Tuku NamasTea

Sebagai orang yang (maksa biar) kekinian, rasanya kok ga afdol kalo ga ngikutin ‘arus’ trend saat ini. Sebenernya jauh sebelum pak Jokowi berkunjung ke kedai kopi Tuku, dan sukses membuat Tuku laris manis seperti sekarang. Aku dan temen-temen kantor adalah penggemar kopi Tuku garis keras 😆 .

Jadi selayaknya karyawan yang jam 3an selalu mikir ‘jajan apa ya enaknya? karena otak uda ga produktif kerja 😆 jadi cari-cari jajanan buat booster semangat lagi. Aku sendiri sebenernya bukan pecinta kopi sejati. Beda sama beberapa temen kantorku yang kalo jam 3an uda macem buka cafe, giling biji kopi sendiri dan diseduh sampai seruangan bau wangi kopi semua. Masalahnya yang tipe begini ini ga cuma satu, jadi lah mereka macem lagi buka warung kopi jamaah di sore hari. Tapi biar begitu, aku juga termasuk penikmat kopi ‘abal-abal’ (coffe latte gitu maksudnya) yang masih berasa kopi tapi tipis-tipis.

Trus solusinya apa? beli di sbux? ahahha bisa-bisa bangkrut 😆 .

Awal-awal aku suka beli kopi di Family Mart. Pada tau kan kan kopi 10ribu dengan cita rasa yang lumayan. Namanya Dolce-dolce apa gitu lupa, pokoknya ada di GoFood lah (all hail Go Food!). Trus suatu hari *elah* pas lagi meeting, ada salah satu temen kantor kasih tau kalo temen-temen di lantai dia lagi suka order kopi Tuku. Hah? berasa belum pernah denger sebelumnya ataupun liat postingan rangorang di IG tentang si Tuku ini, akhirnya akupun penapsaran. Katanya enak banget tapi harganya mursida, cuma 18K aja qaqaaaaaaa.

Beli ini rebutannya uda kaya lagi main Hunger Game eerrr~

Dulu order Tuku ga segila sekarang 😆 . Sangat mudah sekali dapet abang gojek yang rela antriin beli kopi dan anterin dari Cipete ke Lebak Bulus. Sekarang? beudeuh, apalagi semenjak Pak Jokowi kesana antriannya konon mengular sampai panjang. Dan bahkan jam 12an aja uda sold out! omagaaaaaah hits banget. Sampai ada beberapa temenku yang sengaja kasih satu gelas juga ke abangnya karena kesian uda nunggu lama banget buat beli si Tuku. Terfujilah abang Gojek ini!

Tapi tidak bisa dipungkuri, kopi Tuku ini kualitasnya boleh diadu. Dengan harga yang ‘merakyat’ dia bisa menghadirkan cita rasa kopi ‘mahal’. Bukan minuman semacem kopiko di-aerin gitu. Rasa asam kopinya berasa tipis, dengan cream yang gurih dan wangi gula aren. Bener-bener racikan yang pas! Oiya baidewai, aku cuma pesen Es Kopi Susu Tetangga, karena itu yang paling bisa aku minum haha secara ga suka kopi item. Bahkan menurutku sendiri si Coffe Latte-nya sbux aja kalah rasa sama Es Kopi Susu Tetangga. Entah karena faktor lebih murah, sehingga lidahku dan otakku pun memihak kopi Tuku atau gimana bahhahaha tapi asli bikin nagih. Beberapa bulan lalu sebelum pak Jokowi kesana, aku uda kaya reseller Tuku yang ngumpulin semua orderan orang-orang kantor kalo sore.

Tapi semenjak rame menggila kaya sekarang aku ‘pensiun’ dulu lah ngopi Tuku. Biarpun masih dibayang-bayang rindu kangen ngopi Tuku, tapi yaudalah dari pada stress liatin aplikasi GoJek ga ada satupun yang pick up.

Trus sekarang enak dong Wor ga boros jajan? Yaaaa ga juga sih 😆 ratjun mah masih aja ada. Apalagi geng January 2015 itu, ya ampuuuuuuun ahahhaha tapi ratjun-nya ini emang enak-enak.

