Mensyukuri Rejeki

Berhubung masuk musim hujan, gue yang biasanya kalo balik kerja nyambung naek ojek ke dalem komplek….demi menghindari masup angin gue pun beralih naksi. Dan selama ini (setelah banyak kisah taksi taksi yang ‘berbahaya’ buat perempewi) gue pun memutuskan untuk setia sama taksi yang paling fameus di ibukota, yaitu taksi ‘Biru’.

Bersyukur

Dan biasanya kalo kita naek taksi kan suka dapet supir yang pendiem kadang juga dapet yang bawel…ngomoooong mulu deh *sumpel kuping*. Gapapa sih kalo guenya lagi mood, tapi kalo ga biasanya gue juetkin haha map ya pak taksi. Kebetulan kemaren gue naek taksi dari MM ke rumah dan dapetlah si taksi ‘Biru’ ini dengan Bapak supir berlogat Padang. Setelah nyebutin tujuannya, si Bapak ini nanya (basa basi) ‘Sudah berapa bulan bu?’ oooh oke dia liat perut gue yang uda geday ini. ‘Sudah 8 bulan Pak’ ………‘Wah nanti disambung minum susu (entah lupa namanya apa) sama anaknya kalo uda gede dikasi susu Morinaga ya bu’. Gue cengo aja gitu, MORINAGA….susu yang mihil itu? ahahaha. Dan dia mulai cerita dulua anak kedua dia minumnya susu Morinaga, gue nyeletuklah ‘Itu kan harganya lumayan Pak?’……’Hehe iya sih bu, dulu bu itu jaman saya masi enak hidupnya’.

Usut punya usut (apasih) si Bapak ini dulunya pedagang di Padang. Yaeilah bro orang Padang gituuuuuu pasti lah pandai berdagang hahaha. Trus di tahun 2009 pas gempa Padang semua rumah dan tempat usahanya rusak parah. Dia berusaha bangkit kembali dengan nagihin utang ke customernya berharap buat modal usahanya lagi.Ternyata ga satupun customer dia yang bisa bayar. Akhirnya dia merantau ke Jakarta dan join bisnis sama temennya. Apesnya dia ditipu sama temennya sendiri dan bangkrut makin bangkrut lah dia.

Sekeluarga dia pindah dari Padang ke Jakarta dengan penghasilan yang carut marut. Dari orang kaya (pengusaha) menjadi ga jelas hidupnya, sampai akhirnya dia jadi supir taksi. Dia semangat banget cerita tentang hikmah yang dia dapet, dia jadi lebih dekat dengan Tuhan dan sangat mencintai istrinya. Karena terbukti istrinya bener-bener setia dan selalu ngedukung dia dalam keadaan apapun.

Mengeluh

Beda cerita dengan yang kemaren gue alami. Case nya sama, gue naek taksi dari MM ke rumah karena ujan deres dan kebetulan pula gue dapet si taksi Biru ini. Awalnya sih mau taksi apa aja secara uda fegeeel nunggu tapi Alhamdulillah dapet si Biru. Seneng dong gue. Begitu nutup pintu taksi dan nyebutin alamatnya. Sepanjaaaaaaaaaaaaaaaang jalan si Bapak supirnya marah-marah sendiri. Gue yang uda capek karena berdiri lama plus rempong bawa bawa payung jadi makin bête. Sepanjang jalan dia cuma ngeluh kalo di perusahaan taksi ini nyiksa pegawainya (what?). Kalo ada orang-orang yang bilang kerja di perusahaan si taksi Biru ini enak, itu bohong karena yang dia alami (katanya)kerja rodi banget. Dia juga berkali-kali bilang mau pindah kerja (tapi ga pindah-pindah, meh!).

