Ada Bapak Galak di Masjid

Seperti kebanyakan orang tua, aku dan Rafdi juga pengen mengenalkan agama ke Rey sejak kecil. Yah ga muluk-muluk sampai jadi Hafizh dari kecil (walaupun tetep keinginannya sampai situ sih aamiin amiin ya Allah) tapi yah untuk saat ini aku pengen dia tau kalo sholat itu wajib untuk umat Islam, gimana tata cara sholat,doa sehari-hari dan mengehal huruf hijaiyah. Sebenernya dalam hal ini, aku dan Rafdi masih selalu feeling guilty karena belum bisa intens ngajarin dia sholat, ngaji dan doa-doa 😦 . Alhamdulillah dibantu sama program-nya Daycare, setiap Jumat Rey ada ngaji dan belajar sholat. Pun di rumah dia selalu aku gelarin sajadah kecil di sampingku kalo aku lagi sholat. Dan kalo ada Ayahnya kita bisa sholat jamaah bertiga.

Progres-nya gimana? Namanya mengenalkan awal-awal diajakin sholat dia pasti nangis-nangis, karena merasa dicuekin kan kita sholat fokus berdoa. Lama-lama dia mulai usil, ga nangis tapi naik-naik ke punggung lah, pas aku sujud mukenaku ditulis-tulis pakai pulpen lah, sampai pernah dia duduk dileherku dan akibatnya aku ga bisa bangun dari sujud takut dia ngejeblak. Alhamdulillah dia makin lama makin paham kalo lagi sholat dia jadi duduk aja anteng di atas sajadahnya, dan terakhir-terakhir yang bikin aku super happy dia uda bisa ikuti gerakan kita sholat dan ngikutiiiiiin terus sampai akhir 🙂 . Yah walaupun ga setiap sholat dia begitu, tapi setidaknya dia uda mulai ‘mengenal’ tata cara sholat.

Nah, sebenernya dari dulu Rafdi selalu pengen ngajakin Rey sholat jamaah di masjid deket rumah. Setiap dia pulang sholat pasti ngebujuk ‘besok aku ajak Rey yah, banyak kok yang pada bawa anak kecil’. Bagus sih sholat di masjid apalagi untuk anak laki-laki, itu kan sunnah yah. Tapi namanya juga emak-emak pasti parnoan, apalagi kemaren rame video penculikan anak salah satunya ada yang di masjid. Rasanya makin pengen nempelin anak kemana-mana 😦 . Tapi kan ga gitu yah, gimana nanti anaknya belajar ini itu. Belajar sholat di masjid contohnya, mau dimulai kapan? Keburu gede nanti dia uda males lagi ‘kenalan’ sama masjid.

Setelah mengamati sikap Rey kalo lagi sholat jamaah di rumah, dan anaknya uda mulai bisa diarahin jadi oke lah dicoba aja bawa Rey sholat jamaah di masjid komplek. Ternyata pas perjalanan ke masjid Rey ketemu sama Atar dan Ayahnya yang juga mau sholat magrib di masjid. Rey dan Atar ini sama-sama anak January 2015, jadi seumuranlah. Dari cerita Rafdi, ternyata Atar ini udah sering diajak Ayahnya sholat ke masjid dan anaknya anteng-anteng aja selama sholat.

Nah, dari pertemuan Rafdi dan Ayah Atar inilah akhirnya Rafdi tau cerita kalo di masjid komplek itu ada satu bapak-bapak yang suka ‘ngusirin’ anak-anak kecil yang dateng ke masjid. Aneh? banget. Aku dengernya aja sambil mengernyitkan dahi, ngapain sih? maksudnya apa? Dan si Atar juga pernah kena tegor sama si bapak itu, padahal ga rame-rame amat di masjid. Yah gimana sih namanya juga anak-anak. Dari cerita Ayah Atar ini akhirnya Rafdi mulai nge-briefing Rey tiap mau berangkat ke masjid. Sepanjang jalan Rafdi terus-terusan kasi tau Rey kalo nanti di masjid ga bole berisik dsb.

