Ketika Anak Mendadak Muntah

Sebagai seorang first time mom, perasaan clueless, galau, bimbang, bambang dan hilang arah perihal anaknya-itu uda kaya sholat hukumnya, fardu ai’n banget. Walaupun gue baru bocah-kemaren-yang-punya-anak kayanya uda berkali-kali dihadapkan sama masalah yang bikin galau sedih dan ga tau harus ngapain, apalagi kalo anak sakit. Makanya dari sebelum lahiran gue sengaja banget gabung di grup WA ibu-ibu yang anaknya seumuran. Yakin deh dengan curhat di grup aja, kadang hati bisa tenang (soalnya banyak yang nenangin dan kasih solusi) atau malah bisa update diskonan *bahagia*.

So buat ibu-ibu macam gue yang apa-apa pengennya ngegugel dulu *even obat dokter satu satu gue gugel*, pengennya tau banget ini anak kenapa, sampe mana sakitnya? gue harus apa? Kali ini gue mau berbagi pengalaman, semoga tulisan  ini bisa bermanfaat🙂

Hari Minggu lalu, gue ngajakin Rey dan Ayahnya buat bukber di rumah temen kuliah di daerah Kalimalang. Disana Rey happy banget mainan ikan dan ngejarin kucing. So far so good, sampai malem harinya di tengah tidur dia muntah banyak banget. Kaget? pasti. Tapi ini bukan kali pertama Rey muntah, karena biasanya kalo dia batuk dia cenderung muntah buat keluarin dahak (pleus makanan eeerrr). Otomatis gue langsung miringin kepalanya agar muntahannya ga masuk lagi ke tenggorokan atau ke paru-paru. Beresin baju dia dan tempat tidur , kemudian dia tidur lagi.

Sejam habis itu dia muntah lagi, duh mulai ngeh ada yang ga beres. Langsung gue balur minyak telon dan coba susuin eeeh muntah lagi, semua yang masuk ke mulut keluar lagi😦 . Sampai jam 7 pagi kira-kira uda muntah 10 kali huhu saaaaad! Dan berikut step-step penangan yang gue lakukan ke Rey waktu dia muntah terus.

1. Perhatikan Tanda Dehidrasi

Anak yang muntah berkali-kali bisa jadi kehilangan cairan tubuh. Dan kehilangan cairan tubuh ini ga bisa disepelekan apalagi buat anak kecil, karena bisa jadi gawat. Make sure dia masih bisa pipis per 6 jam minimal dia pipis sekali. Jadi better gunakan popok kain agar lebih bisa ketahuan kalo pipis. Perhatikan bibirnya, mulai kering atau ga. Perhatikan kulitnya, kalo dicubit apakah masih elastis (balik ke bentuk asal dengan cepat).

2. Balur Minyak Telon

Kalo gue kemaren pakenya minyak telon plus bawang merah biar lebih anget. Gunanya bikin kondisi badan anak nyaman dan akan berasa anget perut dan punggungnya.

3. Berikan Oralit

Penting banget buat gantiin cairan tubuh yang ilang karena muntah. Kalo jaman dulu bisa bikin sendiri pake gula garam, sekarang bisa beli cairan oralit di apotek. Bisa pake rasa-rasa pula sekarang. Setiap habis muntah bisa diberikan 50ml bertahap aja, karena rata-rata anak ga suka oralit.

4. Minum Vormeta Sebelum Makan

Karena ini case nya muntah, bukan buang-buang air. Jadi sudah pasti cairan tubuh berkurang tapi susah banget buat Rey bisa masukin makanan. Setelah konsul sama budok Dewi🙂 disaranin sebelum makan minum Vormeta dulu buat ilangin rasa mualnya. Kalo muntahnya sudah ilang obat ini bisa distop. Gunanya cuma biar anak bisa makan dan cairan tubuhnya keganti plus punya tenaga juga.

5. Campur LactoB ke Makanan/Minuman

Kegunaan LactoB sendiri sebenernya buat memperbaiki kondisi pencernaan. Karena pas diare itu banyak bakteri jahat di usus kita, nah si bakteri baik yang terkandung di LactoB ini bisa buat memerangi bakteri jahat itu. Digunakan sehari 3 kali, dicampur di makanan atau minuman.

6. Minum Zinc Selama 10 Hari

Selain LactoB yang penting diberikan saat diare adalah Zinc, ini ada banyak merk bisa pake yang mana aja buat diare anak. Dosisnya 5ml sehari 1 kali. Berdasarkan penelitian, manfaat utama zinc adalah menurunkan atau mempersingkat durasi diare hingga 25% dan mencegah diare 2-3 bulan ke depan. Biarpun diare uda sembuh, pemberian Zinc ini tetap dilanjut sampai 10 hari.

7. Young Living Essential Oil Digize

Namanya juga usaha ya neik, akhirnya guepun kepikiran kasi juga si minyak ajaib YLEO Digize ke Rey. Alhamdulillah ya punya tetangga baik yang mau berbagi setetes minyaknya hihi, makasi Ri🙂 . Minyak ini lalu gue encerin pake ELOO dan dioles tipis ke telapak kaki Rey.

Alhamdulillah hanya dalam waktu satu hari, muntahnya ilang dan dia mulai bisa makan lagi. Pe er selanjutnya adalah balikin lagi berat semula, huhu diare memang kejam :cry: *banting timbangan*. Dari semua usaha di atas, tentunya perlu disertai doa juga yah buibu gimanapun juga yang kasi sembuh itu kan Allah SWT *benerin sorban*.

Cheers!

One thought on “Ketika Anak Mendadak Muntah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s