Rey’s First Dental Visit

Back to basic, semua orang tua pasti pengen kasih semua yang terbaik untuk anaknya. Salah satunya dalam hal fasilitas kesehatan. Berkaca pada diri sendiri yang punya kondisi gigi ga bagus, aku ga pengen Rey mengikuti jejak Ibunya. Biar dia kaya Ayahnya aja yang umur segini ga satupun giginya bermasalah. Jadi aku dan suami emang berencana sebisa mungkin (insya Allah aamiin) rutin periksa gigi Rey ke dokter.

Banyak sih yang komen, banyaaaaaaaaaaaaak. ‘Hah? ngapain ke dokter gigi? itu kan gigi susu nanti juga tanggal’ …. ‘ah itu sih bisa-bisanya dokter aja sih biar dapet duit’….. dsb dsb dsb. Tapi balik lagi yah, pribadi masing-masing. Kalo buat aku ke dokter gigi semata-mata bukan karena ikut-ikutan trend, termakan boong-boongannya dokter dll. Karena sebelumnya pas Dental Visit ke Pepito, dokternya kasih notes ke aku kalo gigi Rey ada potensi karies. ‘Yaelaaaaah kan karies doang, anak kecial juga biasa kalo giginya pada abis’ lah kenapa harus ngikutin gigi abis kaya yang lain kalo bisa untuh lengkap.

Pertama aku concern masalah estetika *halah* , aku pribadi agak-agak gimana gitu liat anak kecil giginya ilang semua. Serasa dejavu sama aku pas kecil 😆 . Kedua masalah makan. Pengalaman punya sepupu yang gigi serinya abis semua, membuat dia jadi agak picky eater karena susahnya dia makan-makanan tertentu yang agak keras. Kalo gigit makanan aja harus pake geraham, kesian banget liatnya. Ketiga masalah kesehatan. Kasian aja kalo liat dia harus kesakitan giginya, pasti ga nyaman mau ngapa-ngapain dan kalo uda sakit semakin ribet ngobatinnya. Jadi better worry than sorry sih.

Setelah pencarian dokter gigi anak yang susye banget, akhirnya nemu juga drg. Nila Alya yang femeuz itu. Nelepon ke KMC dan dapet waktu tungu sebulan, baik ….. SEBULAN. Luar biasa banget emang antriannya, bahkan temenku dapet antrian di Smile Center masih bulan April *puk puk Ena*. Pe ernya lagi dok Alya ini cuma praktek di hari Selasa, which is  harus cutay. Yasudahlah demi gigi Rey bagus kembali.

Kita dapet slot tanggal 3 Jan jam 7 malem, okelah uda dipikirin gimana kesananya berdua aja sama Rey. Jemput Rey ke daycare dan langsung cus ke KMC. Tapi oh tapi ternyata namanya belum jodoh, sekitar jam 12an siang KMC telepon aku dan konfirmasi kalo dok Alya lagi sakit 😥 rasanya sediiiih banget uda nunggu sebulan, uda cuti dan dokternya tiba-tiba kasih kabar ga praktek ihiiiks. Sama KMC ditawari untuk pindah ke dokter pengganti drg. Widyaningrum Dwihadiputro, SpKGA. Awalnya masih mikir-mikir karena uda pengen banget ke dok Alya, tapi kalo mesti nunggu sampai April kelamaan dan musti cuti lagi jadi yaudalah bismillah ganti dokter.

Sampai KMC masih ada satu pasien yang lagi ditangani sama dok Widya. Sembari nunggu Rey bisa baca buku atau mewarnai, plus kepoin orang-orang yang lagi di Dental Klinik sih. Anaknya ceria, sambil aku sounding-sounding nanti diperiksa bu Dokter yah ga usah nangis dsb. Tibalah giliran Rey masuk ruangan dokter, aku deg-degan parah sampe baca baca al fatihah bekali-kali *tutup muka*.

img_2113

Anteng main, belum tau di dalem ruangan mau diapain haha

Keparnoan mulai terjadi pas disuru rebahan di kursi periksa itu. Rey udah mulai sadar, kayanya bakal diapa-apain nih. Yah walaupun tidurannya sambil aku peluk, tapi dia mule-mule brontak mau bangun lagi. Beda antara drg. Nila dan drg. Widya ini, kalo aku baca-baca review-nya dokter Nilai sebelum periksa diajak main dulu. Kalo dok Widya, gercep banget biar anaknya ga kelamaan cranky. Jadi menurutku untuk anak, dia terkesan terburu-buru

Setelah diperisaksa ternyata gigi Rey ada 3 aja dong yang bolong. Bukan bolong yang bede banget, tapi calon bakal membesar jadilah aku memutuskan ditambal saja dan minta dibersihakan untuk gigi lainnya. Seperti yang aku duga Rey mulai jejeritan begitu giginya di bor, aku uda komat-kamit baca semua doa. Setelah selesai ditambal aku konsul sebentar, iya sebentar aja soalnya Rey uda buru-buru minta keluar ruangan. Ternyata banyak sih yang nyebabin gigi anak bisa grepes atau bolong. Pertama tidak sikat gigi sebelum tidur, ngedot, ngemut makanan, dan sikat gigi kurang bersih.

Kalo urusan konsul dok Widya ini lumayan sih mau jawabin dan ramah banget, cuma bukan tipikal dokter Endah (maap ya jauh bandinginnya sama dok anak 😆 ) yang pake panjang lebar pake artikel pendukung segala. Dia kalo ga kita tanya ga akan jelasin ihiks, jadi kita sebagai pasien harus bawel. Toh konsultasi ini ada biaya nya sendiri loh kalo di KMC, jadi maksimalkan lah dalam mengorek info ya moms.

Over all, hasilnya lumayan lah gigi Rey bersih kembali dan yang bolong uda ditambal. Tapi harus kontrol lagi karena kayanya email gigi Rey yang depan ini agak kurang bagus jadi gampang menguning ihiks 😦 . Oiya buat gambaran biaya periksa dan tindakan di dokter gigi anak KMC kira kira begini :

  • Jasa Ruangan dan Dokter 300rb
  • Tindakan (tambal gigi) per gigi 650rb
  • Jasa konsultasi 275rb

Kira-kira segitu sih, jadi baca review lagi kayanya di Smile Center lebih murah deh ahahahha. Oke next kalo ada kesempatan dan rejeki lagi kita ke dok Nila ya Rey aamiin 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s