Dokter Gigi Anak yang Bikin Jatuh Hati

Sebelum muncul perdebatan atau komentar-komentar miring ‘kenapa sih anak kecil harus ke dokter gigi?’ …..’ah ga perlu nanti juga gigi susunya tanggal’ …. ‘ah buang-buang uang aja’ dll dst dsb.

Seperti yang pernah aku tulis disini , aku memilih untuk ga mau mengadopsi pemikiran-pemikiran macem itu. Buatku nasib gigi susu inilah yang akan menentukan nasib gigi permanen. Pernah denger atau pernah tau kan infeksi gigi susu bisa merembet ke gigi permanen di sebelah nya? Iya sih gigi susu tanggal, apa tanggalnya se rahang tanggal semua trus numbuh baru semua? Tapi keputusan mau dibawa ke dokter gigi atau ga, silahkan diputuskan masing-masing.

Aturan sih bawa ke dokter gigi anak per enam bulan, tapi aku jadinya jarak setaun karenaaaaaaa…..ternyata Rey jadi agak trauma ke dokter gigi after kunjungan taun lalu 😥 . Kebetulan di Daycare-nya juga beberapa bulan lalu ada kunjungan dokter gigi anak, and yes Rey uda kejer aja disuru buka mulut doang. Wah ada yang ga beres kalo uda begitu. Ini ke dokter gigi (harusnya) rutin loh, kalo anaknya uda ketakutan macem mau diajak ke medan perang sih ga bener banget.

Jadinya googling sana-sini, dan tanya sana-sini. Pengen banget sebenernya ke dok Alya yang di KMC atau Smile Center, karena reviewnya mostly bagus dan ga bikin anak trauma ke dokter gigi. Tapi antrinya? masya Allaaaaaaah ga kuat aku mak.

Pertama dapat rekomendasi dari temen, di Audi Dental Galaxy. Kebetulan dokter yang berkunjung ke daycare juga praktek disana. Jadi maksudnya biar lebih ‘nyambung’ aja gitu dari diagnosa dia yang sebelumnya. Hahaha agak lebay, padahal mah diperiksa ulang juga hasilnya bisa beda 😆 . Tapi ternyata beliau ga praktek di weekend hiks, jadilah coret deh batal.

Masih kepikiran mau balik ke KMC lagi, tapi mikir lagi kalo ga sama dok Alya kok kayanya ga worth it banget uda jauh-jauh kesana mahal pula .

Dan akhirnya dapet rekomendasi dari Ami Assa, ke dok Henny O Danan di Medikids Bambu Apus. Langsung googling itu siapa, review gimana, lulusan mana dll. Lulusan mana penting banget? haha buatku sih penting 😆 entah kenapa dari dulu kalo cari dokter selalu cari tau dulu lulusan mana. Ternyata dok Henny ini spesialis gigi anak nya di UI, okelah cucok kayanya. Trus ternyata baru tau juga kalo dok Henny praktek juga di KMC, wooooooh baru nyambung. Ternyata si dok ini yang beberapa kali bu Ay kasih tau dulu :O .

Ruang Resepsionis Medikids, image from Google

Reservasinya sendiri mudah banget, tinggal WA nanyain kapan ada slot kosong dan daftar. Walaupun baru pertama kali kunjungan ga masalah, tetep bisa booking. Admin WA-nya juga ramah dan informatif. Dan oh ya, jadwal dokternya mirip-mirip di KMC gitu, slotnya per jam atau set jam gitu deh. Jadi memang dijatah sehari itu cuma ada berapa pasien, bukan yang tipe ngular panjang bikin sakit kepala nunggunya. Daaaaaan enaknya adalah beliau ini ada jadwal di weekend, yaitu hari Minggu. Pas banget kan ga perlu cuti-cuti #mentalkaryawan.

