Komentar

Namapun kita hidup di masyarakat ya bo, dikomentarin mungkin uda hal yang wajar. Dari mule komentar masalah pendidikan pas kita masih muda belia, komentar pekerjaan kita, pernikahan kita sampai kehamilan dan anak-anak kita nanti. Dari awal kehamilan selain orang-orang sekitar pada excited banget sama calon baby pleus dikometarin lah ya ibunya. Atau mungkin lebih tepat ‘dinasehati’. Gue pribadi sih seneng-seneng aja, secara masih buta dalam hal kehamilan begindang. Banyak banget ilmu yang bias diserap dari orang-orang sekitar. Mulai masalah kehamilan di 3 bulan pertama yang rawan, asupan nutrisi, cara menimimalisir mual de el el de el el.

Tapi ga jarang, komentar yang terlalu banyak gue denger dari orang justru membuat gue bingung sendiri. Contoh masalah makanan, ada beberapa orang yang komentar itu bole dimakan ada pula yang dengan ‘keras’ melarang untuk dimakan. Ada lagi masalah gerakan-gerakan tubuh selama hamil, gue kan pecicilan jadi kalo jalan ga bias kalem. Beberapa orang bilang bole-bole aja jalan cepet kalo gue nya nyaman dan ga capek, ada yang bilang iiiiih ga bole tauuuuu nanti bayi-nya kenapa-kenapa. Di usia kandungan 4 bulan gue harus pergi naik pesawat karena jarak yang cukup jauh kalo ditempuh dengan jalur darat. Banyaaaaaaaaaaak yang komen ‘ih ga bole Woro, naek pesawat itu bahaya buat ibu hamil’….tapi ada juga yang komen ‘ah gue 2 bulan sekali ke spore biasa aja kok Wor, kan lo nya sehat’. Akhirnya gue nanya aja sama dokter dan ternyata boleh😐 ….hampir aja kehilangan tiket haha.

healthy-eating-pregnant-woman-14758143

Tapi dari semua komentar ke bumil paling sering adalah masalah apa yang bole kita makan dan tidak. Mama mertua gue kan orang kesehatan, pasti lah harusnya beliau ini paling melek masalah asupan nutrisi buat calon cucunya. Tapi selama gue hamil dan kalo makan di rumah mama ga pernah komen samsek. Sampe pernah gue sakiiiiiiiiiiing pengennya makan indomie, gue makan lah itu Indomie (setelah dibolehon Rafdi) dan mama cuma nanya ‘kamu makan apa?’………’indomie ma…….*mampus lah gue*’. Ternyata komen mama cuma …..‘iya jangan sering sering, dulu mama waktu hamil abang (Rafdi) juga makan mie sih’….eeeaaaa ahahahhaa. Jadi ternyata mama juga tipe orang yang ga terlalu parnoan. Tapi beda hal kalo yang komen adalah para perempewi yang belum pernah hamdun. Gue bisa menyimpulkan kalo cewe cewe yang belum pernah hamil itu selalu lebih insecure dalam menyikapi kehamilan. Mereka selaluuuuuu aja komentarin ‘kok lo makan itu? kan katanya itu ga bole?’……’kok lo jalan kaki mulu wor? nanti kakinya sakit loh hamil gitu’…….dan yang paling aneh baru kemaren ada yang komen ‘Ih Wor kok lo foot spa itu kan ga bole nantio Rahim lo kenapa kenapa’. Padahal yah gue uda baca segala macem artikel kehamilan dan foot spa justru disarankan buat bumil yang perutnya uda gedean😐 . Lagian yang dipijit dengkul kebawah apa ngaruhnya sama perut? ya kan?

Kalo cewe-cewe yang pernah hamil atau anaknya uda banyak, pasti mereka lebih santai. Buat mereka hamil itu ga usah dibawah manja apa apa ditakutin. Yah ada juga sih yang ekstrem pas hamil tetep makan duren eeerrr gue ga deh takut haha. Tapi kalo curhat masalah kehamilan sama mereka lebih nyaman karena jadi ga panikan dan bikin happy. Beda kalo curhat sama cewe yang belom pernah hamil, parnooooo mulu bawaannya. Gue sama Rafdi sih memang acuan utama dalam kehamilan ini ya dokter kandungan. Karena gue yakin dia lebih tau secara medis ketimbang cuma mitos-mitos ga jelas yang beredar luas.

Happy banget sih hamil, ternyata banyak yang care. Mereka ngasi tau ini itu sebagai info gue sebagai calon ibu. Mulai kondisi kehamilan sampai persiapan melahirkan nanti. Walo yah ga jarang ada komen-komen parno tapi intinya ada rasa peduli mereka ke ibu hamil ini🙂 .

Love

PINK

12 thoughts on “Komentar

  1. Arman says:

    yah orang komentar emang biasanya karena care ya walaupun ada juga yang karena reseh. hahaha. tapi yang penting jangan terlalu dimasukin ati kalo komentarnya gak cocok ama kita.😀

  2. bemzkyyeye says:

    Gw tuh paling suka sbnrnya hamil. Selain banyak yg care, biasanya apa yg gw pengen cpt terpenuhi nya hahahaha

    Btw toss.. Gw jg hamil Millie sm Lea suka makan Mie😀

  3. vivi says:

    aku hamil anak pertama, semua mua dipantangin. dan aku ikutin karena ga punya pengalaman kan? daripada kenapa-napa (dulu mikirnya gitu). nah hamil anak kedua sekarang lebih santai. makan junkfood, hayok. indomie juga ayo aja. jalan kemana aja juga dijabanin. emang harusnya hamil itu santai sih ya. dulu saking takut ini itu, kebawa ke anakku. sekarang dia juga jadi takut mau coba-coba. semoga anak kedua lebih easy going.

    salam kenal ya🙂

  4. Bibi Titi Teliti says:

    Woroooo…
    sebenernya sih ketika hamil boleh lah makan apa aja…
    Asalkan jangan berlebihan aja…

    Toh hamil bukan lah sakit, jadi jangan menyiksa diri yaaah…
    Harus bahagia terus Woooor🙂

    Dulu pas hamil aku makan indomie juga kok…dan suka minum kopi juga sekali2…bhuahaha…
    Cuma ya itu…diatur aja jangan keseringan🙂

    Mudah2an sehat terus yah Woooor🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s