Membuat Kue Lebaran Tanpa Oven? Mungkin Ga Sih?

Ga terasa yah udah masuk bulan Ramadhan lagi. Coba kalo udah mulai bulan puasa, apa yang kepikiran sama kita-kita ini? Yep! pasti kebanyakan mulai mikirin mudik, bukber, baju baru dan ga ketinggalan mikirin kue lebaran juga. Sebagai wanita masa kini yang ga pernah berusan sama dapur 😆 *dilempar wajan* kayanya aku bakalan pesen aja kue kering buat lebaran. Seperti taun-taun sebelumnya lah, less  rempongs. Uda gitu aku kan ga punya oven neik di rumah, mau bikin pake apapula lah kue lebaran itu.

Trus beberapa waktu lalu aku dapet undangan dari The Urban Mama buat dateng ke acara Sharing Session and Baking Workshop bareng Blue Band bareng sama Mama Bloggers lainya di #TUMBloggersMeetUp. Aku langsung cengo’ banget. Pengen ketawa sama pengen nangis 😆 . Ya ampun Woro? baking? HOAHAHAHAHHAHAHA rasa-rasanya halu banget lha wong oven aja ndak punya. Tapi trus setelah aku baca-baca undangannya ternyata ini Baking Workshop with No Oven. Hapaaaaaah? baking? no oven? how come? Langsung lah dari bengong berubah ke penasaran level kecamatan. Masa sih? emang bisa? kalo ga di-oven namanya bukan kue kering dong.

Dan akhirnya kekepoan-ku terjawab sudah di acara yang diselenggarakan hari Sabtu lalu, yang bertempat di Lucy In The Sky SCBD. Acara dibuka dengan penjelasan oleh Brand Manager Blue Band, mas Nando Kusmanto. Menurut mas Nando, Blue Band mengerti problem para mamak-mamak yang sebenernya dari hati nurani terdalam pengen bikin kue kering buat lebaran, apa daya oven pun tak punya. Semacem menjawab jeritan hati aku banget lah 😛 . Kali ini Blue Band bersama Chef Ayu Anjani Rahardjo membuktikan bahwa membuat kue kering yang enak itu tidak harus pakai Oven.

sama Ayudia Bing Slamet dan Fifi Alvianto

Kalo ngomong aja tapi ga ada buktinya, kata anak-anak jaman sekarang mah OMDO aja sis Ayu Anjani. Langsung lah ya ga pake lama, cus praktek bikin chochochip cookies with no oven. Semua peserta workshop langsung pada maju ke depan buat nontonin Chef Anjani masak-masak. Aku jiper banget sis, pas liat chef Anjani ngocok telur pakai whisk dengan kekuatan super sampai bisa ngembang bagus dan kuenya pun enaaaaaaaaaak dan renyah. Sebagai ganti oven, kuenya dikukus aja gitu pakai dandang. Iyes mak dandang yang biasa kita pakai masak nasi. Menurut chef Anjani, sebaiknya menggunakan dandang kukusan yang cukup tebal bagian dasarnya. Biar ga cepet bolong dandangnya kan, karena waktu mengukusnya cukup lama sekitar 30 – 45 menit.

semua kue ini dimasak tanpa Oven loh~

Beda ga sih kue yang pakai oven dan dikukus? Beda sih pasti. Kue yang di-oven memang lebih garing, sedangkan yang dikukus lebih lembut. Tapi dua-duanya sama-sama enak dan renyah. Dan ga cuma penapsaran aja liatin Chef Anjani masak kue tanpa oven, kita semua para peserta juga diberikan kesempatan memasak kue lebaran tanpa Oven. Total dari semua peserta dibagi ke dalam 6 kelompok, masing-masing kelompok memasak kue yang berbeda. Ada kue Putu, Kastengel dan Nastar. Setelah pembagian kelompok, aku masuk ke Group 1 bareng mba Tyna Kanna Mirdad dan dikasi bahan buat masak Kastengel with no Oven. Seru banget yah yang namanya masak rame-rame, ada yang langsung marut keju, baca resep, nguleni adonan dan cek air di kukusan.

Di acara kali in, Blue Band juga mengenalkan 10 Resep kue lebaran with no Oven yang bisa dicontek rame-rame disini. Resepnya lengkap dengan video di Youtube, jadi gampang banget buat diikutin. Aku bilang gampang karena akhirnya aku nyoba juga satu resep yang menurutku paling mudah diikuti, yaitu Sus Keju Goreng. Yah maklum yah level memasak aku masih super duper newbie 😆 jadi nyobanya yang gampil-gampil aja. Alhamdulillah yah akhirnya bisa dijadiin takjil buka puasa hari ini. Dan komen suami sih enak-enak aja, ahahhaha semoga bukan hanya bualan belaka. Walaupun kita mah dikasi bualan aja uda hepi banget *mureee*.

Sus keju Goreng dengan Kewpie Pisang Cokelat, abaikan bentuknya yang ga karu-karuan ahahahha

Acara kemaren bener-bener seru banget. Dimulai dari venue yang kece pencahayaannya bikin foto-fotopun jadi makin kece. Ditambah dresscode Pastel Candy Colors, supeeeeeeer laf! suasana sama foto-foto jadi makin manis semanis kue-kue yang kita bikin 😛 . Dan tentunya banyak banget hadiah di akhir acara untuk postingan IG terbaik, hias toples paling bagus dan tentunya kue terenak. Bahkan sebelum kita pulang, kita boleh menuhin toples-toples kosong dengan semua kue-kue hasil masakan Chef Anjani yang zuper laziz. Thanks The Urban Mama dan Blue Band, sekarang aku jadi pede nyobain bikin kue-kue yang no oven.

TUM Bloggers~

Advertisements

12 thoughts on “Membuat Kue Lebaran Tanpa Oven? Mungkin Ga Sih?

  1. Oline says:

    Yeay.. ini pertama kalinya aku mampir ke blognya mama Woro.
    Wahh aku jd gagal fokus sama sus keringnya itu. Kok kayaknya enak ya? Hahaa..
    Itu beneran ya bikinnya gak pakai oven? Berarti gak punya oven jg gak masalah ya.

  2. lovelyristin says:

    Aku klo lagi males pake oven seringnya kukus aja,jadi emang cari resep yg gak pake oven, maklum yaa..ga pede jg coba2 klo ga ada rekomennya, alias tetep intip resep2 handal hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s