Kapan Nambah Anak ?

‘Kapan punya anak?’

‘Kapaan nambah anak lagi?’

Basa-basi yang sangat umum yekhan di Indonesia. Dulu pas abis nikah banget, aku cuma ‘kosong’ 3 bulan tapi itupun yang nanya ‘kok belum hamil?’ ajegileeeee buanyak banget. Makanya ga kebayang deh sama yang ‘kosong’ sampai bertahun-tahun.

Daaaaan sekarang dimulai kembali. Yah, melihat usia Rey dinilai sudah-cukup-umur untuk punya adek lagi. Kemaren juga sempet ngobrol sama buibu yang anaknya baru satu dan seusia Rey, emang ga bisa mengelak lagi dari pertanyaan macem ‘kapan nambah anak lagi?’ ‘kok belum dikasi adek?’ dsb. Baper? heeeeem aneh nya yang kali ini ga sebaper pas dulu belum ada Rey. Mungkin karena aku mikir, ‘ya kan uda ada anak?’ jadi ga yang beban banget mengejar sesuatu yang belum dimiliki. Ibarat uda punya eyeshadow palette Make Over trus ditanya kapan punya eyeshadow palatte Urban Decay, yauda selow aja kan mata aku juga masih bisa warna warni . JAUH AJAAAA WOY ANALOGINYA! 😆 .

Tapi asli sih, aku ngerasanya begitu. Mengejar sih pengen punya anak, tapi ga yang ‘ngoyo’ banget, kan alhamdulillah aku uda dikasi satu sama Allah SWT. Walau dalam hati, dan setiap sholat selalu dan selaluuuuuuu tersisip doa semoga diberikan rejeki keturunan lagi.

Hal-hal begini emang sejujurnya ga perlu dipusingin buibu,

Anak itu Rejeki

Aku rasa konsep itu yang palig harus nanclep di otak kita, bahwa anak itu 100% rejeki Allah SWT. Kapan dan berapa Allah kasih anak ke kita itu semua rahasia ilahi. Kenapa pusing kapan dapat anak kedua, kalo ternyata di ‘takaran’ rejeki kita cuma dikasi 1? Ikhtiar wajib hukumnya, tapi berserah diri juga harus. Trus gimana dong kalo ditanya orang-orang? kan baper? Kalo aku yauda sih senyumin aja sambil nitip doain ‘doain ya semoga dikasi lagi sama Allah, lagi usaha nih’.

Kalo yang nanya malah jadi nyolot dan nyalah-nyalahin kita kaya ‘makanya jangan kerja mulu, susah kan punya anak?’ … atau ‘males ngurus ya kalo anaknya banyak-banyak?’. Fix! tinggalin aja. Karena motivasi nanyanya juga uda bukan yang basa-basi, tapi uda lebih ke toxic yang makin kita dengerin makin ngerusak hati.

Enjoy every moments

Rumput tetangga memang selalu terlihat lebih hijau ya? Liat temen gendong bayi, pengen punya bayi. Apalagi liat pernak-pernik lucunya, liat foto-foto newborn yang diposting di IG bikin pengen buru-buru punya bayi juga yang banyaaaaak. Hey! everyone has their own battle. Lucu sih liat pernak-pernik bayi, atau ekspresi lucu bayi-bayi tapi jangan lupa sama begadangnya, GTM-nya, ASI seret-nya dll. Dan dari pada sibuk ngeliatin kebahagiaan orang lain (dan kemudian membuat diri sendiri merasa paling ga bahagia), kenapa kita ga coba liat anak pertama (dan satu-satunya) yang kita punya. Dia masih butuh diajak main loh, masih butuh diajarin banyak hal terutama practical life skill.

Sesimple ngajarin anak toilet training atau self feeding lah. Allah Maha Adil, ketika aku harus berjibaku ngurus toilet training dan ngajarin Rey self feeding, Rey masih dalam posisi anak tunggal jadi aku ga perlu repot-repot terdistraksi sama tangisan bayi yang minta nyusu atau minta digendong. Aku bisa lebih fokus dan less-ngamuk ngajarin Rey banyak hal. Menikmati juga jalan di mall aja berdua Rey tanpa harus bawa gembolan gede isi diapers atau baju ganti, nonton di bioskop sama Rey, ngajarin Rey bahasa inggris sambil baca buku, nemenin Rey nyanyi-nyanyi dan ketawa-tawa nonton kartun sama Rey di rumah. Bener-bener kalo dilihat lagi, bahagiaaaaaaaaaa banget sesuai porsinya 🙂 .

Aktualisasi Diri

Bukan berarti ibu yang punya anak banyak apalagi jarak-nya deket-deket ga bisa aktualisasi diri. Tapi dengan diberikan rejeki anak tunggal dalam waktu yang cukup lama (kaya aku gini uda 3,5 taun anaknya cuma 1 ahahaha) jadi lebih bisa banyak melakukan hal-hal yang memang sudah ditargetkan sejak lama. Karena balik-balik lagi, semua yang Allah berikan sesuai kapasitas kita. Sisi positifnya, aku jadi bisa nyobain gimana punya onlineshop sendiri, gimana leluasanya masak-masak resep baru kalo weekend, bisa nyiapin bekel menu Ayah Rey setiap hari dengan hashtag #BuWoroMasakApa yang sudah ditagihin anak-anak kantor kalo aku lupa posting 😆 , bisa ikut berbagai macam organisasi dan aktif jadi relawan untuk Keluarga Kita.

Karena selain sebagai ibu untuk anak kita, jangan lupa kalo kita juga perempuan yang punya keinginan besar untuk menjadi manusia yang berdaya. Ada yang bahagia kalo masakannya diterima banyak orang, ada yang bahagia kalo ngobrol dan hangout sama temen-temennya, ada yang bahagia berjam-jam di salon, ada yang bahagia kalo baca novel tenang tanpa denger teriakan anak, ada yang bahagia kalo jadi relawan dsb.

Menjadi ibu yang baik, bukan hanya selalu ada di sisi anak tapi perlu juga ‘menyelesaikan’ emosinya. Dan ketika emosi si Ibu sudah ‘terpenuhi’ maka ketika berhadapan dengan anak, pikiran juga bisa tenang dan paling penting bisa meredakan emosi yang sampai ‘kontak fisik’ ke anak misal nyubit atau mukul 😥 . Padahal alesannya cetek banget, cuma karena kebutuhan kita belum terpenuhi lalu emosinya tumpah ke anak 😦 .

Salah satu cara memenuhi atau menyelesaikan emosi ibu yaitu tadi dengan aktualisasi diri. Jadi dari pada selalu menyesali kenapa belum juga diberikan keturunan lagi, sibuk pusingin komentar orang, sebenernya ada banyak sekali hal yang bisa disyukuri dan dilakukan. Percayalah Allah selalu kasih kita rejeki sesuai porsi kita, ga semua orang ‘mampu’ dikasi rejeki langsung banyak. Bahagia dengan apa yang dimiliki saat ini dan tentu sambil berusaha dan berdoa, semoga Allah mempercayakan lagi rejekinya ke keluarga kita 🙂 .

 

 

 

One thought on “Kapan Nambah Anak ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s