Malaikat Kecil

Beberapa Minggu lalu (weekend kalo ga salah), gue lagi tiduran di kamar. Rafdi focus nonton TV samping gue, dan gue asik bacain timelife FB. FB? embweeer FB ahahaha. Gue langsung berhenti di satu foto yang bikin kaget banget. Di foto itu ada sesosok suami sedang menggendong bungkusan yang sedang dicium oleh istrinya. Makin kaget begitu gue baca caption fotonya (kira kira) ‘Sabar yah wi…..Azka sudah tenang disana’. Yap! laki-laki di foto itu gue kenal, dia kaka kelas gue di kampus sekaligus temen sekelasnya Rafdi. Gue langsung heboh nanyain ke Rafdi ‘eh anaknya kak Kurni meninggal ya?’……’hah?’…….’ini liat deh di FB, di grup kamu pada ga bahas?’…………………….

Ga lama abis itu, bener dong grup kelasnya Rafdi langsung bajir ucapan bela sungkawa. Kita cuma tau anaknya kak Kurni meninggal tanpa tau pasti penyebabnya kenapa. Dan ga enak pula kan nanya-nanya di saat perasaan bapak dan ibunya lagi berduka setelah kehilangan anaknya.

Setelah kabar duka yang kita tau dari foto yang diupload temennya itu, akhirnya dia posting juga di FB tentang kenapa anaknya bisa meninggal. Lebih tepatnya, istrinya nulis cerita lengkap di blog pribadinya. Gue yang memang penasaran sama kenapa ini baby bisa meninggal langsung bacain postingannya satu persatu disini dan langsung mata gue berkaca-kaca😥 . Disitu dicertain lengkap gimana si Ibu mulai merasa bayi dalam kandungannya uda ga nendang (bahkan ga gerak) lagi. Gimana kalutnya perasaannya pas sepanjang perjalanan menuju rumah sakit dengan perasaan harap harap cemas dengan kondisi kandungannya. Dan gimana kagetnya begitu di-USG dan detak jantung bayinya sudah tidak ada😥 .

Refleks gue elut perut gue dan gue peluk perut gue😦 . Ngerasain gimana takutnya kehilangan rasa ditendang dan ngerasain dia muter-muter di dalem perut. Dan menyesal…………..sangat menyesal karena akhir-akhir ini BabyR suka kenceng banget nendangin terutama pas gue uda mau tidur. Harusnya gue beryukur, kaki dia makin kuat, tulang dia makin keras dan dia makin sehat. Bukan malah sebel hanya karena ga bisa tidur hiks hiks😥 . Maafin Ibu ya nak……semoga kamu selalu sehat, tendangin aja sesuka kamu yah🙂 . Dan buat Azka, doa dari kami teriring untukmu semoga bidadari surga selalu menjagamu di sana ya sayang🙂 .

 

Love

Pink

 

8 thoughts on “Malaikat Kecil

  1. Bibi Titi Teliti says:

    Worooo…
    waktu pas hamil dulu aku gampang banget parno an lho Wooor….
    Kalo denger kabar gak enak dikit aja mellow nya suka berlarut larut dan keterusan..
    Mudah2an Woro bisa ngerasa seneng terus selama hamil dan sehat2 terus yaaah🙂

    turut berduka untuk bayi temenmu itu Wor😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s