Belajar Meminta Maaf

Postingan kali ini menyambung dengan postingan sebelumnya tentang cara mengajarkan 3 kata ajaib pada anak disini. Aku sering kali bingung, gimana sih sebenernya mengajarkan anak biar mau minta maaf kalo dia bikin salah? Pernah nanya berkali-kali di grup BC January, anaknya pada gampang ga sih minta maaf? dan jawabannya pun beragam. Ada yang bilang gampang ada yang bilang susah.

Kemudian aku mikir lagi, sebenernya anak seumur Rey ini tahapannya uda harus say sorry atau hanya sekedar dia tau kalo dia salah itu cukup sih? Nanya grup sana-sini, cari-cari artikel sana-sini dan belum juga nemu jawaban yang pas. Nah, beberapa minggu lalu aku akhirnya ikutan Parenting Class lagi sama Keluarga Kita , temanya Disiplin Positif lagi. Iya lagi….. ahahahhaha. Kenapa ikut lagi? ya menurutku belajar itu harus diulang-ulang sih, biar tetep ada semangatnya*woelah* plus lagi deket rumah jadi ya apasalahnya. Toh konsepnya Parenting Class di Keluarga Kita itu banyak sharing sih, jadi sapa tau ada yang share case lain lagi dari yang sebelumnya.

img_2130

Bersama Keluarga Kita di Pepito Global Daycare

Dan bener aja, kemaren akhirnya ada yang cerita tentang anaknya yang umur sekitar 2,5 tahun suka banget lempar Ibunya pake batu kalo marah. Kan ngeri yah. Akhirnya sharing-sharing, ternyata ga satu orang doang yang  ngalamin itu. Disimpulkan memang di usia 2 – 3 taun itu anak lagi bener-bener ngetes banget kesabaran dan kewarasan Ibu Ayahnya. Aku jadi keder bentar lagi Rey dua taun 😆 . Masa-masa tantrum dll itu juga terjadi di usia 2 -3 tahun. Brace your self Woro!

Blurred boy holding a piece of paper with the word Sorry in front of her.; Shutterstock ID 203129515; PO: Brandon for Trending

Di topik terakhir tentang Restitusi, topik ini karena terakhir banget dibahas jadi ga gitu menyeluruh. Nah pas disini, aku beraniin diri aja buat nanya sekaligus sharing tentang Rey yang umurnya hampir dua tahun dan sering kali susah untuk meminta maaf setelah melakukan kesalahan. Aku nebak-nebak dalam hati apakah jawabannya setuju harus minta maaf sampai ngomong kata ‘maaf’ atau cukup merasa bersalah aja? Ternyata kita semuanya diajak berpikir lebih dalam lagi (yang selalu aku suka dari parenting class ini) esensi dari minta maaf ini sebenernya buat apa sih?

Sesungguhnya setelah kita melakukan kesalahan pada orang lain, yang harus kita lakukan pertama kali bukan meminta maaf. Loh kok bukan? Iyah, jadi pertama yang harus kita lakukan adalah memperbaiki dulu kesalahan kita, memastikan orang yang kita sakiti kondisinya gimana. Jika kita para orang tua, selalu menekankan ‘ayo adek minta maaf uda cubit kaka’ ….. ‘ayo kaka minta maaf sama adek uda gangguin’ dll, maka secara tidak langsung anak (dan kita juga) menganggap kata Maaf ini harus banget disampaikan setelah kita berbuat salah. Tanpa kita akhirnya tau esensi dari Minta Maaf ini harusnya juga didahului dengan memperbaiki keadaan dulu. Anak juga kemudian bisa tumbuh menjadi pribadi yang dengan gampang nya bilang ‘sorry ya’ tanpa sebenarnya merasa menyesal. Karena mereka beranggapan kata Maaf ini sudah menyelesaikan masalah mereka.

Ngeri kan kalo mereka sudah ber-mindset, yauda kan selesai kan aku uda minta maaf?  semisal habis robek-robek buku temennya? Jadi hal yang harus kita para orang tua lakukan adalah mengajarkan urutan yang benar nya, dengan harapan pula si anak tau esensi dari kata maaf yang nantinya dia ucapkan. Misal kasus Kaka mukul adeknya, sebelum si Kaka meminta maaf minta dia untuk memastikan kondisi adeknya seperti apa. ‘Adek…masih sakit? yang mana yang sakit?’ ….. atau berusaha berempati dengan apa yang menimpa adeknya. Jika sudah berhasil menyelesaikan problem atau si adek sudah ‘normal’ kembali maka si Kaka juga harus diingatkan untuk meminta maaf.

Karena ada pula yang beranggapan, setelah masalah terselesaikan maka sudah tidak perlu lagi meminta maaf. Nah ini sebenernya ga sepenuhnya benar. Kata Maaf ini tetap perlu diucapkan setelah kita menyelesaikan masalah terlebih dahulu, artinya kita benar-benar menyesal karena melakukan kesalahan. Case Rey gimana? apa dia perlu ditunggu banget sampai minta maaf? dan biasanya pake nangis-nangis karena ga mau minta maaf. Proses belajar ini bertahap, di tahapan usia Rey sekarang lebih ditekankan ke ‘dia-harus-tau-yang-dia-lakukan-itu-salah’. Cukup itu dulu, tapiiii tetep perlahan-lahan kalo emosi dia sudah turun ajarkan anak untuk tetap mengucapkan maaf. Minta maaf ini ga bisa lah abis brantem sama temennya trus ‘ayo detik ini juga kamu harus ngomong maaf’. Lah kita yang uda gede aja tau ada namanya gengsi, begitupun anak-anak. Jadi sembari menunggu emosinya reda, kita ajarkan pelan-pelan tentang empati dan solving problem.

Semoga bisa selalu semangat mengajarkan hal bagus ke anak, dan ga sabar ikutan kelas selanjutnya 🙂

Advertisements

6 thoughts on “Belajar Meminta Maaf

  1. Bibi Titi Teliti says:

    Mengajarkan anak utk mengucapkan maaf emang gak mudah Wor karena biasanya anak2 ego-nya masih tinggi kan yah, ngucapin maaf sekalian mendidik mereka utk berjiwa besar sekalian menekan ego mereka juga.

    Trik yang aku lancarkan sih biasanya memulainya dari kita, yang mana syuseeeh bener yaitu belajar minta maaf juga sama anak ketika kita bikin kesalahan. Kita belajar berlapang dada dan ngaku salah sama anak dan berucap : maaf yah tadi Mama udah bentak kamu, maafin yah tadi mama telat jemput, maaf yah tadi mama kurang sabaran waktu bangunin kamu, dll.

    Biasanya kalo kita terbiasa minta maaf sama mereka ketika salah, mereka akan belajar meniru kita…pengalamanku sih gityu Woooor :))

  2. Sari Bainbridge says:

    Anak kecil juga ada gengsinya meminta maaf seperti orang gede, kaya ponakan ku gitu kalau lgs disuruh minta maaf dia ga mau Wor mesti dikasi pengertian dan kadang kalau dia nya nyadar dia salah dia minta maaf sendiri. Anak2 lucu aja, tapi penting mmg anak harus tau kalimat ajaib ini 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s