Toilet Training, Semua Akan Lulus Pada Waktunya

Sesuai prinsip awal aku memulai program toilet training (TT) ke Rey, yaitu……

semua akan lulus pada waktunya….

*kemudian buibu berteriak tidak terima!*

Aaaaaaaaah! mana mungkin? gimana caranya kalo ga dilatih?!

Hadeeeuh itu emaknya aja emang males beresin ompol

Ada loh yang sampai TK masih pakai diapers, gimana deh itu?

sing sabar buibu, saya belom kelar ngomong 😆

Tentunya TT ini dimulai dong yes, ga ujug-ujug anaknya bisa buka celana sendiri, trus duduk di toilet dan voilaaaaa! tau-tau uang jatah diapers bisa buat beli skincare highend #maapjadicurhat.

Proses TT ini sedikit beda sama proses menyapih anak. Kenapa beda? Proses menyapih itu kita masih punya power buat ‘ngontrol’ si anak dengan cara mengurangi frekuensi menyusu, dengan harapan lama kelamaan akan bebas menyusui aka sakseis menyapih. Lha kalo pipis sama pup kumaha atuh batesinnya? Perihal pipis berapa kali sehari, gimana cara nahan pipis, gimana bilang ke orang di sekitar kalo anak mau pipis dll ini kontrolnya ada di anak. Kita cuma bisa membantu melancarkan, so that’s why aku bilang semua akan lulus pada waktunya. Waktu ketika si anak uda bisa mengendalikan itu semua.

Rey sendiri beneran memulai TT sekitar usia 2 tahunan setelah aku kena tegor sama gurunya 😆  setelah aku melihat dia memang ready buat belajar. Sebenernya hal terberat dari toilet training ini adalah memulainya. Yakin deh mostly ibu-ibu, apalagi yang maidless macam aku bakal mikir berjuta-juta kali sebelum TT. Kebayang gundukan celana basah karena ompol dan lantai yang…….ya Allah…….

Tapi moms, sesungguh setelah mulai TT itu ga sehoror dibayangan kok. Aku sendiri mulai ya karena uda ‘diwarning’ sama gurunya Rey sih ahahha jadi mau ga mau mau yekhan, ternyata begitu dijalanin hamdalah lebih mulus dari perkiraan.

Jadwal Rutin ke Toilet

Ini mungkin langkah kedua setelah mommies sekalian berhasil melawan perang batin untuk memutuskan memulai TT atau menundanya. Sebagai anak yang biasa pipis dimanapun (karena uda pakai diapers) kita tentunya ga tau jam berapa aja dia pipis #yamenurutngana. Kalo sepengalaman aku, jeda 1 jam adalah waktu yang pas untuk membawa anak ke toilet di awal-awal TT. Pipis ga pipis,  mau pup ataupun ga pup, setiap satu jam aku bawa Rey ke toilet.

Aku biasanya nunggu sekitar 5 menit, kalo ga ada tanda apa-apa yauda angkat lagi anaknya. Oh tentunya sambil diselipi kata-kata mutiara ‘Rey kalo nanti mau pipis harus bilang yah ga boleh ngompol’. Ku rasa Rey ampe eneg deh ini dikasi tau gini mulu 😆 .

Trus mungkin ga kalo uda ke toilet, ga jadi pipis, trus beberapa saat pas dipakein celana dia malah pipis di celana?

Justru di situlah letak menantangnya TT muahahahahahahhahahaha. Trus harus gimana? ya dijalanin aja 😆 .

Koreksi Ekspektasi

Susah memang menahan amarah, ketika seharian proses TT sudah berjalan muluz, wajah emak sudah sumringah daaaaaaaaaaaaaan tau-tau menjelang penghujung hari, si anak dengan enaknya pipis/pup di celana lagi. Mungkin rasa emosinya uda macem lagi papasan sama i-kol-yor-dedi-naw! di jalanan lagi gandengan sama Hamish Daud *ih amit amit!*. Rasanya pengen mencabik-cabik ………………………….. diri sendiri #lah.

Emosi? pastilah, akupun. Tapi akhirnya lama kelamaan aku sadar kalo emosi kita pas liat anak gagal TT itu ga membantu sama sekali, justru yang ada malah memperpanjang dan mempersulit proses anak sampai berhasil TT. Aku inget dulu pas seharian aku marah sama Rey karena dia ngompol di celana padahal uda dikasi tau kalo pipis harus di toilet, karena Rey uda gede bla bla bla. Dan akibatnya Rey pipis dikit-dikit terus dan celananya jadi basah all day long, karena dia mau nahan ga bisa mau bilang pipis takut ke ibunya 😥 .

Kalo dipikir lagi, kesannya kok aku yang rada ‘edan’ ya? Yaiyalah anaknya belum paham, bahkan mengenali tanda mau pipis aja dia masih susah. Ingat kalo anak MASIH BELAJAR, wajar banget kalo masih suka gagal. Disini yang perlu dikoreksi adalah ekspektasi aku. Apakah ekspektasi aku uda tepat? menuntut anak yang baru beberapa minggu belajar TT dan berharap langsung lulus? Apakah masuk akal?

Akhirnya di hari-hari selanjutnya, setiap Rey ada kecolongan pipis/pup di celana, aku lebih milih menenangkan diri, berusaha ga kecewa dan kasi tau Rey lagi, berkali-kali berjuta-juta kali kalo pipis sama pup itu di toilet. Emang anaknya paham? Paham dong. Aku liat setiap Rey pipis atau pup di celana pasti mukanya sedih karena dia tau artinya dia salah. Jadi apa tega anak yang uda kecewa sama dirinya sendiri trus kita tambah ‘beban batinnya’ dengan memarah-marahi dia, yang mana kita tau itu ga ada faedahnya?

