Menjadi Wanita Sempurna

Sebenernya yang dimaksud wanita sempurna itu seperti apa sih? kok kayanya sering banget akhir-akhir ini denger omongan ‘kalo belum bla bla bla belum disebut wanita sempurna’. Apalagi semenjak jadi emak-emak kece kayanya banyaaaaak banget dapet ‘label’ nya.

Pernah suatu hari temen gue sebut saja Rima (lah? ahahha) cerita kalo temen kantor dia, cewe nan single dengan tiba-tiba ngomong (kurleb) ‘Rim….coba nanti anak kedua lahiran normal, biar merasakan jadi wanita sempurna’. Lho lho lho? jadi Rima yang uda taruhan nyawa ngelahirin anaknya ini bukan wanita sempurna? wanita jadi-jadian? Tentunya Rima, dan wanita-wanita yang lahiran secara SC akan meradang. Apa ‘cacat’ nya ya lahiran SC? kita uda bayar super duper mahal demi menyelamatkan bayi yang kita cintai. Menderita luka operasi yang ga bisa 100% sembuh seumur hidup. Plus di beberapa orang sebelum SC harus kontraksi plus induksi juga layaknya semua ibu yang lahiran normal. Double loh bro sakitnya, apa kita minta SC dari awal? semua wanita pasti lah pengen lahiran normal.

Apa beda nya Ibu yang lahiran normal dan lahiran SC? sama sama begadang kok di 3 bulan pertama. Sama-sama gantiin popok pup berjuta-juta kali di awal lahiran, sama-sama bermasalah sama ASI seret, sama-sama gendongin anaknya semaleman kalo lagi sakit dll dll dll. Segampang itu seorang wanita ‘dilabeli’ tidak sempurna.

Belum lagi sekarang hits-hitsnya Working Mom vs Stay At Home Mom *tabuh genderang perang*. Dengan gampangnya para pemirsa di luar sana (banyak juga yang belum menikah) menghakimi para ibu pekerja. Meninggalkan anak lebih dari 12 jam, kata nya sih lebih suka kehidupan di luar rumah ketimbang ngurus anak. Katanya bukan wanita sempurna kalo ga ngurus anak sendiri.

Trus gimana ya sama ibu-ibu ini yang memang diandalkan di keluarga nya sebagai tulang punggung? gimana dengan ibu-ibu yang masih dalam kontrak kerja dan ga bisa resign begitu punya anak? Mau ibu pekerja ataupun ibu rumah tangga, mereka semua pada dasarnya tetap Ibu. Mereka tetep mikirin anak 100% sepanjang hari mereka. Dan apa jaminan kalo ibu rumah tangga lebih deket dengan anak? di beberapa orang ga juga tuh. Banyak juga yang ngeluh dan bosen cuma di rumah aja. Sempurna dan tidaknya ibu tidak bisa dilihat begitu aja dengan dia ada di rumah sepanjang hari atau ga.

Ibu yang memberikan anaknya sufor (susu formula) dibilang ga sayang anak, anaknya jadi anak sapi eeerrr. Gue yang (alhamdulillah) hiperlaktasi ga pernah juga merasa mereka itu ga sayang anaknya. Karena gue tau bener gimana stresnya para ibu-ibu yang asi nya seret ini, gimana mereka kesana-kemari nyari info ASI booster apa yang tokcer. Mompa ASI dengan semangat walaupun yang keluar di botol hanya tetesan-tetesan. Tapi ketika bawa anak ke tempat umum dan si anak asik minum sufor dari botol trus dikomen ‘uda ga ASI? kan ASI harusnya sampai dua taun?’. Plis lah plis ga usah kaya gitu, bisa kan nanya basa basi lain yang ga basi macem itu? si Ibu bisa aja tersinggung.

7d533fe1221a1c09424a53da62c9e263

Kalau dibilang lahiran SC, anak sufor dan ibu kantoran bukan wanita sempurna. Trus gimana sama wanita yang uda 30 something belum ketemu jodoh, orang yang lama berumah tangga belum juga dikasi anak semua dibilang ga sempurna? hanya karena ga lahiran normal, anaknya ga ASI dan jadi wanita kantoran? Wanita itu semuanya sempurna, karena ga ada ciptaan Allah yang ga sempurna.

Love

Pink

7 thoughts on “Menjadi Wanita Sempurna

  1. ndu.t.yke says:

    Klo yg ngomong gitu MASIH SINGLE mah, cuekin aja. Eh klo aku ya ngga cuek deng. Aku sambil ketawa akan berkata: “Yailah. Ente nikah aja blom! Kapan nih nikah? Kapan? Kapan? Kapan? Kapan? Kapan? Kapan? Kapan? Kapan?” Nanya terus sampe orangnya nangis.

  2. si.tukang.nyampah says:

    BOK! Nyokap gue cerita ada temennya yg ngomong gini ke dia, “Ci Lin, sayang ya, si Erlia udah tinggal di luar, suami istri kerjaan bagus, punya rumah, tapi belom punya anak. Kurang sempurna deh jadinya”….

    Bagus deh ngomongnya gak depan muka gue, kalo iya mungkin udah ribut sama gue, hahahahahahahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s