The Hunger Game : Catching Fire

Akhirnyaaaaa setelah sekian abad kelawatan film-film yang diputer di bioskop karena sibuk-nyiapin-oh-so-rempina-wedding-thingy gue bisa lagiiiiiiii menginjakkan kaki ke XXI! Uhuuuuuuuuy….*endus endus bau popcorn*.

Terakhir gue nonton film di bioskop ituuuuu film si bang Brad Pitt yang zombie zombie tea, yang abis kejar-kejaran sama zombie terus minum pepsi sambil jalan nyante *cih* apa banget deh itu. Dari info-info gue tau film The Hunger Game yang Catching Fire ini bakal di puter November, gue langsung semangaaaaaat dan bertekat pokoknya mau persiapan nikahan kelar kek kaga kek gue mau satu weekend gue dedikasikan buat nonton film nya neng Jenifer *ikrib*. Gue sendiri ga baca sih novelnya, tapi gara-gara nonton yang Hunger Game sebelumnya gue jadi sukaaaa sama cerita Katniss dan Peeta ini. Kata sepupu gue yang baca novel nya sih film Catching Fire ini ga melenceng jauh lah dari novelnya.

the-hunger-games-catching-fire-wallpaper-cast

Nyambung dari cerita Hunger Game sebelumnya, dimana kemenangan dari game Hunger Game yang penuh deramaaaaaaah Katniss dan Peeta lebih milih mati berdua dari pada harus ngebunuh satu sama lain. Nah di Catching Fire ini diceritain, kalo kemenangan mereka berdua (yang tentunya penuh deramah ini) telah menginspirasi semangat penduduk di berbagai district buat melakukan pemberontakan against President Snow.

Dan di taun ini pula Hunger Game diselenggarakan dengan cara berbeda. Kalo biasanya bakal diambil perwakilan cewe dan cowo dari setiap district buat ditandingin bunuh-bunuhan, nah di taun ke 75 ini yang ditandingin adalah pemenang pemenang Hunger Game taun-taun sebelumnya…which is Katniss dan Peeta juga jadi ikutan lagi di game bunuh-bunuhan ini. Mereka marah dan kesel karena seharusnya pemenang Hunger Game bisa hidup tenang selamanya. Dan ternyata pemenang-pemenang laennya pun ga kalah emosi karena harus dilakukan pertandingan ini.

Seperti biasa sebelum game dimulai ada wawancara dari masing-masing kandidat. Dari semua yang diinterview sebagian besar menolak adanya Quarter Quell ini termasuk Johanna yang ngamuk-ngamuk di panggung. Permintaan dari Snow kalo Katniss harus pake Wedding Dress pas acara pre-game interview, biar kesannya lebih real dramah Katniss mau nikah sama Peeta gitu lah. Tapi tanpa diduga dan dinyana yah, Katniss muter-muter dan baju yang putih bagus itu berubah jadi gaun hitam lengkap dengan sayapnya menyerupai burung Mocking Jay. Penonton jadi rusuh dan berteriak terika batalin game Quarter Quell itu. Terus game nya batal deh….uda selesai……ahaha you wish lah ya, yakali di Snow ini mau mundur….dese tetep menggelar game Quater Quell ini.

Di game Quarter Quell ini Katniss dan Peeta dapet sekutu Finnick dan Mags dari District 4. Mereka mencoba survive dari jebakan jebakan di arena pertandingan, sampai akhirnya mags mengorbankan nyawanya mati dalam kabut beracun, biar Finnick bisa gendong Peeta yang lagi terluka. Oiya lupa mags ini nenek nenek tua jadi kemana kemana Finnick harus gendong dia. Beres kabut beracun, mereka di serang monyet monyet serem dan lagi lagi Peeta diselametin sama cewe dari district 6 yang jago nyamar dan pecandu narkoba. Sampai akhirnya mereka bertiga sampe di tepi pantai dan ketemu sama Johanna, Beetee dan Wiress. Dari Wiress lah mereka tau kalo arena ini dibuat menyerupai jam dan setiap jam-nya akan ada serangan yang dateng. Tapi nyawa Wiress ga bertahan lama.

Setelah kematian Wiress, Beete punya ide buat ‘nyetrum’ pantai itu begitu petir datang menyambar pohon gede yang ada di tengah hutan. Setelah ide disusun, Katniss dan Johanna punya giliran buat bawa kabel sampe ke tepi pantai sebelum petir dateng. Di tengah jalan Johanna nyerang Katniss dan ngelepas tracking dari lengan Katniss. Disini gue bingung sih, si Johanna ini maksudnya apa…dia jahat atau ga sama Katniss. Sampai akhirnya Katniss sadar dan lari nyari Peeta. Begitu petir dateng Katniss dengan amat sangat tidak terduga, ngaitin kabel yang terhubung ke pohon gede itu ke ujung panahnya. Begitu petir menyambar Katniss ngelempar anak panah ke langit-langit arena. And boom! langit-langit itu kesamber petir dan luluh lantah.

Di akhir cerita barulah ketauan kalo Haymitch, Finnick dan Plutacrh (the new game maker) itu bersekongkol buat ngelawan Snow, begitu pula Johanna dan Beetee. Tapi sayang seribu sayang Peeta dan Johanna di tahan di Capitol….daaaaan…bersambung! Ah elaaaaah betenya sampe ubun ubun saking keponya ahahaha😆.

Film Catching Fire ini lebih menguras emosi dan penuh kejutan kalo dibanding film sebelumnya. Di Hunger Game rata-rata orang bisa nebak lah ending nya, yah agak terkejutlah kalo yang menang Katniss Peeta buka Katniss doang. Tapi di film Catching Fire lebiiiii banyak kejutan-kejutan, terutama buat yang ga baca novel kaya gue. Beda sama Hunger Game dimana satu persatu kanditat diliatin cara matinya, di Catching Fire lebih diliatin gimana Katniss sama Peeta survive dari serangan-serangan arena game. Satu kata buat film ini KEREN! ga nyesel gue nunggu lama ga ke bioskop, sekalinya nonton film bisa keren banget. Cumaaaa betenyaaa endingnya dibikin gantung! Rafdi sampe nekat ke gramed buat beli Mocking Jay karena saking keponya😆 .

Love

PINK

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s