My New Baby : Dapur Bu Woro

Tiba-tiba di suatu siang~

Mama mertuaku WA  ‘Woro ini mama lagi nyuru orang buat beli oven, kamu mau oven yang merk apa? ‘. Hah? heh? oven? buat apaaaaaan.

Kemudian mikir-mikir, inget-inget apa gitu, dan  kayanya aku inget dulu….. duluuuuuuuuuuu banget pernah iseng bilang pengen beli oven. Tapi tapi tapi kan cuma angan-angan belaka ya, lah sama mama ditanggepin serius. Tapi ya gimana secara sama mertua masa aku bilang ‘eh ga usah ma aku kan ga bisa masak’. Ih kan jahat, kali aja tujuannya biar aku mau belajar masak.

Beberapa hari itu oven dianggurin aja karena clueless mau dipake masak apaan. Dipikir-pikir ada rasa ga enak juga, mama uda semangat cariin trus aku ga menghasilkan apa-apa dari si oven ini. Dipikir-pikir lagi mau masak apa yang ga gitu susah, dan akhirnya tercetuslah ide masak Lasagna dari Rafdi.

Berhubung waktu itu lagi bulan puasa, tiba-tiba Rafdi kasi ide aku buat coba bikin lasagna. Secara dia doyan banget lasagna tapi ga pernah dimasakin istrinya karena ga punya oven. Akhirnya mau ga mau cari tau bahan dan cara masaknya. Modal nekat, dicoba saja dulu 😆 . Percobaan pertama sungguh failed! ahahaha atasnya gosong banget karena ovennya terlalu panas, tapi dalamnya moist dan rasanya pas. Hamdalah ya jadi ga kebuang semua. Percobaan kedua, sudah belajar dari yang sebelumnya hasilnya alhamdulillah jauh lebih baik. Lebih enak dimakan dan lebih enak pula dipandang 😆 .

(baca : Membuat Kue Lebaran Tanpa Oven? Bisa Ga Sih? )

Karena lagi bersemangat banget, aku  hampir tiap weekend bikin lasagna dan aku kasi ke orang-orang buat pengen tau responnya. Tiba-tiba ada temen yang ngidein buat dijualin aja si lasagna ini. Heh? yang bener aja dijualin lha aku belajar aja baru dari bulan puasa lalu 😆 . Iseng bahas-bahas sama Rafdi gimana seandainya suatu hari nanti (which is nuaaaaaaaaanti banget) kalo aku jualan makanan ? (read : lasagna) dan Rafdinya cuma diem aja dong ck! Tau-tau besok paginya dia woro-woro  ke temen-temennya di kantor, kalo istrinya jualan lasagna :O . Gercep banget marketing aku ini *toyor pakai loyang*. Aku yang gelagapan, hah? jualan itu harus gimana? beli bahan berapa banyak? harganya berapa? trus aku manggang kapan kan aku harus ngantor? dll dll dll.

Hamdalah beberapa respon yang beli bilang lasagna-nya enak, walaupun tetep ada catatan ini itu. Dan emang waktu itu niatnya masih tes pasar, jadi aku pengen tau seleranya kaya apa sih mereka? kalo QC ku cuma Rafdi sih susyeeee ya apa aja dimakan kalo dia 😛 . Pelan-pelan berani nawarin ke temen daycare sama temen kantor juga. Tapi tetep aku batasi cuma bisa bikin weekend, secara harus ngantor dan ARTless. Kebayang gimana cuapeeeeeknya menghabiskan weekend-ku yang super berharga dengan panggang memanggang lasagna ini. Jadi kalopun ada order aku batasi beberapa loyang aja.

~~~

Ga niat jualan di social media? oh niat banget tapi masih nanti mungkin 🙂 .

Tapi akhirnya tetep kepikiran merambah ke dunia socmed sih 😆 . Jualan di socmed ini kan butuh branding ya neik, secara aku  ga gape pake photoshop *tutup muka pakai ijazah* jadi aku kepikiran mau minta tolong Bunik buat bikinin 😛 . Awalnya aku berniat loh mau jadi client Bunyesign (bener ga sih tulisannya?) yang ala-ala mau pesen logo. Eh taunya si Bunik ini begitu aku WA aja uda langsung paham maksudku, situ dukun ya sis? 😆

Woro : Gan, masi bikin logo kan?

Feni : Masih, kenapa? Dapur Bu Woro ya?

Woro : 😆 kok tau sih

Dan akhirnya aku dibikinin logo tsakep ini secara cumaaaaa-cumaaaaaa *cium tangan bunik*. Aku syukaaaa sekaliiiii sama komposisi warnanya, dan pas aku komen ‘eh bagus deh warna pink nya sukaaaaak’  ….‘iya kan gue ambil dari warna blog lo’ zzzzzzzzzzzz pantes berasa familiar warna pinknya 😆 . Akhirnya dengan adanya logo ini aku bisa bikin IG @dapurbuworo (plis difollow ya ceu 😛 ) dan cetak stiker buat ditempel di box-nya lasagna.

~~~

One step at the time, aku pengen banget lah pasti seriusin si Dapur Bu Woro ini karena ya alhamdulillah tanggapannya pada positif. Bikin makin semangat qaqaaaaaaa. Tapi aku juga ga bisa serta merta fokus kesini dan ninggalin yang lain yah, secara aku juga masih ngantor, masih ngurus blog dan masih ngurus anaaaaaaak.

