Menjadi Ibu Bijak

Pernah ga sih ada di posisi membandingkan diri kita sama orang lain? anak kita sama anak lain?

Aku pernah~

dan akhirnya sangat menyesal.

ga guna bok! 😆

Yah selayaknya first time mom pada umumnya, serba parno, serba pengen perfect, serba pengen seuai teori parenting banget lah, maunya RUM banget lah. Tapi bisa apa kalo ternyata kenyataan tidak berjalan sesuai angan?

Anakku alhamdulillah terlahir sehat tanpa kurang satu apapun dalam tumbuh kembangnya, hanya saja Allah kasi Rey keistimewaan yang bernama Alergi. Walaupun mostly anak-anak bayi kalo sakit sama dsa dibilangnya alergi sih. Tapi setelah pindah-pindah dokter dan akhirnya ketemu dokter anak paling hits se Jakarta Raya, dokter Endah Citra Resmi. And yes,  memang Rey Alergi dingin dan debu. Nurun dari siapa? Aku dan Ibuku.

Seperti kebanyakan anak alergi, Rey ini jadi sering banget sakit flu. Kenapa flu? jadi menurut yang aku simak dari dok Endah, manifestasi alergi itu kemana-mana ada yang ke asma, ke batpil atau yang terakhir aku tau bisa ke otitis media. Flu yang kaya gimana sih yang disebut alergi? yang meler mulu sampai 2 mingguan lebih. Dan sebagai Ibunya aku pasti ga tega dong liat Rey idungnya mampet terus, makan susah, tidur susah. Akhirnya ke dsa dan diresepi obat flu atau bahkan diuap.

lho kok ga RUM banget? emang dok endah saranin itu?

Awalnya sih engga, sarannya cuma dilap aja pake tisu kalo lagi meler. Tapi akhirnya aku cerita masalah Rey yang kalo kelamaan flu bisa infeksi telinga. Nah kan? jadi bingung. Mending aku obatin flu nya atau sampai pake antibiotik sembuhin kupingnya? akhirnya aku pilih aja obatin flunya.

Dan memang Rey ini seriiiiiiing banget kena flu, kalo dia terpapar alergi pasti jadi meler bersin-bersin dan berakhir flu lama banget. Dulu aku juga sering cuti ga masuk karena ga tega Rey masih bayi dan sering sakit. Stres? banget. Aku sampai minta maaf ke Rafdi karena nurunin alergi ke anaknya. Ahahahhaa rada edan sih, ya manalah kita bisa milih mau nurunin apa ke anak. Dan dari pertama jadi emak itulah aku sering banget dapet komentar-komentar ga ngenakin~

anak nya alergi yah, harusnya full ASI biar anaknya ga alergi 

kalo anak gue gapapa tuh kena debu gitu, kalo flu juga 3 hari sembuh 

ya ampun kaya gitu aja dikasi obat sih? anakku flu bisa sembuh sendiri

Ibunya nih panikan, flu itu virus bisa sembuh sendiri dibiarin aja sampai 7 hari virusnya ilang sendiri

atau bahkan yang lebih weird lagi

lo sih kasi nama anak ada nama Allah-nya (nama Rey belakangnya Faizullah) keberatan kan? mending lo ganti nama

Mungkin buat sebagian besar orang sakit flu berlama-lama, demam sampai 40 derajat tapi ga pake penurun panas, batuk dikasi madu aja bisa sembuh dsb itu ya biasa aja. Tapi buat ibu yang memiliki anak dengan alergi pasti paham banget deh, flunya beda, batuknya beda, demamnya pun beda. Belum lagi larinya kemana-mana kaya asma atau otitis media, manifestasi dari alerginya.

Karena si alergi ini menyerang imun, jadi sembuhnya pun lebih lama dari yang ga alergi. Jadi ga wise aja kalo anak sering sakit trus nyalahin karena anaknya ga full ASI. Lah anakku full ASI, malah sampai aku buang-buang ASIku, tapi anakku alergi? gimana dong? Ya karena kaitan ASI sama alergi itu ga ada ceu. Kalo alergi mah alergi aja emang turunan.

Pernah juga aku denger anakknya temenku step/kejang di suhu 39 derajat. Langsung dikomen sama se-se-emak

duh 39 aja bisa kejang yah, anakku 40 masih bisa lari-lari

kalo panasnya masih 39 gapapa kok ga dikasi paracetamol, banyakin minum aja

Ya kan ga sama, kondisi badannya ga sama. Emang biar apa sih suhu 40 derajat ga dikasi paracetamollha wong dokter aja selalu saranin di atas 38,5 uda dikasi parcet. Anak ini dijaga kesehatannya kan? bukan diadu-adu kekuatannya pas sakit?

Dulu aku tiap kasi Rey obat flu, kasi antibiotik pas dia otitis media rasanya menyesal dan sebal. Sebal kenapa cobak? hanya karena nanti aku ga dianggap RUM lagi, aku dianggap panikan sama temen-temen aku? HAHAHAHHAa bodok banget yah. Alhamdulillah ada suami yang menyadarkan ketidakwarasanku kala itu.