Jujur sih gue ga demen ketemu manusia macem begini, lo ngeluhin kerjaan lo tapi lo masih kerja disitu? Plis deh! ga berani resign bro? Kalo ga berani resign dan ngegembel yah syukuri ajalah. Lo ngeluhin kerjaannya tapi masih ngarepin gajinya tiap bulan. Cobalah bersyukur macem Bapak Taksi sebelumnya, dari orang kaya raya dan berakhir ‘kerja dijalanan’ kaya begitu gue yakin hidupnya jauh lebih bahagia dan orang yang bawaannya ngeluhin rejekinya terus.

Bahkan di Islam dijelaskan kalo kita banyak bersyukur, maka Allah makin makin menambah rejeki kita. Kalo sedikit aja kita ga beryukur maka murka NYA yang kita dapat. Semoga kita semua bisa selalu menjadi manusia yang bisa bersyukur, jangan takut ga ada rejeki :)

Love

PINk

Silly Hubby

Menjelang kelahiran #BabyR gue mau ‘mendokumentasikan’ kelakuan konyol Bapaknya disini hahaha…semoga bisa inget laennya jadi bisa ditambah *damn you pregnancy brain* *toyor kepala sendiri*.

Air Ketuban Kapan Diganti?

Woro : *focus liatin TV sambil elus perut*  Beb….. katanya harus banyak minum air putih deh biar ketubannya banyak……..

Rafdi : Iya emang gitu katanya, eh emang ketuban kamu kapan diganti sih Beb?

Woro : Hah? diganti? *semacem air akuarium?*

Rafdi : Iya diganti air ketubannya…….. nanti ga kotor tuh?

Woro : HUAHAHAHHAHAHAHAHAHA kamu pikir ini kolam renang? mana adaaaaa digantiiii dari ini bayi kebentuk sampe lahir ya ini ini aja aernya *kemudian kebelet pipis gegara banyakan ketawa*

 

Uda Beli Sepatu?

Woro : Beb….Sabtu anterin senam hamil ya, kata dokter aku uda harus ikut senam hamil

Rafdi : Uda beli sepatu? *focus maen COC*

Woro : Sepatu? buat apaan?

Rafdi : Buat senam, kan kamu bilang mau ikut senam kan?

Woro : HUAHAHAHAHHAHA pliiiis deeeeeeh emang kamu pikir senam hamil kaya gimana?

Rafdi : em……………..ya senam *muka berubah nyengir karena tau dia salah*

Woro : Senam hamil mah tiduran, duduk…ngapain pake sepatu *rebut HP close COC*

Haaaah ga sabar ketemu kamu #BabyR nanti Ibu ceritain gimana kelakuan konyol Ayah semasa menanti kelahiran kamu hihi :P

Love

PINK

 

 

 

Moms-To-Be

Faineliiiiih! *nyalain petasan renteng*

Balik ke jaman awal-awal ngeblog itu pas kuliah. Disitu gue uda ‘terjebak’ dalam barisan blog emak-emak dan bapak-bapak muda :lol: . Gue ga tau ya, kenapa gue bisa nyasarnya kesana dibanding nemuin blog orang-orang yang seumuran sama gue hihi. Atau pas gue nemu blog yang ‘seumuran’ sama gue bahasannya gue ga tertarik *salim*.

Akhirnya pas ada acara launcing Make Up Kit dari salah satu brand local gue ketemu blogger yang seumuran. Bener-bener seumuran! hihi Achie! Sepanjang acara gue sama dia juga cengo aja kok ini yang diundang rata-rata buibu ya. Menurut Achie, mungkin karena orang-orang seumuran kita (waktu itu) ga terlalu aktif ngeblog karena masih focus di kuliah….kerja de es be de es be *lha kita apa chie?*  :lol: .

187

Biarpun masih dalam kata ‘terjebak’ sejujurnya gue suka sama postingan buibu muda sekalian. Jadi gue yang masih buta judul skripsi malah lebih terbiasa sama istilah ASIP, IMD, VBAC, MPASI, de el el :lol: . Tentu lah lengkap ya dengan drama-drama SAHM vs WM atau ASI vs Sufor dan macem macem lainnya. Terlepas dari ‘age gap’ yang gue alami gue justru ngerasa bersyukur bisa mengenal hal-hal itu sedini mungkin :D . Malah pas awal awal hamil dan gue nyerocos hal-hal beginian di depan Rafdi dia ampe bengong ‘kamu kapan blajarnya sih?’….ahaha untung dia ga nanya ‘kamu uda pernah punya anak ya?’ huahahahha.

