Membangun Percaya Diri, Membentuk Karakter Anak

‘Aduh iya nih anak aku pemalu banget……’

‘Aku kadang bingung deh kalo ngajak anakku ke tempat umum, nangis kejer,  bikin heboh semua orang’

dsb….dsb….

Kayanya ga asing yah sama pernyataan-pernyataan di atas. Paham banget sih gimana rasanya jadi orang tua yang anaknya pemalu. Pengennnya eksis yah ikutan nongki-nongki, eh anaknya nangis kejer kalo ketemu orang asing. Pengennya ngenalin ini loh anak gue, yang dulu kalian liat masih bayi piyik trus anaknya nangis kejer karena digendongin sama orang asing. Trus jadi orang tuanya pun jadi rempongs karena si anak nangis kejer dan ganggu orang-orang lain lagi.

Ada yang bilang karakter anak itu memang sudah bawaan lahir. Misal ada bayi newborn yang kalo popoknya basah dikit rewel banget, ada lagi yang cuek dipake tidur pules-pules aja. Katanya sih itu menentukan dia sensitif apa atau ga anaknya. Cuman, menurut gue itu ga 100% bener sih. Gue pribadi meyakini, selain karena faktor bawaan, karakter anak ini besar dipengaruhi juga sama lingkungan sekitar. Menurut gue bayi yang lahir itu ibarat kertas putih yang bersih, kosong plong. Lingkungan sekitarlah yang pelan-pelan membentuk pola di kertas tsb.

Banyak orang bilang gue ‘beruntung’ karena Rey anaknya cuek. Nurun Ayahnya, gitu sih katanya. Sebenernya Rey ga segitunya cuek sih, sometimes dia juga akan membenamkan mukanya ke pelukan Ibunya kalo dia ketemu orang asing dan rame. Kadang dia juga ga akan mau diajak salaman dan malah ngacir kemana-mana. Sebelum Rey lahir, gue memang selalu bertekad untuk ‘membuat’  Rey menjadi anak yang ga ‘terlalu lengket’ sama Ayah dan Ibunya. Kenapa? biar ga ngerepotin gue aja sih bahahahha…….ga deng, ya harapannya biar anaknya lebih berani lah ya.

Jadi sedari kecil, gue ga selalu ‘ada’ buat dia. Diasuhpun ‘ganti ganti tangan’, dari Bibi, Ayah dan Ibunya. Dan dari dia lahirpun dia uda dikenalin Bibi, jadi ketika gue tinggal kerja dia ga jet lag harus berdua aja sama Bibi. Umur 10 bulan harus pindah jadi ke daycare, dari hari pertama masuk sampai hari ini (21 bulan) Rey sama sekali ga pernah nangis karena merasa asing. Tega? ya tega-tegaan aja selama aman gue percaya Rey akan ‘menguasai’ lingkungannya sendiri.

Selain cara tadi, gue juga selalu berusaha untuk ga  jadi ‘benteng’ Rey kalo di tempat umum. Misal lagi di mall atau kondangan, dipastikan awal-awal dia akan malu. Meluk-meluk Ibunya, gelendotan di kaki Ibunya. Trik nya sebelumnya dikenal-kenalin ke temen-temen emak bapaknya biarin dia explore dulu lingkungannya. Gue biasanya biarin Rey lari-larian dulu, dia bakal ngamatin situasinya. Kalo uda mule senyum-senyum jahil, baru pelan-pelan gue kenalin ke temen-temen.

Kalo di tempat umum yang sekiranya ga gitu rame atau aman nyaman buat jalan, gue bakal lebih memilih jalan sambil gandeng Rey instead of tak gendong kemana-mana. Karena Rey harus belajar, oh tempat kaya gini aman kok, ga harus dipeluk-peluk Ibu di tempat umum. Dan tetep poinnya digandeng, selain biar aman ga ilang, hal ini juga secara ga langsung kasi Rey rasa percaya diri. It’s okey Rey, mommy’s here 🙂 .

Kebetulan kemarin Rey ada acara nyanyi sama anak-anak daycare di Mall. Kebayang kan rame-nya kaya apa. Walaupun sebelumnya Rey uda pernah sukses naik panggung pas Peragaan Busana Daerah di hari Kartini, tapi itukan levelnya masih antar daycare yah (dua cabang daycare). Kali ini lebih ruame lagi karena tempatnya bener-bener tempat umum, mall gitu loh Minggu pula. Seperti dugaan Rey dan kawan-kawannya langsung demam panggung, ada yang membenamkan mukanya ke pelukan mamanya, ada yang ndloshor  di lantai ga mau diangkat dll.

Seperti biasa gue biarin Rey explore dulu situasinya. Gue lepas Rey dari gendongan agak jauh dari panggung. Dia awalnya keki, lama-lama uda adaptasi dan dia lari-larian. Bahkan sampai ngikutin di belakangnya Choo Choo Train yang lagi lewat. Dikejar bok! *elap keringet*. Begitu Rey uda menguasi medan, baru gue pelan-pelan gandeng dia menuju arah panggung dan alhamdulillah dia mau naik panggung sendiri dan anteng di atas panggung sampai pertunjukan selesai🙂 .

img_1614

Sebenernya ada banyak cara membuat anak jadi pede di tempat umum. Pede dengan apa yang dia miliki, misal enjoy nyanyi-nyanyi di tempat umum dsb. Dan gue bersama suami masih berproses juga membentuk Rey menjadi anak yang pede dan berani, insya Allah bisa aamiin🙂. Kalau mommies apa tips nya biar anak pede?🙂 .

2 thoughts on “Membangun Percaya Diri, Membentuk Karakter Anak

  1. Arman says:

    tentang pede di tempat umum, emang bener sih karakter itu bawaan tapi itu bisa dilatih kok. mesti sering2 di encourage anaknya untuk ketemu orang baru, perform di publik, lama2 pasti bisa terbiasa. takes time emang tapi bisa berubah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s