Mungkin hari itu Rey lagi bawel-bawelnya kali yah, jadi semua hal dikomenin sama dia. Tiba-tiba sebelum sholat mulai, orang masih pada wudhu Rey nyeletuk ‘Ayah ada jam’ sambil nunjuk jam di dinding. Jreeeng jreeeeeeeeeeng …… ibarat magnet sama suara anak-anak, Rey langsung disamperin sama bapak itu dengan muka yang ga ramah sama sekali ‘JANGAN BERISIK YAH’. Rey ga paham kenapa dia disamperin, dia cuma mlogo dan dibawa Ayahnya ngejauh dari bapak itu. Semenjak saat itu Rafdi selalu bawa Rey ke masjid kalo mepet mau mulai sholat dan balik duluan. Pokoknya jangan sampai ketemu bapak itu. Kesel banget kan? ibadah aja harus kaya orang maling gini sembunyi-sembunyian.

Beberapa minggu setelahnya ada insiden yang lebih heboh lagi. Waktu itu lagi magrib-magrib, seperti biasa Rafdi dateng ke masjid sama Rey deket-deket mau sholat mulai. Tiba-tiba pas sampai sana Rafdi lihat ada bapak, ibu dan anak keluar dari masjid. Padahal sholat magrib aja belum mule. Ternyata setelah nanya-nanya, si ibu ini abis disamperin sama bapak yang ga suka anak kecil tadi. Iyes loh ibunya, which is disamperin di bagian sholat wanita. Kurang niat apa coba? pas ditanya anaknya seberisik apa? ternyata ga berisik-berisik amat ga sampai teriak-teriak atau lari keliling-keliling. Bikin ngelus dada banget emang denger ceritanya.

Di hari yang sama juga, pas sholat Isya ada insiden lagi sama si bapak galak. Jadi ceritanya pas sholat ada anak yang berisik (kategori wajar yah suara anak-anak) dan pas selesai sholat di anak tsb dimarahi sama bapak galak. Mungkin anaknya kaget dan bingung, jadilah anaknya nangis. Ditambah pula bapaknya si anak ga terima anaknya yang baik-baik ikut sholat malah dibikin nangis. Ribuuuut dong akhirnya mereka berdua di masjid. Dan anehnya si bapak itu juga ga merasa salah walaupun dia banyak diprotes orang, dia bilang ‘saya ga takut saya ga akan gentar, saya akan bikin masjid yang tenang ga ada anak-anak’. Bikin geleng-geleng kepala.

Emang kesannya pembelaan banget ya kalo ada orang tua yang bilang ‘yah wajar dong rame namanya juga anak-anak’, aku ga setuju juga sih. Masalahnya kan itu tempat ibadah jadi sebisa mungkin anak dikondisikan untuk beribadah, salah satunya menjaga ketenangan. Ya ga bisa ngarep anak tertib tenang banget, tapi at least ga teriak heboh atau ketawa cekikinan selama orang sholat. Tapi kalo pengen menyingkirkan anak-anak dari masjid itu juga salah. Salah banget malah.

Kalo anak-anak ga mulai dikenalin masjid dari kecil, gimana cara dia mencintai masjid? melestarikan masjid? Kalo generasi si bapak galak sudah meninggal semua trus siapa yang mau ke masjid? Bapak mau jadi generasi terakhir yang menghuni masjid?

image from Google

Adakah di komplek nya yang punya sosok Bapak Galak ini? sarannya gimana yah biar dia tau kalo anak-anak juga boleh ke masjid 😦 .

