Anak Tidak Mau Makan, Picky Eater Kah?

Ibu….aku ga mau makan.

*kemudian dari arah berlawan mulai buka suara*

Makan deh, nanti kalo makanannya abis Ibu beliin surprise egg atau es krim di Indomaret, yuk makan dulu yuk.

Terasa familiar yah dengan kalimat-kalimat ini, apalagi kalo punya toddler atau anak usia sekolah dasar. Rasanya uda jadi percakapan sehari-hari banget 😆 . Dan bahkan di segala aspek kehidupan per-emak-anak-an ini ku sering banget denger sogok-sogokan macam ini. Aku? oh tentu pernah dong 😆 , walaupun hamdalah sekarang sebanyak mungkin dikurangi, karena sadar efek jangka panjangnya bisa sangat buruk.

Semalam baca di timeline IG bu Najelaa Shihab tentang hubungan dan kebutuhan anak, kebetulan ‘nyenggol’ masalah makan pada anak. Hiyaaang mana ternyata masalah makan pada anak itu bisa seserius itu. Di kelas kurikulum Keluarga Kita sendiri, bu Ela pernah menyampaikan niatnya untuk membuat satu kurikulum yang kheuseus membahas Pola Makan pada Anak. Kita amini saja, semoga segera terwujud.

image from here

Aku sendiri bukan tipe yang terlalu memusingkan masalah pola makan Rey, ini memang hamdalah banget sih karena Rey termasuk anak yang (sangat) doyan makan. Tapi apakah ini karena aku menerapkan pola ‘kalo-makan-WAJIB-dihabiskan’ ? Nope! Dari jaman Rey masih MPASI dan disuapi sama bibi pun, aku selalu mewanti-wanti ‘kalo makannya ga habis gapapa Bi, ga usah dipaksa abisin’.

Kenapa?

Pertama, aku horor banget dulu pas hamil ketemu suster lagi nyuapi anak majikannya di taman. Itu pemandangan paling mengerikan, karena di anak dipaksa buka mulut sambil dibentak-bentak supaya makanan cepat habis. Pas aku tanya, kenapa kok begitu? Si suster bilang, majikannya akan marah besar kalo mangkok makanan anaknya ada sisanya. Lalu apakah aku tega kalo (amit-amit) Rey diperlakukan begitu sama pengasuhnya? ngiluuuu asli liatnya.

Kedua, biasakan anak meregulasi diri. Regulasi diri adalah kemampuan anak untuk mengontrol fungsi tubuh, emosi dan fokus terhadap sesuatu (Shonkoff dan Phillips, 2000). Coba kita inget-inget lagi, pas anak masih bayi dan cuma minum ASI. Kira-kira siapa yang menentukan jadwal menyusui atau sebanyak apa ASI yang harus diberikan? Yap! anak.

Kalo anak sudah merasa kenyang, pasti reflek dia akan melepas puting ibunya. Atau kalo anak merasa lapar dia akan memberikan sinyal, salah satunya menangis kencang. Secara natural anak sudah bisa mengontrol rasa lapar dan kenyang. Tapi begitu memasuki masa MPASI, semua itu dirusak orang tuanya sendiri dengan dalih……‘belum kenyang! masa makan segitu doang…ayo makan lagi deh’ bahkan sampai disogok segala. Bukan kah aktivitas makan itu harusnya menyenangkan? Atau si Ibu mungkin lupa, sebelum jam makan tadi si anak sudah diberikan susu dan snack ?

Pola makan yang terbentuk akibat dipaksa, akan membuat anak tidak terbiasa merasakan lapar dan kenyang secara alami.  Ketidakmampuan anak dalam merasakan kenyang dan lapar ini, menimbulkan resiko anak makan berlebihan dan memiliki resiko kelebihan berat badan atau obesitas di masa dewasa.

Tapi kan kalo makan memang harus dihabiskan? itu kebiasaan yang harus dibangun.

Betul. Aku dari kecilpun selalu dimarahi kalo makan tapi ga habis. Tapi yang perlu digaris bawahi, siapa yang menakar porsi makannya, anak atau orang tua? siapa yang memilih komposisi makannya (lauk, sayur, karbo dll), anak atau orang tua? Jika si anak yang menyendokkan sendiri makanan ke piringnya, lalu kemudian makannya bersisa. Mungkin bisa kita tegur untuk jangan berlebihan mengambil makanan dsb. Tapi jika yang mengatur porsi dan komposisi makanan adalah orang tuanya, lalu anak dimarahi atau disalahkan karena tidak menghabiskan makanannya……hem aku rasa ga tepat aja.

