Ibu Jangan Marah

Selumrahnya seorang Ibu, pasti pernah setidaknya sekali dalam seumur hidup marah sama anak. Atau kalau hatinya malaikat banget, kesel deh sama anak. Pernah kah? pernah doong 😆 . Kalo aku? ha ha ha……jangan ditanya deh, apalagi aku ini tipikal mommy-mommy-petasan-banting kesenggol dikit meledak 😆 .

Apalagi masa-masa terrible two itu hadeeeeeeeuh. Usia dimana bocah udah banyak maunya tapi masih susah ngomongnya. Kosa kata terbatas tapi maunya banyak, akhirnya suka uring-uringan dan bikin ibunya ikutan uring-uringan juga. Belum lagi usia three-nager yang keponya Allahu Akbar semesta bertasbih. Di sisi lain seneng sih kan katanya anak-anak kudu stay curious, biar otaknya selalu ‘bekerja’. Tapi di sisi lain mulut hamba lelaaaaah sekali jelasinnya. Bisa loh uda nanya dijawab trus diulang lagi pertanyaannya sampai 10 kali lebih. Ya mau ga mau aku juga jawab sih, walau makin lama nadanya makin kesel 😆 tapi alhamdulillah aku masih bisa ngejaga buat ga bilang kata-kata ‘sakti’ macem ‘udalah Rey! ga usah nanya lagi’. Jangan ya buibu, itu ibarat kalo Harry Potter uda spelling mantra Avadra Kedavra! uda bubar jalan semuanya. Mending kaya saya aja, bisa dialihin ke pihak lain seperti

‘coba Rey tanya Ayah deh, Ayah juga tau kok bukan Ibu aja yang tau’

😆

Pernah mukul atau cubit anak ga?

Pernah………………….dan amat sangat menyesal. Inget banget itu kira-kira usia Rey 2 taun mau 3 taun, dia mukul aku kalo ga salah trus aku pengen nunjukin kalo mukul itu rasanya sakit jadi aku pukul balik. Anaknya langsung berurai air mata. Sakitnya sih aku rasa ga seberapa karena emang ga kenceng, tapi keliatan dia sedih banget banget karena kok ibu tega begitu sama aku? Akunya gimana? Ya Allah rasanya pengen muter balik waktu, pengen ga begitu dan minta maaf berkali-kali ke Rey. Rasanya ga enak banget!

Semenjak belajar mengenali emosi diri sama bu Najelaa Shihab bikin aku akhirnya juga sadar, emosi yang dominan di aku itu emosi rasa bersalah. Mungkin karena aku kerja, ninggalin Rey dari pagi sampai sore. Jadi setiap saat selalu merasa bersalah sama dia. Kalo sedikit aja bikin Rey nangis atau sedih pasti rasanya nyesek banget. Kaya yang uda jahaaaaaaat banget jadi ibu. Btw nangis disini nangis dia sedih beneran ya, bukan nangis drama ala ala anak tantrum gitu. Kalo tantrum sih bring it on! ibu ga akan luluh. Apalagi Rafdi yah, dia selalu mau nya Rey apa aja dituruti terus karena dia ngerasa bersalah kurang waktu nemenin Rey. Kadang kita berdua kena tegor juga sama Mbah Utinya 😆 ‘jangan terlalu manjain Rey’. Ya gimana anak cuma satu, ditinggal kerja pula.

Okeh balik topik lagi.

Jadi karena bersalah yang dominan itu bikin aku sebisa mungkin nahan diri ga marah-marahi Rey atau ‘kontak fisik’ kekerasan ke Rey karena pasti efeknya ke aku juga bakal sedih banget banget! Nah kebetulan pas seminar sama bu Ela aku nanya,

‘bu Ela, kalo anak kita salah misal mukul….. gimana kita tunjukin ke dia kalo mukul itu salah? gimana dia bisa tau rasanya salah? apa saya tunjukin dengan mukul balik biar dia tau rasa sakitnya dipukul?’

‘Darimana ibu tau dia ga merasa bersalah? dia ga nangis atau mimik mukanya ga menunjukkan rasa bersalah? Fitrah setiap anak pasti bisa merasakan rasa bersalah Bu. Dan dengan mukul balik atau cubit balik, itu tidak membuat dia merasa bersalah. Itu bad vilonence dan dengan ibu membalas perbuatan dia, memberikan dia gambaran bahwa tidak masalah untuk memukul atau mencubit orang lain, toh ibuku juga begitu’

JEGEEEEEEEER!!! Jawaban bu Ela sungguh membuat dadaku  rasanya kek kesamber petir.

Dari situ aku berniat sekuaaat tenaga untuk ga pernah menyakiti lagi secara fisik. Dan setelah cari tau gimana ya caranya? secara kan kalo kita marah suka reflek main tangan?

UMPETIN TANGAN KE BELAKANG BADAN

Pernah kepikir? Iyap! aku awalnya mikir aneh amat masa marahin anak tapi posisi kita tanggannya dikebelakangin kek satpam lagi istirahat di tempat? Tapi ternyata dengan metode itu bikin tangan ini agak ‘terjaga’ ada yang nahan buat ga sembaragan mukul atau nyubit anak. Setelah terbiasa ‘luapin’ emosi dan ga pakai kontak fisik lama-lama ga pakai teknik begitu lagi.

Tapi masa sih ga pernah marah ke anak? kan wajar-wajar aja kita marah karena kita kan capek?

Nah disini sebenernya juga keliatan kalo problem itu bukan di anak, tapi di kita. Emosi kita kurang ‘terpenuhi’ kalo kata anak gaul ‘pikniknya kurang jauh’ makanya luapan emosinya jadi tumpah ke anak. Kalo uda mulai ada tanda-tanda kurang piknik, boleh loh sesekali ‘memanjakan’ diri. Minta tolong suami handle anak barang 1 jam 2 jam dan kita pijet atau pergi ke salon atau ke alpamart 😆 . Kan katanya happy mom happy family 🙂 .

Di usia Rey sekarang, 3 tahun 8 bulan alhamdulillah lebih bisa diingetin buat ga marah-marah. Usia yang menurut aku paling ‘mudah’ (mudah-mudahan ga dikasi cobaan berat abis ngomong begini ya Allah) anaknya uda mulai mandiri, uda bisa berkomunikasi kaya orang gede. Kadang kalo aku ‘merepet’ karena kesel-kesel dia selalu ngingetin

‘Ibu….ga usah marah-marah, Ibu bisa kasih tau aku aja….ga usah marah begitu’

sambil mukanya sedih banget. Langsung lah minta maaf dan ngulang lagi kalimatnya tapi ga pakai nada kesel-kesel.

Kalo kesel sama anak karena rumah berantakan, beresin mainan ga kelar-kelar, disuru makan sejam ga kelar-kelar dsb…….tarik napas dulu ya Bundaaaaaaaaa. Kaya yang selalu aku pikirin, ini anak aku satu-satunya, ini anak yang aku kerja pagi sampai sore buat mastiin dia bisa dapat yang terbaik, sedih banget kalo cuma sepele aku marahin atau bahkan sampai pukul atau cubit. Dan kata orang-orang fase begini ga lama, nanti kita yang kangen deh rumah diberantakin sama anak-anak. Amaca? hahaha.

2 thoughts on “Ibu Jangan Marah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s