Wanita Mandiri

Setop dulu yah update-an wedding thingy nya. Tetiba terinspirasi dari postingan mba Ira yang ini gue jadi inget sama yang dimongin Benz pas jaman kuliah. Jadi dulu entah dari mana tiba-tiba jadi bahas kalo cowok banyak ‘nyari’ cewek pendamping hidup yang ‘mau diajak susah’.

Woro : Benz emang katanya cowok cowok kalo nyari cewek itu yang mau diajak susah ya?

Benz : Katanya sih gitu Worch……cuma masalahnya gue ga mau diajak hidup susah😆.

Kalo dipikir-pikir bener juga, lha Benz dari kecil hidup dicukupin emak bapaknya sampe bisa lupa naro naro iphone di warung makan. Kalo tiba-tiba ada cowok dateng ke hidup dia buat ngajakin ‘hidup susah’ jelaslah dia nya ogah. Jangankan yang dari kecil tajir melintir ya, yang serba cukup juga pasti ogah.

Bukan apa apa sih, sekarang gini aja..cewe jaman sekarang bukanlah cewe ‘jaman dulu’ yang kerjanya di rumah doang nungguin pangeran impian ngelamar dia. Sukur-sukur tajir lah katakanlah. Jaman sekarang cewek aja ‘bersaing ketat’ sama cowok dalam segi apapun, pendidikan……karir sampe status sosial. Cewek rame-rame sekolah sampe ke luar negeri, atau bakan berkarir di luar negeri. Trus tiba-tiba ada cowo desperado mau ‘ngajakin hidup susah’ jelas lah ogah.

Kemaren si Alay share gambar di path yang bikin dia jadi ‘diserang’ ahhaa kesian padahal itu gambar juga bukan dia yang bikin. Kalo di postingan mba Ira cuma sepenggal nih gue ada kengkapnya.

With Arifin, Ismi Willysia and Yudha at Jalan Brawijaya

Pengen ngelempar kulkas ga sih baca bagian jawaban cowok? ahhahaha. Pliiissss deh mas nya. Kalo gue pribadi sih ngerasain tiap hari kerja gelap pulang gelap, ngelewatin jalanan Jakarta yang ampuuuuuun macetnya ditambah kerjaan kantor yang segabrek gabrek untuk sesenggam beras dan sekarung sepatu sama tas……ogaaaah abis diajakin hidup sama cowo model di atas. Bukan berarti mau songong jadi cewek, cuma ya plis deh. Ada anak perempuan yang dari kecil dicukupin emak bapaknya, pas gede bisa kerja sendiri…..tiba-tiba diajakin hidup susah sama cowok.

Lain cerita kalo cowoknya emang niat bahagiain, sekuat tenaga usaha buat si cewek ga akan ngerasain hidup susah…..in case dia ‘jatuh’ misal di PHK atau bangkrut yang mengakibatkan hidup mereka jadi ‘susah’ pastilah si cewek ga akan ninggalin dia. Secara pada dasarnya si cewek tau kalo cowoknya uda berusaha keras bahagiain dia. Lha kalo belom apa apa uda di-state ‘aku cari cewek yang mau diajak hidup susah’……diiiih situ laki kok pesimis amat sama hidup. Justru cowo harus punya ‘power’ buat jadi pemimpin keluarga sih ya harusnya, bisa ngayomi keluarga.

Eniwei…..semua itu cuma padangan gue aja sih, sepakat boleh engga juga boleeeeh banget. Tapi sebagai anak cewek sih dari kecil nyokap emang selalu ngajarin jangan pernah ‘sembunyi di ketek suami’. Jadi cewek harus bisa mandiri walaupun tetep ga boleh lupa sama kodrat-nya sebagai pendamping lelaki🙂. Dan alhamdulillah…..masalah karir Rafdi uda sepakat buat ngebebasin gue mau gimana. Kalo nantipun uda nikah gue mau kerja bole engga juga bole, pokoknya suka suka gue aja asiiiik ehehehhee.

Happy Weekend All!

Love

PINK

8 thoughts on “Wanita Mandiri

  1. Dika Satria says:

    hahaha,, emang bikin emosi sih yg bagian cowoknya *ikut ngebayangin ekspresi cewek2 yg baca*

    tapi intinya ada di kalimat ke sekian: “kata2 diajak susah maksudnya mendampingi dikala susah sampai suaminya sukses lagi”
    jgn mau bagian seneng2nya doang, ntar pas giliran susah si istri balik ke rumah orang tuanya,, atau yg lebih parah minta cerai

    IMHO
    okelah saat awal2 married hidupnya berkecukupan,, tapi kita ga tau masa depan kan? maksud cowok nanya2 gituan gimana kalo nanti terjadi worst case trus hidup mereka ga berkecukupan lagi? apakah si istri akan ninggalin dia?
    kebayang kan sakit hatinya si cowok kalo ditinggal pas susah?

    itu si alay yg cuma share2 gambar ini di serang dari berbagai penjuru ya di path?? :))
    :ngakaks

  2. indah says:

    wanita memang harus mandiri, tetapi tidak boleh melupakan kodratnya sebagai istri dan ibu. Dan juga, tetap mendampingi suaminya dlm keadaan senang dan susah.

  3. Benz wulandari says:

    eh gue baru baca yang ini..
    ada cuplikan obrolan kita ya hahahaa x)

    Ini sih actually balik ke individunya hehe, mungkin di agama kita masing-masing juga udah dijelasin hukum-hukum suami istri, seharusnya seperti apa. Tapi ini sih yang di share alay di Path kan masih konteks ‘pacaran’ (ahey!) Makanya selagi muda, gak papa peras keringat demi sebongkah dua bongkah tiga dan bongkahan berlian lainnya x)

  4. Didin S says:

    Manusia itu hidupnya kadang sakit, menderita, susah/sedih (sms), dan bahagia, gembira, senang. Kalau untuk cari pasangan untuk hidup bahagia, gembira dan senang itu mudah tetapi untuk mencari pasangan yang rela siap sedia bila terjadi musibah sms itu sulit. Agar pasangan itu bisa hidup rukun sampai nenek-kakek maka harus ada keikhlasan untuk take and give, bekerja bersama memelihara rumah tangga dan membesarkan anak secara bertanggungjawab. Kalau sudah sampai pada pemahaman ini tidak perlu dipersoalkan siapa yang mandiri si cowok atau cewek, atau kedua-duanya mandiri. Yang penting tidak kedua-duanya letoy. At least, satu di antara keduanya harus mandiri!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s