Balik lagi yah, namanya juga berusaha kekinian. Tau kan beberapa waktu lalu atau bahkan sampai sekarang, orang-orang masih mendewakan minuman Thai Tea D*m-D*m? D*m-D*m emang enaknya kebangetan, tapi akhirnya aku nemu yang lebih enak dari D*m-D*m in my opinion yah, dan beberapa temen juga sepakat. Namanya Namas’Tea, bisa dicek di IG-nya @narasnamaste.  Menurutku kalo kamu-kamu dan kamu pecinta Thai Tea, coba deh dijamin ketagihan 😆 . Dengan harga 15K sebotol dijamin langsung pengen order banyak-banyak.

Original Thai Tea

Jadi awal mulanya karena salah satu temenku pesen dan rumah dia di JBE (tetangga aku), jadi dia nitip buat dikirim ke kantorku biar deket. Karena ternyata si NamasTea ini rumahnya di Lebak Bulus juga. Iseng lah aku nitip diorderin juga satu botol, yaaaah namapun bukan pecinta Thai Tea garis keras ya. Begitu ordernya sampai aku langsung cobain, daaaaaaaaaaaaaan kok uda abis satu botol? hiks kuraaaaaaaang 😥 . Beneran bisa dibilang enakan ini dari pada D*m-D*m *salim sama fans d*m-d*m*. Rasa teh nya berasa, lebih kentel, lebih guris, dan selain itu manisnya juga pas!

Besoknya aku langsung order 16 botol 😆  sama temen-temen kantor. Emang bener banget beli Namas’Tea ini ga cukup sebotol deh. Temen-temen di kantor juga sekali beli 3 atau 5, bahkan ada temenku yang beli langsung 10. Cuma karena si Namas’Tea ini ga pakai pengawet, maka daya tahannya hanya sampai 2- 3 hari saja di chiller, dan 4 – 5 hari di freezer. Jadi seenak apapun minuman ini, harus dipikirin juga cara abisinnya dalam waktu singkat 😆 .

Setelah aku tergila-gila sama original Thai Tea-nya, aku kepo nyobain juga Thai Green Tea-nya. Oiya ini cuma ada 2 varian yah, ori dan green tea. Rasa Green Tea-nya standar aja menurutku, terlalu manis untuk ukuran minuman yang pake green-green-an. Tapi over all masih enak laaaaaah, masih abis juga sebotol dalam waktu singkat 😆 . Kalo disuru kasi rekomendasi, aku rekomen Original Thai Tea-nya, sumpah enaknya kebangentan!

Thai Green Tea from NamasTea

Info dari temenku, mba Inna (owner Namas’Tea) ini masih produksi skala usaha rumahan jadi ga yang nyetok banyak banget. Paling kita PO dulu baru dia buatin. Sehari dia cuma lebihin 20 botol aja untuk jaga-jaga ada yang order dadakan, dan itu selalu ludes kurang dari jam 12 siang 😆 . Bahkan kata temenku, orang sekali order ada yang langsung 100 botol ahahhaa saking enaknya.

Sekian saja ratjun-nya, semoga kalian yang tinggal di sekitar Jakarta Selatan bisa langsung teracuni 😆 .

 

 

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Tuku NamasTea

  1. Akarui Cha says:

    Antrian Tuku apalagi yang di Cipete emamg Allahu Akbar banget sih mba. Tiap keluar makan siang, sampe eneg liat antriannya. Hasilnya, teman teman yang pada mau beli jadi malas ngantri. Walaupun kantor sama Tuku tinggal nyebrang doang, banyakan lebih milih buat pesan online lho, teman teman kantorku..

  2. Fanny Fristhika Nila says:

    Hahahaha yg tuku aja aku blm sempet kesampaian gara2 jauh bgt. Kantorku di manggadua, pernH coba pesen, 1pun supir gojek g ada yg mau ambil orderan hahahaha.. Ternyata krn panjang bgt antrian yaa.. Kapan2lah kalo lg di jaksel aku pesen mba.

    Yg namastea baru tau nih.. Aku lbh suka teh sbnrnya drpd kopi.. Coba ah ntnr mau pesen ini.. Ttp berdoa sih tp semoga ada drivernya yg mau jauh2 nganterin ke manggadua :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s