Komentar

Namapun kita hidup di masyarakat ya bo, dikomentarin mungkin uda hal yang wajar. Dari mule komentar masalah pendidikan pas kita masih muda belia, komentar pekerjaan kita, pernikahan kita sampai kehamilan dan anak-anak kita nanti. Dari awal kehamilan selain orang-orang sekitar pada excited banget sama calon baby pleus dikometarin lah ya ibunya. Atau mungkin lebih tepat ‘dinasehati’. Gue pribadi sih seneng-seneng aja, secara masih buta dalam hal kehamilan begindang. Banyak banget ilmu yang bias diserap dari orang-orang sekitar. Mulai masalah kehamilan di 3 bulan pertama yang rawan, asupan nutrisi, cara menimimalisir mual de el el de el el.

Tapi ga jarang, komentar yang terlalu banyak gue denger dari orang justru membuat gue bingung sendiri. Contoh masalah makanan, ada beberapa orang yang komentar itu bole dimakan ada pula yang dengan ‘keras’ melarang untuk dimakan. Ada lagi masalah gerakan-gerakan tubuh selama hamil, gue kan pecicilan jadi kalo jalan ga bias kalem. Beberapa orang bilang bole-bole aja jalan cepet kalo gue nya nyaman dan ga capek, ada yang bilang iiiiih ga bole tauuuuu nanti bayi-nya kenapa-kenapa. Di usia kandungan 4 bulan gue harus pergi naik pesawat karena jarak yang cukup jauh kalo ditempuh dengan jalur darat. Banyaaaaaaaaaaak yang komen ‘ih ga bole Woro, naek pesawat itu bahaya buat ibu hamil’….tapi ada juga yang komen ‘ah gue 2 bulan sekali ke spore biasa aja kok Wor, kan lo nya sehat’. Akhirnya gue nanya aja sama dokter dan ternyata boleh :| ….hampir aja kehilangan tiket haha.

healthy-eating-pregnant-woman-14758143

Tapi dari semua komentar ke bumil paling sering adalah masalah apa yang bole kita makan dan tidak. Mama mertua gue kan orang kesehatan, pasti lah harusnya beliau ini paling melek masalah asupan nutrisi buat calon cucunya. Tapi selama gue hamil dan kalo makan di rumah mama ga pernah komen samsek. Sampe pernah gue sakiiiiiiiiiiing pengennya makan indomie, gue makan lah itu Indomie (setelah dibolehon Rafdi) dan mama cuma nanya ‘kamu makan apa?’………’indomie ma…….*mampus lah gue*’. Ternyata komen mama cuma …..‘iya jangan sering sering, dulu mama waktu hamil abang (Rafdi) juga makan mie sih’….eeeaaaa ahahahhaa. Jadi ternyata mama juga tipe orang yang ga terlalu parnoan. Tapi beda hal kalo yang komen adalah para perempewi yang belum pernah hamdun. Gue bisa menyimpulkan kalo cewe cewe yang belum pernah hamil itu selalu lebih insecure dalam menyikapi kehamilan. Mereka selaluuuuuu aja komentarin ‘kok lo makan itu? kan katanya itu ga bole?’……’kok lo jalan kaki mulu wor? nanti kakinya sakit loh hamil gitu’…….dan yang paling aneh baru kemaren ada yang komen ‘Ih Wor kok lo foot spa itu kan ga bole nantio Rahim lo kenapa kenapa’. Padahal yah gue uda baca segala macem artikel kehamilan dan foot spa justru disarankan buat bumil yang perutnya uda gedean :| . Lagian yang dipijit dengkul kebawah apa ngaruhnya sama perut? ya kan?

