Ketika Kena Virus Sebelum Mudik

Setelah mengurungkan niat untuk mudik naik pesawat terkait otitis media Rey beberapa waktu lalu, akhirnya aku dan Rafdi sepakat ke dokter THT dulu aja. Nanya dulu aja sebenernya masih boleh naik pesawat ga si Rey ini? kupingnya gimana? karena ya tiket pesawat sudah di tangan. Karena Mbah Uti dan Mbah Kakung-nya keliatan sedih banget kalo sampai cucu satu-satunya ini ga mudik pas lebaran.

(baca juga : Pulanglah Nak )

Aku sama Rafdi sepakat ke dokter THT seminggu sebelum jadwal mudik, biar bisa dilihat kondisi telinga Rey terakhir sebelum naik pesawat. Karena berniat seperti itu, aku bener-bener jaga banget kesehatan Rey selama sebulan puasa menjelang mudik lebaran. Segala booster vitamin dan madu tiap hari aku kasi ke dia. Kasih dia semua makanan yang dia suka (ex : udang tepung, mie godog jawa dll) biar makan dia banyak dan badan dia makin kuat. Rajin jemur dan kasih buah-buahan tiap hari, plus banyakin minum air putih.

Alhamdulillah seminggu sebelum mudik badan Rey makin gemuk dan makin seger. Walaupun ada meler-meler karena alerginya kalo pagi kumat, tapi over all Rey masih bisa dibilang fit banget! Dengan prinsip gamau rugi kalo ke RS, selain ke dokter THT aku sengaja juga daftar ke dok anak buat imunisasi. Karena percayalah semakin anak besar semakin malaaas dan molor-molor jadwal imunisasinya 😆 .

Seharusnya Rey uda jadwal vaksin Hep A dan Typhoid di awal Januari pas usianya 2 taun pas. Tapi yah namanya mamak males dan banyak alesan, akhirnya ketunda sampai 6 bulan 😆 . Menurut dsa Rey seharusnya Hep A dan Typhoid ini bisa dicombo. Artinya sekali vaksin langsung dua suntikan, lengan kanan dan kiri. Tapi Rafdi langsung wanti-wanti dokternya ‘Kita coba satu suntikan dulu ya dok, kalo anaknya nangis ga usah disuntik yang kedua. Kita balik kesini bulan depan lagi aja’  eaaaaaa ga nangis? yang bener aja. Akhirnya  cuma bisa vaksin Hep A aja deh, itupun Rey uda nangis banjir air mata 😦 .

Kelar nenangin dia nangis kita pindah ke dok THT di RS yang sama. Begitu masuk ruangan dia teriak ‘AKU NDAK MAU VAKSIN!’ ahahaha trauma dese 😆 . Setelah cek-cek telinga Rey, alhamdulillah kata dok Vika Rey boleh naik pesawat. Seneng banget rasanya, sampai pengen aku pelukin dok Vika-nya. Aku emang selalu lope-lope kalo ketemu sama dok Vika, orangnya ramah banget dan nenangin. Dok Vika nulis resep yang isinya obat tetes kuping dan cairan pencuci telinga in case selama mudik otitis media Rey kambuh dan kita ga nemu dok THT, kita bisa beli obat yang ditulis itu ke apotek. Selain itu dok Vika pesen kalo kemana-mana harus bawa nassal spray, terutama disemprotin sebelum pesawat take off. Catatan paling digaris bawahi adalah Rey ga bole tidur pas take off dan landing, dia harus terus makan atau minum biar telinganya ga sakit.

Hari Sabtu malem, sepulang dari RS Rey ceria banget. Saking ceria-nya aku sampai pusing nanggepin dia. Makan juga supeeeeeer banyak, satu porsi Kidzu Bento-nya Hokben abis ludes tak bersisa. Sampai hari Minggu pagi tetiba aku pegang badannya agak anget. Aku mikir oh ini efek imunisasi kemarin kali ya. Itupun masih ikut aku ke pasar buat beli bahan-bahan bikin pesenan Lasagna temen kantor Ayah-nya. Menjelang sore badannya makin anget, aku ukur uda 38 descel 😦 . Tapi anaknya? beuh jangan ditanya. Masih muter aja kek gasing. Sampai aku omelin suru istirahat karena takut makin sakit. Langsung kebayang-bayang gagal mudik karena sakit 😦 . Karena kalo sakit atau sampai flu, Rey ga bole naik pesawat hiks sedih bangeeeeeeeeeet. Sampai tengah malempun panasnya naik terus, turunpun karena efek paracetamol. Jadi tiap 4 jam panasnya perlahan naik lagi.

