Manner

Kayanya bukan cuma aku yah yang akhir-akhir ini lelah dengan isi dari timeline Social Media. Eh apa aku doang? karena follow/temenan sama yang suka ‘ribut’  di socmed? *jedotin kepala ke tembok*.

Awalnya sih pada bahas politik yah. Yah wajar lah, temen seusiaku atau lebih tua pasti lebih ‘melek’ politik. Wajar sih beda pilihan, beda aliran ya namanya juga pemilu calonnya banyak. Kalo satu ya ga didebatin kan sama mereka-mereka ini. Tapi kok makin lama makin melelahkah, even aku yang cuma bacain postingan mereka aja merasa lelah. Selelah hatinya Hayati *apasih* 😆 .

Nah, perdebatan dari yang awalnya bahas program calon pasangan inipun berkembang ke isu lain. Ke isu agama lah, ras lah dsb. Makin-makin lah gencar saling sindir,saling bales komen, yang akhirnya ga jarang juga saling unfriend. Ternyata ga berenti sampai disitu aja yah, GONG nya adalah mereka-mereka ini (aku ga mention temen-temenku sih) akhirnya gencar munculkan berita-berita HOAX.

Duh lelah banget *kompres kepala pake es batu*

Eniwei aku ga akan bahas masalah pilkada yah, aku kan KTP nya Bekasi 😆

Tapi sebeeeeeeeeeel banget akhirnya sama yang namanya HOAX ini. Makin kesini kok makin marak dan mulai membahayakan. Contoh yah sama berita yang baru-baru ini bikin heboh para orang tua. Pada tau kan yang broadcast berita penculik anak yang berpura-pura jadi tukang jualan obat, orang gila, dll ? yang ada surat edaran dari kepolisian bahwa harus waspada dengan orang yang begini begini begini, viral banget beritanya. Sampai ibu-ibu di grup Daycare jadi ribut banget, panik sih akupun.

Ga lama setelah berita itu beredar, aku cek di IG nya LamTur. Iyah LamTur banget 😆 my guilty pleasure. Kok ada berita laki-laki digantung di bambu dengan sangat TIDAK MANUSIAWI! dan di arak keliling desa. Dan lebih nyebelinnya adalah ini karena sebaran HOAX masalah penculik anak tsb. Gila kan?!

 Sebegitu besarnya efek berita yang disebarkan sampai harus menyakiti orang lain yang ga salah apa-apa 😦 . Aku masih ga ngerti deh tujuannya apa nyebarin kaya begitu. Apa ya ga mikir efeknya sampai kaya apa? Ini ga lucu deh beneran.

Contoh lagi pernyataan yang dibantah sama Ridwal Kamil berikut :

Terus kira-kira apa yang terjadi kalo sehari, oke sorry setengaaaaah jam ….. aja Kang Emil ini ga klarifikasi? yep! pasti ditelen mentah-mentah trus ribut tak berkesudahan 😦 . Untung juga yang dibikin begini Pak Ridwan Kamil yang hobi ‘patroli’ di socmed, kalo tokoh dicatut namanya gini ga respon dan klarifikasi,  sukses banget pasti yang bikin hoax ini untuk memecah belah persatuan.

 Kalo dapat berita mbok ya dicek dulu, sumbernya dari mana? terpercaya ga? Trus kalo memang sudah terpercaya jangan langsung ditelen mentah-mentah juga. Karena aku amati situs berita besar pun sekarang banyak hoax-nya karena pengen buru-buru publish berita. Amati dulu, cari tau lebih dan lebiiiiiiiiiih banyak lagi infonya. Kalo kita asal ‘telen’ dan sebar, kita ga jauh beda dong sama si pembuat fitnah ini?

You are what you share, be wise

Advertisements

14 thoughts on “Manner

  1. ndu.t.yke says:

    Kebelet eksis, kebelet berantem…. makanya hobi bener nyebarin hoax. Ah samalah akupun lelah. Akhirny ga login FB lg. Padahal biasanya liat kabar Rey yg terbaru kan intip lewat FB…. (berasa akrab bener sama Rey yak akoh, hahaha).

  2. mrs muhandoko says:

    Halo salam kenal balik 😀
    Btw, ini salah satu alasan aku jarang main FB lagi. Temlen FB terlalu fanas. Dulu jaman pilpres, aku sampe unfriend bbrp org krn gerah liat mereka bolak balik share berita terkait jagoannya masing2.
    Mending main IG aja, kita bisa follow apa yg kita suka. Aman buat jiwa deh 😆😆😆

  3. Ratna Dewi says:

    Kalo cara terbaik buat saya adalah unfollow. Nggak peduli siapa, karena buat saya yang paling penting adalah timeline tenang. Cuma cara ini memang nggak bisa membungkam si penyebar hoax. Biasanya kalau udah kesel aku komen aja kalau link yang diposting itu hoax atau dari website abal-abal.

  4. monda says:

    betul capek mbak liat timeline…
    kalau hoax di grup WA masih mau aku betulin, kasih link bukti berita yang betul..
    pada gampang banget ya klik share

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s