Membantu Anak Mengatasi Rasa Takut

Anak yang berani~

Orang tua mana sih yang ga pengen punya anak yang pemberani? Kan stereotype dari anak yang berani itu banyak positifnya. Lebih sukses lah, lebih maju lah, lebih kritis lah dll. Aku sendiri menaruh harapan besar Rey bisa jadi anak yang berani, tentunya dalam konotasi positif ya. Pengen dia kaya aku yang pedenya overdosis 😆 .

Dari yang aku amati sih Rey tergolong anak yang cukup berani. Tapi memang kurang supel aja anaknya 😆 jadi kalo ketemu orang asing bawaannya judes. Tapi ternyata ada hal-hal yang masih membuat Rey takut, ehm atau lebih ke jijik kali yah. Jadi Rey ini ga terlalu suka sama hal-hal yang terkesan kotor, lengket, berantakan dan sebangsanya. Kalo dibilang Rey bermasalah dengan sensorynya, eeem ga juga buktinya dia mau main pom-pom, beras, jalan di karpet bulu atau plastisin. Hal-hal yang Rey ga suka ini semacam slimewater beads, lem, lumpur, rumput dll yang ya memang kotor sih kalo menurut kita aku. Apa di rumah jarang sensory play dengan Ibunya?

Iya 😆

Yabes aku malas kakaaa beberesnya *maapkeun*, jadi mikirnya ah kan di daycare nanti juga diajari~ dududududu. Tapi akibatnya memang makin gede makin-makin dia ribut banget sama hal-hal semacem itu. Liat aja uda takut gimana dia mau pegang dan main *menghela nafas panjang*. Dan akibatnya dia jadi suka ‘kabur’ kalo pas hari-hari tertentu di daycare.

cuma Rey yang rapih pakai sendal dan ga pegang sekop atau tanaman

Jadi kalo setiap hari (eeeeng aku lupa kayanya dulu sih) Senin  di Pepito jadwalnya sensory play atau di hari Selasa itu cooking class, amat sangat bisa dipastikan Rey ga ada di foto kegiatan. Dan kemudian ku akan bertanya di WA Group ‘Rey lagi kemana ya Aunty?’ …..‘Oh lagi main prosotan Mom’ …… ‘Lagi main mobil-mobilannya Mom’…..’Lagi nangis Mom tangannya abis kena lem’  dll.

nangis main tepung 😆

Uda bingung lagi harus gimana yah? masa anak laki-laki *lagi lagi stereotype* sama lumpur aja takut? Ini akhirnya jadi hal yang bener-bener aku garis bawahi. Aku harus gimana nih biar Rey jadi ga takut lagi. Dan akhirnya aku memutuskan buat bahas hal ini sama dua guru Rey, Aunty Tita dan Aunty Dhiesta.

(baca juga : Anakku Kurang Suka Bermain Puzzle )

Setelah diamati dan didiskusikan dengan Aunty Dhiesta dan Aunty Tita, sepertinya ini ada pengaruh besar dari cara aku memperlakukan dia sehari-hari. Jadi secara tidak sadar aku sering mendisiplinkan Rey macem ‘kalo keluar rumah pake sendal ya Rey, kotor’ ….’ga main-main air di kolam ya Rey, kotor’ ….’taro sendal di Rak ya Rey, berantakan’ ….’kalo mejanya ada kotor dilap ya Rey’ dll. Otomatis Rey si anak manis ini langsung nanclep clep! semua aturan yang dibuat Ibunya. Oh aku ga usalah main water beads nanti bajuku kotor, basah ….. oh aku ga usahlah main lumpur nanti tangan dan kakiku kotor. Hiks 😥 .

Bener loh Rey ini sampai segitunya sama kebersihan dan kerapian. Bahkan kalo aku masukin baju ke lemari, kemudian kututup ada ujung baju yang nyembul keluar dia akan protes. Minta aku rapiin lagi baju tadi. Keluar kamar mandi trus air keran ga dimatiin juga bisa bikin dia tantrum, karena aturannya kalo keluar kamar mandi lampu dan air harus mati. Dan pualiiiiing PR dan suka dikeluhkan nannies-nya adalah kalo minum air trus ada seteteeees aja yang tumpah ke bajunya, itupun dia rewel minta bajunya diganti *senderan di kulkas*.

