Si Kesayangan

Halooooooooooooooooooooooooooooooooooooo! Bener bener resmi jadi lazy blogger deh gue huhu. Semenjak nikah…..kayanya lebih seruan sama suami dari pada sama laptop ahahhaa *yaiyalah*. Pulang kerja capek dan di rumah masih buka laptop buat ngeblog? beuuhhh juaraaa! Gue sih malay😆 . Atau Sabtu Minggu ngeblog? gue lebih seringan bangun siang trus ngobrol ngobrol cantik sama Rafdi trus ngelayap entah kemana. Di kantor? beuh maaaaak! gue punya bos aja gahar banget jadi sangat mustahil.

Tapi kemaren-kemaren Rafdi (dengan sangat tumben tumbenan) pas makan sop buah di pak Ewok nanyain ‘Beb….kamu ga pernah ngereview tempat makan lagi?’…….’buka blog aja ga pernah’……. ‘nulis lagi lah, nulis itu bagus’. Entah bagus buat apa hoahahahhaha. Dalam hati gue jadi kepikiran, sudah seberapa lama gue ga ngeblog lagi, ga baca bacain blog teman yang selalu seru seru. Duh! Jadi marilah hari ini saya kembali! semoga ga angot angotan lagi deh ngeblog nya hahaha.

Masih dalam rangka tribute to Rafdi yang sudah mengingatkan buat ngeblog, gue pengen ngebahas tentang siapa wakil  Jokowi di Pilpres 2014. Hoahahhahahah….ga lah, ya bahas Rafdi lah ya….dan eeem gue ahaha. Gue lebih pengen  bahas masalah ‘image’ seseorang di mata publik *tsah!* *sok berat bahasannya*.

Mungkin bagi sebagian dari temen gue juga tau kalo Rafdi itu sangat sangaaaaaaaaat sayang gue ahahhahaha Rafdi itu sangat baik dan suka nurutin apa mau gue. Ibaratnya kalo gue ngambek, buat dia dunia uda hampir kiamat *ini asli nyimpulin sendiri* 😆 . Memang sih salah satu hal yang bikin gue bisa kecantol sama si kaka kelas satu itu ya karena dia orangnya super baik, mirip banget sama bokap. Ga jarang lah ada temen atau sodara yang suka komplain ke gue ‘Jangan galak galak sih kasian Rafdi dipaksa paksa nemenin kemana mana gitu‘…..salah satu case pas gue ngajakin Rafdi nemenin gue blanja di Thamcit. Padahal kalo ditanya ke orangnya dia keberatan apa ga, pasti bilangnya ‘Engga, bosen juga di rumah mending nemenin kamu’. Dan ketika gue terangin gitu ke orang laen pasti jawaban mereka ‘ya itu karena dia takut kamu marah’. Langsung gue tanya lagi ke dia, emang ngerasa dipaksa? dia akan berkali jawab itu dengan suka hati. Nah lo…bingung kan? Ini Rafdi yang boong apa emang mereka yang sok tau?

Hal itu ternyata ga terjadi hanya pas gue sama Rafdi masih pacaran, setelah nikah lebih lebiiih lagi. Kaya yang pernah gue bahas sebelumnya, Rafdi ga pernah mau gue nyiapin sarapan karena emang biasa sarapan jam 8an di kantor. Pas temen temen gue tau kalo selama ini gue ga pernah nyiapin Rafdi sarapan, pada shock aja dong mereka dan ngejudge kalo gue males bla bla bla. Pernah lagi ada yang bilang ‘Kok lo ga sehari hari masakin laki lo sih?…… dan selalu lebih amannya gue tanya ke Rafdi langsung dia mau nya gue kaya gimana. Pas gue tanya masalah dimasakin tiap hari dia malah marah ‘Lah….kamu kerja dari subuh sampai magrib, jahat banget aku nyuru nyuru kamu masih masak di rumah’. Dan ketika lo terangin kalo suami lo ga mau dimasakan, maka orang orang itu juga ga akan berenti ngejudge lo yaaa suami lo masih ngomong gitu kan karena baru nikah aja.

