[REVIEW] : Satu Tahun Bersama Pepito Daycare

Everything happens for a reason

Dulu pas jaman-jamannya sedih kecewa tak berkesudahan, suami selalu bilang begitu. Kesel tau pembantu kesayangan yang uda klop cocok harus berhenti mengasuh Rey di usia 10 bulan. Tapi kalo kata orang tua mah diambil aja hikmahnya. Awalnya masih denial masih merasa rumah paling safe buat Rey, bibi paling tepat ngasuh Rey (salah ya harusnya paling tepat tetep harus emaknya 😛 ). Setelah satu tahun berlalu, dan flashback ke belakang baru tersadar pilihan memasukkan Rey ke daycare setaun lalu itu pilihan yang tepat.

Rey awal masuk ke Pepito Daycare masih kategory Baby diantara teman-temannya yang sudah Toddler. Main sendiri sama nanny, kesana kemari masih merangkak. Tapi lama kelamaan bisa mengikuti cara kaka kaka-nya bermain. Cepet banget mengikuti kebiasaan-kebiasaan baru di daycare seperti jam bobo, jam kegiatan dll dia langsung bisa menyesuaikan. Dan dari semua itu yang paling menonjol perkembangan Rey cukup signifikan, contoh motorik halus seperti makan cemilan sendiri. Begitu ngeliat kaka-kakanya makan dia langsung ikutan,  rame-rame makan di ruang makan.

Rey belajar makan siang sendiri

Sebenernya banyak sih kecocokan antara aku dan suami sama Pepito Daycare ini. Biarpun bukan Daycare yang gimana banget, macem daycare yang di Jakarta-Jakarta tapi Pepito ini emang uda ‘pas’ sama kita berdua.

Kecocokan Sama Aunty dan Nanny-nya

Anak kecil itu paling ga bisa dibohongin yah. Kalo dia diperlakukan ga baik sama orang, pasti dia akan kasih respon. Misal ga mau deket sama orang tsb atau nangis-nangis pas lihat orang tsb. Ini ga berlaku banget sama Rey, dari awal dia diantar ke Pepito sama Ayahnya (karena Ibunya pagi-pagi banget harus ngantor) dia ga nangis dan sampai sekarangpun  ga pernah nangis kalo diantar. Pasti turun dari mobil uda langsung nempel sama Nanny Ipit.

Gue berpikir, sefancy apapun tempatnya, semahal apapun baby sitter-nya, sekeren apapun kurikulum kegiatannya tapi kalo anaknya ga pernah suka susah juga. Balik lagi, tujuan nitipin Rey ini biar dia nyaman, tenang ditinggal Ayah Ibu-nya kerja. Jadi harapan petama itu tetep Rey cocok dan seneng. Alhamdulillah yah cocok 🙂

Kurikulum Kegiatan yang Menarik

Seperti yang aku bahas sebelumnya, tujuan utama pas nyari daycare ini biar Rey nyaman selama ditinggal Ayah Ibunya kerja. Ga muluk muluk itu aja, karena aku nyari daycare bukan nyari pressschool. Nah ternyata di Pepito Daycare ini memang setiap harinya mereka melaksanakan kegiatan yang kurikulumnya sudah disusun oleh Aunty-nya, disini yang berperan guru PAUD yaitu Aunty Tita. Kegiatannya lumayan lah buat anak-anak jadi ga boring plus banyak mengasah kemampuan anak juga, mencakup motorik kasar, motorik halus, kemampuan berkomunikasi dll. Awal-awal Rey masuk dia jadi suka banget nulis, setiap hari minta kertas dan pulpen, and surprisingly  di umur kurang dari 1 tahun tangannya uda jago banget gripping  pensilnya.

rey3

Cooking Class, membuat Scramble Egg

Selain itu kegiatan agamanya juga bagus. Jadi setiap hari Jumat jadwalnya ngaji atau belajar sholat. Biarpun mereka masih anak-anak, tapi mereka bisa belajar mengenal agamanya sejak dini. Kurikulum yang disusun juga ga selalu in door dan duduk-duduk merhatiin Aunty nerangin. Ada juga kegiatan menanam tanaman hias, main bola, berjalan mengikutin pola, lompat ke dalam lingkaran dll. Rey yang awalnya cuma bayi yang ga paham apa-apa lama kelamaan dia sudah mengerti instruksi permainan yang cukup pake mikir.

Belajar Kebudayaan Korea dan Jepang, dalam tema bulanan Around The World

rey4

Outdoor Activity, Menanam Tanaman Hias

Belajar Sholat

rey6

Kunjungan Rutin Dokter Gigi

Komunikasi Baik yang Terjalin

Aku sebagai orang tua juga gampang banget akses komunikasinya, baik ke nanny yang in charge ke Rey, ke Aunty Tita maupun ke Owner-nya. Jika ada dirasa kurang sreg aku bisa langsung whatsapp dan mereka pasti merespon positif. Selain itu misal ada catatan khusus pun (semacam hari ini Rey tolong diajari bilang maaf yah) pasti juga langsung direspon baik. Walaupun setiap hari selalu ada report kegiatan, setiap bulanpun ada report tentang perkembangan anak. Laporannya mencakup aspek kognitif, motorik kasar, motorik halus, kemampuan berkomunikasi, sosialisasi dll. Based on  report yang dikasi Aunty ini aku bisa crosscheck lagi harus apa nih PR buat (Ibu) Rey nya.

rey2

Para Orang Tua Bersama Nannies dan Auties, pada Acara Pentas Menyanyi di Grand Metropolitan Mall

Lokasi Strategis

Buat yang tinggal daerah Jatibening – Caman, lokasi Pepito ini lumayan strategis buat anter jemput setiap hari. Dan juga letaknya yang berada di dalam perumahan bukan di jalan utama membuat kendaraan yang lewat-lewat pun minim, kebayang anak-anak ini yang tiap sore suka main-main di luar.

Alhamdulillah serasa nemuin ‘jodoh’ ketemu Pepito Daycare, buat aku kalo Rey happy pekembangannya bagus apalagi sih yang dikomplain *tsaaah*. Semoga ke depannya makin banyak perkembangan, dan tercapai tujuannya untuk mengasuh buah hati selayaknya Ayah dan Bunda 🙂 .

 

 

Advertisements

6 thoughts on “[REVIEW] : Satu Tahun Bersama Pepito Daycare

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s