My Breastfeeding Experience

Salah satu hal sensitif yang bisa bikin buibu gontok-gontokan adalah masalah ASI VS Sufor. Kita masih loh hidup di dunia yang ‘eh si itu anak sapi’……’ih kok sufor sih?’….yiuuuk mariiii. Gue sendiri bukan seorang ‘ASI NAZI’ yang menganggap sufor adalah haram buat bayi, walopun seluruh dunia juga tau ASI itu memang lebih baik. Tapi pasti ada alesan tersendiri lah buat moms yang ngasi anaknya sufor dan kita ga tau apa alesannya.

68d10067b6dba47aff8d9d406e20599c

Dari masih dalam masa kehamilan gue sendiri bertekat memberikan BabyR ASI, ga muluk muluk lah minimal di 6 bulan kehidupannya. Bisa syukur…..engga yaudah. Gue mulai rajin browsing semua hal berbau breastfeeding dan rajin melakukan pemijatan dan pembersihan PD sesuai dengan petunjuk dokter. Bahkan di hari-hari mendekati HPL dimana beberapa buibu di Birth Club Jan 2015 uda mulai bilang ASI nya keluar, gue masih…..hiks mana nih ASI?

Sampe pada hari kelahiran BabyR, pas DSA ngecek ASI (dengan niatan) buat IMD tetiba keluar aja gitu dengan gampangnya. Alhamdulillah. Pagi hari pas BabyR selesai diobservasi bisa langsung nyusuin langsung tanpa drama dipijet-pijet konselor laktasi atau suster buat bantu keluarin ASI nya.

Di hari ketiga lahiran PD semakin cepat ‘penuh’ dan gue mulai belajar pumping sama suster. Dengan breastpump pinjaman dari RS karena ga nyangka bisa nampung ASIP secepet ini. Permasalahan pertama yang datang adalah PD cepet banget penuh dan jadi keras kaya batu. Ga mungkin dengan keadaan PD yang begitu bisa langsung dikasi ke BabyR, pasti dia susah sekali ngisepnya. Alhasil setiap saat (karena BabyR nyusunya sering banget) kerjaannya ngompres PD pake aer anget (nyaris panas) plus pijet-pijet dengan kepalan tangan biar agak lunak. Rasanya? ambooooi deh bikin mringis-mringis😥 .

Urusan drama pijet-pijet PD ini untungnya cuma terjadi di minggu-minggu awal aja. Setelah ‘jalan keluar’ ASI uda mule terbuka dan gue ga lagi minum pelancar ASI, alhamdulillah bisa langsung nyusuin tanpa ritual kompres pijet. Tapi ternyata problem breastfeeding buat newmom ini ga selese. Seperti kebanyakan para busui di luaran sana, pasti pernah deh namanya puting lecet karena lacth on yang ga pas. Ya maklum namapun bayi baru, masi susah nyusu dengan lancar. Puting bukan lagi lecet bahkan sampe gompel hiks. Pernah BabyR nyusu tetiba mulut dia darah semua karena putingnya luka-luka. Rasanya pas liat dia mulai buka mulut gue merinding duluan. Begitu mulai ngisep duuuuuuuh gustiiiiiii perihnya sampe ke ujung kaki😥 . Tapi liat dia nagis kehausan juga ga akan tega, jadi yaaah disusuin aja terus. Berbagai macem krim uda dipake pun ga mempan ngobatin lecetnya. Akhirnya dikuat-kuatin eh alhamdulillah sembuh dengan sendirinya. Pokoknya menyusui jadi menyenangkan haha.

Semakin lama PD makin cepat penuh, jadi di sela-sela jadwal BabyR nyusu mau ga mau gue harus pumping karena ga nyaman banget. Sedikit demi sedikit nabung ASIP akhirnya dalam waktu kurleb satu setengah bulan ASIP di BKA ada lebih dari 100 botol dan 20an di kantong plastik. Gue sendiri juga heran, karena memang ga narget sehari nabung berapa. Prinsipnya yang gue simpan adalah selebihnya yang BabyR minum hari itu, kalopun ga nyisa ya ga nabung. Eh alhamdulillah tau-tau freezer-nya bisa penuh, padahal awalnya pesimis banget bisa keisi penuh.