Pernah sampe suatu hari gue bener bener pusing mikirin masalah padangan padangan ‘miring’ orang ke kehidupan gue dan Rafdi. Gue curhat ke Rafdi, cerita semua yang dibilang orang ke gue dan dia cuma bilang ‘Ga ada habisnya kalo hidup cuma nurutin mau orang lain, yang tau kita ya cuma kita (dan Allah). Kamu berbakti atau ga sama suami kan aku yang tau….ga usah dengerin omongan orang’. Semenjak itu gue agak agak ga peduli sama image kita di mata orang laen. Rumah  tangga kita, ya kita yang tau. Dan ketika ada orang yang komentar ke gue ‘Ih kok ga ngurusin suami nya sih? kok ga masak sih?’……’atau kok kalian belom punya anak sih?’ gue lebih milih diam aja dari pada jelasin ke mereka…buang bunag tenaga cyiiiin kaga guna juga.

Dan oh ya masalah punya anak, ya bok kita baru nikah kemaren keleus…..emang aneh banget kalo belom dapet anak? Gue kadang sampe maleeeees abis ditanya tanya masalah punya anak dan abis itu lengkap sama wejangan disuru begini begono. Namanya rejeki kan Tuhan yang atur yah, kita cuma bisa berusaha dan berdoa. Bukan begitu? Jadi marilah kitaaa fokus aja sama hidup kita sendiri, yang tau isi dapur kita ya kita sendiri. Gapapa mereka komentar kan artinya care tapi ga perlu semuanya dituruti.

Husband

 

Dan untuk kamu si kesanyang aku, yang selalu baik dan ga pernah mau aku susah. Aku sangaaaat sangat berterima kasih. Kamu yang rela tengah malem kebangun ngompres aku yang demam dan bikinin teh. Kamu yang tiba tiba nyuci baju pas si bibi nya ga masuk padahal kamu lagi sakit biar aku ga stres pas balik kerja liat ada cucian kotor *bikin nangis yang ini hiks*. Kamu yang selalu ga mau disiapin baju nya karena takut aku repot trus telat ke kantornya. Kamu yang kalo makan di luar selalu nyuru aku yang pilih tempat karena ga mau aku ga suka makannya kalo kamu yang pilih. Kamu yang ga tidur karena nungguin aku lembur di kantor dan belum balik dan hal hal lainnya. I’m so glad to be yours Rafdi🙂 .

Love

PINK

 

8 thoughts on “Si Kesayangan

  1. Arman says:

    Iya gak perlu lah omongan orang dimasukin hati… Yg penting itu apa yg disepakati suami istri. Lha itu keluarga keluarga kalian sendiri kok ngapain org lain ikut ngurus… Ya gak? :p

    Lagian jaman gini rasanya udah gak mesti apa2 istri yg nyiapin. Suami juga bisa lah. Gw tiap pagi juga bikin bfast sendiri kok. Gak masalah…🙂

  2. Feni says:

    Soswit skalih Rafdiiii.. Hahah tau gt tak coel dl kmaren hahahahaha :))))
    Semangat ya Wor, ga usah diladenin omongan usil macem itu😉

  3. desweet26 says:

    waawww so weet banget deh Rafdi itu Wor ;))

    btw ya…bener banget itu Woro…biarkan mereka ngomong ina inu…trus kita kasih reaksi senyum2 manis aja..dijamin tuh orang2 langsung gondok deh.
    wong kita yang jalanin kok yaa mereka yang ribet yak… pokoknya utamakan komunikasi ama pasangan aja… mungkin mereka sirik karna ga seberuntung lo punya suami yang pengertian.. ;))

  4. vera says:

    hihihi begitulah hidup…selaluuu aja ada org2 yg rese, pdhl yg tau gimana2nya kan kita ama suami sndiri. beruntung kamu ama suami terbuka ya satu sama lain, jd bisa tau jg gmn maunya suami, trus tau kalo yg dilakuin ga bikin suami complain. yg penting kan itu. saling komunikasi *tsaahh*

    aku sndr pagi cuma nyiapin buah aja ama air lemon buat suami. ga bikin sarapan juga hihihi…dia bilang, di pantry kalo pagi banyaakk makanan kok, ada yg jualan, ada yg bawa, jd ngapain repot. baju kantor juga suami yg nyiapin sndr, dia bilang mending aku ngurus bekelnya anak2, seragamnya anak2 hihi..pokoknya saling bekerjasama dan sama2 seneng lah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s