Sabtu Bersama Ayah

Kaya judul novel yah 🙂

Sebagai orang tua pekerja, aku dan suami berasa banget kurang waktu sama Rey. Terutama suami sih, soalnya lebih sering lembur ketimbang pulang tenggo nya 😛 . Kalo aku alhamdulillah sampai rumah pas magrib, atau kalo lagi macet yah lebih-lebih dikit. Lumayan lah punya waktu nyuapin makan malam Rey (makan berat keempat 😛 soalnya di Daycare sebelum pulang uda makan malam), nemenin main biasanya baca buku atau main mobil-mobilan, sikat gigi, ganti popok sampai nemenin tidur.

Emang berasa singkat banget sih cuma beberapa jam, tapi ini lumayan banget buat ukuran working mom buat bisa main sama anaknya. Nah, karena Ayahnya sering lembur inilah waktu bonding dengan Rey pun jadi sangaaaaaaaaat kurang. Pas dulu dia masih bayi sih cuek-cuek aja, ga paham juga kalo Ayahnya pulang telat atau ga ketemu sampai dia tidur. Semakin gede akhirnya dia bisa rada ‘ngambek’ kalo beberapa malam berturut-turut dia ga main sama Ayahnya. Pernah suatu hari Ayahnya sediiiiiiiiiiiiiiiih banget karena Rey sama sekali ga mau deket sama dia 😦 . Bahkan diajak mainpun ditolak, padahal mainnya main mobil-mobilan kesukaan dia.

Antara percaya mitos atau engga, katanya sih anak laki-laki memang lebih lengket dengan ibunya ketimbang ayahnya. Dan ini sih kejadian di Rey. Jadi kalo ada aku dan ayahnya, dia akan selalu menempeeeeeel kemanapun aku pergi. Ayahnya dicuekin aja. Bahkan kalo ayahnya nyamperin berusaha ngajak main, dia akan melengos begitu saja. Terutama di masa-masa ayahnya setiap hari pulang malam. Mana makin jarang ketemu anak, sekalinya ketemu dicuekin. Gimana ga patah hati suami aku *puk puk pundak sambil scroll ig Lamtur*.

Maka setelah perundingan yang cukup panjang sambil nontonin drakor kita berdua menyimpulkan Rey dan Ayahnya harus bonding lagi kaya dulu pas dia masih bayi. Karena menurut ayahnya, kehadiranku di tengah-tengah mereka itu menggangu kedekatan antara Ayah dan anak zzzzzzzzzzz. Jadi yowis lah aku harus pergi dulu sejenak biar mereka bisa akrab-akrab-an lagi. Sebernya diem-diem aku girang banget gitu bisa halan-halan sendirian ga bawa-bawa diapers bag 😛 . Mulailah (mostly) tiap Sabtu (yah kalo lagi mood keluar rumah aja sih) aku cari-cari kegiatan apa yah di luar rumah. Akhirnya dari mulai Parenting Class,  ketemu temen, blanja bajuku sendiri, ke salon, ikutan event dll aku jabanin 😆 .

happy

Ternyata kegiatan yang sama suami disebut Father’s Day inipun membawa dampak baik bagi kedua belah pihak. Buat aku yang dari lahiran ga pernah pergi-pergi tanpa Rey (selain ke kantor lah pasti) berasa agak free aja gitu. Kalo mau makan ga harus yang ‘ada highchair kan?’ ….. ‘eh disitu jual makanan yang Rey bisa makan ga?’ ….. ‘duh tempatnya ga cocok nih terlalu gelap restonya’  dsb dsb dsb. Beli baju pun bisa milih-milih lama, bolak-balik fitting room tanpa diteriakin IBUUUUUUUUUUUUU! IBUUUUUUUUU! eerrrr. dan paling penting bisa ikutan Parenting Class ahahhaha, tau sendiri kan kalo kelas gituan ga boleh bawa-bawa anak. Soalnya bisa ga fokus nanti pesertanya, yang ada malah sibuk ladenin kemauan anak yang suka aneh-aneh. Bener kata suami, aku bisa me-re-charge semangaaaat. Bisa lebih fresh dan happy, dan teorinya kalo ibu happy itu membawa aura happy juga kan buat keluarganya. Bukan begitu bukan? 😆

