Brush Lettering with Besinikel

Ya ampun Woro? brush lettering? kayanya tokek aja bisa ketawa saking ga masuk akalnya 😆

Padahal aku sendiri juga ga percaya kok bisa-bisanya tertarik nyobain brush lettering.

Flash back dulu nih~

Kalo diinget-inget, sebenernya aku ini cukup akrab sama yang namanya kertas gambar, kanvas, kuas, cat air dkk. Kok bisa? 😆 . Aku dari kecil emang sukaaaaa banget gambar dan lukis. Pokoknya kerjaan aku dimana-mana ngegambar, bahkan kalo bosen dengerin pelajaran aku ngegambar 😆 jangan ditiru ini ga baik banget. Trus karena uda harus lebih fokus sekolah, lama-lama Ibu ngelarang aku terlalu sering ngegambar. Yeah I know, kedengerennya kolot banget yah ga support hobi anak sendiri. Yah dari pada aku malu ga naik kelas karena kebanyakan gambar ga nyimak pelajaran?

Akhirnya aku totally berenti ngegambar dan ngelukis, untuk selama-lamanya. Sampai makin lama menulispun uda beralih dari tulis tangan ke ketik komputer. Padahal dulu tulisan tanganku lumayan bagus *jiye muji diri sendiri* *muntah berjamaah* jadi kalo guru lagi ga masuk dan suru tulis materi di papan tulis *iya, masih jaman itu banget loh aku* pasti aku yang disuru. Alesannya karena tulisanku rapi dan gampang di baca di papan tulis. Pun buku catetan jaman sekolah paling laris dipinjem karena rapi, giliran kuliah? pinjem punya temen soalnya males nyatet kebanyakan main twitter di kelas 😆 .

Sebenernya uda lamaaaaa banget pengen nyobain ikutan brush lettering, kok kayanya seru. Tapi yah selalu ga cocok jadwalnya. Nah akhirnya kemaren iseng-iseng daftar kelasnya mba Feni dan sekalian ada acara main ke Bogor. Hamdalah ya kali ini berjodoh. Kalo ga jodoh juga lama-lama akik pergi ke dukun deh *krik*.

Jadi acaranya ini bertema Menulis Rasa, kolaborasi antara Besinike (Feni) dan Jurnal Mama. Pengantar dibuka oleh Jurnal Mama (mba Sinta dan mba Asra) tentang rasanya menjadi Ibu. Apa sih yang berubah setelah kita jadi Ibu? Rasa apa sih yang muncul? Rasa apa sih yang ga pernah kita bagi sama orang lain setelah jadi Ibu? Tentunya aku malah jadi curhat sana-sini, gosip sana-sini pas ketemu Jurnal Mama 😆 . Maafkeun aku begini memang orangnya, kalo ngomong susah berenti 😛 .

Menurut Buni (ini suka suka akulah ya Feni, Besinikel apa Buni manggilnya) brush lettering itu semacem kegiatan untuk menyalurkan hobi, yang mana kadang kita tuh lupa kalo Ibu juga tetep butuh hobi. Ibu baru yang melulu anak anak anak dan anak pasti bosen dan jenuh, ye kan? Bukan ga sayang anak, bukaaaaaaaaaaaaaan tapi pada dasarnya ibu itu juga manusia biasa yang butuh kegiatan lain untuk mewaraskan pikirannya. Dan bagus banget ya Buni produktif belajar brush lettering bukan cuma scrolling IG Lamtur 😛 .

Bener juga sih kita tuh selain seorang Ibu yang hidupnya buat anak-anak dan keluarga, kita juga punya kehidupan pribadi yang tentunya butuh aktualisasi diri *hazek*. Jangan melulu anak dan keluarga, karena percayalah jenuh itu pasti ada. Jangan sampai nih ya uring-uringan stres dsb trus ‘lari emosinya’ ke anak atau suami. Mending kita cari hobi buat mewaraskan jiwa kita. Kan kebahagiaan Ibu itu kebahagiaan keluarga, ya kan ya? Kalo aku sendiri biasanya nulis, ya dimanapun 😆 di blog, di path, caption sepanjang tembok besar China di IG, nyampah di grup WA Kosan Laras 😆 pokoknya biar aku ga stres aku nulis. Atauuuuuuu scrolling IG gosip hiyahahahahha *teteup*.

Dan ternyata mencoba kuas brush lettering untuk pertama kalinya ini ga kalah deg-degan-nya sama pertama kali gendong newborn. Rasanya beraaaaaat dan pernuh keraguan banget 😆 sampai dikomen Buni ‘ya elah Wor kenapa pake deg-degan’ 😆 suweeee… ga tau dia tangan akik uda bergetar haha. Tapi begitu menghela nafas dan menyapukan kuas ke kertas eh aku ga bisa berentiiiii aaaaaaak syukaaaa~

Berasa lama banget ya Allah ga ngerasain serunya main-main kuas sama tinta 🙂 .

Bahkan sampai rumah buka lagi kertasnya dan mulai nyobain bikin huruf-huruf. Walaupun masih jauuuuuh banget dari kata ‘layak’ ahahhaha tapi setelah dicoba  berkali-kali bentuknya jadi makin bisa dibaca 😆 . Karena ini basic banget jadi kita cobainnya pakai tinta bak ala ala anak SMP, ga sabar sih main-main warna trus pake-pake gradasi gitu *banyak maunya*. Semoga nantinya bisa konsisten belajar dan bisa berguru lagi sama Bunik yang baik bener sabar ngajarin *cup cup muwah*.

Si Buni nulis ini sambil ngerumpik, hebat amat yah *kasi kuwaci* ~

Sekedar tips kalo lagi belajar brush lettering atau kalau lagi ikut kelas, ga usah tengak-tengok kertas orang lain, yang ada tar kalian pada jiper kaya aku. Masaaaa aku masih belajar nulis huruf A B C trus samping aku ada mbak-mbak bikin quotes kece banget. Ya Allah terintimidasi abis *tenggak cat air*. Jadi fokuuuus aja sama diri sendiri, fokus di kelenturan tangan dan pakai feeling pas nulis *sok tau amat Wor*.

Mana nih hasilnya Woro? haha malu banget diupload masih harus banyaaaak nyobain 😛 semoga next bisa pede upload-upload hasilnya di socmed.

Thanks banget ya Buni ilmunya *sungkem*

 

 

 

 

Advertisements

4 thoughts on “Brush Lettering with Besinikel

  1. feni says:

    WOROOOOO! bawaannya ngakak sepanjang tulisan, maneh aaaahh HAHAHAHAHAHAHAHAHA

    sampe ketemu sesi ocip2 selanjutnya, yang mana kita berdua susah banget ngerem kalau udah ngomong. cium sampe gumoh. mwaaaahhhh!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s