Kasih Ayah

Siapa yang hari ini masih harus masuk kantor? *ngacung tinggi-tinggI*

Ya ampun tadi pagi rasanya syudaaaah malassssh sekaleeee mau mandi siap-siap ke kantor, manalah mostly orang uda pada mudik plus suami juga cuti jadi berasa sedih banget ngantor ‘sendiri’. Pas males-males-nya, eh keluar rumah mendung sendu pula ahahaha balik tidur lagi aja apa ini 😆 *kemudian dikeplak bos*. Seperti biasa dari rumah aku naik gojek, sambil ngantuk-ngantuk kena angin ga sengaja liat pemandangan mengharukan di jalan.

Ada seorang bapak muda, aku simpulin muda dari gaya pakaian dan postur tubuhnya. Soalnya mukanya nunduk jadi ga keliatan. Pake kaos belel ala-ala anak gawol gitu trus pakai celana jeans robek di lutut lengkap dengan rambut terurai agak panjang. Sesuatu yang bikin terharu itu dia lagi gendong bayinya, lengkap dengan kain gendongan batik pluuuuuuuuuuuuus lagi pelan-pelan sabar nyuapin bayinya. Rasanya pengen berenti bentar buat kepo-kepoin tapi aku takut dikeplak pak Gojek-nya tar.

Aku sendiri dari duluuuuuuuuuuuu selalu terharu sama bapak-bapak yang ‘deket’ sama anaknya. Kaya misal di mall liat bapak-bapak kekar brewokan becandaan ketawa-tiwi sama anak perempuannya, liat bapak-bapak yang manggul anaknya sambil jalan dll. Soalnya sebelum punya suami dan anak aku ga kepikira loh kalo cinta ayah itu bisa segitunya. Di mata anak kan kayanya sosok Ayah itu gagah dan berwibawa yah, mana tau hatinya bisa selembut hello kitty kalo uda urusan sama anak sendiri.

Ngeliat mas-mas yang nyuapin anaknya tadi aku jadi mikir, se’gahar’ apapun dulunya si mas-mas ini, yang mungkin kerjaannya nongkrong di warkop-warkop sama geng motornya, yang ga mau ngalah kasi tempat duduk di kereta ke ibu hamil *eaaaa tetep* dan stereotype-stereotype lain yang kepikiran sama aku. Ternyata kalo untuk darah daging sendiri sikapnya bisa selembut itu. Baper banget sepanjang jalan mikirinnya, apalagi hari ini Rey aku tinggal sama Ayahnya di rumah karena aku harus tetep ngantor.

Sebenernya sebelum menikah aku uda kenal sih Rafdi ini baik sama anak kecil, tapi yaitu tadi sebaik-baiknya cowo ke anak kalo belum jadi bapak kayanya beda aja gitu. Pas Rey lahir, Rafdi sama sekali ga keberatan harus ngerjain apapun yang berhubungan sama Rey, ya kecuali menyusui yah. Awal-awal punya newborn, si Rey ini kalo malem doyan banget pup. Aku abis nyusuin uda kelaparan parah dan ngantuk berat, jadi Rafdi selalu ambil alih urusan perpopokan kalo malem. Belom lagi Rey ga mau tidur, aku makin senewen aja kalo ngantuk. Itupun Rafdi mau gendong sejam dua jam sampai Rey tidur lagi, walaupun dia paginya ngantor dalam keadaan menyerupai zombie. Urusan nyuapin, ganti popok, mandiin, ajak main sampai kasih obat, Rafdi uda lulus semua lah. Walaupun lulus standar dia sama standar aku beda 😆 tapi yaudalah over all anaknya masih baik-baik aja 😆 .

Yaiyalah dia Bapaknya? kaya gitu doang ya biasalah namanya juga anak sendiri~

Eits! jangan salah. Aku pernah diceritain salah satu temenku, dia punya anak 3 dan tiga-tiganya ini ga ada yang pernah digendong bapaknya sama sekali. Tanya kenapa? Jadi kata temenku, setiap dia minta si bapak buat gendong anaknya alesannya cuma satu ‘aku ga bisa gendong anak’. Emang ada yang gitu? ada banget. Jangankan buat beresin pup anaknya, nyuapin anaknya dan hal-hal ajaib lain, bahkan sesimple gendong anak atau ajak main anak aja ada loh bapak-bapak yang ga mau. Karena mungkin, mungkiiiiiiiiiiiiin loh ya hal-hal seperti itu ya harusnya sama Ibunya.

Tapi semakin kesini, bapak-bapak seperti itu sudah semakin sedikit. Karena kalo di kantor, para bapak-bapak muda aja ga sungkan-sungkan loh nanya diskon diapers minggu ini ada dimana sama mak-emak modis (modal diskon) 😆 . Mereka sampai kadang ada yang dateng ke meja aku, duduk berlama-lama hanya buat bahas MPASI, anak tantrum, booster ASI dll. Mereka ga malu untuk belajar all about parenting.

Suka terharu sendiri setiap dateng ke seminar Parenting juga makin kesini makin banyak bapak-bapak yang ikut. Bukan cuma dateng doang dan main hp loh, mereka ini juga aktif banget tanya jawab sama nara sumbernya. Dengan suka rela menghafal jadwal imunisasi anaknya karena si ibunya suka lupa juga ada 😆 . Karena semakin hari semakin banyak cowok-cowok yang sadar kalo mengasuh buah hati itu pekerjaan yang harus dilakukan berdua, Ayah dan Ibu.

Kalo kata orang kasih Ibu itu sepanjang masa, begitu pun kasih sayang Ayah kepada anaknya. Walaupun mostly kasih Ibu memang lebih lembut dan lebih ‘nyata’ adanya, tapi sebenarnya kasih Ayah juga tidak kalah besarnya. Dari tangan-tangan para Ayah ini lah ada rejeki halal yang diberikan kepada anak istrinya. Sosoknya yang tegar selalu berusaha melindungi keluarganya. Sosok tegasnya lah yang mendisiplinkan putera-puterinya. Dan sebagai umat Islam, inget kan kalo Ayah ini harus menanggung dosa anak perempuan dan istrinya sampai anak perempuannya menikah.

image from here

Happy Father’s Day untuk Ayah Rey dan seluruh Ayah di seluruh dunia. Terima kasih atas cinta dan kasih sayangnya selama ini. Walaupun banyak dari mereka yang mengkonversi rasa sayangnya ke sikap tegas dan galak, tetapi jauh dalam lubuh hati setiap Ayah pasti menyimpan rasa cinta yang dalam kepada anak-anaknya 🙂 .

Love~

 

Advertisements

2 thoughts on “Kasih Ayah

  1. imeldasutarno says:

    mbak woro mohon maaf lahir bathin ya. Baru baca postingan ini. Ah iya aku pun punya sepupu beranak 3 yang gak ikutan ngurusi anaknya. Anaknya pup dia malah muntah, gak bisa ngurusi. Nyuapin anak juga enggak, anaknya nangis istrinya yg turun tangan. Ada ya orang2 kayak gini huhuhuhu…syedih mbayanginnya euy.

    • Woro says:

      Halo mba Imel, mohon maaf lahir dan batin juga yah 🙂 . Iya mba support system paling deket kan suami yah, yang bisa nguatin kita kalo lagi down 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s