Penting Ga Penting

Tiba-tiba inget sama temen yang lahiran beberapa waktu lalu. Yah seperti biasalah ya, standar ngumumin ke temen-temen lewat WA group kalo abis melahirkan bayi cewe/cowo tanggal sekian, jam sekian, atau bahkan ada yang nambahin BB dan TB sekian atau ada juga yang kasi info normal/SC/water birth. Ikutan happy dong yah dapet kabar ada temen kita yang lagi happy juga. Tapi nyatanya banyakan yang kepo ketimbang yang ikutan happy-nya 😛 .

Coba deh diamati kalo ada yang cuma kasi info jenis kelamin, BB TB, pasti ada yang tetep keukeuh nanya lahirannya normal apa SC? Wajar ga? ya wajar aja sih. Tapi ternyata ga semua orang ‘nyaman’ ditanya gitu. Yah namapun orang kasih info, apalagi terkait hal pribadi. Menyortir apa yang mau di-share itu wajar. Ga semua dalam hidup kita mau di-share kan.

Trus kenapa ga mau infoin lahiran normal apa SC?

Eeeeem, gimana kalo pertanyaannya dibalik. Apa pentingnya sih kita tau dia lahiran normal atau SC? Toh kita bukan keluarga dekatnya, atau yang berkewajiban bayarin tagihan rumah sakitnya. Sebagai orang ‘lain’ kita kan cukup happy aja tau teman dekat kita akhirnya bisa melahirkan bayi dengan selamat sehat sempurna 🙂 .

Aku jadi inget pas dulu lahiran Rey. Kebetulan aku tergolong ibu yang ‘terpaksa’ harus SC Cito karena jam 11 malem baru ketahuan air ketubanku ijo. Ga bisa nunggu lama, Rey harus dikeluarkan agar ga keracunan air ketuban. Tau sendiri kan yah, habis operasi SC, perut dibelek sampai tujuh lapis (((((TUJUH))))) sampai kamar pun aku masi ‘ngefly’ gitu. Masih belom bisa kabari siapa-siapa kalo aku uda lahiran dan bayinya selamat.

Ternyata Rafdi uda lebih dulu ngasi tau Gita (salah tau temen kantorku) kalo Rey akhirnya harus dilahirkan dengan SC Cito. Sekitar jam 2 malem aku akhirnya buka hp dan niat ngabari orang-orang kalo aku uda lahiran. Betapa kagetnya aku pas baca salah satu pesan di grup WA kantor

wah Wor akhirnya lahirannya SC juga yah, masuk geng SC dong yah ga jadi geng Normal dong

*kalem*

ga pake ngucapin selamat loh

Si X ini tau aku sampai detik terakhir lahiran memang tetep mau normal, karena SPOG ku sangat pro normal dan alhamdulillah kondisiku memungkinkan lahiran normal. At least  sampai setengah jam sebelum Rey lahir baru ketahuan ketubanku uda ga aman buat Rey lama-lama. Dan dari awal pula dia tuh getol banget bikin mental aku down dengan kata-kata semacam ‘uda langsung SC aja paling juga ga bisa normal’ ….. ‘dulu gue juga gitu tapi akhirnya SC juga’ dsb.

Trus aku sedih dan kecewa ga akhirnya SC? aku malu ga umumin aku lahiran SC? ga lah aku bangga dan happy bisa lahiran dengan sehat dan selamat ibu anaknya. Tapi kan ga semua ibu begitu. Pilihan untuk umumin lahiran gimana prosesnya itu balik lagi ke pribadi masing-masing ibu dan keluarganya. Dan sah-sah aja sih begitu.

Ada lagi kaka kelasku, yang lahiran pertama SC dan rencana lahiran kedua VBAC yang mana gampangnya disebut lahiran-normal-setelah-SC lah ya. Dari beberapa postingan di socmed-pun semua tau dia berencana VBAC. Dan akhirnya diapun melahirkan, dia bikin postingan di socmed sudah melahirkan dengan selamat bla bla bla. Ga ada info akhirnya dia lahiran secara apa. Daaaaaaaan beberapa kali dia posting tentang bayinya itulah ada satu orang yang keukeuh banget nanya dia lahiran SC atau VBAC? ya Allah penting banget ya mba? 😆 .

Gini deh, ibu-ibu yang melahirkan bayinya itu lagi dalam masa happy-happy-nya. Kenapa sih kita ga se-simple ikutan happy aja? Kenapa kita harus ganggu mood mereka hanya dengan pertanyaan-pertanyaan semacam lahirannya SC apa Normal? toh kalo uda dijawab juga cuma ‘oh gitu’ tapi bisa jadi ibu tsb jadi bete kan ditanya-tanya begitu.

Setelah aku menikah dan 3 bulan kosong belum hamilpun aku risih banget dulu kalo ada yang nanya ‘uda isi belom?’ ya mungkin nanya  basa-basi sih, tapi tau ga kalo itu bisa annoying ? Mood happy jadi newlywed bisa ‘dirusak’ dengan pertanyaan basa-basi macem begitu. Ya kan cuma nanya? well …. ya kan ga semua suka ditanya begitu.

Dari situ aku sama Rafdi mulai ati-ati banget kalo ketemu pasangan baru nikah. Ga akan kita tanya-tanya uda isi atau belum, karena kita tau ga enak banyak ditanya begitu. Ya kan punya anak itu urusan Allah yah, kalopun berjuta-juta kali kita tanya ga bikin orang itu juga jadi buruan punya anak kan. Kalo misal ada problem kesehatan gimana dong?  kalo memang program nunda dulu gimana dong? yang ada malah makin bikin stres.

Apalagi yang namanya lebaran, uda lama banget kan ga ketemu trus nanyanya personal pula. Macem ‘uda nikah belom?’ ‘uda isi belom?’ ‘kapan anak kedua?’  ‘anaknya ASI apa sufor?’  dst dst dst. Ganggu kan yah? Well, mungkin kita ga bisa kontrol juga sih pertanyaan orang kalo ketemu. Mungkin kalo aku sih lebih ke senyum trus melipir permisi dari pada dibahas lebih kemana-mana. Dari pada nanya ‘lo uda nikah belum sih? ‘ mending diganti nanya ‘lo follow akun Lambe Turah ga?’  trus kemudian berlanjut gosip kesana kemari 😆 .

Kalo kita ga bisa bikin semua orang untuk ga asking annoying questions, mungkin bisa dimulai dari kita sendiri untuk nahaaaaaaaaaaaaan banget ga nanya hal-hal yang bikin orang lain tersinggung. Shall we?

 

Advertisements

8 thoughts on “Penting Ga Penting

  1. mrs muhandoko says:

    SC atopun normal, tetep jadi ibu kok. Asix atopun terpaksa sufor, tetep jadi ibu juga kok. Imho 😆😆
    Kmrn ada temenku main ke rumah, anaknya 8m lucuuuu gembil banget. Hampiiir aja aku nyeletuk,” ASI apa sufor nih?”
    Untungnya aku nyadar diri, dan ga bertanya spt itu.
    Satu lagi nih, mulai skrg aja aku udah bolak balik ditanyain : kalo udah lairan ntr masih tetep mau kerja? Lalala lilili lah dengan segala endebreinya. Haha.
    Laif

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s