Pulanglah Nak

Yay! sudah masuk 10 hari terakhir Ramadhan gaes, uda ‘ngapain’ aja nih kita selama Ramadhan? Kalo masih ada yang dirasa ibadahnya kurang, masih ada waktu lagi nih 10 hari terakhir. Buat yang uda terima THR, uda dialokasikan ke Mall mana saja nih THR-nya? 😆 . Aku sendiri kalo uda mau lebaran gini sungguh ga sanggup  ke mall-mall apalagi yang gelar great sale, ya ampun mau jalan aja susah *lebay*. Tapi buat yang hobi belanja kayanya Jakarta Great Sale aja disambangi yah, kuereeeeeeeen lah kalian mak! *kasi 10 jempol*. Mending aku onlineshop aja lebih praktis, sambil marathon drama korea terbaru sambil sesekali scroll IG olsop.


Trus gimana mudik?

Sebagai anak rantau *woelah* buat aku mudik ini seswatu banget, amat sangat dinanti setiap taunnya. Rasaanya kalo uda masuk bulan Ramadhan dan semenjak tinggal jauh dari orang tua, memori-memori menjalani bulan puasa dan lebaran di masa kecil itu langsung muncul kembali. Ibarat otak kita otomatis memutar lagi roll film dari memori pas masih kecil. Sekarang aku makin paham setelah nonton film Inside Out, bahwa ada memori dominan yang akan selalu disimpan di core memory di otak kita, sejak kita masih bayi, yaitu kenangan yang ‘berkesan’ buat kita.

(baca juga : It’s Ok to Feel Sad )

Seperti tahun-tahun sebelumnya, aku selalu semangat banget cari tiket pesawat ke Semarang beberapa bulan sebelum ramadhan. Alesannya? ya karena lebih murah lah apalagi 😆 selain itu bisa milih penerbangan dengan jam-jam tertentu. Secara yah, aku mudik bawa bocah yang super excited sama yang namanya pesawat parkir, jadi aku sengaja pilih di jam-jam dia lagi seger-segernya biar puwaaaaas liatin pesawat di bandara. Alhamdulillah tiket sudah di tangan dengan harga yang masih lumayan untuk ukuran lebaran. Yuk tinggal cus aja mudik.

Tapi balik lagi, manusia hanya berencana Allah yang menentukan. Rey beberapa bulan terakhir sering banget kena otitis media yang bikin aku jadi makin parno kalo harus naik pesawat. Karena tekanan udara di pesawat ini sangat tidak nyaman dengan kondisi telinga anak dengan otitis media. Dalam keadaan sedih, kalut dan sutrisa aku minta ke Rafdi buat batalin aja tiket mudiknya. Awalnya Rafdi nyaranin kita tetap mudik tapi pakai kereta, tapi semua tiket uda sold 😦 jadi dengan terpaksa kita batal mudik taun ini.

Aku langsung telepon Ibu dan ngabarin kalo kita bertiga terpaksa ga mudik lebaran taun ini. Awalnya Ibu bilang gapapa ga mudik yang penting semua sehat, tapi akhirnya aku tau juga ini bikin beliau sedih. Ditambah pula adek ku yang ga jelas dapet cuti lebaran atau ga, makin lah ga ada yang mudik ke rumah 😥 .

Beberapa waktu lalu aku ga sengaja nonton video yang rame dishare di youtube ini :

Langsung mbrebes miliiiiiiiiiiiiiiiiii T_______________T

Aku punyaaaa banget tetangga di kampung yang hidupnya mirip-mirip tokoh di video ini. Mereka hidup supeeeeeeeer sederhana, kerja sehari-hari hanya jadi buruh tadi yang uangnya ga seberapa, tapi kalo untuk anaknya selalu disajikan makanan istimewa 😥 . Sebegitunya cinta orang tua ke anak, sebegitunya mereka rela berkorban demi kebahagian anaknya. Dan sedihnya sebagai anak kita kadang lupa 😦 . Kaya aku yang mikir ah gapapa lah sekali ga pulang toh taun lalu uda ketemu, segampang itu ambil keputusan padahal mungkin bapak dan ibu sudah hampir setaun menahan rindu ketemu anak cucunya 😥 . Mungkin sudah setaun ngebayang-bayangin rumahnya ada gelak tawa Rey dan ramenya aku kalo lagi cerita.

Aku baru sadar sebegitu besar artinya mudik lebaran buat para orang tua yang anaknya sudah merantau. Betapa hidup mereka dari hari ke hari dilalui hanya dengan merindukan datangnya bulan syawal untuk bisa kumpul sama seluruh keluarga 😥 .

Dulu aku suka sebel sama orang-orang yang mudik dari Jakarta ke Jawa Tengah naik motor dengan bawaaan yang seabreg. Sekarang aku paham, ada rindu orang tuanya di kampung yang hari demi hari dilalui untuk bisa kumpul sama anak-anaknya lagi. Ada rindu anak dengan belaian lembut dan senyum ayah ibunya di kampung. Keterbatasan ekonomi membuat apapun itu caranya yang penting mudik! Emang ga bener juga sih bawa-bawa anak kecil naik motor jarak jauh gitu, tapi posisinya sekarang aku belom bisa bantu mereka kan? jadi aku cuma bisa doakan semoga ke depannya  mereka-mereka ini bisa mudik dengan kendaraan yang lebih aman dan layak apalagi buat anak-anak.

Jadi, buat semuanya selagi ada umur, selagi orang tua masih ada pulanglah. Pulanglah ke rumah ayah ibumu. Mereka mungkin sudah setaun penuh membayangkan anaknya masuk ke rumah mereka dan bercengkrama. Dan mereka ini ga butuh dibawakan kesuksesan apa yang anaknya dapat di kota, mereka hanya pengen ketemu anak-anaknya, lebaran sama anak-anaknya 🙂 . Mungkin setiap hari mereka selalu berdoa, pulahlah Nak~

(baca juga : Bergerak Bebas dan Nyaman Bersilaturahmi di Hari Raya )

 

 

Advertisements

3 thoughts on “Pulanglah Nak

  1. Sandra Nova says:

    Aku pun milih beli online drpd dtg ke toko, pusiing mana rame pulak, ah bhay pokoknya.
    Perasaan pulang kampung itu ngangenin, makanya aku sedih krn kampung ku cuman di Bandung (yg masih kota) karena nenek udah meninggal jd ga pernah lg ke Ciamis.

    Semoga Rey cepet sembuh, jadi nanti bisa ke Semarang lain waktu nebus ngga bisa mudik tahun ini 🙂

  2. Anggun Fuji says:

    Wakakaka~ nggak sanggup kalo Jakarta Great Sale, sekali dateng, liat doang abis itu kapok. :))

    Videonya sukses bikin banjir mak worooo. TT_TT Aku baru ngerti, momen ramadhan & Lebaran itu emang spesial banget, apalagi buat yang tinggal terpisah dengan orang tua. Dulu mah sabodo teuing lah mending ngejar lemburan, ntar ketemu lagi.

    Padahal orang tuaku deket, masih bisa ke rumah sebulan 1-2x. Tapi tetep aja hati ini gaduh kalo inget ibu selalu menanyakan, “Lho nggak sahur disini?” “Lebaran nanti kesini nggak?” 😦 aak~ pengen mudiik. :((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s