Lorong menuju ruangan dokter, image from Google

Prinsip Dasar Disiplin Positif dan Edukatif

Aku pas pertama kali ketemu dok Henny, bawannya bingung. Kok cuma aku yang disuru masuk? kok Rey malah disuru keluar? hey dok kan yang mau diperiksa anak saya?.

image from Google

Ternyata buat dok Henny, mengedukasi orang tua dan anak ketika kunjungan ke dokter gigi itu juga penting banget. Ada sekitar 15 menit bener-bener ngobrol berdua aja sama dok Henny. Bahas dari mulai kebiasaan menyikat gigi, kebiasaan makan (ngemut atau engga), frekuensi makan makanan manis, kebiasaan minum susu,pasta gigi yang baik, sikat gigi yang baik buat anak, sampai cara menyikat gigi……yang mana hambaaaa masih salah gustiiiiiiiii. Pantes kok effort banget menjangkau bagian-bagian gigi di belakang. Ternyata ndak gitu Woro caranya, salah kamu salah.

Setelah cukup mengedukasi ibunya dan clear menjelaskan ‘aturan mainnya’. Aku langsung panggil Rey dan ayahnya buat masuk ke ruangan dokter, yang lebih mirip kabin pesawat. Dan setelah penuh perjuangan ‘ngegiring’ Rey masuk ruangan, dokternya langsung say goodbye sama kita ‘Bapak dan Ibu silahkan tunggu di luar’ blaaar! pintu ditutup di depan muka Rafdi yang masih setengah ga percaya. HAH?! ANAK GUEEEE MAU DIAPAIN DI DALEM SENDIRIAN? Sekilas aku liat muka Rafdi nahan kesel sama aku kenapa ke dokter model begini sama khawatir denger suara anaknya nangis-nangis. Aku? melipir pergi aja mau beli teh kotak 😆 .

Jadi yaaaaah….ternyata kalo sama dok Henny, anak diajarkan bahwa ke dokter gigi itu untuk kontrol gigi rutin…untuk bersihin gigi , bukan ke tempat ‘penyiksaan’ yang kamu harus teriak-teriak, meronta-ronta sampai Ibu atau suster harus miting kamu supaya kamu diem pas giginya dibor. Prinsip yang begini ini yang aku LAAAAAAAAAAAAAAFFFFFF!!! banget. Aku baru pertama denger dia jelasin aturan main aja langsung, ‘waaaa gileeee gue banget ini sih!’.

Diajarkan esensi dari suatu hal, bukan hanya ‘disogok’ atau ‘dipaksa’. Sesuai prinsip Keluarga Kita banget ga sih sis?! #teteup.

Aku ga tau pasti apa yang disampaiin dok Henny ke Rey, sampai pas aku sama Rafdi intip-intip tau-tau dia mau naik ke atas kursi, mau buka mulut sendiri dll. Nangis? pastilah, beberapa kali aku denger dia manggil ibuuuu…ibuuuuu….abis itu mau lagi diem anteng trus nangis lagi, yah gitulah looping forever. Dan sama dok Henny ditungguin sampai anak bener-bener tenang, bener-bener rela mau diperiksa. Bahkaaaan sesimple naikin ke kursi (kursi biasa, bukan kursi periksa yang rebahan) itu aja dia ga mau loh, dia nunggu sampai anaknya mau suka rela duduk sendiri. Dokternya asli sabaaaar banget, dari nunggu Rey duduk sendiri….masih nangis dan mau turun lagi? silahkaaaan….mau naik lagi ….trus ga mau rebahan dan mau turun lagi? silahkaaaaan. Kewreeeeeeeen! Rafdi yang awalnya kesel dan panik jadi terharu gitu, kok anak aku bisa sih semanis itu diperiksa dokter.

Ga dipegangin apalagi dipiting, ga ada belt yang ngiket, suster fokus bantuin dokter, dan anaknya suka rela suru mangap. Aaaaaah aku ampe pengen nangis terharu liatnya.

Aku lihat dok Henny ini bener-bener paham psikologis anak. Bahwa apa yang dilakukan sekarang ini ya itulah yang akan ‘dibawa’ sama si anak puluhan tahun ke depan. Kalo image ke dokter gigi macem dibawa ke medan perang, ya selamanya dia akan mikir begitu at least beberapa belas tahun ke depan. Padahal kenyataannya kan kadang ga semenakutkan itu, tapi karena ortu dan dokter pengennya biar cepet kelar yauda lah dipiting aja anaknya biar diem. Udahannya apa? iya sih gigi beres tapi batinnya? anak gondok kesel dan marah sama dokternya. Faedahnya apa? Kenapa anak ga diajak mikir logis aja.