Kalo cewe-cewe yang pernah hamil atau anaknya uda banyak, pasti mereka lebih santai. Buat mereka hamil itu ga usah dibawah manja apa apa ditakutin. Yah ada juga sih yang ekstrem pas hamil tetep makan duren eeerrr gue ga deh takut haha. Tapi kalo curhat masalah kehamilan sama mereka lebih nyaman karena jadi ga panikan dan bikin happy. Beda kalo curhat sama cewe yang belom pernah hamil, parnooooo mulu bawaannya. Gue sama Rafdi sih memang acuan utama dalam kehamilan ini ya dokter kandungan. Karena gue yakin dia lebih tau secara medis ketimbang cuma mitos-mitos ga jelas yang beredar luas.

Happy banget sih hamil, ternyata banyak yang care. Mereka ngasi tau ini itu sebagai info gue sebagai calon ibu. Mulai kondisi kehamilan sampai persiapan melahirkan nanti. Walo yah ga jarang ada komen-komen parno tapi intinya ada rasa peduli mereka ke ibu hamil ini :) .

Love

PINK

Sakit di Kala Hamil

Biasalah ya namanya manusia itu sakit, dan kitapun berusaha buat mengobati rasa sakit itu kadang dengan istirahat atau berobat ke dokter. Lain ceritanya kalo sakit tapi pas lagi hamil. Ribeeeeet banget pertimbangannya mau berobat kemana dan minum obat apa :( .

Selama gue hamil Alhamdulillah yang namanya sakit, mulai dari level cetek kaya flu pun ga mampir. Karena memang pola makan dan pola tidur dijaga banget. Ya itu tadi demi menghindari harus berobat, harus memasukkan suatu zat kimia ke tubuh. Sampai akhirnya kejadian di hari Minggu kemarin.

getridofcandida

Jadi Jumatnya gue ada acara kantor yang menyebabkan balik setengah 12 malem, sampai rumah mandi trus tidur. Siangnya ada kondangan dan malemnya ada makan malem rayain ultah papa mertua. Semua seolah-oleh normal sampai Minggu pagi gue merasa ada yang ga beres sama perut gue. Rasanya mual perih dan kepala pusing. Awalnya gue pikir karena kecapean jadi gue pake tidur aja sampai siang. Makan siang malah makin mual menjadi-jadi, gue cuma bias usaha ngilangin pake minuman yang anget-anget. Dan puncaknya pas gue sholat Magrib, begitu selesai sholat gue duduk (masi pake mukena) biasalah mau doa dan tiba-tiba BYUUUUUUUUUUUUR! semua makanan sukses keluar lagi dari mulut :( . Ini muntah terhoror gue seumur hidup, bukan cuma sekali dua kali keluar dari mulut tapi ada kira-kira 5 atau 6 (menurut itungan Rafdi) gue muntahin makanan. Plus dalam jumlah yang sekali keluar itu banyak banget.

Setelah mutah gue pun bertahan cuma minum teh manis anget dan dibalurin minyak kayu putih lalu gue tidur. Rasanya lemeeees banget, karena kayanya semua makanan dari pagi ‘dikeluarin’ lagi. Paling bikin sedih adalah si baby dari gue muntah sampai 3 jam gue tidur dia ga bisa diem :cry: mungkin dia merasa keguncang atau apa karena muntah tadi. Jadilah perut gue rasanya makin ga karu-karuan dan jadi gelisah pula kenapa ini anak ga mau diem.

Gue paksain aja merem-merem sampai akhirnya ketiduran. Gong nya tengah malem gue ngerasa lambung gue periiiiih kaya disilet-silet. Akhirnya gue bangunin Rafdi dan mohon-mohon ke dia buat ambilin Mylanta. Soalnya dia bener-bener GA BOLEHIN gue minum obat apapun selama hamil, tapi ini rasanya uda sakit banget :cry: . Dia keluar kamar ambilin Mylanta dan……………googling dulu doooong efeknya apa aja kalo bumil minum obat maag. Gue uda meringis aja nahan sakit hiks. Setelah drama memelas dan menitikkan air mata dikasi juga lah itu Mylanta dan gue bias tidur dengan tenang.