 

 

 

Advertisements

10 thoughts on “Ada Bapak Galak di Masjid

    • ranirtyas says:

      Iya di tempatku dulu juga ada bapak-bapak macam beginian tapi yg digalakin justru yg remaja. Akhirnya remajanya nggak ada yg berangkat lagi. Alhasil sama takmir masjid dirapatkan dan bapaknya diminta untuk pensiun menjadi satpam masjid 😀

  1. tikaajahcukup says:

    Susah sih Mba ya, yg kyk gini pasti merasa paling benar. Ada ustadnya gak mba, kalau ada coba hal ini di bicarakan, lalu di sampaikan saat sholat jumat, jd si bapa td juga gak merasa di hakimi, takutnya malah tersinggung. Padahal yg kyk gini yg malah menjauhkan anak2 dr mesjid 😦 saya jg waktu kecil sering di marahin, akhirnya pindah ke mesjid yg agak jauh dari rumah haha

  2. mrs muhandoko says:

    Masjid di komplekku malah rame / penuhnya sama anak anak kecil. Dan untungnya ga ada satpam galaknya ☺
    Pernah waktu aku sholat di masjid arah perjalanan pulang kerja ke rumah, ada masjid yg anak2nya pada brisik. Trus sama salah satu jamaah wanita disamperin, tapi ga dimarahin sih. Dibilangin baik2, trus diajak ngaji sama2. Ya anak2 kecilnya keliatan pada seneng gitu 😀

  3. Dika Satria says:

    ada tuh komik (apa video ya) tentang ini.
    tp bapak sama anak sih.
    pas anak msi kecil, si bapak ga mau ngajak anaknya, karna berisik, atau males nungguin anaknya pas berangkat.
    gitu terus.
    sampe ketika udah cukup umur, trus diajak ama bapaknya, anaknya yg udah ga mau. karna udah ga terbiasa. mungkin dia udah punya aktifitas lain/main ama temen/gadget dsb.
    mungkin perlu di print dan ditempel di mading masjid, atau kasih langsung ke si bapak galak :p

    lagian jg kalo ga salah Islam jg ngajarin utk membiasakan utk ngajak anak shalat di masjid bareng ama bokapnya

  4. Arman says:

    emang suka ada aja orang2 tua yagn judes gitu ya…
    nyebelin emang tapi cuekin aja. kalo dia negor ya diemin aja tapi jangan brenti bawa anak ke mesjid. kalo semua orang yagn bawa anak akhirnya gak dateng lagi ya dia pikir dia bener. justru semua mesti tetep bawa anaknya ke mesjid.

  5. Tarry KittyHolic says:

    Kalau ditempat saya yang galak bapak yang punya mushola, orangnya struk sih jadi pada maklum kalau suka marah2.

    Saya udah lama ga ngajak anak ke mushola karena selalu minta pulang pake teriak pula, padahal sholat belum selesai. Tapi sekarang udah 4 tahun, udah ngerti, mungkin kapan2 boleh dicoba lagi 🙂

  6. zata ligouw says:

    Ya ampunnn Rooo, ini persis banget sama kejadian di mesjid deket rumah gw. Gw dan beberapa teman yang sama2 punya anak pun concern banget dengan masalah ini, karena terakhir kali, si bapak galak ini ‘mukul’ salah satu anak pake sendal saat si anak ini masuk ke mesjid dan lupa buka sendal (saat ditanya ibunya ternyata dia lupa saking semangatnya mau ketemu temen2 lain di mesjid). Duh, marahnya sampe ke ubun2 pas denger ceritanya, tapi si bapak ini adalah salah satu yang dituakan, serba salah banget. Sedih, anak temenku sampe agak trauma ke mesjid, gimana anak2 mau terbiasa dan rajin ke mesjid coba kalau ada tokoh seperti dia di sana 😦

  7. Aiko says:

    kadang suka agak gimana sama anak kecil yang kelewat berisik, tapi balik lagi it’s a good thing buat mereka supaya lebih mengenal rumah Allah. Yah pelan2 semoga sang anak mulai bisa menempatkan diri dan mendengarkan kita untuk lebih kalem ya saat ibadah di masjid hehe. in shaa Allah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s