Buat aku sendiri berani punya Dapur Bu Woro ini uda lompatan terbesar di taun ini karena kalo ga salah, salah satu resolusiku taun ini adalah punya usaha sendiri. Alhamdulillah dulu bisa berani bikin Dapur Bu Woro. Dan Dapur Bu Woro ini sendiri masi jauuuuuuuuuuh dari target, ibaratnya mau lomba lari si Dapur Bu Woro masi di garis start. Tapi aku tetep bangga, tetep mengapresiasi diriku sendiri untuk berani keluar dari zona nyaman dan nyoba hal yang baru *prok prok prok*. Dari yang awalnya clueless mau ngapain sama oven sampai akhirnya berani jualan Lasagna (walau jual ke kalangan terbatas), kalo kata bu Ay patut diapresiasi usahanya 😆 .

(baca : Tentang Harapan )

Entah kenapa ya, mungkin kebanyakan baca blog nya ko Arman 😆 di alam bawah sadarku selalu kepikiran ‘Life begins at 30’ which is itu sekitar 2 taun lagi. Dan aku sering pula kepikiran

‘aku mau ngapain lagi nih nyiapin si usia 30 taunku nanti (semoga masi ada umur aamiin), kalo aku liat banyak orang seusiaku yang sama-sama hidup 24 jam tapi jauh lebih produktif dari aku yang cuma ngantor doang’

Dari situ mulai mikir lagi, aku sukanya apa? Oh nulis, oh bersosialisasi. So that’s why aku aktif di komunitas parenting, di blog community.  Bukan mau sok sibuk dan ga mau ngurus anak, tapi aku selalu percaya kesempatan ga datang dua kali. Dan semakin muda mencoba hal lain di luar zona nyaman juga makin banyak pengalaman yang didapat. Toh semua juga atas hasil rundingan dan persetujuan suami.

Aku sendiri ga pernah ngitung untung ruginya menjalanin kegiatan aku di luar ngantor (kalo ngantor diitung banget gaji sama bonusnya soalnya 😆 ) capeknya aku ikut parenting class, bloggers meet up, ngopi cantik sama buibu TUM, dan baking lasagna ini bikin aku makin banyak tau, banyak punya teman dan banyak pengalaman.  Dan alhamdulillah punya suami yang menciptakan support system baik buat aku yang haus aktualisasi diri ini 😆 .

Kalo aku sibuk ikut seminar parenting, kalo sibuk bloggers meet up atau manggang lasagna, ya dialah yang beresin semua urusan rumah terutama ngurus Rey. Dari mulai mandi, makan, ngajak main sampai nemenin bobo siang. Bahkan kalo aku salah itung pesenan dan ada bahan lasagna yang kurang dibeli, Rafdi rela abis ngantor mampir ke supermarket buat belanja dulu.

Lagi-lagi bukan soal uang, karena kalo diitung juga ga seberapa. Tapi kepuasan batin aja kalo ternyata bisa loh kita mencapai ini itu. Percayalah ridho suami memang segalanya, apalah aku kalo ga ada suami seperti Rafdi yang selalu kasi ijin dan mendukung hal baik yang istrinya lakukan *salim*. Tanpa seijin dia juga aku ga akan bisa ini itu ini itu, kesana kemari, kenal si ini itu dll. Super laaaf!

Ga kepikir bisa sampai sini, terjadi begitu aja kalo dipikir-pikir. Ya cara Allah memang selalu indah bukan?

Aku belum berani banget saat ini woro-woro jualan di socmed, takut ga sanggup sama orderannya hahaha gaya banget macem ada yang pesen 😆 . Alhamdulillah orderan dari temen-temen deket uda cukup bikin ga tidur siang kalo weekend, semoga next makin bisa berkembang aamiin. Buat yang penasaran (kali aja ada) go follow IG @dapurbuworo yah hehe open order hanya weekend ya sis and bro 🙂 .

Segitu aja kok bangga sih Wor? banyak loh seusiamu uda jadi CEO~

Ehm iya sih bener juga, tapi seperti halnya kalo kita melihat tumbuh kembang anak. Sepertinya tidak bijak membandingkan kemampuan anak A dan B di usia yang sama dengan apa yang  mereka capai sedangkan mungkin kondisi lingkungan atau pengasuhannya beda. Menurutku membandingkan adalah dengan melihat si A ini kemarin bisa apa dengan sekarang bisa apa? Begitu juga aku, yang selalu membandingkan aku kemaren ngapain sekarang aku uda ngapain? Memang masih sangat jauh dari kata sukses, tapi learning by doing kalo ga dimulai yang namanya usaha itu ga bisa dibayangin aja kan. Dan bahkan dari satu satu sesi baking ke sesi berikutnya pasti adaaaa aja hal baru yang aku pelajari. Jadi intinya ga pernah berenti belajar, tetap semangat dan tetap optimis 🙂 .

Jadi besok  aku mau ngapain lagi ya 🙂 .

 

 

Advertisements

17 thoughts on “My New Baby : Dapur Bu Woro

  1. shiq4 says:

    Selamat atas dimulainya usaha dapurnya. Kayaknya klo saya terlalu sibuk bakalan gak sanggup. Soalnya idup udah nyaman dan malas keluar dari zona nyaman. Salut buat keberaniannya 😀

  2. rawitcute says:

    Mbaaa salam kenaal, aaa enak banget tu lasagnanyaa beuuh keren bisa bikin usaha walau masih sibuk ngantor dan aktif ngeblog. Jadi inspirasiku nih, semangat terus ya mbaa sukses usahanya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s