Ternyata paginya masih perih juga itu lambung :( , gue WA Rafdi yang lagi kerja dan dia langsung cus balik ke rumah buat periksain gue ke dokter. Kita ke Awal Bros as usual lah paling deket rumah, diperiksa sama dokter umum dan……..diapun ragu gitu gue sakit apa :| . Akhirnya dia resepin gue satu obat anti mual khusus bumil yang harganya lumeyen mihil yeeee namanya Nafroz 8mg. Modal googling akhirnya gue tau itu obat emang agak ‘keras’ jadi gue putusin begitu perut gue enakan ga gue minum lagi.

Alhamdulillah setelah minum 3 kali dan sembuh total. Uda bisa makan level kuli kaya biasa. Mungkin harus lebih berhati-hati lagi sama makanan yang masuk sih, ga bole terlalu pedes huhu dari pada sakit dan repot sendiri. Kalo ga hamil sih mungkin hajaaar aja obat maag sampai sembuh. Tapi kalo hamil kita juga harus mikirin badan makhluk kecil yang lagi dititipin di kita :) . Selamat datang 6 bulan horaaaaaay!

Love

PINK

Leaving The Comfort Zone

Haloooooo!

Duh baru bisa update lagi *keluar dari gundukan baju baju ITC* :lol:

Alhamdulillah sekarang kehamilan sudah memasuki minggu ke 21. Rasanya perut kok makin hari makin ekstrem yah majunya hehe. Makin seger juga loh bisa menjajah ITC Kuningan trus lanjut ke Kokas :lol: .

Tapi selama menjalani kehamilan ini cencunya lah ya ada beberapa hal yang berubah dari kehidupan sebelum hamil. Terlepas dari gimanaaaaaa luar biasa bahagianya tau ada janin di perut kita, dan suka cita orang sekitar sama si calon bayi ini. Pasti setiap orang hamil akan merasa ‘dulu sebelum hamil gue bisa……’…… oh? Am I the only one? hahaha.

Back Pain

1. Dulu sebelum hamil gue bisa pecicilan

Iyes bingits yah, gue kan orangnya kaya cacing kepanasan. Pecicilan dalam artian juga gue bisa kesana kemari, menyambangi mall to mall buat meet up sama temen temen (bak sosialita kelas KW gitu lah). Sekarang? borooooo….satu mall aja cuma satu tujuan blanja di A makan di B dah abis itu balik. Kalo harus nongki-nongki cantik lama lama gitu badan suka kemretek cyin…..uda jompo gitu lah rasanya. Jadi kadang kalo janjian sama temen, gue suru mereka ngikutin jadwal gue hahahahahah. Ga ada lagi namanya nge-mall apa keluyuran sampai malem. Pokoknya aku mah anak baik baik bangeeet, magrib uda di rumah. Macem Siti Nurbaya masih gadis gitu lah :lol: *sok tau*.

2. Dulu sebelum hamil gue bisa makan apa aja

Berhubung sampai 24 taun menyandang gelar sebagai orang-yang-ga-bisa-gemuk, membuat gue nyaris bisa makan apa aja tanpa khawatir akan kegemukan. Dan gue kan tipe pemakan segala yah, jadi mau diajak jajan kemana aja juga hayuuk lah. Sedangkan dalam kehamilan kenaikan berat badan itu kan sangat-sangat diperhitungkan. Ga boleh terlalu kurus atau ga boleh terlalu gemuk. Dua bulan pertama kehamilan justru gue khawatir karena sama sekali ga ada kenaikan berat badan, tapi kata dokter itu wajar. Begitu bulan ketiga ondeee mandeeee ini berat badan kok melaaju cepat tinta bisa direeeem! *kunyah donat kentang*. Manalah selama hamil nafsu makan jadi membabi buta, ya kan yang makan dua orang kan? *cari pembelaan*. Sampai awal 5 bulan ini saya sudah naiiiik 8 KILO! ahaha siap siap diomelin dokter nanti pas kontrol lagi :( . Dan lagi selama kehamilan makan bener-bener harus diperhitungkan manfaatnya, bahaya ga buat janin? bergizi kah ini? dll dll. Bye bye lah makan sushi ikan mentah.

