Mengajarkan 3 Kata Ajaib Pada Anak

Menjelang usia dua taun ini sepertinya semakin banyak PR sebagai orang tua. Sekarang ga lagi melulu hanya mikirin Rey beratnya berapa, tingginya berapa, giginya berapa dsb, tapi juga ditambah harus mikirin gimana cara ‘mendidik’ Rey agar bisa jadi anak yang sesuai dengan doa-doa dan harapan orang tuanya. Aku dan suami sengaja menyematkan nama ‘Abrar’ di tengah nama Rey, dengan harapan Rey bisa menjadi orang yang baik, orang yang sholeh dan takut sama Allah SWT. Nah, tentunya bukan cuma kasi nama trus simsalabim anaknya jadi sesuai harapan orang tuanya.

Mengajarkan anak buat jadi ‘anak baik’ itu pastinya banyak banget ya usahanya, butuh bertahun-tahun atau mungkin malah never ending buat terus ngajarin. Tapi kan kata orang every big change start with a small step. Jadi aku pengen memulai dari yang paling dasar, mengajarkan Rey buat selalu ngomong Tolong kalo minta bantuan ke orang lain, Terima Kasih kalo dibantuin atau diberi sama orang lain dan Maaf kalo Rey bikin orang lain ga nyaman sama dia. Pe er ga sih ngajarinnya? BUANGEEEET! BUANGEEEEEET *nangis sesegukan di pojokan*.

Jadi kenapa baru sekarang kepikiran ngajarin ngomong Tolong, Terima Kasih dan Maaf, karena kalo diperhatikan baru akhir-akhir ini Rey mulai bisa ngomong dan paham betul apa yang dia omongin. Kalo sebelum-sebelumnya dia masih di tahapan ‘ngebeo-in’ omongan orang aja.

key-words-of-teaching-good-manners

Selalu Ucapkan Kata Tolong Setiap Meminta Bantuan

Sebelum Rey belum bisa ngomong, dia suka teriak-teriak sambil nunjuk sesuatu. It’s ok, karena waktu itu tahapan yang dia uda bisa capai yaitu pointing. Semakin kesini Rey mulai bisa ngucapin apa yang lagi dia pengen. Misal dia bakal nunjuk meja makan sambil bilang ‘bu nuuum bu, nuuuum’ atau kadang kalo lagi ga sabaran banget (atau emak bapaknya lelet ngeh dia mau apa) dia suka cranky  sambil ngomong ga jelas plus tunjuk-tunjuk. Kadang kalo lagi posisi begini, aku lebih dulu nenangin dia. ‘Rey mau apa sih? kalo sambil nangis gitu ibu ga ngerti ah Rey. Coba tenang trus bilang Rey mau apa’  biasanya dia bakal diem sepersekian menit trus baru diulangi lagi ‘mau obil buuu obil (mobil)’.

Nah karena dia uda mulai bisa nyampein maksudnya inilah, akhirnya setiap dia minta sesuatu aku nambahin kata tolong ke dia. Jadi misal dia minta ambilin cereal sambil nunjuk-nunjuk kotak cereal, aku langsung otomatis ngebimbing dia ngomong ‘Rey kalo minta tolong bilangnya gimana?’ …..*masi rewel minta cereal* ….’gimana Rey? Bu….TOLONG bu….bu…. TOLONG bu…..’ dan lama-lama dia jadi ikutin ‘bu oyong (tolong) bu, yal (cereal) bu’. Perlu banget dicatet, yang kaya gini emang harus kaya kaset rusak yah. Diulaaaaaaaaaaaang ulaaaaaaaaaaaang setiap saat biar nempel banget di otak dia.

Jangan Lupa Selalu Ucapkan Terima Kasih dan Tersenyum

Kalo buat kita-kita aja yang uda dewasa, ketika kita melakukan sesuatu dan mendapat ucapan Terima Kasih itu bikin happy dan merasa dihargai, nah begitu juga ke anak-anak. Aku selalu berprinsip anak kecil itu lebih pintar dari yang kita kira. Jangan karena mereka masih kecil trus ga diharagai sama yang sudah dewasa. Mereka juga paham senengnya dihargai dan mendapat senyuman tulus dari orang tuanya.

