Tumbuh Gigi dan Tekstur Makanan

Usia enam bulan alhamdulillah Rey uda mulai tumbuh gigi. Keinget hari itu tiba-tiba lagi di kantor dan dikabari kalo Rey panas tinggi, rewel dan ga mau makan😦 . Tanpa pikir panjang langsung cus pulang setelah makan siang, karena perasaan ga enak takut sakit lagi kaya sebelumnya (flu lama ga sembuh sembuh). Sampai rumah, ketemu anaknya lagi digendong bibi. Lemes mukanya merah (karena kulit Rey putih jadi merona kalo tubuhnya panas), liat Ibu nya pulang langsung pengen digendong. Pas kena kulitnya, haduuuuh bukan anget lagi ini mah panas😥 . Langsung bawa ke kamar, ambil termomoter dan diukur suhunya….jreeeeng! 39,3 descel aja gitu😥 .

As usual dia minta susu, pas nyusuin kerasa banget hembusan nafasnya aja panas😦. Kelar minum susu akhirnya dikasi parcet yang drop 0.8 ml. Anehnya panas kali ini beda sama panas pas lagi flu. Biarpun berangsur-angsur panasnya turun, tapi tetap dalam keadaan ‘kering’ ga keringetan banyak kaya demam turun biasa. Pas anaknya asik main-main sendiri, gue buka mulutnya dan taraaaaa gusi atasnya bengkak dan ada nyembul putih dikit di ujungnya😐 . Dan bener aja, pas besok paginya panasnya bener-bener uda ilang, suhunya uda balik normal. Pas dibuka mulutnya, taraaaaa ada satu gigi seri muncul dari gusi atas woooow Rey! hihi seneng banget. Tapi jadi aneh banget kalo liat dia senyum😆 biasanya kan ompong ini ada kaya nasi nyangkut.

Secara teori (dikasi tau dok gigi aka Mbah Uti nya Rey hihi) seharusnya yang numbuh itu gigi seri bawah dulu dua dan diikuti gigi seri atas. Gigi kedua Rey yang gue pikir juga akan numbuh di gusi atas pun ternyata juga menyalahi teori haha. Gigi kedua yang numbuh malah gigi seri bawah, jadi makin aneh atas satu gigi bawah satu gigi😆 . Tapi untungnya gigi ketiga dan keempat ga gitu lama jaraknya. Sekarang gigi Rey sudah dua di atas dan dua di bawah. Dan alhamdulillah gigi kedua sampai keempat ga pake panas-panas lagi.

IMG_2877

Sebenernya ga ada hubungan antara tumbuh gigi dan tekstur makanan (yang makin kasar dan padat), karena kaya yang kita semua tau metode BLW bisa diperkenalkan ke bayi yang pertama kali MPASI, dengan kata lain ga punya gigi. Karena metode BLW itu mengajarkan mengunyah dulu baru menelan. Kebalikan sama metode konvesional (pake bubur dan puree) yang mengajarkan menelan dulu. Mulai 8 bulan, karena mempertimbangkan usia, gigi dan emaknya males nyaring bubur nya ahahhaha jadi Rey mulai dikenalkan makanan yang lebih kasar.

Perkenalannya ini bertahap juga sih, pertama dicoba yang ga disaring cuma buburnya. Jadi seperti biasa masak bubur di SC yang terdiri dari beras (semoga ini anaknya ga bosen beras mulu mamaaaa) daging dan protein nabati (entah kacang atau tahu tempe) dibiarin semalemam. Hasilnya lembek banget tapi masih ada tekstur kasarnya. Sayuran yang direbus terpisah masih disaring. Hasilnya? anaknya masih mau makan dan lumayan cepet. Keliatan dia mulai ngunyah-ngunyah hihi lucu. Terakhir dicoba semuanya ga disaring. Jadi semua sayuran hanya direbus dan dicincang halus. So far nyuapin jadi agak lama karena dia masih belum cepet ngunyah. Tapi gapapa namapun peralihan, ga boleh keburu stres nyuapin jadi lama *ketok ketok kepala*. Alhamdulillah Rey masi bisa ngabisin satu mangkok penuh makanan di mangkok pigeon-nya.

Selain jadi makin kasar, makanan pun jadi lebih padet (ga mengandung air lagi). Gue sendiri memang bertarget bisa makin naikin tekstur makanan Rey. Karena proses mengunyah sendiri penting banget buat pertumbuhan dia. Yah simple-nya dia jadi ga males (maunya nelen doang). Selain itu masih banyak banget manfaat lainnya :

  • Membantu Proses Pencernaan dengan Enzim di Mulut
  • Menguatkan Gusi dan Rahangnya
  • Bahanan Makanan yang bervariatif untuk Kebutuhan Gizi

Selain itu gue pernah baca juga, mengunyah ini punya peran penting untuk speech si anak. Dia jadi makin mudah mengucap kata-kata karena terbiasa dengan gerakan mulutnya ketika makan. Semoga ga pakai GTM-GTM lagi sembari emaknya sibuk baca buku resep MPASI dan cari inspirasi menu ahahaha. GTM juga kan bisa karena anaknya bosen sama makan yang itu-itu aja heeeeu. Plis Rey semoga kamu mencontoh Ayahmu ya, ga usah picky eater kaya Ibu aaamiiiiin.

7 thoughts on “Tumbuh Gigi dan Tekstur Makanan

  1. Bibi Titi Teliti says:

    Whoaaaaa…
    Rey udah tumbuh gigi sekaraaaang🙂
    Lumayan cepet juga yah Wor 6 bulan udah ada giginya, kalo gak salah Kayla ama Fathir dulu sekitar 9 bulanan gitu deh…dan bawaannya semua benda dimasukin ke mulut dan ngeces terus hehehehe…

    Semoga tambah pinter yah Reeeeey :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s