3. Dulu sebelum hamil gue bisa pakai High Heels

Waini! hal paling esensial *tsah* dalam kehidupan seorang wanita yang (berharap) kakinya (jadi) jenjang adalah pemaikan high heels. Hampir setiap hari di kantor atau kalo nge-mall gue pake high heels atau wedges lah. Pas hamil? haduuuuuuh mana bisa. Disamping parno nanti kesleo (kan aku pake high heels nya sambil nari balet haha) juga jadi cepet capek kan. Udah lah yuk istirahat dulu itu sepatu-sepatu di kantor selama kurleb 9 bulan. Dan masalahnya beli flat shoes itu ga ‘semenarik’ beli heels, yah gitu gitu aja kan ya kurang menarik lagi apalagi kerjaan di kantor buka iwearup.com mulu makiiiin ngileeeeeeer!

4. Dulu sebelum hamil gue bisa pijit lulur

Namanya cewe yah (atau gue doang) pasti doyan banget deh pijit lulur. Wih apalagi pijitnya di Rengganis ahahaha (teteup) bisa puas banget 2,5 jam pijit lulur abis itu sauna. Pas hamil? TETOOOT! hanya kaki yang boleh dipijit. Banyak sih sebenernya yang bilang punggung boleh dipijit asal sama tukang pijit khusus bumil. Tapi entah kenapa ngeri aja gitu sama resikonya, jadilah ini ditahan-tahan sampai 9 bulan baru kembali pijit ke Rengganis. Dan yah selayaknya bumil, back pain kan sangat menghantui yah apalagi semakin gede ukuran perut ini.

Banyak lagi comfort zone yang harus kita tinggalkan senejak pada masa kehamilan. Tapi percaya deh seberapapun berat ninggalin kebiasan lama, semua ga sebanding dengan tendangan-tendangan kecil yang makin lama makin kerasa. Rasanya rela banget lah pake sendal jepit, ga usah pijet dan makan cuma sayur doang demi bisa melihat bayi ini tumbuh sehat. Yah semua ada masanya, ada masanya keliling mall atau karokean sampai tengah malem. Ada masanya rela makan sayuran dan buah plus duduk manis aja di rumah kalo weekend. Sebelum nanti tiba masanya ke mall lagi tapi sambil dorong-dorong stroler plus tas yang isinya popok dan seperangkatnya. Dinikmati aja setiap step kehidupan, justru harus alhamdulillah lah ya bisa sampai sini. Kalo dulu comfort zone nya uda ga bisa kita raih lagi, yuk di step ini kita cari comfort zone lainnya :).

Love

PINK

My Second Trimester

Alhamdulillah kehamilan sudah memasuki trimester dua, uda bye bye sama pusing mual hahhahhaa *congkak*.

Sebenernya kehamilan gue di trimester pertama juga ga terlalu drama sih (kata mama). Kalo kebanyakan wanita hamil di trimester pertama mengalami yang namanya morning sickness, gue ga mengalami nya sama sekali. Sangat patut disyukuri sih, mengingat setiap pagi pagi buta harus uda brangkat ke kantor ga kebayang deh kalo pake drama morning sickness segala.

Mual-mual dan pusing pernah lah di awal kehamilan tapi mutah cuma sekali aja. Lebih seringan pusing mual sore pas balik kerja, kalo pagi malah kadang lupa kalo hamil saking sehatnya hehe alhamdulillah. Kalo dulu di trimester satu perut rasanya ringkiiiih banget, ga tau ringkih beneran atau emaknya yang kelewat parno. Kalo tidur dari ngadep kiri pindah ke ngadep kanan aja pelan pelan banget. Sedangkan di trimester kedua ini kayanya uda kokoh aja gitu rasanya. Ya ga sampe bisa koprol juga sih, tapi uda lebih nyaman lah.

