Memilih Dokter di Bekasi

Seperti halnya memilih teman hidup, dokter juga masalah cocok-cocokan. Ada yang lebih suka cowo bad boy ada juga yang suka cowo kalem, begitu juga memilih dokter. Ada yang suka dokter tegas dan ada yang suka dokter yang ramah penuh belas kasih. Ada yang suka sama dokter yang RUM banget, ada juga yang suka dokter tipikal gampang kasih obat. Yah intinya sih balik ke pribadi pasien masing-masing, cocoknya sama yang tipe dokter gimana.

Kebetulan karena aku tinggal di Bekasi, pertama cari dulu dokter yang praktek di RS sekitaran  Bekasi. Kenapa? ya biar deket aja. Namanya sakit kan biasanya kondisi emergency yah, kalo langsung cari yang jauh-jauh resiko kena macet di jalan dll. Sebenernya dari rumah ada 3 RS besar yang terjangkau jaraknya, Hermina Galaxy, Hermina Bekasi Barat dan Awal Bros Bekasi.

image from here

Obstetrics and Gynaecology

Oke dimulai dari pencarian Obgyn saat awal-awal kehamilan. Mengikuti saran kaka ipar, aku akhirnya periksa ke dr.Wulandari Eka Sari SpOG. Dan dari beberapa review di forum boibo juga dokter Wulan lumayan hits di Bekasi. Karena faktor favorit ini juga antriannya mirip-mirip antrian big sale mainan anak di Senayan City 😆 *lebay*.

Awal-awal ‘kaget’ juga sama antriannya, dan makin penasaran segimana bagusnya sih sampai orang rela berjam-jam antri demi ketemu dokter Wulan. Manalah khusus dokter Wulan dibuat peraturan tidak boleh booking nomor antrian by phone (khusus hari Sabtu). Jadi prosedurnya, ngantri dari jam 7 pagi buat daftar, langsung cek tekanan darah dan berat badan (jadi tidak bisa diwakilkan ambil nomor antriannya). Trus balik lagi jam 9 atau 10 pas Poli Kandungan-nya uda buka. Kebayang yah capeknya? aku aja suka ga mandi kalo ambil nomor antrian trus pulang baru mandi trus ke RS lagi 😆 . Ditambah itu hari Sabtu gaes, hari bermalas-masalah seduniaku pun bubar jalan demi bisa ketemu sama dokter Wulan.

Bikin geleng-geleng kepala banget emang, tapi kok makin hari malah makin banyak yang antri? padahal rempong banget daftarnya. Dan aku bela-belain selama 9 bulan seperti itu. Karena, begitu kita ketemu sama dokter Wulan, dicek kandungannya dan disenyumin itu rasanya hati jadi tentrem dan happy banget. Ga masalah harus nunggu selama itu.

Dokter Wulan ini super duper ramah sama pasien, mau menjawab pertanyaan pasien sebanyak apapun tanpa gerak-gerik ‘mengusir’ kalo kelamaan di dalam ruangan. USG-nya pun pelan-pelan karena beliau tau banget, yang namanya mom-and-dad-to-be ini pasti uda kangen berat pengen liat adek bayi di perut. Detail banget jelasin organ-organ tubuh janin, bahkan kalo kita minta agak lamaan USG pun dituruti. Selain itu dokter Wulan tipikal dokter santai dengan segala jenis obat dan vitamin. Menurut beliau penting sih kita mengkonsumsi vitamin kehamilan, tapi lebih penting lagi makan makanan sehat. Dan dari semua seunggulannya ini, satu hal yang bikin rang orang rela antri berjam-jam. Dokter Wulan ini SANGAT PRO NORMAL dan ASI GARIS KERAS.

Kebayang kan aku aja yang memohon-mohon minta operasi karena stres banget 20 jam lebih ga keluar-keluar bayinya, dan ditolak mentah-mentah *nangis jejeritan nahan kontraksi*. Walaupun akhirnya SC juga setelah 24 jam ga keluar plus ketuban uda ijo, kalo masih bening aku rasa sampai jeda dua hari juga dipaksa normal 😐 .

Pediatrician

Ini uda hal yang wajib banget ‘dicari’ sama mom and mom-to-be. Ada bagusnya sih pas masih hamil rajin-rajin baca forum atau nanya-nanya sekitar untuk dokter anak yang sesuai dengan hati (dan kantong). Kenapa pas hamil? Karena hamil itu kita bisa berpikir jernih walaupun masih agak ngawang, lha wong anak aja belom lahir. Pas hamil kita bisa leluasa nanya-nanya ataupun browsing ke forum-forum, tanpa pressure  ada anak yang merintih-rintih sakit ataupun lagi demam. Percayalah, dengan kondisi di depan mata anak lagi sakit maka pencarian DSA ideal ini bisa bubar jalan.

Aku sendiri merasa kurang persiapan, karena ga nyangka kalo SC jadi aku ga bisa milih dsa yang bisa ikut ke ruang operasi. Yah walaupun akhirnya aku bisa pindah dsa, tapi uda pernah juga ngerasain gedeg-nya punya dsa yang ga RUM samsek.