Iya sih gigi kamu dibor, tapi emang rasanya sakit banget? ga kan? trus kenapa kamu nangis?

Digituin aja Rey langsung mikir, oiya ya ngapain nangis kan ga sakit? trus dia nurut buka mulut, lanjut dibor lagi dibersihin lagi, kumur lagi dll sampai selesai. Aku saking lebaynya sampai mau nangis terharu liat kok Rey pinter amaaaat sih 🙂 .

Bener kata bu Najeela Shihab, menumbuhkan kepuasan batin anak itu sangat penting, tapi biasanya orang tua suka merusaknya dengan banyak faktor eksternal seperti sogokan 😦 . Aku lihat Rey abis diperiksa dok Henny mukanya seneng dan bangga banget sama dirinya sendiri, merasa strong dan brave berani diperiksa sendiri tanpa ditemenin Ayah dan Ibu. Padahal aku ga janjiin apa-apa kalo dia berani, ataupun mengancam apa kalo dia ga mau diperiksa. Aaaaaaaaaaah indahnya hasil dari disiplin positif itu 🙂 .

Kayanya ada deh beberapa orang yang ga suka ke dokter Henny?

Namapun dokter pasti cocok-cocokan, dan menurutku buibu yang always treat their children like a prince or princess pasti ga akan tega anaknya ditanganin dok Henny 😆 . Dok Henny orangnya tegas dan to the point banget kalo ngomong, baik sama ortu ataupun sama anak. Jadi kadang suka terkesan kejam. Lha tapi kok aku suka sama dia yang begitu? Hey, dia tegas bukan galak marah-marah ga jelas atau terkesan judes dan jahat ke anak-anak. Dan heeeem akupun begitu juga sih ke Rey ahahahhaha kalo uda bikin aturan aku tegas banget, ga suka nanggepin rengekan kecil Rey yang mana aku tau dia lagi mencoba memanipulasi orang dewasa di sekitarnya. Dan mungkin karena Rey anak ku, terbiasa dengan sosok yang tegas dan galak jadi ga terlalu jetlag parah sama dok Henny 😆 .

Total waktu Rey diperiksa sama dok Henny kurelb 1 jam 😆 . Rekor banget deh satu pasien selama ini. Tapi dok Henny emang santai banget, ditunggu sampai mood anak bagus baru diperiksa. Bahkan di tengah-tengah periksa masih sempet keluar ruangan dan kasi tau ke aku yang lagi anteng minum teh kotak ‘bu anaknya lagi nangis, ditunggu dulu aja ya bu…gapapa sih bu memang ada momen begini dulu kalo pertama kali, biar besok kalo kesini lagi uda makin berani’. Aku sampai woooow, kok ga kepikiran sih ini satu pasien diburu-buru aja biar bisa ganti pasien selanjutnya. Jadi kemarin itu Rey sekalian tour ruangan dokter, dikenali semua alat dan fungsinya dulu baru giginya dibersihin dengan suka rela.

Overall aku puas banget periksain gigi Rey ke dok Henny. Baik dari segi biaya yang ternyata jauh banget dari KMC, aku dan Rafdi juga dapat banyak ilmu baru tentang kesehatan gigi anak dan pastinya Rey jadi paham ke dok gigi itu karena kebutuhan dia sendiri. Next week Rey harus balik lagi buat nambah giginya, dan target dari dok Henny kali ini Rey harus masuk ruangan sendiri, Ayah dan Ibu cuma bole anter sampai resepsionis aja. Bismillah semoga selalu brave yah Abang 🙂 .

note : detail harga jasa dokter dll, aku tulis di postingan terpisah yah.

4 thoughts on “Dokter Gigi Anak yang Bikin Jatuh Hati

  1. Varina says:

    ini pas diperiksa anaknya umur berapa ya mba?

    alamatnya dimana?
    sama tarifnya berapa?

    maaf nanya borongan.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s