Hal yang gue pengenin dari dulu pas mulai ‘terjebak’ ini adalah mencoba ikut bergabung di komunitas mereka. Tapi apalah aku bocah cilik yang lulus aja belom mau-mau nyumbang suara di hal beginian hahaha. Akhirnya gue selalu jadi silent reader aja :) . Baca sebanyak-banyaknya dan serap ilmu baik sebanyak-banyaknya juga.

Tapi akhirnyaaaaaaaaaaaaaaaaaa gue menikah gue :D . Niatan awal pokoknya gue mau gabung di komunitas emak-emak ini lah. Ga lama nikah dan gue hamil yay! biarpun masih belom lahir akhirnya gue beranikan diri join ke forum-forum buibu. Kerjaan tiap pagi jadi rajin ngunjungi MommiesDaily atau The Urban Mama :) . Dan karena masih fase mengandung jadi gue cuma ‘aktif’ di thread-thread seputar kehamilan aja. Thread laennya gue coba seraaap dulu infonya.

Kerasa banget deh, gue jadi ga terlalu ‘jet lag’ pas hamil ini berkat artikel yang gue bacain jaman remaja dulu huahahhahaha. Tapi lah namanya calon Ibu baru bingung-bingung masih ada, apalagi seputar mitos atau fakta. Social media memang membantu banget ya, jadi ga usah selalu nanya ke dokter kalo bias cari tau sendiri di forum-forum begitu :) .

 

Love

PINK

 

Dari Blog Turun Ke Hati

Kayanya dulu gue pernah posting tentang gimana gue dan Rafdi kenal, entah di postingan mana haha. Sutralah….gue mau post lagi ini, moga aja ceritanya bisa lebih detail secara gue abis bongkar-bongkar ‘harta’ lama :lol: .

As you know…..gue ‘tau’ Rafdi itu pas kita secara ga sengaja dipasangin duet di acara Temu Alumni jurusan. Dimana gue nyanyi dan dia maen gitar (so that’s why foto prewed gue ada tema-tema musiknya :P ) tapi kita ga pernah berkomunikasi secara langsung di awal-awal kenal. Karena apa? dia itu judeeeeeeeees bok! Kalo gue tegor di kampus aja, jutek banget mukanya. Pokoknya malesin!

Singkat cerita gue add YM dia, gue lupa dari mana gue dapet ID nya dia. Karena lagi sepi temen-temen gue yang online (di malam Minggu itu….ya menurut ngana? cuma jones macem gue yang online YM di malem Minggu haha) terpaksalah gue nyapa dia duluan. Itu mau klik Send aja uda galau segalau Rangga nungguin balesan Line Cinta hahaha (pret!). Gue ga ngarep banyak dia nanggepin sih secara liat kepribadian dia yang judes aja uda kebayang bakal gimana. Eits! ternyata daku salaaaaaaah…..dia nanggepin chat gue dan malah berlanjut ngobras sana sini :lol: .

Kita cerita tentang kuliah, music, film dll….uda sok akrab aja kek temen lama. Padahal ketemu langsung judes-judesan. Gue yang waktu itu lagi blajar bikin blog diajarinlah sama dia. Sabaaaaar banget ngajarin bikin blog-nya. Dan sebagai rasa terima kasih (plus kepo) gue maen dong ke blog dia. Kalo baca yang pas kuliah dulu sih wajar lah ya yang dia bahas begitu (seputar game, anime dll) dengan bahasa yang anak muda bingits. Tapi kalo sekarang gue baca lagi sih….buseeeeet dulu anak anak banget ya ahahahha sekarang uda om om nyaris bapak bapak :lol: .

