Anak Lebih Rewel Ketika Ada Ibunya

Ehem….

Akhirnya mulai masuk juga ke fase ‘ini anak kenapa sih? Kenapa jadi nangis?’ ….. padahal awalnya main biasa. Ga ada angin ga ada ujan kesel-kesel sendiri. Atau lagi asik main susun-susun balok tau tau semua baloknya dilempar kemana-mana sambil teriak-teriak. Hayati kemudian lelah.

Jika diperhatikan lebih mendalam *halah* Rey sering ‘berulah’ terutama kalo mamaknya ada di deket dia. Pernah suatu hari jemput Rey ke daycare. Dari jauh keliatan dia ceria banget lari-larian sama temennya sambil cekikikan. Trus begitu Ibu masuk pager dan assalamualaikum. Doooeeer! Tau-tau sok menjatohkan diri ke lantai sambil nangis meraung-raung woelaaaaah segitunya Bang. Kemudian Ibu sekalian sholat magrib sambil diiringi tangisan Rey yang menggelegar dan akhirnya sholatpun sambil gendong dia. Kebayang neik rukuk aja sambil gendong 12 kilo.

Beda hari Ayahnya tau-tau lagi mellow curhat ‘bu kayanya Rey ga suka deh sama aku, aku diusir usir mulu kalo deket dia’ ….. ‘ah masa sih?’. Dan kemudian hari berikutnya ayahnya ganti curhatnya ‘eh Rey anteng deh hari ini, mau digendong mau diajak main, pinter dia kalo ga ada Ibu ga rusuh’. JLEB! Kalo dipikir-pikir emang kalo ada emaknya aja nih bocah jadi banyak tingkah.


Kemudian mencari-cari kenapa sih bisa begini? Apa karena Rey kangen sering ditinggal Ibunya kerja? Sampai akhirnya gue menemukan artikel yang isinya kurleb

Karena para ibu adalah tempat yang aman. Ibu adalah tempat mereka bisa datang dengan semua masalah mereka. Jika Anda tidak dapat membuat sesuatu yang lebih baik, maka siapa lagi yang bisa? (menurut mereka). Jika anak sudah berada dalam situasi yang tidak menyenangkan sepanjang hari, kemudian mereka melihat anda (ibu) datang, mereka tahu, akhirnya inilah waktu untuk melepaskan beban itu. Itu berarti melepaskan apapun, MERENGEK, MENAGIS, dll

 Dan suami juga beberapa hari lalu mengirim artikel yang serupa dari detik.com sambil disisipi pesan ‘Ibu yang sabar ya jaga Rey, dia sayang banget sama Ibu, dia nyaman banget’. Rasanya haru banget🙂 walaupun pastiiiiii capek hati dan pikiran ngadepin bocah yang makin hari makin banyak menguji emosi. Tapi setiap hari pula, setiap bangun tidur selalu berniat ‘hari ini harus baik sama Rey harus sabar sama Rey harus mendoakan Rey sengan kata-kata baik’.

Gue pernah dikasi tau seseorang, ucapan Ibu itu doa untuk anaknya. Jadi sekesel apapun gue, gue berusaha berucap kata positif. Misal ‘Rey anak baik, ga lempar lempar mainan yah’ …. ‘Rey kan pinter mau dengerin apa yang Ibu bilang’ instead of ‘kamu nakal banget sih!’. Semogaaa semoga selalu ingat dan konsisten aamiin🙂 . Karena prinsipnya happy mom happy family, jadi mamaknya juga harus bahagia biar ga emosi ngadepin anaknya🙂 .

4 thoughts on “Anak Lebih Rewel Ketika Ada Ibunya

  1. ndu.t.yke says:

    Aku mbrebes mili baca postingan ini. Makasih banyak ya wor🙂 aku seneng deh drdulu ngeliat foto woro ama rey. Apalagi skrg udah punya anak dan laki2 juga🙂 #MomOfBoy ya kita, qiqiqi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s