Ibu, aku tau temen-temen kamu lebih punya banyak ilmu masalah anak sakit. Tapi kan dokter sudah periksa Rey dan memang sarannya begitu (kasi AB). Ayah juga ga mau sih Rey kena obat keras, tapi kita fokus aja bu ke kondisinya. Rey harus sembuh, Ibu jangan ngerasa bersalah

Bener kan kalo suami itu support terbaik? laaaaaaaaaaf!

(baca juga : Support System Bagus, Support ASI Paling Ampuh )

Iya sih mungkin para ibu-ibu di luar sana ilmu parenting-nya dewa-dewa, ada bagusnya dapat pencerahan dari mereka. Second option dari mereka. Tapi ketika anak sakit, yang masuk ke ruang dokter dan dengerin penjelasannya siapa? yang ikut jagain anak sakit sampai malem siapa? yang punya cinta seluas samudera ke anak kita siapa? Jadi ga perlu lah ragu, percaya sajalah sama suami.

Anak itu anugerah sebesar-besarnya yang pernah Allah kasi ke kita. Apapun itu kondisinya disyukuri dan dinikmati, karena ga semua orang dikasi nikmat punya anak di umur semuda aku *dilempar pake akte* 😆 .  Masalah kenapa Rey sering flu anak lain engga? Kenapa Rey harus otitis media anak lain engga? Aku mikirnya, setiap anak ini titipan dan Allah pasti kasi titipan yang ga sama ke setiap orang tua. Disesuaikan dengan kemampuan orang tuanya.

image from here

Jadi memang ga perlu banget semua yang dikasi tau orang lain, apalagi yang ga tau kondisi anak kita sepenuhnya diambil hati. Yakinlah kita sebagai Ibu punya kapasitas sendiri sebagai Ibu yang baik, yang tau apa sih yang paling tepat untuk anak kita yang disebut insting keibuan. Jadi kalo anaknya demam dan sekiranya butuh paracetamol ya dikasi aja, kalo ada infeksi bakteri ya gapapa dikasi Antibiotik, ga perlu takut dicap ga RUM. Toh RUM itu refers to Rational kan bukan Refuse ? Jadi yah rasional ajalah anak sakit diobati, asal tepat asal sudah sesuai pemeriksaan oleh dokter atau hasil lab.

Buat seluruh buibu ketjeh se Indonesia Raya, kalo sekiranya anaknya sakit, anaknya punya treatment khusus buat sakitnya jangan pernah merasa terintimidasi. Terintimidasi ketika kasih obat, ketika bawa ke dokter dll. Kalo memang butuh obat yang berikan sesuai kebutuhan, sesuai resep dokter dan jangan sok ‘keminter’ rubah-rubah dosis obat karena ga pengen anaknya kebanyakan terpapar zat kimia/obat. Fokus saja sama kesembuhan anak, mungkin si A berpendapat lain-lain tapi kalo buibu uda percaya banget sama dokternya. So please please diikuti sampai tuntas yah.

Semoga kita bisa tetap waras dan bijak menyikapi drama kehidupan nyinyir-nyinyiran antar mak emak dan fokus untuk kesehatan anak *kiss*.

Advertisements

14 thoughts on “Menjadi Ibu Bijak

  1. Aiko says:

    semangat ya mba, jangan dengerin orang krn emang sering yg aku liat juga orang pengen merasa apa yang dia punya itu lebih oke ketimbang org lain, jadilah bukannya ngasi advice menenangkan tp malah gak enakin.

    semoga alerginya cepat bisa di tangani dan Rey segera sembuh ya mba aamiiin 🙂

    aku juga punya alergi debu dan dingin, emang agak ganggu sih apalagi aku tinggal di UK dulu, pas winter banyak persiapannya. Tapi faedahnya aku jadi gak suka rumah kotor krn kalo udah debuan dikit bersin ga brenti2! hahahaha.

  2. Yeni Sovia says:

    Sabar ya bun. Kita ambil aja pelajarannya untuk nggak nyinyir ama orang lain juga. Sampe sekarang saya juga masih belajar nih caranya utk ga slalu dengerin kata orang. Semangat ya bun 😃

  3. ndu.t.yke says:

    ganti2 dosis? emang kite sapeee? apoteker? dokter? yakeles dokter lulusan Google School of Medicine, lol. emg enak klo ada apa2, gak usah cerita ke sapa2 dah kecuali keluarga deket (ibu, suami) yg emg perlu tau, krn serumah. drpd hati gak siap denger komentar aneh2.

    • Woro says:

      iya loh harusnya klo dokter uda kasi resep A ya memang dosis nya segitu dan harus obat itu ya, sudah dipertimbangkan. Dan iya sih banyak jaman sekarang dokter lulusan google

  4. mrs muhandoko says:

    Mbaak woroo…aku kok jadi stres baca post ini yak 😆😆
    Keep setrong mbak, cabein aja yg mulutnya pada jahat. Yg tau yg terbaik buat anak ya ibunya sendiri. Orang lain khomentathor doank 😆😆😆

  5. Yeye says:

    Gw sama ky Feni, suka bandingin Millie sm Leah, pdhl yekannn mana boleh gt hahahaha.. Akhirnya tobat.. Ya beda2 lah tiap anak yekannn..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s