Sebenernya mengajarkan kata Terima Kasih ini di Rey lebih mudah ketimbang tolong. Entahlah kenapa, mungkin karena kata Terima Kasih ini identik dengan penghargaan atau diucapkan sambil senyum (kan aneh ya bilang Terima Kasih sambil mukanya judes). Jadi kalo misal case minta cereal tadi, biasanya sebelum kasi mangkok cereal ke Rey, aku suka nanya ‘kalo uda diambilin bilang apa Rey?’ ….’aaciii bu….’ *kemudian ngeloyor ilang*. Atau kadang dia bisa bilang ‘aaci’ ini sendiri tanpa diminta, tapi itu juaraaaaaang sekali. Karena kadang dia juga uda lupa saking happy nya kemauannya terpenuhi. Maka dari itu pe er orang tuanya lagi dan lagi harus kaya kaset rusak. Hiyuuuuk mari.

The Hardest  Part, Say Sorry

Dari ketiga kata ajaib, kata Maaf ini paling susaaaaaaaaah ngajarinnya. Awalnya karena Rey susah mengucapkan kata MA’AF, memang lebih susah sih dari AACI dan OYONG. Tapi lama-lama aku mengamati susahnya Rey ngomong maaf ini bukan hanya karena faktor susah ngucap, tapi lebih ke karena dia paham kalo kata maaf itu artinya dia uda bikin salah. Karena di beberapa kesempatan dia bikin salah, misal mukul ibunya atau ayahnya dan minta bilang maaf pasti dia pasang tampang ‘pliiiiis jangan suru aku ngomong itu pliiiis’ sambil ngelendot. Disini aku mulai pusing, gimana triknya biar dia mau bilang maaf kalo bikin salah. Akhirnya nanya ke grup TUM January Birth Club dan lumayan mendapat pencerahan.

Pas Rey bikin salah misal mukul atau nyubit, aku langsung kasih tau ‘Rey kalo bikin salah harus minta maaf, gapapa minta maaf kan anak baik selalu minta maaf kalo salah. Ibu sakit dipukul sama Rey, jadi Rey harus minta maaf sama Ibu’ dan apakah dia langsung mau ngomong maaf? Engga! ahahhahah *ketawa hampa* lagi dan lagi kuncinya adalah diulang-ulang kaya kaset rusak dan selalu konsisten *cumunguuudh qaqaaa*. Akhirnya Rey sekarang mau ngomong maaf kalo dia salah dan aku juga selalu pesen ke nanny di daycare buat selalu ingetin dia ngomong maaf, biar lebih konsisten.

Tentunya yang namanya belajar itu sama-sama yah, anak dan orang tuanya juga harus belajar. Kan aku juga baru jadi orang tua, aku uda tau sih ngucapin kata tolong, terima kasih dan maaf. Tapi aku dan suami kan baru kali ini ngajarin ke anak ngomong 3 kata ajaib itu, jadi  butuh banget banyak belajar. Kaya misal aku minta Rey ambil tisu ‘Rey ambilin ibu tisu dong’ ….. langsung buru-buru kuralat ‘Rey tolong ambilin Ibu tisu dong sayang, makasi yah’. Efeknya dia jadi lebih happy kalo disuru-suru ahahahaha. Seperti yang kita semua tau usia emas itu sampai 7 tahun pertama kehidupannya. Semua yang dia lihat dia dengar benar-benar semuanya diserap. Dan di usia 7 taun terjadi eliminasi besar-besaran ingatan yang dianggap tidak dominan. Maka dari itu semoga bisa konsisten ngasi ingatan-ingatan baik dan jadi dominan di otak Rey, dengan harapan di kehidupan dia selanjutnya bekalnya uda cukup aamiin.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s