Stay At Home Mom or Working Mom

Belom jadi mom sih….doakan segera haha tapi tetiba kepikiran sama hal ini. Gue tau gimana kejam nya dunia nyinyir-nyinyiran antara kubu SAHM dan WM. Dari jaman gue masih perawan sampe sekarang masiiiiih aja dimana-dimana ada nyinyir-nyinyiran hal ini. Even di home FB gue aja sering yang nulis status status menyudutkan SAHM atau WM. Walopun kalo dipikir jernih semua juga, dua dua nya sama sama IBU yang sayang keluarga.

working-mom-vs-stay-at-home-momimage from here

Gue sendiri besar dari Working Mom, begitu pula Rafdi. Manalah sampai gue married nyokap gue masih suka kerja keluar kota begitu pula mama mertua masih nyetir sendiri ke kampus buat ngajar kadang sampai malem. Kita sangat-sangat menghargai orang tua kita, toh sebagai anak dari WM kita berdua ga ngerasa kurang satu apapun sampai gede begini.

Sejujurnya sebelum menikah gue sangat-sangat ambisius sama namanya karir, namapun baru lulus kuliah ya😆 pengennya kerja sesuai jurusan, kantor bagus dsb dsb. Dan alhamdulillah sekarang sudah bisa tercapai semua, biarpun masih jadi kacung di kantor at least gue bisa masuk di perusahaan Indonesia yang katanya sih susah buat masuk jadi pegawai tetap nya. Alhamdulillah. Melihat lingkungan kerja gue yang sangat jaraaaang ada cewe, males kan cewe masuk IT juga haha gue sebagai cewe sangat sangat dihargai sama temen kerja gue yang cowo cowo. Gue tiap hari selalu tenggo, paling sebulan sekali doang pulang abis magrib dan mereka fine fine aja. Tau gue cewe dan sudah bersuami pula. Malah kadang bos gue bilang ‘lo mau lembur? kerjaan lo apa sih yang mau dilembur?’ ahahahha kampreeeet karena dia juga selalu kasih kerjaan sesuai porsi gue sebagai cewe.

Tapi akhir-akhir ini gue jadi rada berubah pikiran. Gimana nantinya kalo gue ada baby dan dia sangat sangat butuh gue buat selalu ada di samping dia? Kalo dulu gue mikir simple, yauda bayar aja pengasuh kan kita juga balik sore. Makin kesini makin parno, ih nanti anak gue gimana kalo jadi ga bener diajarin sama pembantu dll dll. Kemarin Rafdi ada panggilan interview di kantor yang letaknya lumejen jauuuuh di Utara sana, tapi emang itu kantor makmur bener deh (insya Allah) ya belum tentu keterima juga sih. Itu aja gue uda kepikiran macem macem, dan entah dari mana gue memutuskan kalo nanti ada diantara kita yang harus menomor satukan karir itu Rafdi bukan gue. Gue uda cukup puas dengan apa yang gue dapet saat ini, gue lebih pengen ada buat anak gue aja.

Ga langsung memutuskan gue akan jadi SAHM sih kalo ada baby nanti, gue akan mencari kerjaan yang ‘lebih ringan’ kalo yang sekarang kurang ringan. Karena gue pengen menghabiskan waktu untuk anak, sementara Rafdi yang berjuang di luar sana buat karir nya. Ga peduli dengan kata orang yang ‘ih ngapain sekolah pinter pinter jadi nya begini aja?’…..uda harus tutup kuping ke hal kaya gitu yah nampaknya. Buat wanita nomor satu adalah kelurga baru karir, dan semoga aja sih masih bisa berkarir sih ya haha secara gue orangnya ga bisa diem. Tapi kalo ternyata anak lebih butuh gue yah….bye baju baju kantor hihi.

Dear my future baby, tenang sayang kita berdua akan berusaha yang terbaik untuk kamu insya Allah…. doakan mindep cek ke dokter semoga ada kabar baik hihi.

