli rumah adalah harga termahalnya dia. Jadi ga perlu khawatir di tengah-tengah proses KPR selese kita dimintai bayar A B C D E macem yang dialami temen gue. Begitu kita bayar di awal semua uda clear sampe rumah jadi kita cuma bayar cicilan.

Next bakal gue lanjutin masalah ngurus KPR nya yah :) . Dan alhamdulillah rumah kita uda jadi, lebih cepet 6 bulan dari waktu yang dijanjikan…..pokoknya urusan gini ginian Bogor Raya emang top deh. Mule dari notaris dll semuanya ramah:) .

Love

PINK

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 121 other followers