Sebelumnya aku nyobain juga dokter di RS Awal Bros Bekasi, sebut saja dr X. Terkenal banget dan antriannya kalo hari Sabtu 11 12 sama antrian dok Wulan. Oke lah aku pikir favorit dan bagus banget kalo banyak yang mau antri begini. Dokternya RUM banget, tipikal yang ‘yah pilek doang mah dipelukin aja bu’ …. ‘ah gini doang sih pulang lagi aja bu’. Tapi balik lagi yah, namanya cocok di orang belum tentu cocok di kita. Ternyata Rafdi ga suka, menurut dia Rey terkesan dicuekin, bukannya diperiksa menyeluruh. Disuru pulang gitu aja padahal udah berjam-jam antri hiks, patah hati dan kecewa berat.

Akhirnya setelah cari sana-sini, nyobain ke dokter sana-sini ketemulah kita dengan dsa yang cocok. Si dokter cantik dr. Ayi Dilla Septiarini, Sp. A. Dari awal Rey diperiksa dokter Ayi, aku tau dia beda banget *apeu*. Dengan suara yang ramah dan lembut Rey digendong ke kasur buat diperiksa, dicek seluruh badannya sampai buka diapers segala. Padahal itu cuma lagi pilek doang lho aku periksanya. Ternyata kata mama, dokter jaman dulu juga gitu kalo periksa tuh menyeluruh banget. Jadi kadang ada tanda-tanda  yang ga terlihat sama orang tua bisa dicek sama dokter, ISK misalnya.

Dokter Ayi ini ga se-RUM dokter sebelumnya yang bikin Rafdi patah hati. Kalo sakit ya sama dia dikasi obat, cuma pertama pasti obat generik dulu dan kalaupun perlu antibitok dia akan meresepkan terpisah dengan catatan ‘kalo sekian hari panasnya tidak turun ibu tebus yah antibiotiknya’. Dan dari segala keramahan, ketelitian dan keringanan dalam dosis obat, yang paling aku sukaaaaaaaaaaak dari dokter Ayi adalah bisa di-whatsapp 24 jam! Yah walaupun kalo aku WA tengah malem balesnya subuh, tapi pastiii dibales dan bahasanya pun ramah. Sama sekali tidak terkesan males-malesan bales. Jadi pernah beberapa kali Rey sakit aku cuma WA WA-an aja, tanpa harus repot ke rumah sakit, nunggu antrian dan bayar biaya dokter. Super LAAAAAF!

Otolaryngologist

Ga kebayang sebelumnya kalo aku bakal sering berurusan dengan dokter THT, karena seumur-umurpun aku belum pernah ke dokter THT. Tapi yah namanya hidup, ga seru kalo ga ada tantangan *hazek*. Rey akhir-akhir ini harus rajin ke THT karena satu dan lain hal. Dan namanya pengalaman memang mahal yah harganya, semahal bill RS sekali ke Poli THT ketemu dokter yang ….errr…….yagitu deh.

Dalam keadaanya Rey infeksi kuping dan masih bayi pula, harus ketemu dokter THT yang super heboh dan suka bikin down mental pasien. Akhirnya setelah Rey di-treatment obat dari dokter sebelumnya, waktu harus kontrol aku pindah ke dokter lain. Alhamdulillah, ibarat abis badai ketemu indomie rebus cabe rawit *ga nyambung woy!*  seneng banget aku ketemu dokter THT yang super ciamik.

Bu dokter yang super sabar dan ramah, dr. Vika Aryan Sari, Sp.THT-KL. Dokter Vika super sabar dan tenang kalo lagi cek telinga. Nyimak banget kalo aku lagi jelasin kronologis sakitnya Rey, dan mau menerima opini pasien terutama masalah pemberian Antibiotik. Menurut dokter Vika kondisi infeksi telinga Rey hanya membutuhkan antibiotik tetes, jad ga harus di-double dengan antibiotik minum. Makin KZL kan sama dokter sebelumnya.

Setiap konsul ke dokter Vika, beliau selalu pesen ke Rey ‘nanti ketemunya di mall aja ya Reyhan’ plus Rey dikasi stiker. Jadi lumayan lah bisa memperbaiki mood Rey yang ga karu-karuan karena habis dibersihkan telinganya.

Eniwei, semua dokter yang aku sebutin di atas semuanya praktek di Awal Bros Bekasi. Kenapa aku suka ke Awal Bros? Jujur aja sih setelah bandingin fasilitas ketiga RS paling deket sama rumah, Awal Bros menurutku paling modern fasilitasnya, tempat paling pe-we dan suster paling ramah. Terlepas dari isu-isu miring para oknum dokternya, so far menurutku service paling bagus.

Buat semua boibo di luaran sana, mencari dokter itu ga bisa sama-samaan sama temen. Kan selera kita sama temen itu beda, dia suka A kita suka B. Boleh sih referensi dari temen, tapi jangan juga maksain kalo memang ga sreg di hati dan di kantong.  Dan paling penting sih semoga kita ga usah sering-sering ke dokter lah ya, sehat semua aamiin.

 

Cheers!

 

*balik scrolling IG Lamtur*

 

 

 

Advertisements

5 thoughts on “Memilih Dokter di Bekasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s