Mudik ke Rembang

Semoga belum terlalu basi yah untuk cerita lebaran 😆 , uda lama diniatin nulis eeeeh kesalip tulisan ini itu hahahha.

Jadi semenjak nikah sama Rafdi, kita uda sepakat kalo yang namanya lebaran hari pertama itu harus adil, harus digilir. Mau di rumah siapa dulu? Rumah ibu atau mama (mertua). Dan karena tahun lalu uda di rumah Ibu (well, actually rumah Mbah Uti sih, ibunya Ibu) jadi tahun ini di rumah mama dulu. Kompakan juga sama kaka-kaka ipar yang juga merayakan hari pertama lebaran, sebelum pada mencar mudik ke mertua.

susahnya foro keluarga >.< *bluuur*

Aku sendiri uda dua kali lebaran di Bekasi, yang mana yaaaaah pasti beda lah suasananya sama di Rembang yang notabene masih dalam kategori ‘kampung’.  Tapi ternyata lebaran di kota ga segitunya menyedihkan kok. Semua tetep happy ngumpul-ngumpul, masak-masak makanan lebaran dan karokean abis sholat Eid 😆 . Iyaaaaa beneran karokean dari cucu-cucu sampai mbah utinya, secara ga ada yang bertamu juga jadi yaudalah ajang treak-treak berjamaah *sungkem sama yang keberisikan*.

Lebaran kedua hari Selasa, aku sekeluarga (Rafdi & Rey) mudik juga ke Rembang, rumah Ibu. Alhamdulillah masih dapat harga tiket pesawat yang lumayan (ukuran harga lebaran) dan dapet penerbangan dari Halim, ailaaaaaf! Soalnya tinggal 15 menit aja dari rumah, jadi bisa syanthai-syanthai ga perlu pusiang argo taksi mahal ke soeta *emak medit* 😆 . Sesuai prediksi juga, lebaran hari kedua jalanan uda mulai sepi, pun di bandara. Bener-bener laaaaf sama keputusan pemerintah untuk libur lebaran kali ini. Walaupun beberapa banyak yang bete karena dirubah-rubah sakseis bikin galau ‘lah tau gituuuu gue mudiknya Kamiiiis ajaaaa dong’ 😆 contoh sis Feni ini 😛 .

muka bantal semua

Se-happy-happy-nya mau mudik, tetep aja aku super deg-degan apalagi Rey beberapa bulan lalu abis kena OMA (Otitis Media Akut). Jadi aku berusaha banget selama take off dan landing  ga bolehin Rey bobo. Begitu masuk pesawat pertama-tama idungnya aku semprot dulu pakai Nassal Spray, trus dari mulai pesawat jalan sampai ke posisi stabil (boleh lepas seat belt) Rey aku suru terus-terusan minum jus, alhasil dia muntah karena kebanyakan minum hoahahahaha maapkan Ibu ya Rey. Tapi terbukti alhamdulillah kuping Rey ga kambuh sakitnya, padahal itu Rey lagi pilek.

Selama di Rembang, yah selayaknya anak kota (halah) yang ga pernah ketemu hewan ternak secara langsung, ga pernah liatin sawah, ladang sampai laut, Rey super takjub super excited banget. Begitu bangun tidur langsung yang dicari Mbah Kakung-nya daaaaaan……….beras. Iyes beras, buat kasi makan ayam 😐 udalah mana ngejar ayam sampai jauh-jauh dan sampai tengah hari. Tapi kalo namanya Mbah dan Cucu mah ga usah ditanya, mau sampai sejauh apa ngejar ayam juga tetep wae dijabanin.

ini dia mau ngacir ngejar ayam di sebrang jalan eerr~

Sebagai mak-emak pastinya kalo mudik begini kepikir banget makan dan istirahat anak yang kadang jadi berantakan, entah karena banyak kegiatan silaturahmi atau karena jetlag tempat baru. Tapi alhamdulillah yang aku khawatirin dari sebelum mudik ga kejadian, Rey malah makan jadi super lahap (secara Mbah Utinya jago masak ga kaya ibunya 😆 ) dan istirahat juga bisa banyak, karena kita mudik uda hari kedua jadi silaturahmi ga seheboh lebaran hari pertama. Toilet training gimana? ahahhahahaha udalah dasarnya males kan, jadi begitu mudik semua kembali kepada pospaaaak! horeeeeeeey *kemudian dihujat sama buibu yang disiplin TT hihi*.

