Aku Masih Kecil!

Permisi, ada diskon diapers dimana lagi minggu ini?

Hapaaaaah Wor! kok masih cari diapers? belom lepas popok toh?

ehem ….. dapet salam cyin dari Drama Toilet Training.

Jadi dari cerita awal aku di-WA sama gurunya Rey di Daycare, kalo PR Rey sekarang itu harus Toilet Training. Sampai sekarang hasilnya? masih NOL besar *ketawa miris*.

Beberapa waktu lalu, Rey sudah lancar pup di toilet trus balik lagi ke fase males bilang. Jadilah pup lagi di diapers, trus bisa lagi ke toilet dan begitu terus. Kalo pipis sih dia sampai sekarang belum pernah berhasil, walaupun sudah ditatur secara rutin. Begitu disuru pipis ga mau keluar, eh begitu celana dipakai langsung deh ngompol. Kalo feeling ku sih, karena Rey dari kecil pakai popok, rasa-rasanya ada yang aneh kalo dia pipis popoknya dilepas. Trus gimana? masa gitu terus? yo mbuh lah nanti tak pikirin dulu caranya.

Puncaknya kemarin dia tantrum ga jelas, hanya karena dia pup tiga kali di diapers ((((TIGA)))) trus aku kasih tau,

Rey kan uda besar kok pup di diapers kan jorok

Dan dia langsung teriak-teriak sambil nangis

(REY) HAN MASIH KECIIIIIL!!!! PUPNYA DI PAMPERS AJA! HAN MASIH KECIIIIIL!HUWAAAAAAAAAA

lelah banget asli~

Aku nangkep sih, Rey agak malu karena sehari tiga kali pup di diapers. Plus minta emaknya pahamin kalo dia lagi males ke toilet, makanya dia mendoktrin dirinya dengan HAN MASIH KECIL!

image from here

Kemaren akhirnya aku ketemuan sama aunty (guru) dan nanny Rey di daycare. Maklum yah Rey anak daycare banget, yang mungkin lebih banyak waktu yang dia habiskan sama nanny dan aunty ketimbang sama ibunya sendiri. Agenda awal mau konseling tentang tumbuh kembang Rey, yang mana ini uda sering aku ‘tagih’ ke bu owner hehe karena aku gatel aja pengen sharing tentang Rey. Kalo obrolan lewat email atau WA kayanya kurang greget gitu *apeu*.

Hamdalah, tumbuh kembang Rey so far so good masih sesuai dengan usianya. Highlight dari Aunty, Rey adalah tipe anak yang sangat mudah menyerap bahasa. Padahal lingkungan sekitarnya selalu konsisten pakai Bahasa Indonesia setiap ngobrol sama dia. Tapi ternyata Rey secara natural bisa menyerap dan memahami bahasa kedua (bahasa Inggris) sendiri tanpa tercampur dengan bahasa Indonesia. Rey juga sudah paham padanan kata dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Misal, Red – Merah, One – Satu, atau jika dia berhitung dia akan konsisten 1 – 10 pakai bahasa Indonesia atau 1 – 10 pakai bahasa Inggris.

Dan hal lain yang pengeeeeeeen banget aku bahas sama nanny dan aunty adalah masalah toilet training ini. Namapun diasuh berganti-ganti orang (aku dan nanny), maka persepsi dan start memulai program ini pun harus disamakan. Jangan di daycare sudah gencar dan semangat trus aku di rumah kendor lagi nerapin TT ini, atau sebaliknya. Berdasarkan pengamatan nanny, aunty dan hasil diskusi panjang kali lebar sama aku, akhirnya kita putuskan kegiatan TT (pakai training pants) ini ditunda dulu sementara.

Yeah I know, pasti langsung banyak boibo temen aku yang bertanya tanya, why oh why? Ga telat tuh Wor ga dimulai sekarang? Rey udah 2 taun loh?

Bener, bener banget malah. Memang toilet training ini bisa dimulai dari umur 18 – 24 bulan. Tapi mulainya seperti apa? apa harus yang tipe ~ IYAK! SEKARANG YAK! GA MAU TAU HARUS SEKARANG, KEBURU KELAMAAN MALAH MAKIN KEENAKAN PAKAI DIAPERS!

Percayalah, akupun sebelumnya ada di fase itu. Fase denial kalo Rey ternyata ga siap, kalo temen-temennya ada yang udah mulai duluan atau bahkan uda lulus duluan *applause*. Tapi dari pencerahan Aunty, akhirnya aku harus setuju sama pendapatnya. Aku lebih percaya aunty karena beliau pasti sudah mengenyam pendidikan anak usia dini dan sudah berpuluh kali pengalaman sama anak-anak yang TT. Bukan bermaksud mendiskreditkan insting keibuanku, tapi aku harus mau juga paham teori dan pengalamannya seperti apa.

image from here

Toilet training ini kalo menurut pemahamanku (pemahamanku lho ya) agak berbeda sama weaning yang saklek dikasi deadline sampai usia 2 taun. Yah walaupun ada yang sampai 3,5 taun juga baru lulus sih, terlepas dari nyinyir-nyinyir ibunya kurang usalah lah, males ribet lah dsb. Toilet training ini tahapannya lebih panjang, bukan hanya satu pihak yang memutuskan ayo berhenti pipis di celana! tapi dilihat juga dari kesiapan anak, yang mana ternyata siap ini beda-beda waktunya. Ada yang 1,5 taun uda lulus adaaaa, ada juga yang sampai 4 taun masih pake diapers. Apakah sepenuhnya ini salah ibunya? ga juga *pembelaan amat sis*  mungkin pas dia uda siap mau TT, eh dia punya adek. Atau karena diasuhnya ganti-ganti jadi disiplinnya on off, bisa jadi.

