Support System Bagus, Booster ASI Paling Ampuh

Ya ampun mau ngomongin ASI lagi, ehem padahal uda setengah tahun lebih ga ngASI. Bukan kode juga biar bisa ngASI lagi *eh*  😆

Sebenernya lagi kepikiran aja sih, gara-gara obrolan sama temenku beberapa waktu lalu. Dan karena dulu aku sempet vakum ga ngeblog dari hamil sampai lahiran *dem yu hormon* jadi sekalian ditulis disini aja, siapa tau kapan-kapan pengen dibaca lagi.

Dalam hal ASI, aku tergolong ibu yang beruntung. Kata ibu-ibu lain temen se-emak-emak-pumping sih gitu. Mereka suka jiper kalo pumping sama aku, karena katanya ASI ku keluarnya kaya keran bocor. Dalam dunia kedokteran yang aku alami ini disebut Hiperlaktasi.

Hiperlaktasi adalah ketika tubuh Mama memproduksi ASI lebih banyak dari yang dibutuhkan oleh si kecil. ASI mengalir sangat cepat dan sangat deras sehingga membuat si kecil kewalahan ketika menghisap payudara Mama. Hiperlaktasi bisa ditandai dengan keluarnya ASI dengan deras tanpa ada rangsangan, baik sengaja dipompa ataupun dihisap oleh si kecil. Hiperlaktasi bisa terjadi karena Mama memiliki alveoli (kelenjar yang memproduksi ASI) di atas 100.000 – 300.000 per payudara.

Pertanyaan selanjutnya, kok bisa sih Wor lo jadi Hiperlaktasi? Digimanain sih biar kelenjar ASI-nya jadi lebih banyak?

(baca : Suka Duka Hiperlaktasi )

Sebenernya dari yang aku baca-baca, hiperlaktasi ini memang sudah bawaan tubuh (seperti penjelasan di atas). Jadi ini memang sudah nasib ya gengs. Tapi selain itu sejujurnya akupun yakin ada faktor lain yang membuat ASI ku alhamdulillah melimpah ruah. Dan aku yakin salah satu faktornya adalah aku punya support system yang bagus ketika aku pertama kali menjadi Ibu.

Flash back  yah, beberapa minggu sebelum lahiran itu rasanya galau luar biasa. Aku berkali-kali bertanya sama diri sendiri bertanya pula sama suami ‘nanti aku kalo lahiran aku sayang ga sih sama anak ini?’ …… ‘kalo aku ga sayang dia gimana?’ ….. ‘kamu sayangi dia ya kalo aku ga sayang sama anak ini’ terdengar agak sedikit gila ya, tapi ini beneran. Aku simpulin, mostly ibu-ibu yang baru atau mau melahirkan ini jiwanya agak-agak rapuh ya. Galaunya uda ngalah-ngalahin liat Yaya tunangan sama Babang Hamish *LAH*. Dan kalo dibiarin, ini bisa jadi yang kita biasa sebut baby blues atau ke level yang lebih tinggi lagi, depresi. Jadi disini peranan support system sangat dibutuhkan.

Sebenernya support system itu yang kaya gimana sih? siapa aja sih? Selain kondisi lingkungan, seperti di rumah atau fasilitas kesehatan yang support ASI. Seorang Ibu baru juga butuh orang-orang, seperti keluarga, teman dan komunitas yang juga support ASI full sampai 2 tahun.

