Dari Dokter ke Dokter

Mungkin sebagian pasangan muda mengalami apa yang gue alami yaitu………cari mencari dokter kandungan yang cocok. Kadang yang namanya cocok di satu orang ga selalu cocok juga di kita, ya kan ya kan?

2605405_Obgynemaillists

image from here 

Sebenernya sebelum tau kalo hamil gue emang uda planning nantinya mau periksa ke dokter Wulan aja yang di RS Awal Bros Bekasi. Tetapiiiiiih kan pas abis tespek itu hari Minggu dan berhubung Rafdi uda ga sabar mau periksain jadilah kita googling dokter kandungan yang buka praktek di hari Minggu. Sebenernya di RS Hermina Bekasi atau Awal Bros juga ada sih dokter di hari Minggu tapi semua cowok😐 . Rafdi ga mau banget gue diperiksa dokter cowok, even cuma buat USG abis itu ga usah kesitu lagi….tetep wae ga mau.

Setelah nanya nanya kaka ipar juga, akhirnya kita brangcus ke RS Anna Pekayon. Dan konon katanya dokter kandungan yang buka di hari Minggu itu adalah dokter senior dan cewek lah ya. Sampe RS sekitar jam 9an kita daftar dan ga dikasi tau dapet antrian ke berapa, masih belom ter-komputerisasi pula itu daftarnya uda kaya balik ke jaman Flinstone.  Akhirnya jam 11an barulah kita masuk ke ruangan dokter, ketemu dokter yang uda seumuran nyokap gue lebih tuaan lagi. Di USG perut dan ……ga keliatan janinnya, uda gitu dia langsung bilang ‘ga usah USG transvaginal lah ya….bayinya belom kelihatan’…..eeeeeer iya sih gue juga males tapi masa dokter gitu😦 dan Rafdi mukanya agak kecewa gitu ga bisa tau janinnya. Balik dari situ kita memutuskan ga akaaaaan balik lagi. Masa gue nunggu 2 jam cuma buat 5 menit dapetin resep obat doang? ga deh makasi.

Dan ternyata sebelum sebulan jadwal kontrol berikutnya gue mengalami pendarahan😦 . Cuma flek flek dikit sih tapi hati rasanya pedih bener, takut ga karuan ini janin kenapa yah. Gue liat mukanya Rafdi antara panik sedih tapi tetep berusaha nenangin gue (dan mungkin diri nya sendiri). Kali ini kita ke Awal Bros karena bukan hari Minggu dan berharap bisa ketemu dokter Wulan. Sampe sana….taraaaaa….dokter Wulannya lagi cuti seminar😦 . Akhirnya kita ke dokter Ita (di Awal Bros juga). Kalo di Awal Bros antrian jelas jadi kalo masih lama kita bisa jalan jalan dulu kemana gitu biar ga bosen.

Tibalah giliran gue masuk ke ruangan, standar lah di USG perut dan ……..adeknya uda ada😀 ! Rafdi sumringah banget, biarpun abis itu muka dokternya agak horor pas bilang ‘ini ada pendarahan ya di sekitar rahim, nanti kamu harus bed rest seminggu penuh ini jangan disepelekan bla bla bla’. Niatan mau nanya ini itu pun sirna karena sikap si bu dokter yang terkesan terburu buru ngusir kita dari ruang kerjanya. Ya karena antrian banyak kali ya….tapi kaaan😦 namanya pasangan muda bener-bener masih buta masalah kehamilan begini.

Semingu setelah bed rest kita diminta kontrol lagi, tapi gue nekat pindah dokter aja kontrol kali ini. Ga sepadan amat apa yang gue bayar sama apa yang gue dapet. Gue dan Rafdi ke Awal Bros dan kali ini ke DOKTER WULAN. Biarpun gue tau antrian pasien dokter Wulan ular naga panjangnya gue akan tetep nekat. Jam 7 teng! Rafdi nelepon ke rumah sakit gue reservasi dan kita dapet antrian nomor 7. Sekitaran jam 11an gue dianter mama ke dokter Wulan. Nunggu satu pasien keluar aja lamaaaaaaaaaaaa banget. Karena ruangan dokter Ita dan dokter Wulan sebelahan gue jadi bisa bandingin, satu pasien dokter Wulan sama lamanya kaya 3 pasien dokter Ita.

Akhirnya jam 12an kita baru masuk ke ruangan, dan ya ampuuuuuuuun orangnya aluuuuuuuuuus dan ramah banget🙂 . USG nya pelan pelan sambil diterangin ini kepala ini kaki ini tangan dll. Dilihatin rahim ga ada miom ataupun kista dll. Dijelasin lengkap kap kap kap tanpa gue nanya. Dan sangat sabar kalo gue nyerocos ingin tau ini itu. Dan dia juga tipikal orang yang nenangin kalo kasi tau, misal dia bilang ‘gapapa kok tetep kerja, kan kerjanya di kantor kan bukan di lapang….’. No wonder ini dokter antriannya panjang satu pasien bisa hampir setengah jam di dalam ruangan. Service nya bener-bener memuaskan lah, dan juga dia sangat pro lahiran normal🙂 .

Sepertinya berakhir sudah pencarian obgyn-nya, semoga dokter Wulan ini emang yang terbaik dan si adek juga selalu sehat ya sayang aamiin🙂 .

Love

PINK

15 thoughts on “Dari Dokter ke Dokter

  1. ndutyke says:

    Booook, akhirnya yaaa….. I feel you deh untuk urusan drama pencarian obgyn ini. Selamat ya udah ktemu dokter idamannya. Smoga dimudahkan tiap mo kontrol. Sehat senantiasa

  2. cikahendra says:

    Worooo sama looh sama cika waktu hamil kmrn. Pokoknya doctor shopping sampe nemu yg pas.
    Jgn mauuuu sama dokter yg galak atau careless,orang kita yg bayar kok🙂
    Sehat selaluuuu🙂

  3. Arman says:

    iya nyari dokter emang cocok2an ya.. moga2 emang cocok terus ama dokter wulan ini ya. karena penting banget dapet dokter yang cocok.😀

  4. Bibi Titi Teliti says:

    Duuuh…
    aku juga jadi inget lagi deh betapa excited nya kontrol ke dokter waktu baru tau kalo lagi hamil🙂

    Tapi emang iya sih Wor, dokter itu cocok cocokan🙂

    Kalo saran aku sih yah, selain ke dokter untuk periksa, coba ke bidan juga deh cuma untuk sekedar konsultasi aja Wor…
    biasanya kalo bidan itu lebih telaten dan sabaaaaar banget nanggepin pasangan muda yang lagi parno gitu…

    Mudah2an sehat2 terus yah Woooor🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s