 

Love

PINK

18 thoughts on “Stay At Home Mom or Working Mom

  1. Arman says:

    setiap orang dan keluarga pasti punya jalan hidupnya sendiri2, punya keputusan sendiri2, dan punya skala prioritas sendiri2. pilihan orang yang satu mungkin baik untuk dia tapi belum tentu baik untuk orang lain.

    jadi sebenernya mau sahm atau wm ya sama2 baik, tinggal mana yang lebih baik untuk masing2 keluarga aja. sesuai situasi dan kondisi masing2.. ya gak…🙂

    • Woro Indriyani says:

      Bener bangeeeeet, tapi suka ada ga sih orang orang yang memaksa kita ‘mengikuti’ alur hidup mereka suka sebel tapi yasudahlah disini harus bisa berpikir dan bertindak dewasa hehe

  2. ndutyke says:

    Reblogged this on @ndutyke and commented:
    Reblog ya wor…..

    Different family, different story. Bahkan dalam one single family with several children, different child bisa jadi akan dibesarkan dlm kondisi berbeda (anak pertama mungkin emaknya WM, giliran anak kedua emaknya udah dlm status WAHM/SAHM).

    Udah cukup ribet ngurus diri dan kluarga sendiri ceu….. Cari ridho dan approval Alloh aja lah. Klo nyari approval orang- orang, terlalu banyak opini dan kepentingan….. too much noise out there😆 yang penting, klo udah merasa bhw jalan inilah yg Alloh ridho, ya PD aja. No need to be defensive or over explaining🙂

    Good luck ya wor…. smoga dpt kabar baik dr dokter😉

  3. besinikel says:

    Wor, lo kerja dibilang : ibuknya sarjana kok anaknya diasuh ama lulusan sd?
    lo ngga kerja, ya kata yg lo bilang tadi.
    hahahahahaaha manusiyaaaaaaa…

  4. phenyukerooo says:

    pusing yah Kak kalo denger celotehan sekitar, apalagi kl dibilang
    “ngapain sekolah pinter pinter jadi nya begini aja”
    eh tapi Aku belum nikah aja udah kepikiran hal yg ky gini gpp ya Kak, berhubung lahir dr seorang Ibu Rumah Tangga aja, jadi kepikirannya pengen kerja dari rumah deh suatu hari nanti🙂
    salam kenal juga Kak🙂

  5. ira nuraini says:

    topik yg ga akan pernah kelar bahasannya ini…hahaha
    aku dibesarkan ibu yg SAHM, tapi entah kenapa malah ibuku yg ngebet pengen anaknya kerja..beliau lebih seneng liat anaknya kerja dan punya penghasilan sendiri..padahal anaknya ini suka galau kalo udah mau berangkat kerja dan liat krucils ga rela mau ditinggal..😦 sampai2 sekarang ortuku bela2in ninggal rumah dan tinggal di rumahku untuk bantuin anaknya ngejaga cucu2nya selama bundanya kerja… *salam kenal*

  6. cichaz says:

    Intinya sama aja. Working mom – Stay at Home Mom pasti akan menyayangi anaknya dengan porsi yang sama. Aku sendiri pernah jadi SAHM selama 3 thn, abis itu ya kerja lagi, intinya sudah melewati keduanya.
    Semua itu pilihan, selama hati tenang dan bisa melakukannya dengan ikhlas.. pilihan manapun pasti pilihan terbaik dengan plus minus yang ada🙂

    salam kenal ya..

  7. Bibi Titi Teliti says:

    Woroooo…
    sebagai wanita yang sudah menikah dan calon ibu pasti bakalan menemukan pergulatan kayak gini yah Wooor….

    Sama aja sih, aku pun dulu begitu…niatnya setelah melahirkan Kayla mau balik lagi kerja, karena mama pun udah siap jagain cucunya.
    Tapi waktu itu ketika Kayla lahir, aku mendadak gak tega ninggalin dia tuh…

    jadi yang paling bener sih, ngikutin kata hati aja Wor, InsyaAllah jalan apapun yang dipilih asalkan kesepakatan bareng suami dan diniatin demi kebaikan , pasti ngejalanin nya enak deh Wor🙂

  8. harumwardhani says:

    hii,,mba woro..
    sedang mengalami dilema yang sama.. Apapun itu pasti ada komentar miring, karena Kondisi masing masing keluarga kan juga beda jadi treatmentnya juga beda. Terlahir dari keluarga WM sampe sekarang nyokap juga masih gawe, apapun itu ibu pasti lakukan yang terbaik untuk anaknya, tinggal teguh dan tebelin kuping aja mungkin..hehehe

    salam kenal🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s