Dan memasuki trimester kedua ini perubahan terbesar adalah…………nafsu makan yang mulai membabi buta ahahahhaa. Apa aja masuk la ke perut :lol: . Kalo dulu cuma suka buah-buahan dan segala makanan non nasi aja, sekarang? wew makanan apa yang bisa gue tolak? saking rakusnya haha. Pernah saking enaknya makanan gue sarapan bisa sampe 3 piring full ahahaha.

Kondisi fisik uda lebih kuat alhamdulillah uda sanggup jalan jauh dan ga ngos-ngosan lagi dan perut uda mule dikit-dikit nyembul hehe. Satu hal yang bikin beda juga, sekarang paling ga bisa nahan laper. Pernah lagi nyenyak tidur tapi perut laper, dipaksa tidur…perut sakit banget…..dipaksa lagi makiiiin makin sakit lagi perutnya. Rasanya yang di dalem perut lagi ngamuk ga dikasi makan. Perut uda ga pernah mual lagi tapi rasanya kaya ada yang ngaduk ngaduk di dalem. Kadang kalo dipake rebahan ilang atau lebih ajaib kalo dipake sholat pasti jadi enakan lagi perutnya. Entah lah itu kenapa.

IMG-20140802-WA0002

Nyembul dikiiiiiit hihi

Dari info temenpun akhirnya gue download aplikasi Baby Bump pas tau kalo hamdun. Ga pake searching yang paling bagus, begitu nemu aplikasi ini uda cocok aja gitu di hati *semacem jodoh kale*. Di aplikasi ini kita bisa lihat kira-kira janin kita uda kaya apa bentuknya, berapa berat nya dan tiap hari ada update info-info yang lumayan berguna buat mom-to-be kaya gue gini. Bahkan saking keponya Rafdi install juga di hp nya buat mantau anaknya uda kaya apa hahaha.

Screenshot_2014-08-03-08-34-49

Sangat bersyukur dengan kondisi kehamilan ini, di saat banyak ibu yang ga bisa makan samsek karena mual sepanjang kehamilan atau morning sickness di awal kehamilan. Gue bisa hidup nyaman tanpa ada gangguan semua itu, badan fit nafsu makan juga normal. Alhamdulillah.

Alhamdulillah kemarin sudah pengajian 4 bulanan di rumah, semoga baby selalu sehat dan bisa lahir sehat sehat dan selamat ya nak :) Ayah Ibu uda ga sabar pengen ketemu.

Love

PINK

Idul Fitri 1435 H

Baru sempet ngucapin

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435 H

Semoga Allah menerima amalku dan amalmu

Opor mana opor? :lol:

Lebaran kali ini agak istimewa yah, soale ini lebaran pertama eike bersuami hahaha dan pertama kali pula Rafdi mudik lebaran setelah sekian taun. Demi menghindari macret kaya taun lalu, kita memutuskan mudik di tanggal 24 Juli. Yah namanya mudik kita pasti ke Rembang yah, ke rumah ortu gue. Kalo di Bekasi aja mah ga mudik namanya :lol: .

Perburuan tiket sudah kita lakukan sejak awal bulan April demiiii bisa dapet armada yang nyaman, harga yang masih agak waras dan tanggal mudik yang keceh. Setelah kencang beredar berita tiket kereta ludes, kita memutuskan untuk mudik naek pesawat sajo….kalo naek bis nehi nehi deh bisa pingsan sampai rumah tar :| .

Pada saat kita beli tiket itu dalam keadaan gue belum hamil, dan barulah kan di Mei ketahuan gue hamdun. Jadi pas tau hamil, kita sempet stres juga ini boleh ga sih mudik naek pesawat? Galau gundah gulana antara pengen banget mudik dan takut janin ini kenapa kenapa. Pokoknya lebih galau lah dari mikir coblos nomor 1 atau nomor 2 pas pemilu. Akhirnya googling sana sini, berkali kali itung usia kandungan. Kan katanya kalo belum 3 bulan ga boleh ya naek pesawat. Obgyn pun belum bisa kasi kepastian, dia bilang nanti aja pas kontrol terakhir daaaan kita kan uda beli tiket dok huwaaaaaa.