Konsisten

Ini paling susah sepertinya, tapi ini juga paling penting dalam menunjang keberhasilan proses TT pada anak. Di tahap awal sebelum memulai TT, aku terlebih dulu menyamakan semangat juang *halah*  orang-orang di sekitar Rey. Ayahnya, Mbah Utinya, dan Nannies-nya. Semua harus sepakat dulu kalo kita mau memulai battle yang cukup syulid bernama Toilet Training. Ga boleh nyerah dengan kemudahan *buang kantong diapers jauh-jauh*, harus konsisten mulai dari bangun tidur sampai tidur lagi Rey ga boleh pake pospak dan harus wajib ngajak ke toilet tiap sejam sekali.

Ya neik, namanya juga manusia yah. Tempatnya segala salah dan dosa lelah dan excuse-excuse yang terkadang suka dibuat-buat sendiri *roling eyes*. Kadang juga pengen gitu bisa goleran manjya seharian tanpa harus selalu ngecek alarm, kira-kira uda waktunya ngajak anak ke toilet belum yah? Atau lagi enak-enak rebahan trus si anak bilang ‘Ayah/Ibu aku mau pipis di toilet’ dimana kita lagi in the middle of rebahan leha-leha trus inget anak lagi pakai pospak, kemudian keluar jawaban pamungkas ‘yauda pipis aja disitu kan kamu pakai popok’. BLAAAAAAAAAAR! 😆 .

Tapi kekonsistenan dalam TT ini ya kalo bisa memang harus agak sedikit dipaksakan sih, buang jauh-jauh rasa males dan jangan sesekali mencoba melirik kantong pospak. Semakin tidak konsisten, maka akan semakin lama proses TT pada anak. Karena anak pun juga jadi bingung ‘ini maunya apa sih? aku uda belajar nahan-nahan pipis biar bisa pipis di toileh eh sekarang disuru pipis di celana, ah yauda deh aku lupain aja cara nahan-nahan pipis atau ngenali tanda mau pipis’.

Percayalah ngepoin akun gosip trus nemu info-info pelakor itu ga ada apa-apanya dibanding capek hatinya ngadepin anak yang lagi TT. Lah ngapa juga ngepoin gosip sambil capek ati 😆 . Tapi semua itu berprogres sih, alhamdulillah. Bahkan di Rey aku sampai takjub sendiri, kok dia bisa sih secepet itu? Bukan bukaaaan semata-mata Rey anak yang ajaib dengan asupan protein yang gokil ketika hamil #eh, tapi lebih ke karena aku menurunkan ekspektasi, jadi apapun hasilnya jadi tampak indah banget 🙂 .

Tahapan awal keberhasilan, Rey mulai bisa mengenali tanda ketika mau pipis atau pup. Walaupun di awal-awal mengenalinya ini supeeeeeeeeer mepet, yang akhirnya menuntut mamaknya punya skill sekelas flash yang bisa melesat cepat ke toilet sambil menenteng bocah sebelum pipis atau pup-nya dibuang di celana. Lama-kelamaan Rey bisa mengenali lebih cepat, dari mulai cuma  bisa nahan sebentar sampai aku bantuin dia ke toilet akhirnya bisa nahan agak lama.

Rey alhamdulillah menjelang 3 tahun sudah bisa 24 jam full tanpa pospak, lulus kah? Heeeem kalo dibilang lulus sih mungkin belum 100% banget kali yah, karena kalo lagi pergi jauh aku tetep pakein dia pospak. Demi menjaga kewarasan dan kebersihan di tempat umum. Walaupun pas di jalan juga Rey seringan minta ke toilet kalo mau pipis atau pup, tapi yaaaaah lagi-lagi berproses ajalah. Sedangkan untuk tidur di malam hari, alhamdulillah sudah mulai bisa lepas pospak. Dan bahkan dia sendiri loh yang minta. Pas malem-malem siap-siap mau tidur, dan seperti biasa aku ganti baju dia dan makein pospak, diapun protes

Ibu kenapa sih aku kalo bobok masih pakai popok? aku kan bukan baby

HADEZIG!!!

Di titik itulah aku yang awalnya galau dan meragukan kemampuan anak, karena terlalu meng-underestimate akhirnya memberanikan diri merelakan Rey bobo semalaman tanpa pospak dan TANPA ALAS OMPOL sama sekali! karena belum sempet beli 😆 . Hasilnya? yah hamdalah frekuensi lulus bangun tidur kasur kering lebih sering dibanding kasur kena ompol.

So buibu di luaran sana, TT itu ya harus dimulai, ya harus dihadapi suka dukanya. Tapi ingat, set ekspektasi yang masuk akal supaya kitapun tetep waras dan semangat plus penuh cinta mendampingi buah hati belajar TT. Urusan kapan lulusnya? plis ga usah merasa terintimidasi sama anak orang lain, ada yang lebih cepet atau lebih lambat yawdalaya. Toh anaknya emang beda, lingkungannya emang beda.

Dan karena ini lagi musim ujan banget, soooooooooo lebih ditabahkan yah hatinya dan jangan lupa stok celana dalam banyak banyaaaaaaak 🙂 .

Have a nice day!

 

 

 

2 thoughts on “Toilet Training, Semua Akan Lulus Pada Waktunya

  1. Arman says:

    berdasarkan pengalaman kita sama 2 anak, toilet training itu bakal mulus dan gampang kalo emang anaknya udah siap. jadi kita TT tuh pas udah menjelang umur 3 th. 2 minggu beres. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s