Menjadi Emak-Emak, Sebuah Cita-Cita

Bahasan lo kaya emak-emak banget sih wor?

Kok lo kaya emak-emak banget sih wor? kemana-mana sibukin diskonan yang ga seberapa

Jadi emak-emak itu …….. SERU tau 😆

Kenapa aku kaya emak-emak? lha wong aku memang emak-emak kok. Emak nya Reyhan haha. Buatku menjadi seorang emak ini adalah sebuah cita-cita loh *levaaay* . Kan semua perempuan juga pasti jadi emak-emak Wor? heeeem belum tentu juga sih. Ada yang sampai umur sekian belom ketemu jodoh, ada yang uda lama nikah belum dikasi anak, ada yang memutuskan sendiri saja tidak berkomitmen menikah dsb …..ada …. banyak. Jadi buatku jadi emak-emak ini yang sebuah pencapaian, pencapain dari doa hamdalah.

Flash back yah, jaman dulu awal-awalnya nge-blog. Terjebaklah aku ke dalam circle blogger emak-emak, yang lagi euforia banget punya anak satu. Dan aku yang posisinya adalah anak kuliahan yang skrispinya aja masih jauh banget, entah kenapa tertarik aja dengan bahasa mereka. Bahkan aku yang bocah kuliahan ini sudah dari dulu hatam istilah IMD, MPASI, RUM, Nursing Strike, Bilirubin Tinggi dll dll 😆 . Pernah juga dulu diundang oleh salah satu Brand Kosmetik besar di Indonesia pas acara Launching Product, bareng beauty blogger lainnya. Cuma aku dan Achie yang bocah kuliahan, berasa terdampar banget sama kumpulan mommy-mommy kece yang jago dandan. Tapi entah kenapa ya Chie kita mah menikmati banget 😆 .

Karena dari circle blogger inilah, aku bercita-cita sangaaaaaaaaaaat kalo uda nikah dan punya anak langsung mau bikin account di The Urban Mama bahahhahaha. Habisan mereka-mereka ini sering banget bahas TUM, aku kan cuma anak kecil yang waktu itu kepo banget 😆 .

Trus gimana sekarang pas jadi emak-emak? sesuai bayangan jaman masih gadis dulu? Ternyata rasanya lebih swuuuueeeeeruuuuuu! Asli deh, jadi banyak ketemu temen baru, komunitas baru, ilmu-ilmu baru, kebiasaan baru dll. Ketemu temen dan komunitas baru ini sih yang lebih menonjol. Kalau dulu punya temen tuh yah kalo ga dari temen sekolah, temen les, blogger dll. Nah sekarang sekalinya ‘nyemplung’ ke satu komunitas bisa lansung buanyaaaak temennya 😆 .

January 2015 Birth Club

Awalnya aku ga tau kalo ada Thread Birth Club di The Urban Mama (which is sekarang sudah dihapus, hiks sad), iseng aja nulis komen di thread dan BOM! jadilah satu group Whatsapp yang sumpaaaah ga ada matinya 😆 . Jaman-jaman selalu begadang tengah malam nyusuin Rey, grup ini rameeeeeeeeee banget karena senasib ya mak pada begadang semua 😆 . Jadi walaupun capek suntuk dan super ngantuk, lumayan lah ada temen ngobrol.

Grup ini obrolannya super random, dari awal bahas eh asi aku kok dikit yah? bisa tau tau bahas ada diskon diapers di onlenshop A lah si artis ini selingkuh sama B dll. Gimana ga makin melek tuh kalo uda begitu. Dari awal dibikin cuma 18 orang dan sekarang udah 37 orang. Sampai kadang capeeek banget scroll chat nya kalo uda kelongkap jauh.

Love banget sama grup ini! bisa nanya apapuuuun ada dokter, ada pegawai bank, ada pengusaha, ada guru TK pokoknya semua problem bisa dibahas tuntas :kiss: .

img_5867

Geng Busui Asuransi Astra

Masuk kantor dengan status Emak-Emak pasti beda yah jaman dulu masih single. Dari rutinitas pumping di kantor, akhirnya terbentuklah grup Geng Busui Asuransi Astra. Ini yah walaupun kita sekantor, karena karyawannya banyak banget kita awalnya ga saling kenal 😆 . Tapi mamak-mamak inilah ASI Booster ku 😆 kalo pumping sama mereka, bahasan uda kemana-mana dan justru bikin hasil pumping makin melimpah ruah. Thanks to hormon oksitosin.

img_3205

Orang Tua Pepito Daycare

Ga pernah banget deh aku kebayang dipanggil bukan dengan nama sendiri, haloooo mama Rey bahahhahaha. Baru ngerasain ginian kirain nanti pas anak masuk TK, tapi ternyata aku mulai lebih awal yah karena masukin Rey ke daycare, otomatis dipanggil pake mama si A *ehem*. Awal masukin Rey ke daycare ga kepikiran juga loh bakalan in touch sama mommy-mommy-nya. Ya secara kan aku mikirnya, nitip anak bayar jemput udah 😆 . Ternyata mereka ini seru-seru sekali, yah seperti kebanyakan ibu-ibu lainnya yang doyan berbagi gosip info seputaran ………… apa aja. Khas ibu-ibu banget kan, bahas apa jadinya malah apa. Paling sering tentunya bahas masalah daycare yah, bikin bikin potluck juga sering. Dan karena Rey paling kecil jadilah aku paling muda disana 😆 ilmu mereka uda pada dewa-dewa lah dalam hal parenting. Seneng banget dapat banyak info kalo ngobrol-ngobrol sama mereka.

img_1612

Jadi emak-emak itu asli menyenangkan, bukan masalah social life nya aja sih (walaupun ini penting banget). Tapi setiap hari bisa melihat perkembangan anak, bisa melihat dia belajar tahap demi tahap, kemana-mana sekarang ada temennya, kalo nunggu Ayah pulang lembur ada temennya. Seru banget! Apalagi Rey uda toddler, wuih ‘super seru’ 😆 belajaaaaar banget ngontrol emosi, belajar negosiasi sama anak kicik yang sekarang ngototnya ampun deh. Belajar ikhlas rela begadang semalaman, tiap dia bangun kita ga bisa marah karena terlalu sayang dan kasihan liat dia haus, baju belepetan kena makanan dia pun tetep happy karena dia makannya lahap.

Menjadi ibu itu cita-cita, menjadi ibu itu belajar untuk tidak menjadi egois at least sama anak sendiri 🙂

Advertisements

6 thoughts on “Menjadi Emak-Emak, Sebuah Cita-Cita

  1. sarah says:

    Seru ya kalo bisa ngumpul bareng di group emak emak. Aku ngumpul bareng teman temanku, pada punya anak semua. Lah, aku masih belum ketemu jodoh. Bengong aja dengerin mereka celoteh anaknya gini gitu cara mbujuk mereka maka susah terus berbagi trik. Dapat juga ilmu xD

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s