Akhirnya di satu minggu sebelum keberangkatan dokter ngasi lampu ijo ke kita…aaaaak sueneng pooool! *peluk dokter Wulan*. Kita berangkat dari bandara Halim, yah deket bok dari rumah cuma 15 menit ga perlu menembus kemacretan tol dalkot haha untung ke Semarang ada nih penerbangannya. Perjalanan sampai Semarang so far so good, landing smoooooooth lah ga seheboh gue naek kopaja tiap pagi.

Lebaran di Rembang as always lah penuh seafood. Seminggu di rumah berat naek 2 kilo ahahhaa. Tapi banyak aja sih sodara atau tetangga yang masih ga nyadar gue hamdun padahal uda 4 bulan haha. Kali ini biarpun ada Rafdi pas lebaran, tapi udah ga ada Mbah Kakung yang meninggal Okt taun lalu. Yah semoga Mbah Kakung selalu diberikan pengampunan dan tempat peristarahatan yang baik :) .

20140728_074133

I love you so much mbah Uti

Semoga lebaran taun depan masih bisa pulang ke Rembang dengan baby kecil di pelukan Ayah dan Ibu hihi aamiin :) .

Dari Dokter ke Dokter

Mungkin sebagian pasangan muda mengalami apa yang gue alami yaitu………cari mencari dokter kandungan yang cocok. Kadang yang namanya cocok di satu orang ga selalu cocok juga di kita, ya kan ya kan?

2605405_Obgynemaillists

image from here 

Sebenernya sebelum tau kalo hamil gue emang uda planning nantinya mau periksa ke dokter Wulan aja yang di RS Awal Bros Bekasi. Tetapiiiiiih kan pas abis tespek itu hari Minggu dan berhubung Rafdi uda ga sabar mau periksain jadilah kita googling dokter kandungan yang buka praktek di hari Minggu. Sebenernya di RS Hermina Bekasi atau Awal Bros juga ada sih dokter di hari Minggu tapi semua cowok :| . Rafdi ga mau banget gue diperiksa dokter cowok, even cuma buat USG abis itu ga usah kesitu lagi….tetep wae ga mau.

Setelah nanya nanya kaka ipar juga, akhirnya kita brangcus ke RS Anna Pekayon. Dan konon katanya dokter kandungan yang buka di hari Minggu itu adalah dokter senior dan cewek lah ya. Sampe RS sekitar jam 9an kita daftar dan ga dikasi tau dapet antrian ke berapa, masih belom ter-komputerisasi pula itu daftarnya uda kaya balik ke jaman Flinstone.  Akhirnya jam 11an barulah kita masuk ke ruangan dokter, ketemu dokter yang uda seumuran nyokap gue lebih tuaan lagi. Di USG perut dan ……ga keliatan janinnya, uda gitu dia langsung bilang ‘ga usah USG transvaginal lah ya….bayinya belom kelihatan’…..eeeeeer iya sih gue juga males tapi masa dokter gitu :( dan Rafdi mukanya agak kecewa gitu ga bisa tau janinnya. Balik dari situ kita memutuskan ga akaaaaan balik lagi. Masa gue nunggu 2 jam cuma buat 5 menit dapetin resep obat doang? ga deh makasi.

Dan ternyata sebelum sebulan jadwal kontrol berikutnya gue mengalami pendarahan :( . Cuma flek flek dikit sih tapi hati rasanya pedih bener, takut ga karuan ini janin kenapa yah. Gue liat mukanya Rafdi antara panik sedih tapi tetep berusaha nenangin gue (dan mungkin diri nya sendiri). Kali ini kita ke Awal Bros karena bukan hari Minggu dan berharap bisa ketemu dokter Wulan. Sampe sana….taraaaaa….dokter Wulannya lagi cuti seminar :( . Akhirnya kita ke dokter Ita (di Awal Bros juga). Kalo di Awal Bros antrian jelas jadi kalo masih lama kita bisa jalan jalan dulu kemana gitu biar ga bosen.

