Semua Ibu Pasti Baik

Sedikit flashback, dulu sebelum Rey lahir kira-kira seminggu dua minggu menjelang lahiran, aku sering nanya ke suami ‘kira-kira aku bakalan sayang ga sih sama anak ini?’. Pertanyaan bodoh memang, lha tapi kan aku ga kenal dia mana bisa aku langsung sayang dia? *asek*. Trus sama suami dijawab dengan 100% yakin, pasti sayang lah itu uda naluri.

Pas udah lahir dan makin hari makin besar, rasanya kok makiiiiiiiiiiiiiiiiin sayang sama anak ini. Rasanya kaya aku belum pernah deh sesayang ini sama orang lain, beda banget. Dan aku yakin semua ibupun punya rasa yang sama kaya yang aku rasain ke Rey. Jadi ga ada deh istilahnya ‘lo tuh ga sesayang itu sama anak lo, ga sesayang gue sama anak gue’ lah situ sok tau amat 😐 .

Trus apa intinya tulisan ini?

ga ada 😆

Ga deng. Ini menyambung pembicaraan dua temenku di grup beberapa waktu lalu. Singkat cerita temenku si A (SAHM) ini tersinggung karena si B (WM) bilang ‘enakan jadi IRT ongkang-ongkang kaki nungguin gaji suami’. DUAAAAR! kaya disamber petir dong yah, aku pun juga kaget. Heeeem, sebenernya aku merasa beruntung sih circle pertemanan ku sama ibu-ibu ga cuma temen sekantor atau temen geng ibu-ibu Daycare. Kalo pun iya pasti aku ga paham deh IRT itu aslinya kaya gimana. Pasti aku bilang deh kalo WM itu perjuangannya lebih-lebih dari SAHM. Thanks to January Birth Club, yang isinya semua amazing moms. Aku jadi tau IRT tuh gimana, working mom itu gimana berjuangnya demi anak dan keluarga. Walaupun ga tau secara pasti (karena beberapa kan cuma cerita di grup) tapi at least aku jadi punya banyak sudut pandang.

Mungkin memang never ending yah nyinyir-nyinyiran antara WM dan SAHM ini, mungkin satu yang bisa menyatukan mereka …. DISKON DIAPERS  atau IG nya Lambe Turah? 😆 itu sih aku yah.

Menurutku sih ga ada siapa lebih baik dari siapa, kan ibu masing-masing, anak masing-masing, keluarga masing-masing. Titik nya aja udah beda kan, gimana cara orang-orang menilai lebih baik atau engga? Semua Ibu itu pasti yang terbaik untuk keluarga nya, setuju kan? Pernah kan denger anak bilang ‘masakan mamaku paling enak deh’ trus yang lain juga bilang ‘masakan ibuku lah paling enak’. Ya beda-beda sih, bukan lagi lomba acara masak juga kan yang menilai anak masing-masing. Intinya sih karena kecintaan masing-masing anak terhadap Ibunya. Ga bisa disamaratakan.

Aku tau banget perjuangan jadi IRT itu sangaaaaaaaaaat berat, apalagi yang awalnya adalah WM kemudian setelah punya anak memutuskan jadi IRT. Kalian luar biasa! kalo ada 10 jempol aku kasih ke kalian semuanya. Dimana gengsi harus ditanggalkan, tatapan sinis orang-orang yang suka memandang sebelah mata, sampai energi yang ga ada abisnya ngurusin anak dan seisi rumah. Bahkan mungkin me time mereka sesimple bisa mandi tenang tanpa digedor pintu sama anak-anak.

Dan aku juga tau banget perjuangan jadi Working Mom itu ga gampang. Harus bangun lebih pagi, seribu satu ritual urusan rumah dikelarin sebelum berangkat ke kantor. Di kantor berjuang dengan segala deadline dan keriweuhan kerjaan. Itupun masih sambil curi-curi waktu buat pumping karena mepetnya waktu kalo di kantor. Pulang pergi menghadapi macet yang kadang suka parah pake banget.

Adek iparku kebetulan termasuk kategori WM yang akhirnya memutuskan menjadi IRT setelah melahirkan. Kagum banget deh sama dia. Lulusan universitas negeri tekenal di Indonesia, baru memulai berkarir bentar dan off. Dipandang sebelah mata sama orang-orang? dianggap IRT ga ada kerjaan? iya banget. Tapi ga usahlah terus denger komentar orang, lihat hasil nya dari kualitas anaknya yang sehat dan super pinteeeeeeeeer karena setiap hari diajari ibunya sendiri.

