I Am A Working Mom

Bahasan basi banget ya?๐Ÿ˜†

Jadi Working Mom itu emang pilihan. Gue sendiri memang ingin tetap bekerja setelah menikah dan punya anak. Tentu yah dengan dukungan suami. Rafdi tipikal suami yang ‘membebaskan’ pilihana istrinya. Dia selalu bilang ‘aku tau kok kamu punya impian, kamu uda dewasa dan bisa mikir dimana batas kemampuan kamu. Aku yakin kamu tetep perhatiin keluarga’. Hamdalah, karena bekerja itu harus seijin suami kan.

  
Kenapa sih masih harus bekerja pas uda nikah dan punya anak? Kan ada suami yang bisa cari nafkah? Well, ada banyak sih pertimbangan tergantung pribadi masing-masing.  Sedih sih rasanya di luar sana banyaaaaaak banget yang memandang ‘remeh’ posisi Working Mom. Atau lebih kejamnya mereka menganggap Working Mom itu egois, karena harus meninggalkan anak demi obsesi karir semata tsaaaaah. Bok! Sini deh gue kasi tau dulu gimana rasanya jadi WM.

Kita dateng ke kantor aja ga bisa kece lagi karena harus nenteng tas ASIP yang berat karena ice gel dan botol kaca. Maksi buru-buru karena harus curi waktu buat pumping. Sepanjang hari berkali kali nelepon ke rumah buat pastiin baby oke oke aja, uda maem belom? Uda mandi? Pup nya lancar ga? De es be de es be.

Belum lagi kalo anak sakit, seharian di kantor kepikiran banget. Demi asupan nutrisi anak, malem-malem pas baby bobo masih harus riweuh di dapur buat siapin makanan baby besok. Dari makanan berat, camilan sampai ngurusin asip. Ada juga beberapa yang akhirnya memilih ga ikut dinas luar karena ga bisa jauh dari anak. Masih mentingin karir? Bok plis deh.

Lha terus? Kenapa masi kerja kalo kaya gitu?

Menghela nafas dulu

Dari beberapa sharing sama buibu, baik busui kantor maupun buibu di grup birthclub banyaaaaaaak banget alesannya kenapa masih harus kerja. Ada yang karena alesan financial, ada yang ibu atau mertuanya lebih suka anak atau menantunya jadi ibu kantoran, ada yang masih ikatan dinas dll dll. Jahat banget ga sih orang yang men-judge ‘ih si itu masaaa ibunya dititipin anaknya?jadi orang tua kok mau bikin anaknya doang ngurusnya engga?’. Pernah ga kepikir, kalo ada orang tua yang emang lebih bangga liat putrinya kerja kantoran dan rela dengan senang hati dititipin cucu? Pernah ga kepikir, si ibu itu lagi berjuang buat bantuin financial suaminya yang mungkin kerjaannya ‘ga tetap’? 

Di dunia ini mana ada sih Ibu yang ga mau deket dengan anaknya 24 jam full? Mana ada sih yang lebih percaya anaknya dipegang orang lain ketimbang ngurus sendiri? Gue yakin bangeeet ga ada satupun WM yang kerja demi kepentingannya sendiri. Kerja pagi buta pulang malem demi bisa beli belasan tas Hermes or even lipstick matte 500ribu(?). Pastilah setiap pengorbanannya keluar rumah pagi buta, ngalamin macet di jalan, pusing kerjaan kantor semuaaa hasilnya untuk kebaikan anaknya. Sekolah favorit? Kesehatan yang bagus? Investiasi masa depan si anak? Yakinlah setiap orang tua itu sayang kok sama anaknya. So, marilah stop judge sana sini, kita sejujurnya juga ga paham 100% pilihan hidup orang lain kan๐Ÿ™‚ .

Always put yourself in others’ shoes. If you feel that it hurts you, it probably hurts the other person, too.

 

10 thoughts on “I Am A Working Mom

  1. ndu.t.yke says:

    Aku jg benernya pgn kerja spy bs bantu ortu. Tp saat ini dikasih rejekinya dalam bentuk lain, jd ya nikmatin aja๐Ÿ™‚ Tinggal akunya nyari cara aja spy bs work from home๐Ÿ™‚ doain ya kakaaaaak!

  2. feni says:

    ada yang ibu atau mertuanya lebih suka anak atau menantunya jadi ibu kantoran

    trus gue ga boleh brenti kerja hahahaha, i mean, kerja kantoran. gue tetep kerja tapi ngga ngantor. maunya gitu T_T

  3. bunda 4R says:

    baru kejadian di aq kmrn..

    tetiba ada yg share di grup gambar anak kecil lg mewek dan perhiasan dengan caption “kalo perhiasan aja ibu gak titipin ke pembantu, kenapa aq dititipin ke pembantu?” dan di bawahnya ada tulisan bahwa ibu rumah tangga adalah pekerjaan yg mulia dll dll..

    gregetan tapi berusaha nahan emosi..tapi akhirnya komen juga bilang tolong berhenti membesarkan hati diri sendiri kalau cuma untuk melukai mereka yg berbeda posisinya..

    haha..maklum lagi baper..

    posisi ibu rumah tangga sudah sedemikian mulianya, mbok ya gak usah nge-judge orang lain yg berbeda posisinya tho yo..

  4. bebe' says:

    Haaaah.. hari gini juga masih ga abis2 ya Wor bahas WM vs SAHM. kirain dengan buanyaaaaaaaaaaaaaaaknya orang2 yang udah nulis, sharing ini itu udah makin kebuka pikirannya. ga judge satu sama lain. kok ya tetep wae

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s