Menurut aunty, tahapannya harus dibalik. Bukan karena ibunya siap, siap lahir batin dan uda segudang beli training pants dsb lalu mulai toilet training. Tapi diobservasi dulu anaknya, rajin ditatur walaupun masih pakai diapers, dikenali tanda kesiapannya baru ayo mulai toilet training. Kenapa ga dibiarin aja basah-basah biar dia merasa geli trus bisa bilang mau pipis? Ibu yang budiman, kebetulan anak saya di daycare jadi ga bisa seenaknya membuat anak lain kepleset karena Rey pipis sembarangan. Aku juga harus neriwo dan legowo, kalo ini salah satu konsekuensi menitip anak di daycare.

Kalo ga pernah dibiarin pipis bececer atau diniatin toilet training, ya mana bisa akhirnya toilet training beneran anaknya? 

Ya aku setuju, dan aku yakin yang namanya pipis di toilet (ngerasa mau pipis/pup) dan makan sendiri itu natural. Secara alami mereka akan bisa sendiri, toh mereka juga manusia kan sama kaya kita-kita ini. Tinggal seberapa cepat dimulai itu tergantung seberapa sering dan konsisten kita menstimulasinya. Dan sampai sekarang pun aku sama nanny masih rajin tatur Rey ke toilet, walaupun dia masih ber-diapers ria. Kalo aku sendiri prinsipnya, dicoba terus berprogres terus. Tapi ga mau dengan saklek nentuin kapan deadline karena semakin Rey dibuat stres, aku dibuat stres TT belum lulus, maka proses TT inipun akan semakin lama. Trus sia-sia dong kemarin nimbun training pants ? Ya ga juga kan nanti juga masih bisa dipakai, hanya sekarang disimpan rapi dulu di lemari sampai aunty dan nanny kasih lampu hijau dimulai transisi ke training pants.

Beberapa waktu lalu temenku juga curhat di WA, dia stres karena merasa gagal banget ngajarin anaknya toilet training. Jenuh dan kecewa tiap ada ompol yang merembes di celana anaknya. Hasilnya? ya pasang muka jutek ke anak lah, ngomelin anaknya lah. Dulu aku juga begitu, sampai Aunty kasih gambaran kalo dibuat seperti itu anak akan semakin stres dan semakin lama TT nya. Aku langsung bilang ke temenku kalo akupun masih proses ngajarin TT, dan diapun akhirnya lega ada temennya 😆 .

Memang yah namanya emak-emak harus nyari yang senasib dulu biar bisa lega.

Jadi buat buibu di luaran sana yang sama nasib nya, yang masih berjuang dan masih denial anaknya belum siap TT. Sini-sini kita ngopi cantik dulu sambil pantau gosip tante Marissa atau Ayu Ting Ting. Relaks-kan pikiran dan kumpulkan semangat untuk terus memulai lagi dan lagi. Jangan lupa pasang senyum setiap menawari anak ke toilet dan jangan merepet kaya saya dulu  kalo anaknya gagal pipis/pup di toilet. Enjoy every moment ajalah, semakin dibuat menyenangkan aku yakin TT bakal lebih singkat waktunya. AAMIIIIIN ya gaes, plis di-amin-in.

Yuk semangat moms! 🙂

 

 

 

 

 

Advertisements

16 thoughts on “Aku Masih Kecil!

  1. shiq4 says:

    Ternyata susah juga ya ngajarin anak pup di toilet. Apalagi ada standar 2 tahun. Ponakan saya dulu nggak tahu gimana ngajarinnya yg jelas udah bisa. Masih belum 3 tahun kayaknya. Klo mau pup atau pipis udah bisa bilang. Ternyata ngajarinnya sulit he he he……

  2. Fanny f nila says:

    Waaah ga tau deh anakku yg kedua ini bkl susah ato ga:D. Aku blm mulai ajarin sih mba… Kalo kakaknya dulu udh lulus umur 2.5 thn.. Pgnnya sih adeknya bisa lbh cepet :p. Biar ga beli2 pampers lg. Tp baca ceritamu, ya udhlah.. Aku jg ga bakal mau nargetin macem2. Takut anaknya stress juga..

  3. Dzulkhulaifah says:

    Anakku sekarang pakai diapers pas mau tidur aja. Mau pipis dia udah bisa bilang. Kalau mau pup juha udah ketauana tanda2nya. Tapi tiap mau pup itu yang agak susah dibawa ke toilet.

    Tapi kan anakku gak di daycare ya, jadinya masih aman kalau lepas diaper gitu. Mudah-mudahan anak kita cepet lulus TT nya ya maak.

  4. zata ligouw says:

    Aminnn..

    Btw, anak2ku dulu toilet trainingnya santai bgt dan dari tiga anak hasilnya pun beda2, tergantung karakter masing2 juga lho.. Jadi, spt yg udah sering didenger, nyantai aja Wor (makin denial, deh, hihihi), tp tetep lakuin tahapan2 yg memang seharusnya dilakukan, hasilnya gimana pun yg penting udah usaha :p

  5. lovelyristin says:

    Toilet training u anakku yg pertama aku agak tegas ngajarinnya, walo masih flexible jg, klo masih bisa ke toilet, aku ajak cpt2, tp klo dah kburu ompol, ya udh hehe.. Tp ada bbrp kali klo malam lg enak2 tdr aku ajak dia ke kmr mandi buat pipis hahahha… Klo anakku yg kedua, dia ga perlu aku ajarin toilet training, pas lepas ga pake pampers dia risih.. Langsung maunya ke toilet aja hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s