Setelah konsul dengan Aunty Tita, kita sepakat untuk ‘menangani’ rasa takut Rey yang agak-agak berlebihan ini. Pertama-tama aku minta ke aunty untuk selalu melibatkan Rey di setiap kelas sensory ataupun cooking class. Aunty Tita pun setuju, karena menurutnya cara terbaik Rey menghilangkan rasa takutnya adalah dengan pelan-pelan dikenalkan ke benda atau aktivitas yang bikin dia takut. Tapi satu pesen Aunty Tita waktu itu, ‘Mom nanti kalo pas proses mengajari Rey, mungkin dia akan nangis….gapapa ya Mom? Mom Woro jangan baper biar Rey makin berani’. Okelah Aunty, aku cuma kasih note jangan sampai bikin dia makin trauma ya.

Jadi setiap ada kelas sensory kemudian Rey menunjukkan muka-muka jijik atau takut, Aunty langsung kasih tau Rey ‘gapapa Rey nanti abis itu kita bisa cuci tangan’. Pelan-pelan dicoba lagi, trus kadang juga nunjukin kalo ‘temen-temen happy loh Rey main ini’. Awal-awal masi nangis, masi nolak, masi mau main prosotan aja plis!

Kadang kalo di rumah juga suka aku tanya ‘Rey kenapa tadi nangis pas main masak-masak?’ …..’aku ga suka’ ….. ‘kan seru semuanya pada main itu loh ketawa-tawa, kotor nanti bisa dilap atau cuci tangan’. Biarpun ga langsung bikin dia jadi ga takut, at least dia pelan-pelan tau itu bukan hal yang menakutkan karena yang lain pun baik-baik aja. Aku emang menghindari banget kalo sampai bikin dia trauma, kan pasti ada alasan kenapa dia ga mau pegang. Jadi menurutku ditanya dulu aja, kalo sekiranya dia ada ‘potensi berani’ pelan-pelan dicoba lagi.

Minggu-minggu selanjutnya aku liat di WA group ada foto lagi dia mulai mau pegang tepung, dengan muka nahan-nahan nangis. Adalagi foto Rey nuang adonan cokelat dengan muka-muka jijik, tapi setidaknya dia mau melakukan itu dan ga kabur. Yah berproses lah~

Setiap minggu aku juga selalu nanya ke gurunya, gimana perkembangan Rey untuk sensory ini? Dan menurut Aunty-nya Rey sudah jauh progresnya. Hampir ga ada lagi acara kabur dari kelas dan asik main sendiri. Hamdalah sekarang Rey jauh lebih ‘kalem’ sama hal-hal yang dulunya dia takut. Ga lagi nangis kalo bajunya ketumpahan air, mulai mau pegang water beads dan sejenisnya, mulai mau jalan kaki di rumput ga pakai sendal dll.

tidak takut lagi ~ memindahkan air dengan sponge

Bukan maksud malah jadi ngajarin anak buat jadi jorok, tapi menurutku usia segini masih perlu banget belajar sensory. Segala aspek kehidupan dia ke depannya bisa juga dipengaruhi gimana sensory dia sedari kecil. Tentunya aku sangat bersyukur Rey sehari-hari main ditemani aunty dan nannies di Pepito. Mereka semua super baik dan bener-bener sabar ngajarin sampai Rey ga takut lagi. Dan di foto-foto kegiatan yang dikirim akhir-akhir ini aku liat muka Rey semakin happy, ga lagi nahan-nahan jijik atau nahan nangis karena takut. Good job sayang 🙂 .

Jadi besok main apa kita Rey? 🙂 .

 

6 thoughts on “Membantu Anak Mengatasi Rasa Takut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s