image from here

Akhirnya aku hari Senin ambil cuti buat nemenin Rey di rumah. Khawatir kalo dititip ke daycare ga bisa istirahat dan malah makin demam. Hari Senin juga seharian masih super ceria dan makan super banyak. Bener-bener ga kaya anak sakit, kecuali suhu tubuhnya naik turun plus matanya sayu banget. Aku WA ke grup daycare buat kabari nanny-nanny-nya kalo Rey hari itu ga masuk dulu karena masih demam. Surprisingly begitu aku WA di grup satu persatu orang tua anak di daycare juga bilang hal yang sama. Hah? jadi demam semua? tanpa batuk pilek semua? mulainya dari Sabtu – Minggu demamnya? Kok bisa sama semua? Waduh langsung rame deh grup WA.

Jadi setelah hampir semua buibu di grup cerita kejadian di anaknya, sejujurnya aku merasa sedikit lega. Karena aku akhirnya menyimpulkan Rey hanya kena virus biasa. Padahal hari itu aku niat mau balik ke dsa lagi biar diobati. Masih mikir kalo mudik minggu depan kondisi Rey harus fit banget. Tapi setelah tau ciri-ciri sakitnya dan hasil curhatan buibu yang kurang lebih sama :

  1. Demam sekitar 38 – 39 dimulai dari Sabtu – Minggu (terjadi hampir bersamaan di semua anak)
  2. Panas hanya turun ketika diberikan paracetamol dan kembali naik dalam 4 jam setelah efek paracetamol hilang
  3. Tidak ada batuk pilek
  4. Anak tetap ceria dan nafsu makan masih bagus, karena kalo demam perlu banget dipantau si anak dehidrasi atau tidak
  5. dan yang paling terakhir sudah ada yang ke dokter dan kesimpulannya memang virus biasa

Seperti yang kita tau kan kalo virus memang bisa sembuh sendiri tergantung kondisi badan si anak. Berikut beberapa tips kalo anak terkena flu, ini aku praktekin di Rey dan alhamdulillah yah~

  1. Pantau suhu anak sesering mungkin, paling enak emang pakai termo yang di dahi. Kalo seumur Rey pakai yang di ketiak bisa kabur duluan
  2. Jika suhu anak di atas 37,5 atau anak tidak nyaman bisa diberikan paracetamol. Dosis sesuai berat badan anak
  3. Oleh YLEO Thieves
  4. Jemur matahari pagi
  5. Mandi air anget, biar panas turun dan biar badannya rileks
  6. Berikan booster vitamin dan madu
  7. Perbanyak makan dan minum yang sehat. Di Rey karena alergi dingin aku ga kasi dia buah dingin ataupun es es-an
  8. Tidur yang cukup, ini si Rey aku kelonin sampai tidur siang 4 jam 😆
  9. Hidarkan dari anggota keluarga lain yang sakit. Ga tau sih, menurutku kalo lagi kena virus gini tubuh Rey lagi fight jadi lagi lemah aja kalo kepapar penyakit lain bisa makin kemana-mana

Alhamdulillah hari Selasa Rey panasnya mulai turun tapi masih di suhu 37,5 dan sekali naik ke 38. Laporan nanny Rey masih ceria dan makan banyak. Hari Rabu suhunya konstan 37,5 dan hari Kamis alhamdulillah sudah kembali ke suhu normal.

Trus Rey kena virus apa dong? Aku akhirnya nanya dsa nya dan dijawab ya virus aja biasa 😆 . Karena setauku cek virus itu lebih ribet dan ga worth it  karena toh cepetan sembuhnya ketimbang kelamaan nunggu hasil pengecekan virusnya. Dokter anak Rey juga cerita kalo akhir-akhir ini (menjelang lebaran) banyak sekali yang kena virus semacam Rey. Hanya panas tanpa batuk pilek plus masih ceria. Alhamdulillah akhirnya kami sekeluarga bisa mudik dalam keadaan yang fit. Rey happy banget bisa naik pesawat lagi. Next pengen cerita tentang serunya mudik lebaran taun ini 🙂

Advertisements

8 thoughts on “Ketika Kena Virus Sebelum Mudik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s