Support pertama itu Suamik! ini support system paling deket paling FULL! paling paham kondisi kejiwaan aku yang lagi berjuang belajar menyusui Rey. Siapa bilang yah menyusui gampang. Busui di luaran sana pasti paham rasanya puting lecet, pecah sampai keluar darah, lengan dan punggung pegel karena nenenin sambil duduk, semua aku pernah. Hampir nyerah nyusui karena tiap liat mulutnya mangap cari-cari nenen, aku sampai merinding kebayang ngilunya. Tapi suami bener-bener luar biasa support-nya. Dimulai dari kasi pengertian kalo ngASI itu ibadah juga, jadi butuh diperjuangin. Bantuin gendongin Rey tiap malem, karena kalo abis nenenin aku kelaperan jadi makan dulu sambil istirahat. Bantuin gantiin Rey popok siang dan malem, karena aku harus kerjain yang lainnya. Sampai cuci dan steril-in botol kalo Bibi lagi ga ada. Super Laaaf!

Terus, Bibi. Aku dari lahiran selalu ditemeni sama pengasuhnya Rey, Bibi. Karena Ibuku dan Mama mertuaku masih sibuk kerja, jadi sehari-hari aku ngandelin Bibi banget. Ngandelin dalam hal apa? gantian jagain Rey. Kalo aku uda selesai nenenin, pasti aku kelaperan dan Rey nya ga mau bobo. Jadi aku minta Bibi gantian gendong Rey biar aku bisa mandi dulu, makan dulu atau malah kadang tiduran dulu sebentar. Manja banget? well ya gapapa lah dibilang begitu tapi di pikiranku cuma ‘aku harus makan banyak biar bisa kasih makan Rey lagi’. Dan memang butuh istirahat loh, karena pengalaman aku pernah kecapean banget trus ASIku jadi sedikit berkurang. Walaupun berkurangnya ga signifikan tapi artinya kalo badanku capek pasokan ASI pun terpengaruh.

Support aku yang terakhir, komunitas. Kasi lope-lope di udara dulu buat mamak-mamak kece January 2015 Birth Club. Ini teman seperjuangan, senasib, dan sepenanggungan. Karena kita semua punya bayi yang lahir di bulan yang sama, maka drama yang kami alami-pun kurang lebih sama. Kerasa banget di awal-awal lahiran semua jet lag sama jam tidur bayi yang doyan banget begadang. Kelam banget kan begadang sama bayi? bapaknya pun kadang teler ketiduran karena capek abis dari kantor. Walaupun bayinya anteng diem, tapi kalo kita merem dia nangis zzzzzzz. Satu-satunya cara yang ampuh biar bisa melek tapi ga bete ya ngobrol di group WA January 2015 Birth Club.

Dulu inget banget jam-jam 2 sampai jam 3 itu jam-jamnya on fire di group, hampir semua lagi begadang nemenin bayi yang masih betah melek. Seneng banget karena ngerasa ga begadang sendirian, karena ngerasa ada bahan obrolan biar ga ngantuk. Selain itu juga selalu saling support, no judging. Kalo ada yang bermasalah dengan ASI atau anak yang bingput, banyak banget di grup yang suka rela bantu cari jalan keluarnya. Banyak banget ilmu yang dishare, yah namapun first time mom apa-apa kan serba dikhawatirin. Dan khawatir itu lama-lama jadi stres, stres lama-lama ASI seret. Jadi dengan adanya yang sharing di grup jadi lebih adem dan lebih kalem.

hamdalah ASI ngocor terus ya seus~

Kalo aku ketemu busui yang nanya ‘Woro pake ASI booster (obat/teh) apa sih? aku pasti bilang kalo aku ga pake ASI booster apa-apa. Aku cukup makan banyak, makanan yang aku mau aja. Ga harus katuk kalo emang aku ga doyan katuk. Aku makan aja nasi padang, nasinya dua centong 😆 . Dan ngobrol yang bahagia-bahagia sama suami, sama temen-temen aku. Kalo ada lingkungan yang sekiranya cuma bikin stres dan down, lebih baik dihindari demi kewarasan jiwa dan kelancaran ASI.

Sampai detik inipun aku percaya, kebahagiaan itu kunci sukses ngASI sampai 2 tahun 🙂 .

 

 

 

Advertisements

8 thoughts on “Support System Bagus, Booster ASI Paling Ampuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s