Ada juga temen sekantorku, yang super mom juga. Berjuang dari mulai bangun pagi, masak buat seisi rumah dan nyiapin makanan seharian untuk anaknya, beberes rumah baru ke kantor. Pun di kantor dia juga sibuk wara-wiri ngurusin kerjaan. Sampai rumah malem, masih sempet-sempetnya bikinin anaknya mainan ala ala montessori, ya karena ga pengen golden age anaknya lewat begitu aja.

See?

Semua berjuang kok, semua ikhlas berkorban untuk anaknya, untuk keluarganya. Mungkin itu dua dari sekian milyar contoh perjuangan mommies di luaran sana. Mungkin ada yang lebih amazing lagi yang aku belum tau. Aku yakin, 100% yakin ga ada ibu yang milih di rumah aja karena pengen santai ongkang-ongkang kaki nungguin gaji suami. Atau ibu yang sengaja kerja biar ga usah ribet ngurusin anaknya di rumah.

Kenapa sih by default itu ga dengan berbaik sangka aja? Oh iya dia kerja, soalnya suaminya masih karyawan kontrak jadi mau ga mau dia tulang punggung keluarganya atau Itu udah amanah suaminya untuk terus di rumah dan mendidik anak-anaknya. Ga bisa sih kita yang orang ‘asing’ tau-tau komenin pilihan hidup orang yang kita aja ga pernah terlibat di kehidupan pribadi orang tsb.

Mereka itu, para ibu-ibu itu udah cukup beban fisik dan pikirannya berjuang untuk keluarganya. So please ga usahlah ditambah sebel dan makin pusing dengan komen-komen (maaf) receh hanya karena pilihan hidupnya beda.

Let’s love more and judge less. Every mother has their own battle, so win yours without bothering each other.

 

 

 

Advertisements

14 thoughts on “Semua Ibu Pasti Baik

  1. ndu.t.yke says:

    Tp aku masih kadang mikir: “oh mungkin memang aku gak sesayang itu sama B….” 😦 😦 Klo soal omongan orang sih, aku percayanya gini aja: klo aku sudah merasa percaya diri dan mantap dgn pilihan hidupku, insyaalloh gak akan butuh merendahkan pilihan hidup orang lain…. so I can feel better about myself, atau yg semodel ‘misery loves company’ alias ngomporin orang lain spy sama2 berkubang dalam penyesalan dan ratapan hidup…. #aehAzeeeek hahaha

  2. Sawitri Wening says:

    Kalau ada yg komentar begini emang minta disenyumin aja yaa. Tapi, kalo aku jd belajar ngga dengerin omongan orang sih. Capek amat soalnya, padahal komentar receh gitu doang.
    Makanya aku di sini happy bgt mba woro, ga banyak yg komentar negatif dan itu ngaruh banget. Jadi lebih tentram hidup dan bisa lebih fokus ngerjain yg lg dikerjain. Hahaha.

    Setujuuu bgt apapun pilihannya semua pasti udah ada pertimbangannya. Semua berjuang dgn caranya masing2. Nggak ada susahnya jg mengapresiasi pilihan hidup orang atau kalo emang susah banget niiih… mendingan diam aja sekalian daripada harus nyinyir atau seolah ‘mengasihani’ pilihan orang lain.

    nice thought, mbak 😊👍

    • Woro says:

      Bener yah di Bristol lebih adem ayem ya Wening, alhamdulillah. Semoga yang kita lakukan ini tetep selalu ada efek positif ke keluarga, bodo amat sama komen orang 🙂

  3. zahrafirda says:

    Jadi ibu itu emang alhamdulillah luar biasa yaa, mba! Saya meskipun belum melahirkan udah meraskan banget gimana perjuangan ibu. Dan memang setiap ibu itu spesial, nggak perlu lah dibanding2in hehe. Salam! Mari melipir 😀

  4. Ratna Dewi says:

    Aku belum jadi ibu yang sesungguhnya trus suka bengong kalau ada ibu-ibu meributkan banyak topik. Kok sampai sebegitunya ya. Padahal buat aku semua itu punya tujuan baik, cuma caranya kan masing-masing. Jadi nggak bisa dibandingkan apple to apple.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s