Di Rembang aku juga sempet reunian sama beberapa temen SMP SMA, yang mana kebetulan jadwal mudiknya sama-sama setelah hari H lebaran. Ga berasa banget uda pada nikah, dan beberapa uda gendong anak-anak. Tapi kalo uda ngobrol tetep aja berasa gadis SMA 😆 anak-anaknya langsung diserah terimakan sama suami 😆 . Aku dan Rafdi tentunya kalo uda ke Rembang ga lupa buat makan seafood di Resto paling jadul dan hits se Rembang, Rumah Makan HIENS. Laziiiiiiiis! Rafdi makan aja sambil memuja muji enaknya masakan HIENS yang masih dimasak pakai kompor tungku yang pakai arang itu.

SATE SREPEH FTW!

Aku berdua Rafdi bener-bener enjoy ke Rembang kali ini, pertama ya karena Rey uda gede jadi bisa main sama siapa aja. Ehm lebih tepatnya Mbah-Mbah-nya lah yang berebut ‘menguasai’ Rey, jadi aku sama ayahnya bisa leha-leha 😆 . Makanan hamdalaaaaah semua cocok, sate srepeh, segala olahan seafood segar, sayur ikan, dll dll dll baru seminggu aja Rafdi naik 2 kilo zzzt. Uda gitu suasanya santaaai banget, ga ada deh orang naik motor kebut-kebutan. Nyantai aja gitu sambil nyapa orang di jalan, sambil liat sekeliling. Rafdi kalo nyetir di Rembang komennya ‘disini pelan-pelan amat ya bawa motornya’ ahahha biasanya ngerasain kerasnya Jakarta – Bekasi 😆 .

Ga berasa banget 5 hari di Rembang dan kita harus balik lagi mengahadapi kenyataan baliiik kerjoooooo *sad*. Penerbangan balik juga sama kaya pas berangkat, aku lebih riweuh sama nassal spray sama minuman dan makanan Rey selama di pesawat. Pokoknya dia aku ajak ngobrol terus biar ga bobo. Alhamdulillah lancar, walaupun delay sejam tak apalah karena ternyata Rey pup dulu di Bandara ihihihihi. Ini yang namanya delay membawa berkah, aku ga harus kerepotan di toilet pesawat.

Semua happy, aku happy, Rafdi happy, Rey? sepanjang naik taksi ke rumah ga henti-hentinya bersenandung atau kadang ngusilin aku. Trus pas kita uda deket rumah Ayahnya nanya ‘Rey, liat deh kita sampai mana? yeeeey! uda mau sampai rumah Rey’. Rey dari posisi jumpalitan di jok trus otomatis berdiri liat ke luar jendela, ‘Ayah, Rembang nya mana?’ JENG JEEEEEEEEEEEENG! dia masih mikir dong kalo turun pesawat dan naik taksi itu artinya kita ke Rembang. Begitu dikasi tau ‘Lho engga, ini kita uda balik ke rumah bukan ke Rembang lagi’, langsung kejeeeeeeeeer bener nangisnya ‘huwaaaaaaa ga mau………..aku mau Rembang aja…………aku mau liat ayam huwaaaaaaaaaaaaaaaa’. Bahkan dia ga mau bok turun dari taksi, ga mau masuk rumah juga sampai ada kali setengah jam 😐 . Akhirnya kita video call sama Mbah Kakung nya daaaaaaaan makin kejer nangis nya EAAAAAAAAAAAA.

Hai Rembang, berkesan banget sih buat Rey. Bahkan sampai sekarang kalo aku ajak pergi kemana dia masi nanya ‘Ibu kita ini mau ke Rembang kan?’……….’Ibu ayo jangan di kamar aja, kita ke Rembang’. Alhamdulillah mudik yang menyenangkan 🙂 .

 

 

 

Advertisements

3 thoughts on “Mudik ke Rembang

  1. Noriko Masyitah Reza says:

    aaak si Rey samaan banget sama keponakan di Surabaya yang jadi drama pas saya ama si mas kelar mudiknya dan harus balik ke Bekasi..
    mau ke bandara dipelukin erat-erat, sampe Bekasi di video call in terus setiap hari sampe 1 bulanan baru drama kangen nya mulai luntur..lucu lucu gemes sih kalo lihat anak kecil gitu ya mbak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s