Trus kita jadi rajin komen mengomen blog masing-masing, dari mule panggilan lo lo gue gue, sampe aku kamuan eciiieeeeh! Ini contoh komen gue waktu itu, yang pas gue baca ‘astagaaaaaah it’s too obvious ga sih gue lagi naksir dese?’ aaaaak! *banting PC* maluuuuuu! hihi. Dan kalo dia komen di blog gue (sebelum jadian yah) duuuh rasanya hepi bangeeeet, biarpun komennya kaga ada bahasa bahasa manisnya hahahaha.

Untitled

Dari blog inilah kita makin deket, makin sering bacain blog masing-masing. Tapiiiiiiiiiiii begitu gue semangat ngeblog dia yang malah padam duluan cih! Katanya ‘bacain blog kamu aja deh aku……’ dan berubah menjadi sosok yang tidak-terlalu-suka-socmed. Buat yang add Path atau Twitter atau FB dia, pasti tau deh Rafdi ini tipikal manusia CCTV, cuma view doang bok posting apa komen kaga pernah zzzzzzzzzz!

Love you Ka Rafdi…..yang sekarang aku panggil Abang trus bentar lagi (insya Allah) Ayah hihi :)

Love

PINK

Letters to My (Future) Son or Daughter

Sayangku…..hari ini kamu uda di perut Ibu selama eeeem kurang lebih 30 Minggu lebih 2 Hari.

Semenjak Ayah dan Ibu menikah, kami tidak pernah sekalipun pengen nunda kehadiran kamu. Karena kita tau kamu itu anugerah terbesar yang Allah kasih ke kita. Awalnya Ibu takut hamil terlalu cepat karena masih banyak urusan Ibu (hehe curang ya Ibu). Target Ayah dan Ibu adalah beli rumah dulu buat kita nanti, eh ternyata kamu pengertian banget sama kita :) . Kamu hadir di rahim Ibu tepat setelah deal KPR rumah impian kita di-approve sama Bank.

Di awal kehamilan dimana orang-orang merasakan hebatnya morning sickness yang bikin lemes dan pusing, kamu bener-bener lain. Kamu bikin Ibu kuat bolak-balik Bekasi Jakarta kerja tiap pagi buta tanpa ada mual dan muntah. Di trimester awal kamu juga ga rewel, bikin Ibu ngidam aneh-aneh hihi paling banter pengen semangka aja. Jadi Ayah kan gampang beli di Superindo depan kompleks :) .

Ibu selalu deg-degan dan happy tiap uda tiba jadwal kontrol ke dokter, penasaran kamu uda segede apa di dalem perut Ibu. Dan tiap di-USG pun kamu selalu gerak-gerak heboh, seolah-olah mau nunjukin ke Ayah sama Ibu kalo kamu sehat banget ya nak :) Alhamdulillah. Oiya, kita selalu periksain kamu ke dokter Wulan….orangnya baiiiiik banget dan sabar kalo Ibu dan Ayah nanya-nanya detail tentang kamu.

Di usia kamu 4 bulan kamu mulai aktif nendangin perut Ibu, tapi cuma malem dan pagi aja. Itupun Ayah belum bisa rasain kamu nendang, padahal perut Ibu uda dipegangin terus. Ibu pikir mungkin kamu masih kecil banget, jadi ga terlalu bisa nyentuh bawah kulit Ibu. Di usia 5 bulan kamu nendang makin kenceng dan kali ini Ayah uda bisa rasain kamu nendang pas pegang perut Ibu. Usia 6 bulan kita ga perlu lagi pegang perut Ibu buat tau kamu nendang atau ga, karena dengan liat perut Ibu gerak hebat aja kita tau kamu lagi nendang :) . Tulang kamu makin kuat jadi kadang Ibu suka kaget kalo ditendang. Usia 7 bulan ini kamu ga terlalu suka nendang, tapi neken perut Ibu dari dalem. Jadilah entah itu tangan atau kaki nyembul dari perut Ibu hihi lucu banget :) .