Aku juga beberapa kali kesel kalo Rey makan ga habis, tapi apa aku kemudian marah dan menyalahkan Rey? Engga. Disini aku lah yang justru harus instropeksi diri, apakah tadi Rey habis minum susu? atau makan snack? atau buah? Ataukah Rey lagi sakit tenggorokan, pilek, sariawan dsb? Karena aku yakin, Rey mampu untuk meregulasi dirinya. Tak jarang Rey berteriak ‘IBUUUU!!! aku mau makan NASIII!!!’ dan itu nikmat banget loh dengernya, liat dia makan dengan mata berbinar-binar karena senang bisa memenuhi kebutuhannya. Dari pada hanya menjejali mulut anak dengan makanan tanpa kita tau anak kenyang atau tidak.

Jadi kalo ada yang suka cerita anaknya susah makan atau picky eater, kadang kepo juga emang sesusah apa? Apa sehari hanya mau minum susu aja? Ataukah sebenarnya dia makan banyak seperti roti atau pasta atau daging? Karena ternyata dalam tahap tumbuh kembang anak akan melewati tahap perkembangan yang melambat pada usia tertentu, di mana ia akan mengurangi asupan kalori yang masuk ke tubuhnya.  Hal ini normal dan tidak berarti anak menjadi “picky eater”.

GTM itu emang first world problem banget sih,  I know.  Kadang menjadi orang tua dengan anak yang picky eater memang tidak semudah mempraktekkan teori makan yang ada. Tapi jangan lantas menyalahkan anak, mungkin ada baiknya kita berefleksi apakah makanan yang kita sajikan kurang enak? kurang bervariasi?  atau memang dia tipe yang banyak ngemil dibanding makan berat? Baidewai kue-kue gitu kan juga tepung, itu karbo dan ngenyangin juga loh.

Dan ingat, prosesi sogok-menyogok pada anak ini mungkin berhasil saat ini, tapi tidak akan efektif lagi beberapa waktu ke depan. Efeknya? orang tua harus menaikkan reward (sogokan) yang diberikan. Ga mau dong, makan aja harus dikasi mobil Lamborghini dulu. Hal yang perlu dibenerin mungkin dasar, yaitu memahami kebutuhan anak. Lambung anak-anak kan ga segede lambung orang dewasa. Kalo aku abis makan baso semangkok trus makan pasta sepiring sih sanggup. Atau kalo kondangan aku juga sibuk roadshow ke semua pondokan makanan, dan sanggup makan semua menu 😆 tapi kan lambung Rey ga segede aku. Buat dia makan seporsi aja udah cukup, makan pasta aja uda cukup ga usah harus makan nasi.

Memang susah sih ya merubah paradigma ‘anak chubby itu lebih sehat dari anak kurus’ haha~

Trus kalo berat badan di bawah garis normal gimana? Kalo uda ke arah kesehatan sih sebaiknya konsultasikan ke dokter tumbuh kembang. Apa iya cuma karena kuantitas makanannya? atau ada problem kesehatan lain seperti penyakit ADB yang membuat zat makanan tidak terserap dengan baik?  Sebelum langsung diputuskan sogok-menyogok, ada baiknya kan dicari tau lebih dalam lagi 🙂 .

 

 

10 thoughts on “Anak Tidak Mau Makan, Picky Eater Kah?

  1. bemzkyyeye says:

    Dulu Millie gitu juga, susah makan. Trs diperiksa ke dokter deh. Skrg Leah juga gt, biasanya dia gampang banget makan, skrg malah susah. Gw sih ga biasain nyogok2 dulu krn gw mls efeknya nanti. Paling andalan gue mah mata aja udah.. ( zoom in zoom out ) hahaha

  2. weningnung12 says:

    Ini emg bikin senewen bgt sih mba. Kalo Ken mungkin bisa dibilang picky ya.. Krn dia milih, gak terlalu doyan makan nasi (kecuali kalo pakai ikan lele 😪)… Dia makannya banyak sebenernya kalau makan roti, pasta, buah, atau biskuit apalagi… Tp di sini byk yg mikir kalo blm makan nasi blm makan 😅. Kalo nyogok kayak gt alhamdulilllaah hampir ga pernah, kecuali “sini… sambil liat video” 😫

    • Woro says:

      Haha iyaaa paling menantang banget yah, padahal kan Ken anaknya bule banget ngemil juga doyan daaaan badannya embuuul. Alhamdulillah kan yg penting sehat selaluuu

  3. Cerita Bang Ale says:

    anakku kalau lagi suka makan sesuatu maunya makan ituuuuu terus, harus coba makanan baru lain dikreasikan jadi mau makan yang lain. Makannya ngak susah tapi dia milih banget kalau yang agak pedas atau lembek dia ngak mau.

  4. ayanapunya says:

    anakku juga termasuk yang agak susah makan. kalau di rumah sama aku kadang kubiarin makan sendiri aja. tapi kalau sama yang jagain sih makannya termasuk lahap. heu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s