Tibalah giliran gue masuk ke ruangan, standar lah di USG perut dan ……..adeknya uda ada :D ! Rafdi sumringah banget, biarpun abis itu muka dokternya agak horor pas bilang ‘ini ada pendarahan ya di sekitar rahim, nanti kamu harus bed rest seminggu penuh ini jangan disepelekan bla bla bla’. Niatan mau nanya ini itu pun sirna karena sikap si bu dokter yang terkesan terburu buru ngusir kita dari ruang kerjanya. Ya karena antrian banyak kali ya….tapi kaaan :( namanya pasangan muda bener-bener masih buta masalah kehamilan begini.

Semingu setelah bed rest kita diminta kontrol lagi, tapi gue nekat pindah dokter aja kontrol kali ini. Ga sepadan amat apa yang gue bayar sama apa yang gue dapet. Gue dan Rafdi ke Awal Bros dan kali ini ke DOKTER WULAN. Biarpun gue tau antrian pasien dokter Wulan ular naga panjangnya gue akan tetep nekat. Jam 7 teng! Rafdi nelepon ke rumah sakit gue reservasi dan kita dapet antrian nomor 7. Sekitaran jam 11an gue dianter mama ke dokter Wulan. Nunggu satu pasien keluar aja lamaaaaaaaaaaaa banget. Karena ruangan dokter Ita dan dokter Wulan sebelahan gue jadi bisa bandingin, satu pasien dokter Wulan sama lamanya kaya 3 pasien dokter Ita.

Akhirnya jam 12an kita baru masuk ke ruangan, dan ya ampuuuuuuuun orangnya aluuuuuuuuuus dan ramah banget :) . USG nya pelan pelan sambil diterangin ini kepala ini kaki ini tangan dll. Dilihatin rahim ga ada miom ataupun kista dll. Dijelasin lengkap kap kap kap tanpa gue nanya. Dan sangat sabar kalo gue nyerocos ingin tau ini itu. Dan dia juga tipikal orang yang nenangin kalo kasi tau, misal dia bilang ‘gapapa kok tetep kerja, kan kerjanya di kantor kan bukan di lapang….’. No wonder ini dokter antriannya panjang satu pasien bisa hampir setengah jam di dalam ruangan. Service nya bener-bener memuaskan lah, dan juga dia sangat pro lahiran normal :) .

Sepertinya berakhir sudah pencarian obgyn-nya, semoga dokter Wulan ini emang yang terbaik dan si adek juga selalu sehat ya sayang aamiin :) .

Love

PINK

Mother In Law

Mumpung lagi rajin posting…ahaaaaay mari kita ngebawel lagi disini *bagi bagiin kacang goreng*.

Buat seorang cewe yang baru mau menikah atau awal awal menikah ketakutan terbesar mungkin adalah IN LAWS. Gue pun sebelum nikah, lebih tepatnya mendekati hari H menikah sangat sangat mengkhawatirkan hal ini. Gimana kalo keluarga sana begini begono? gimana kalo kelakuan gue ga bisa diterima di keluarga sana dll dll.

Ya memang sih gue dan Rafdi ini uda pacaran hampir 5 taun baru nikah, uda kenal dari mulai keluarga inti sampai keluarga sodara sodara jauh. Tapi tetep aja namanya MENANTU itu kan pasti beda. Apalagi semenjak menikah gue memutuskan untuk ikut di rumah mertua, rasanya agak agak horor gimana gitu. Tapi sekarang? ga tuh! ahahhaha malah gue uda pecicilan kaya di rumah sendiri :) .