Terakhir kamu diperiksa, posisi kamu uda bagus Nak….dengan berat yang sedikit berlebih hehe. Ga apalah kan kalo gemuk juga semua seneng :) . Penasaran pengen ketemu kamu lagi, insya Allah tanggal 15 kita ke dokter Wulan lagi. Semoga kamu makin sehat ya Baby. Ayah dan Ibu sayang kamu :) .

Love

PINK

Pengalaman Pertama Belanja Keperluan Baby

Yah selayaknya mom-to-be, bawaannya semua serba ter-planning…semua serba perfect…semua serba ‘aku harus baca reviewnya dulu’ :lol: ga ketinggalan urusan keperluan baby setelah lahir nanti. Dari awal hamil usia usia trimester 1 lah, gue uda mule cari tau kira-kira bakal kemana gue blanja nya? Mothercare? ahahaha bole kalo situ mau bayarin ahaha. Liat harga stroller 10 juta gue ama Rafdi langsung syoook! :lol: . Akhirnya dapet dua tempat rekomendasi dari temen, satu toko Audrey di ITC Cempaka Mas satu lagi Jungle Baby Shop di ITC Kuningan. Selaen itu ga jarang juga sih yang menyarankan blanja online aja lebih hemat tenaga katanya, tapi dasarnya gue parnoan (takut ditipu barang jelek atau ga sampe dll) akhirnya gue memutuskan blanja langsung ajalah ke ITC.

Setelah menentukan dua toko itu sebagai tempat blanja, gue mule aktif browsing kira-kira peralatan perang apa aja sih buat baby pas uda lahir. Rajin bener bikin list belanjaan di bulan keempat, niatnya emang mau mule blanja di bulan kelima….yeeaaaak maklum masi katrok ini calon emaknya. Pengen semua sudah siap padahal bayi lahirnya masih kapan ahahahha. Setelah list blanja siap, gue dan Rafdi mau mule blanja memasuki bulan kelima. Tapi………………ternyata kata mam mertua pamali blanja sebelum 7 bulan :( yauda lah ketimbang kualat kita nurut sajalah. Sembari nunggu kapan bole blanja, gue juga review sana-sini dan revisi lagi list-nya. Karena ternyataaaaa kata temen-temen banyak barang yang akhirnya ‘cuma dibeli doang, dipake kaga’ ahahha.

Memasuki bulan 7 gue uda girang bangeeeet akhirnya blanja juga buat baby :D . Setelah menimbang-nimbang kita putusin blanja di Jungle Baby Shop mengingat jarak rumah yang lebih deket ke Ambas. Lagian Ambas gitu…..beres blanja banyak tempat yang bisa disambangi huahahha *modus*. Sampe ITC Kuningan kita langsung ke lantai 4 dan mencari dimana letak di Jungle ini. Beberapa kali lewatin baby shop juga, luas tapi kok sepi…..sambil masih terus jalan nyariin di Jungle ini. Akhirnya nemulah kita Jungle Baby Shop, letaknya persis di depan escalator…tokonya kecil tapi ajegileeee rame cyiiiiiiin.

Gue sama Rafdi langsung duduk, persis kek lagi pesen minum di-bar-bar ahahha :lol: mbak nya nyamperin kita dan nanya cari apaan. Karena gue perdana blanja emang niat ga mau banyak-banyak dulu, selaen mau trial dulu blanja di ini toko juga alesan laennya masih mau banyak baca review barang-barang *teteup*. Gue sebutin aja semua tipe baju baby yang mau gue beli, dan si mbaknya dengan sigap ngeluarin item yang gue mau DENGAN BERBAGAI MERK. Mbak nya ga marah kalo kita bongkar semua itu merk pakaian padahal akhirnya kita beli cuma satu merk aja. Setelah diliatin 4 merk baju bayi, kita memutuskan buat beli merk Nova buat semua baju baby (mule lengan pendek, panjang, kutung dan celananya). Sebenernya merk Nova ga asing buat gue, karena keluarga gue selalu pake merk Nova. Alesannya karena bahannya paling lembut, dan ternyata dari kemaren yang mbak nya tunjukin Nova itu paling mahal *ngoooook*. Bisa sebenernya dicampur sama merk laen, cumaaaa si Bapaknya ini keukeuh maunya anaknya pake baju polosan aja ga mau bercorak corak…dan mana yang polos Nova doang kemaren. Hih! anak nya kesian amat hidupnya polosan begini :| .

