Propaganda Susu Formula

Akhir-akhir ini sering liat artikel atau video tentang investigasi propaganda susu formula di Indonesia yang dilakukan oleh wartawan asing. Sebenernya uda lama juga sih liat videonya, rame dibahas pula di grup BC January 2015. Sekitar eeeem setaun lalu kali yah.

Sejujurnya gue bukan orang yang anti sufor banget, tapi sangat benci dan gedek sama oknum-oknum yang terlibat sama propaganda susu formula ini. Menurut gue sufor bisa tetap jadi pilihan makanan bayi baru lahir, dengan catatan ada case khusus si Ibu ini tidak bisa menyusui. Misalkan dulu gue (alhamdulillah engga) ASI nya seret banget, gue prefer susu formula ketimbang donor ASI. Kenapa? karena menurut gue lebih higienis ketimbang donor ASI yang gue belum screening kesehatan si pendonor.

eits mak emak ASI garis keras….. jangan keburu emosi dulu

Kebetulan dulu gue pas hamil sempet muncul hasil cek lab HBsAg gue positif, which is ada semacam virus Hep B yang lagi nyerang tubuh gue. Virus ini ditularkan lewat darah, yang mana susu adalah darah. Nah kenapa gue bisa susuin Rey? karena Rey sudah disuntik Immuno Globulin saat dia lahir, ketika diketahui Ibunya HBsAg nya positif. Dengan kata lain ASI gue aman dikonsumsi Rey karena dia sudah punya kekebalan tubuh itu. Apakah ASI gue aman dikasi ke anak yang tidak punya kekebalan tubuh kaya yang dihasilkan si Immuno Globulin ini? Engga kan, yang ada (amit amit) dia malah ketular penyakit. Maka dari itu juga biarpun gue Hiperlaktasi gue memilih membuang ASI gue ketimbang harus didonorin.

Nah berlaku juga kebalikan, gimana gue tau si pendonor darahnya mengandung apa? kalo main kasi donor ASI ke Rey? Sedangkan gue yang HBsAg nya positif aja kelihatan sehat wal afiat badannya.

oke balik lagi ke topik

Flash back lagi pas lahiran Rey. Rey kebetulan lahir dengan golongan darah yang berbeda dengan Ibunya. Itulah kenapa bilirubinnya tinggi di hari ketiga dia lahir. Solusi nya? iyap jemur aja sama kasi ASI. Tapi eh tapi akika lahiran January bok, seminggu aja loh ga liat matahari terbit. Jadilah pilihannya di-fototerapi aja. ASI? tentunya, alhamdulillah di hari ketiga ASI gue uda tergolong ‘deres’. Tapi kebetulan pula Rey masuk NICU pas gue uda bole pulang. Jadilah drama gimana ini kasi ASInya?.

Nah disinilah ketahuan si oknum-oknum propaganda Sufor ini. Kebetulan yang ngurus NICU dll adalah suami. Gue cuma nangis-nangis aja kenapa balik rumah sakit ga gedong bayi. Dari cerita suami, di ruangan NICU itu iman dia diuji banget. Perawat-perawat disana sebisa mungkin ‘memaksa’ suami buat ttd kasi anaknya sufor. Helaaaw! ASI ibunya uda keluar loh. Alesannya cem macem, ada yang bilang ASI nya ga cukup. Padahal di hari ketiga lahiran gue sekali pompa bisa 50 – 100 ml. Ada lagi alesan, gimana kalo ASIP nya habis? trus anaknya kehausan? … uda dijelasin loh rumah kita ke rumah sakit itu 10 menit juga nyampe. Yakali Rey kenapa-kenapa kalo nangis 10 menit. Pokoknya jutek banget sama bapak dan bayinya.

IMG-20150212-WA0000

ASI hari ketiga Rey lahir

Untungnya sebelum gue lahiran, Rafdi uda khatam baca buku Ayah ASI, dan diceritain pula kejadian macem yang kita alami ini. Jadi akhirnya diapun tanda tangan (males kalo Rey diapa-apain katanya) dengan catatan kalo ASIP masi ada dikasi ASIP dulu. Langsung deeeeeeh muka perawat nya sumringah ‘iya pak pasti, kami disini pro ASI lalala yeyeyeye’ CIH!. Padahal di rumah sakit yang sama, di ruangan bayi semua perawat pro ASI, ada ibu yang mohon-mohon Sufor di hari kedua lahiran ga dikasi karena bayi masih ok ga minum 3 hari. Giliran pindah ke NICU langsung deh ketahuan ‘dagangannya’.

Selama Rey disinar gue selalu setor ASIP, karena jarak rumah ke RS deket Rafdi bisa cepet anterin naik motor. Kalo siang gue nemenin Rey sambil pompa samping dia, dan perawat yang masuk cuma komen ‘duh Ibu ASI nya uda banyak yah padahal baru lahiran’. Akik mincep ajalah, lha kemaren dia lho yang meragukan jumlah ASIku. Dan bener aja sampai Rey pulang masi 150ml ASIPnya ggrrrrrr. Sufor Enfamil yang dikasi tak buang aja, bingung kasi siapa. Harganya? silahkan googling sendiri. Lumayan buat beli diapers padahal.

Padahal gue dan Rafdi ini tinggal di kota besar, informasi yang kita dapat luas. Kebetulan ga masalah sama namanya ASI seret. Ini aja masiiiiih tetep mau ‘dipaksa paksa’ mencicip sufor, demi mereka bisa ‘jualan’. Gimana dengan Ibu-Ibu di daerah yang dikumpulin di balai desa, judulnya sosialisasi ujungnya jualan sufor. Ibu-ibu yang baru lahir sudah didoktrin, sufor lebih lengkap gizinya dsb padahal kita tau Allah menciptakan ASI untuk nutrisi bayi manusia. Pernah banget diceritain temen yang lahiran di daerah, tanpa ijin ortu bayinya dikasi sufor sama perawat dan pulang ‘dikasi’ beberapa kotak. Sedih pas diceritain nyokap, di kampung-kampung sana. Para ibu membuang ASI nya agar payudaranya tidak bengkak, tapi bayinya baru lahir disendokin sufor. Ada yang bilang ASI bening ga ada gizinya, sufor lebih pekat. Ya menurut  ngana ASI itu kan tanpa ampas.

Bener-bener jahat banget. Padahal mereka harusnya paling tau, kalo ASI ini paling baik buat bayi dan ibunya. Harusnya standar IMD ini uda ada di semua RS dan tempat bersalin. Edukasi masalah ASI dan MPASI juga masih minim😦 . Yah semoga dengan gampangnya informasti tersebar, semakin banyak juga ya ke depannya terbuka matanya tentang manfaat ASI🙂

2 thoughts on “Propaganda Susu Formula

  1. NisadanChicco says:

    Wor aku setipe ama kamu gakmau pake asi donor ya karena faktor kurang lebih masalah kesehatan dan alasan lainya..

    Baca cerita diatas jadi inget perjuangan asi aku buat anak keduaku kemaren deh, bilirubin naik tinggi , fototerapi dan kejer2an ama asip . Awalnya juga pas asi belum keluar aku pake sufor juga Wor

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s