Gue sangat sangat bersyukur punya mertua kaya papa dan mama, ya selaen mereka ga pernah usil urusin kehidupan gue dan Rafdi mereka juga sangat sangaaaaaaaaaaaaat care sama anak anaknya. Mama dan papa sampai saat ini masih sama sama aktif sebagai dosen di univ negeri dan karena kesibukan mereka itu juga ya ngapain mereka harus ngurusin hidup gue haha lha wong mereka aja uda sibuk sendiri. Ga kebayang sih hidup serumah sama mertua yang di rumah aja, horor ya bok selangkah kita aja diperhatiin.

Dan namanya wanita pasti laaaaah lebih punya masalah itu sama mama mertua, tul ga? Gue dari awal nikah sangaaaaaaaaaaat hati hati kalo mau ngapa-ngapain di rumah, apalagi memperlakukan suami takut salah salah gitu. Nyatanya mama mertua gue orang nya asik gila….ga sehoror yang di pilem pilem haha. Mama orangnya asik diajak ngobrol apa aja, dari gosip artis, kerjaan, taneman, fashion dll dll. malah kadang gue suka pinjem pinjeman kerudung haha.

Kalau hari Minggu pagi biasanya gue masak nasi goreng buat sarapan, dimana gue sibuk bikin nasi mama sibuk beresin dapur yang gue berantakin haha. Gue suka masak dan mama suka bersih-bersih, nah pas lagi masak itulah moment mom and daughter in law :lol: kita bisa ngobras seru banget ngomongin dari A sampai Z. Secara ya cuma Sabtu apa Minggu bisa ketemu seharian, hari biasa uda sibuk sama kerjaan sendiri sendiri. Kadang mama suka kasih nasehat tapi ga pernah nge-judge jadi gue lebih bisa menerima.

how_to_win_over_your_motherinlawimage from here

Pas gue bed rest seminggu kemaren gue sediiiih banget ngebayanginnya. Secara gue kalo sakit manjanya ampuuuun. Ini sakit sendirian seminggu dan ditinggal suami kerja? huwoooo sediiiih. Kebetulan kampus mama uda selesai ujian jadi seminggu itu juga mama di rumah. Dan gue bener bener merasa dirawat, dari mulai dianterin teh anget ke kamar dianterin makanan makan karena gue ga boleh banyak gerak. Kadang gue ngidam juga mama yang beliin makanannya kalo Rafdi lagi di kantor haha. Pernah malem malem gue pengen nasgor abang abang, mama ampe beneran stand by di ruang tamu nungguin abang nasi goreng sedangkan gue nya ngegoler di kasur kamar atas karena mabok haha.

Minggu lalu gue kontrol lagi ke dokter kandungan buat cek pendarahannya. Mama sendiri yang bilang mau anterin ke dokter, biar Rafdi nya tetep bisa ngantor. Yowis kita capcus ke RS Awal Bros Bekasi, mama yang nyetir mobil gue anteng aja maenan HP. Di jalan kadang mama ngajakin ngobrol, kadang curhat kadang bahas artis. Sampe RS masih nunggu antrian, tiba tiba mama ke kantin dan beli kue buat gue biar gue nya ga laper soalnya baby nya rakus haha maunya makan mulu :) . Kelar dari dokter kita mampir ke Mal Metropolitan, belanja berdua makan berdua sambil ngobras ngobras cantik.

Gue sama sekali ga canggung dan ga merasa risih dimana mana harus sama mama. Buat gue malah mama uda kaya ibu kandung gue hihi perhatian nya sama kaya nyokap gue sendiri. Dan memang pas Ibu pertama kali ketemu Mama dia bilang ke gue ‘kayanya mama nya Rafdi perhatian banget sama kamu‘….and yes! bener banget Bu :) . Alhamdulillah punya mama mertua yang baik dan asik, dan apapun itu mertua adalah orang tua kita juga jadi sudah keharusan buat sayang mereka sama kaya kita sayang sama orang tua kandung kita :) .

Love

PINK

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 91 other followers