2014-11-03-08-10-45_decoWarna baju sekitaran ini ini aja karena kemungkinan ini Baby Boy (bye bye pink hiks)

2014-11-03-08-14-33_decoCampuran new born dan ukuran S

Setelah dipikir-pikir karena kita ga tau ini baby nanti lahir segede apa, gue memutuskan buat nyampur ukuran bajunya. Setengah lusin new born setengah lusin ukuran S. Kalo baju beda new born dan ukuran S hanya di bentuk kerah aja sama ukuran beda dikit. Kalo celana beda panjangnya jauh cyiin haha tapi sutralah kali aja ini anak nurun emak bapaknya yang tinggi banget :P . Sambil mbak-nya bungkusin semua baju-baju kita, gue perhatiin aja orang-orang yang beli disitu juga. Rata-rata yang belanja perutnya uda gede-gede sekitaran hamil  8 atau 9 bulan…dan yang dibeli kayanya langsung sekali beli kelar haha soalnya buanyaaak banget. Beda sama gue yang blanja masi coba coba begini *mringis*. Ada pula bapak-bapak (yang nampaknya dititipin istrinya) blanja bawa catetan dan tinggal dibacain aja ke mbaknya.

2014-11-03-08-13-22_decobeda cuma dijahitan kerahnya aja, ukuran beti antara New Born dan S

Biarpun toko nya ga terlalu geday kaya yang kita liat sebelumnya, barang di Jungle ini lumayan lengkap dan harga nya juga lumayan miring. Dan yang bikin seneng blanja disini, mbak nya ramah-ramah dan biarpun ruameee pembeli dia modelnya satu mbak ngurusin satu pembeli. Jadi ga brasa dicuekin, dia bener-bener ngeyalanin kita sampe bener-bener kelar baru pindah ke customer lainnya.

Jadii……………sudah diputuskan next dengan list belanjaan shopping part 2 gue mau kesana lagi. Kali ini mau blanja langsung banyak karena uda tau toko nya kaya apa hahaa. Sampe rumah liatin baju baju yang barusan dibeli dan jadi brebes mili :( terharuuuuu ga jelas sambil bayangin ini nanti dipake-pake sama bayi kecil. Ah hormon! semoga #BabyR sehat selalu….can’t wait to see you my Baby :) .

Love

PINK

Energi Negatif

Bukan mau ngomongin energi-energi yang ala ala di ilmu fisika gitu kok, cuma mau ngobrolin hal-hal ringan dalam keseharian aja kok *kunyah krupuk*.

Pernah ga sih kalian ketemua orang atau sekumpulan orang yang hobinya ‘kasi’ energi negative ke orang lainnya? Contohnya, si A lagi happy happy nya akhirnya bias lulus kuliah, trus begitu ceritain hal itu ke si B (dan beberapa temen laennya) mereka alih-alih memberikan selamat atau bahkan support buat menatap masa depan….tapi mereka malah komen ‘iiih dunia kerja itu ga seindah dunia kuliah loh….’……..’cari kerja jaman sekarang susah kali, banyak sarjana aja nganggur’. Efek nya apa? si A bisa aja jadi ‘nge-drop’ ga semangat, ga happy dll kan yah?

