Aku Mau Sekolah, Ibu!

Seminggu ini sepertinya bakal jadi minggu ‘sibuk’ ya buat buibu yang anaknya baru masuk sekolah. Sibuk menyesuaikan dengan ritme baru kehidupan per-ibu-ibu-an *soktau*. Anyway, Rey sendiri taun ini belum aku masukin ke sekolah formal. Terlepas dari berbagai pertimbangan dan sudut pandang ‘usia berapa anak seharusnya sekolah’, aku sama Rafdi sepakat kita mulai sekolahin Rey di umur 4,5 taun. Ya maunya sih 5 taun ya, sesuai artikel dan info-info para psikolog anak. Tapi gimana dong anak kami lahir di awal tahun, jadi kalo taun pelajaran baru umurnya masih selisih setengah tahun dari idealnya.

Nah sembari menunggu usia Rey siap sekolah, dan sembari mamak bapak nya nyari sekolahan yang sesuai kriteria, Rey akan tetap ‘bersekolah’ non formal di daycare dia saat ini. Ada juga sih yang nanya kenapa Rey ga PG aja? Aku pikir apa yang diajarkan di PG (materi, kegiatan dll), pengalaman bersosialisasinya ga jauh beda sama apa yang dia dapat di daycare sekarang. Cuma beda pakai seragam dan ga, tapi kurikulum dll semuanya sesuai kurikulum PG. Dan lagian rempongs sis aku kudu mikir anter jemputnya ahahha #dilemaworkingmom.

Oh ya btw, sebagian anak-anak yang sudah TK ini pagi tetep dateng ke daycare sambil nunggu jemputan sekolah dan balik sekolah ke daycare lagi. Termasuk Daanish, BFF -nya Rey. Awalnya aku mikir Rey bakal santai ya kalo liat temen-temennya uda pada TK. Ternyata cukup drama sodara-sodara, akunya yang diteror mulu hiks 😥 .

Senin pagi pas anter Rey ke daycare, beberapa temen yang memang uda masuk usia sekolah langsung berangkat ke sekolah dianter ortunya dari rumah (ga nunggu jemputan dari daycare), yaiyalah first day of school mbak’e. Momen yang butuh diabadikan dikenang yekan. Jadilah Rey clingak-clinguk, kok sepi ya pagi ini? Termasuk ketidak hadiran di BFF-nya ini, yang biasanya tiap pagi selalu sumringah menyambut Rey dengan tangan penuh mainan.

Karena kepo, seharian aku ngecek mulu CCTV di daycare. Keliatannya sih dia main-main aja sama anak-anak lain, tp pas kegiatan males-malesan. Mukanya sendu gitu, ga seceria biasanya. Sore-nya pas aku uda pulang kerja, bener ajeee dong dia cerita ‘Ibu, aku sedih hari ini Daanish  sekolah jadi ga main sama aku, aku mau sekolah aja dong Ibu. JENG…JEEENG!! Secara uda hampir 3 tahunan main sama-sama sepanjang hari dari pagi sampai sore dan sekarang temennya setengah hari harus sekolah dulu, otomatis dia galau ga ada temen main. Akhirnya aku dan ayahnya berusaha nerangin, kenapa kamu belum sekolah kenapa Daanish udah? dan lagi di daycare kan ada anak-anak lain yang seumur. Apakah anaknya akhirnya kalem dan mau mencoba memahami? oooo tentu tidaaaak. Malah makin menjadi-jadi pertanyaannya yang bikin emak bapaknya bingung jawabnya.

Hari kedua dan ketiga di minggu ini, aku uda dapat laporan dari beberapa mommies daycare dan nannies-nya kalo Rey berusaha meyakinkan siapa saja bahwa dirinya sudah besar (usia cukup sekolah) dan sudar cukup mandiri. Setiap ada mommies atau nannies yang ngajak ngobrol, dia bisanya bilang ‘aku sudah besar loh umurku uda 4 (padahal aslinya masih 3, sigh!)’ atau ‘aku sekarang uda bisa makan sendiri loh, aku uda big boy’ atau ‘aku tingginya uda se Daanish loh, aku uda besar juga bukan besar sedikiiiiit lagi (maksudnya masi kecil)’. Bahkan di rumah yang biasanya dia ogah-ogahan makan sendiri pun memilih makan sendiri, dan ke toilet sendiri (walau naik closet dibantuin ahahha). Tapi aku sampai terharuuuu banget liat perjuangan dia buktiin kalo dia layak masuk TK huhuhu *nangis pelangi*.


Tapi Abang Rey sayang…..bukan ibu dan ayah ga percaya kalo Rey belum besar atau mandiri. Kami tau Rey cukup terampil di beberapa lifeskill akhir-akhir ini, ini tentu bikin kami bangga karena ternyata Abang sudah besar dan bisa meringankan pekerjaan ayah dan ibu sehari-hari di rumah. Abang bisa ‘memenuhi’ kebutuhan Abang sendiri *applause!*.

Melihat semangatnya untuk bisa mandiri juga menjadi celah untuk nge-booster mood nya belajar beberapa lifeskill yang sekiranya dia masih belum menguasi 100%. Ya seperti makan itu tadi, kadang mau kadang engga. Tujuannya sih bukan nge-boong-boong-in macem ‘ayo kamu makan sendiri nanti ibu sekolahin’ walaupun yaaa nanti juga ibu sekolahin sih. Tapi aku lebih berusaha kasih pengertian mendasar kaya ‘kalo anak TK memang harus sudah bisa makan sendiri Rey, karena di TK ga ada nanny yang nyuapin kaya di daycare’. Harapannya sih sekalian mengasah skill dia, sekalian ya memang beneran nyiapin dirinya buat lebih mandiri di sekolah nanti. Walaupun masiiiih aja setiap pagi dia rewel minta dianter ke sekolah, minta dibeliin seragam kaya Daanish dsb *tepok jidat*.

Kadang kalo malem sebelum tidur dia cerita ‘hari ini temen-temen aku pakai seragam dan bekek (baca : backpack) mau sekolah, aku mau sekolah juga Ibu’. Trus inget lagi pas Mama-nya Quinna kasih video pagi-pagi Rey bengong diantara semua temennya yang berseragam dan siap nunggu jemputan. Kadang adaaaa rasa pengen ke sekolah itu dan daftarin Rey, mikirnya yauda biar main-main aja asal sama temennya. Tapi balik lagi, sekolah itu bukan sekedar seneng ada temennya tapi takut sejatinya Rey ga cukup bekal untuk sekolah (karena belum usianya), takut dia ga kekejar materi sama temen-temennya. Dan lagi, it’s ok to feel sad. Disini mungkin Rey harus belajar yang namanya sabar, yang namanya menikmati proses karena ga semua yang dia mau harus segera terwujud. Dan kami orang tuanya juga belajar mengelola emosi yang bernama ‘merasa bersalah’, hanya karena merasa bersalah ga bisa bikin Rey happy trus serta merta mewujudkan semua permintannya.

Semangat anak ku sayang, yuk belajar jadi lebih mandiri lagi 🙂 .

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s