Tapi selama aku pergi itu juga 80% pasti mikirin ‘lagi apa ya mereka di rumah’ kemudian telp atau WA atau malah video call yang mana akhirnya aku diomelin karena Rey jadi mewek inget ibunya pergi 😆 . Sebagai mak-emak yang suka rada parno, sebelum pergi aku siapin kebutuhan Rey dari A sampai Z. Kasi suami instruksi sedetail mungkin dan diakhiri dengan ‘oke yah? coba ulang tadi aku kasih tau apa aja? 😆 Ternyata biarpun happy bisa me time, Ibu ya tetep Ibu pikirannya ga jauh-jauh dari anak anak anak dan anak. Lewat toko mainan ‘eh Rey kemaren kayanya belum beli yang ini deh’ …. ke departmenr store yang pertama dituju baju-baju anak 😆 .

Dan gimana dengan mereka berdua yang aku tinggal di rumah? Wuih! laporan ayahnya sih too good to be true yah 😆 . Rey berubah jadi anak yang super manis. Bukan berarti biasanya ga manis sih, tapi kalo ada aku tuh keluaaaar semua manjanya. Kata Ayahnya kalo sama ayahnya aja dia kooperatif banget. Disuru makan ya makan sampai abis, disuru bobo ya langsung bobo ga pake elus-elus alis kaya kalo sama ibunya. Mau main mobil-mobilan sama ayahnya dan ceria. Pokoknya sweet banget deh beda kalo lagi sama ayahnya pas hari-hari biasa *kemudian nangis di bawah pancuran shower*.

Lha terus? masa gini mulu? main sama Rey nya sendiri-sendiri gitu?

Ya ga juga sih, sometimes emang butuh waktu kangen-kangenan yah berdua aja. Kaya aku yang biasa bawa Rey ke mall berdua aja. Atau kaya pas ayahnya belum pulang kita bisa baca buku, atau main mobil-mobilan berdua aja sama aku. Sabtu bersama Ayah ini juga ternyata dibutuhkan, baik buat Ayah ataupun Rey. Ternyata bisa kangen-kangenan berdua itu penting banget. Dan kalo aku pulang pun mereka keliatan happy banget habis main seharian berdua, trus kayanya jadi kangen aku gitu karena ga ketemu-ketemu*agak halu* 😆 .

Biasanya Rey langsung meluk sambil ‘ibuuuuuu…..ayiiiis’…. tetep yeh aliiiis mulu 😐 . Trus dia suka bertingkah-tingkah konyol kaya nge-dance atau nyanyi asal, biasanya dia begitu kalo lagi happy banget. Dan si Ayah yang mule nyerocos panjang lebar tentang manisnya Rey hari ini bla bla bla dengan mata berbinar-binar, diakhiri dengan ‘ibu happy? kemana aja tadi? sekarang gapapa kalo Ibu ada acara-acara pas Sabtu…nanti Ayah yang jagain Rey’ …..ciyeh banget 😛 .

 

 

Advertisements

8 thoughts on “Sabtu Bersama Ayah

  1. Anggarani Ahliah Citra says:

    hehehee… kirain review novel atau film.

    Tapi setuju, mba. Ayah emang harus deket ma anak2, baik anak laki2 atau pun perempuan. Aku juga gitu kalau suamiku di rumah, mereka sering sama ayahnya. Biar pun cuma keliling komplek rumah terus pulangnya jajan cireng. Yg penting mereka ada wkt untuk bersama

  2. Fanny f nila says:

    Kalo di aku, sbnrnya ini lbh cocok sabtu bersama mami :p. Krn aku yg paling jrg bareng anak2 di rumah.. Papinya mah sabtu minggu libur, kalo aku sabtu ttp masuk, plus minggu kdg2 kalo dibutuhin jg wajib masuk mba.. Makanya anak2 memang lbh deket ke papi mereka. Tp ya aku usahain pas cuti bisa traveling bareng 🙂

  3. Arman says:

    iya emang penting tuh bonding antara anak sama ayahnya. soalnya emang bonding anak sama ibu kan otomatis udah dari sononya ya dari sejak di perut. hehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s