Makin kesini kok gue ngerasa di sekitar gue makin banyak orang-orang yang semacem ini yah? Hem. Sebagai contoh, pas gue dengan happy-nya cerita kalo gue hamil di usia pernikahan yang menginjak 3 bulan. Banyak juga yang komentar ‘ya ampun Wor lo umur 25 uda mau punya anak aja…..ga bisa menjelajah dunia luar’…….’ga menikmati masa-masa pacaran setelah menikah dong lo?’….instead of ngomong ‘wah Alhamdulillah ya Woro, banyak loh yang susah hamil’……’itu rejeki Woro, dijaga yah’. Atau yang baru-baru ini gue alami, pas gue cerita memasuki usia kandungan 7 bulan baby gue uda ‘lumayan gede’ dan posisi uda kepala di bawah ada aja yang bikin drop ‘ati ati tar turun ke jalan lahir sebelum waktunya loh’…..’ah itu masih bias muter lagi kali’……’ah ga perlu diet kali, segitu belum tentu bener dokter ngukur beratnya’……..*garuk tembok*. Gue paling nyengir garing aja kalo uda digituin, dari pada diladenin pake emosi tar stress lagi  baby gue.

Rafdi juga pernah lah mengalami hal begini. Jadi ceritanya dia baru aja pindah ke salah satu perusahaan swasta besar di Indonesia, yang kantornya di Sunter. Rafdi sebelumnya sama sekali ga pernah apply ke perusahaan itu, tapi dia ditelepon aja gitu dari HRD nya dan diminta kirimin CV setelah liat profil Rafdi di Linkedln. Gue inget waktu itu dia lagi di rumah, lagi nemenin gue bedrest karena pendarahan di awal kehamilan. Setelah kirim CV dia dipanggil interview beberapa kali. Bukan bermaksud sombong atau apa. Kita semua tau masuk jadi karwayan di kantor itu susahnya minta ampun. Kita kirim CV aja belom tentu dipanggil, antriannya panjang bener kandidat karyawan disitu. Dan ini Rafdi yang tau-tau ‘disamperin’ buat diajak kerja disitu? He is so lucky! Dia berkali-kali menekankan, kalo semua kejadian ini semata-mata karena Allah lagi nunjukin bahwa baby yang gue kandung ini punya rejeki sendiri. Rejeki yang dialirkan lewat tangan Ayahnya. Disaat kita deg-degan mau jadi parents, tiba-tiba dikasi hal yang beginian kan Alhamdulillah banget.

Papa dan mama Rafdi jelas sangat-sangat bahagia anaknya bisa kerja di kantor itu. Dengan fasilitas yang Alhamdulillah jauh lebih baik, terutama tunjangan kesehatan buat keluarga. Kebayang kan baby itu langganan imunisasi, dan mana harganya mihil-mihil. Lagi-lagi ini memang rejeki baby :) . Pun….udah begitu ga jarang juga loh yang suka mencibir atau komen negative….‘ah itu kan kantor swasta, tar juga bangkrut’……astagfirullah……….‘Sunter? idih jauh banget rawan banjir pula’………’Kan disana kerjanya rodi banget?’…..dll. Sodara-sodari namanya juga kerja sama orang yah, (amit-amit) bangkrut itu kan emang masalah rejeki-rejekian yah. Lagian rejeki Allah kan ga ada abisnya kalo kita percaya. Masalah jauh dan kerja rodi, boooooook kalo mau enak mah di rumah aja leyeh-leyeh yes?.

Kenapa sih orang suka kasi energy negative ke orang lain? kenapa kita ga mikirin gimana perasaan orang lain yang mungkin lagi happy? Bukannya kalo kita ikut berbahagia atau kasi semangat bakal jadi kebahagiaan juga buat diri kita sendiri ya? Bahkan kalo kita happy dan deket-deket sama yang lagi sedih bisa jadi yang lagi sedih tadi agak sedikit teringankan bebannya? Semoga kita bisa jadi energy positif lah yah buat orang lain. Ayooo ayooo buang semua energy negative biar hidup lebih bahagiaaaaa :) .

Love

PINK

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 101 other followers