ASIP WORO

Ternyata semakin derasnya produksi ASI ini ga selamanya menyenangkan. Another problem, ASI gue jadi makin deres kek air mancur. Biasanya sehari cuma pumping sekali ini bisa tiga sampai empat kali buat ngosongin PD dengan sekali pumping bisa sekitar 200ml. Seneng sih bisa nabung makin banyak, tapi ternyata biarpun uda dipompa ketika disusuin langsung ke BabyR ASI nya muncrat😥 . Dia jadi sering nangis kejer karena harus kesedak ihiks. Stres bukan main kalo lagi ngucur deres plus BabyR nangis karena masih haus dan harus nunggu berenti ngucur dulu baru dia lanjut minum lagi. Gong-nya adalah pas BabyR jadi mulai ‘malas’ nyusu langsung dan lebih memilih minum ASIP karena dirasa lebih nyaman😦 . Rasanya patah hati banget lah.

Sedih bete sebel kenapa sih harus deres begini😦 tapi setelah dipikir pikir dari pada disedihin mending disyukuri dan ya dipompa aja terus. Disimpen, siapa tau nanti ga sederes ini lagi. Kalopun sekarang BabyR lebih nyaman milih ASIP yaudahlah toh dia bisa sekali minum 100ml dan gue jadi bisa kontrol sebanyak apa ASIP yang gue kasi ke dia. Semoga suatu hari nanti bisa kembali nyusuin tanpa harus pumping dulu, tanpa harus khawatir baju basah dan lusuh karena uda deres lagi daan belom sempet ganti breastpad.

Buat semua buibu, mari kita semangat memberikan yang terbaik buat anak kita tanpa nge-judge yang lainnya. Kalo ASI nya berlimpah yah disyukuri, buat yang terbatas ngasi ASI ke anaknya dan harus sambung sufor semangat ya moms pasti itu yang terbaik kok. Ga usahlah nge-judge kenapa si A si B ga kasi anaknya ASI, kita cuma ‘nonton’ dari luaran kita ga tau kan sebabnya apa. Malah dengan ngejudge gitu bikin si A sakit hati kan dosa juga. Salaaaaam supeeeeeeer😆

Love

PINK

8 thoughts on “My Breastfeeding Experience

  1. Dila says:

    Been there.. Hehhehe… oiya soal asi vs sufor, haduh.. udahlah. Aku dulu gerah banget tiap baca2 komen2 saling menyerang tentang pilihan masing2 Ibu itu. Aku kasih asi sama anak sampe 2 tahunan. Tapi gak menganggap sufor = racun juga sih. Belum tentu yang kasih sufor itu gak sayang anaknya, semua ada alasannya kok.. hehehe. Happy breastfeeding ya, Woro! ♥:)

  2. dani says:

    Semua pilihan kanpasti sudah dipertimbangkan baik-baik ya, baik itu ASI maupun Sufor. Selamat ya sudah diberi rejeki ASI yang lancar. Berkah banget, meskipun lebih seneng ngasip gak usah sedih, toh asi juga kan ya. Hehehehe. Malah enak soalnya pasti ada masanya minumnya banyak banget.😀

  3. -n- says:

    The neverending crazy battle of mommies hahaha. Smoga suatu saat aku jg dapet kesempatan sepertimu. Gpp lah drama2 dikit yg penting pny anak😆

  4. desweet26 says:

    Wor…waktu nyusuin Kinar juga sempet putingnya luka dan berdarah2..sampe sempet trauma nyusuin..untungnya ga berlangsung lama..
    sekarang malah nyusuin jadi hal yang menyenangkan..🙂
    semangat terus Woro…. ;))

  5. NisadanChicco says:

    duh seneng banget ya Wor kalau asi deres. semoga lancar selalu ya Asinya. aku dulu sempat minder karena gak full asi. tapi lama2bodo amatlah yang penting kita kan as a mama pastinya kasih yang terbaik buat anak .

  6. Bibi Titi Teliti says:

    Duuuuh….dari dulu gak kelar kelar yah itu warzone…
    Aku sih Kayla ASI campur sufor, sedangkan Fathie ASI eksklusif,
    Dan gak mau nge judge keputusan siapapun, karena pasti setiap ibu pengen yang terbaik buat anaknya…

    Ngasih ASI emang bukan hal yang mudah Wooor, sama kayak Desi, akupun sampe berdarah2 juga…semangat terus yaaaah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s