Mensyukuri Rejeki

Berhubung masuk musim hujan, gue yang biasanya kalo balik kerja nyambung naek ojek ke dalem komplek….demi menghindari masup angin gue pun beralih naksi. Dan selama ini (setelah banyak kisah taksi taksi yang ‘berbahaya’ buat perempewi) gue pun memutuskan untuk setia sama taksi yang paling fameus di ibukota, yaitu taksi ‘Biru’.

Bersyukur

Dan biasanya kalo kita naek taksi kan suka dapet supir yang pendiem kadang juga dapet yang bawel…ngomoooong mulu deh *sumpel kuping*. Gapapa sih kalo guenya lagi mood, tapi kalo ga biasanya gue juetkin haha map ya pak taksi. Kebetulan kemaren gue naek taksi dari MM ke rumah dan dapetlah si taksi ‘Biru’ ini dengan Bapak supir berlogat Padang. Setelah nyebutin tujuannya, si Bapak ini nanya (basa basi) ‘Sudah berapa bulan bu?’ oooh oke dia liat perut gue yang uda geday ini. ‘Sudah 8 bulan Pak’ ………‘Wah nanti disambung minum susu (entah lupa namanya apa) sama anaknya kalo uda gede dikasi susu Morinaga ya bu’. Gue cengo aja gitu, MORINAGA….susu yang mihil itu? ahahaha. Dan dia mulai cerita dulua anak kedua dia minumnya susu Morinaga, gue nyeletuklah ‘Itu kan harganya lumayan Pak?’……’Hehe iya sih bu, dulu bu itu jaman saya masi enak hidupnya’.

Usut punya usut (apasih) si Bapak ini dulunya pedagang di Padang. Yaeilah bro orang Padang gituuuuuu pasti lah pandai berdagang hahaha. Trus di tahun 2009 pas gempa Padang semua rumah dan tempat usahanya rusak parah. Dia berusaha bangkit kembali dengan nagihin utang ke customernya berharap buat modal usahanya lagi.Ternyata ga satupun customer dia yang bisa bayar. Akhirnya dia merantau ke Jakarta dan join bisnis sama temennya. Apesnya dia ditipu sama temennya sendiri dan bangkrut makin bangkrut lah dia.

Sekeluarga dia pindah dari Padang ke Jakarta dengan penghasilan yang carut marut. Dari orang kaya (pengusaha) menjadi ga jelas hidupnya, sampai akhirnya dia jadi supir taksi. Dia semangat banget cerita tentang hikmah yang dia dapet, dia jadi lebih dekat dengan Tuhan dan sangat mencintai istrinya. Karena terbukti istrinya bener-bener setia dan selalu ngedukung dia dalam keadaan apapun.

Mengeluh

Beda cerita dengan yang kemaren gue alami. Case nya sama, gue naek taksi dari MM ke rumah karena ujan deres dan kebetulan pula gue dapet si taksi Biru ini. Awalnya sih mau taksi apa aja secara uda fegeeel nunggu tapi Alhamdulillah dapet si Biru. Seneng dong gue. Begitu nutup pintu taksi dan nyebutin alamatnya. Sepanjaaaaaaaaaaaaaaaang jalan si Bapak supirnya marah-marah sendiri. Gue yang uda capek karena berdiri lama plus rempong bawa bawa payung jadi makin bête. Sepanjang jalan dia cuma ngeluh kalo di perusahaan taksi ini nyiksa pegawainya (what?). Kalo ada orang-orang yang bilang kerja di perusahaan si taksi Biru ini enak, itu bohong karena yang dia alami (katanya)kerja rodi banget. Dia juga berkali-kali bilang mau pindah kerja (tapi ga pindah-pindah, meh!).

Jujur sih gue ga demen ketemu manusia macem begini, lo ngeluhin kerjaan lo tapi lo masih kerja disitu? Plis deh! ga berani resign bro? Kalo ga berani resign dan ngegembel yah syukuri ajalah. Lo ngeluhin kerjaannya tapi masih ngarepin gajinya tiap bulan. Cobalah bersyukur macem Bapak Taksi sebelumnya, dari orang kaya raya dan berakhir ‘kerja dijalanan’ kaya begitu gue yakin hidupnya jauh lebih bahagia dan orang yang bawaannya ngeluhin rejekinya terus.

Bahkan di Islam dijelaskan kalo kita banyak bersyukur, maka Allah makin makin menambah rejeki kita. Kalo sedikit aja kita ga beryukur maka murka NYA yang kita dapat. Semoga kita semua bisa selalu menjadi manusia yang bisa bersyukur, jangan takut ga ada rejeki🙂

Love

PINk

12 thoughts on “Mensyukuri Rejeki

  1. Sandrine Tungka says:

    Hihihi kalau naik taksi enaknya nemuin pengalaman yang beda2 ya…
    Tapi emang kalau lagi malas ngomong itu bete banget dengerin curhatan pak supir apalagi yg bau2 complain kayak gitu.
    Cuman kalau dapat yg pendiem waswas juga, takut dapet yang ngantukan,,, aku sering dapet yang begitu. Mau ga mau deh walopun males ngomong, jurus basa-basi dikeluarkan demi keselamatan 😣😣

  2. bemzkyyeye says:

    Gw jg sering dpt supir taxi yg bnyk ngmg, apesnya sih dia cerita tntg agama smpe berapi-api dan menganggap smua artis berdosa smua hihihi

  3. desweet26 says:

    betapa hebatnya si bapak yang nomer satu itu ya..bener2 masih mau berusaha walopun udah carut marut gitu..dan betul ituu..makin banyak bersyukur pasti makin banyak yang akan didapet.. :))

  4. Bibi Titi Teliti says:

    Wooooor…
    emang sih katanya mah happiness is a state of mind yaaah…
    jadi bener2 gimana caranya kita menyikapi kehidupan ini. Orang yang berkekurangan bisa aja ngerasa bahagia dan orang kaya pun bisa ngerasa tidak bahagia, tergantung cara kita menyikapi.

    Ini adalah contoh 2 orang dengan pekerjaan yang sama tapi menyikapi dengan cara yang beda yaaah…

    Mudah2an sih kita selalu diingatkan untuk bersyukur yah Woooor🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s