Wisata Pesisir Utara Jawa Tengah

*sapu sapu*

Lumayan lama yah ga update update disini, maklum lagi sibuk melanglang buana di dunia hiburan biar ga kalah tenar sama eyang subur *dilempar bakiak* 😆.

Jadi minggu lalu gue dan *ehem* keluarga nya Rafdi berkunjung ke kampung halaman sayah di Rembang Jawa Tengah. Setelah perundingan yang cukup lama akhirnya diputuskan ke Rembang-nya hari Kamis pagi tanggal 4 April. Kita berempat (gue, Rafdi, dan Mama Papa nya) berangkat naek Lion Air ke Semarang dengan jam penerbangan paling pagi……..jeeeem 8😐. Demi menghindarin kemacetan yang kelewat ga waras, akhirnya gue brangkat jam setengah 5 dari Pengadegan, langsung meluncur ke Jati Bening…rumahnya Rafdi. Sampe sana uda ada satu taksi yang nunggu di depan rumah. Gue pikir sih bakal ngaret ngaret, secara dari cerita Rafdi papanya ini suka susah diajak buru buru…eeeeh taunya dong pas gue sampe sana semua uda rapi tinggal cus.

Di jalan gue uda merem merem aja, secara malemnya baru balik kantor jam 10an tidur bentar dan bangun lagi jam 3 buat siap siap *mata sepet*. Sekitar jam 6an kita uda sampe bandara terminal 1A, nunggu Rafdi beresin ‘urusan-ke-belakang-nya’ bentar terus kita tukerin tiket dan duduk duduk nunggu sampe jam penerbangan.

IMG-20130406-WA000duduk duduk manis di bandara

Entah lagi beruntung ato apa, pesawatnya sama sekali ga delay…malah jam penerbangannya maju beberapa menit dari jadwal yang ada di tiket *super hore!*. Sampe bandara A.Yani Semarang pun tepat waktu, jem 9 pas. Di bandara kakak sepupu gue uda nunggu sambil mencap mencep, karena harus ijin ngantor siang demiiiii ngejemput gue ahahaha.

Selaen tujuan utama ke Rembang adalah untuk silaturahmi ke keluarga gue, ternyata papa-nya Rafdi emang pengen jalan jalan di Pantura. Yah mumpung lah uda jauh jauh kesindang, masa mau bobo bobo doang di hotel…itu mah di Jakarta juga bisaaaaa. Jadi begitu naek mobil yang pengen dituju adalah……….tempat makan ahahahhaha laper bo’ secara dari pagi cuma makan roti doang😆. Kakak sepupu gue bilang kalo jam jam segitu jarang resto yang uda buka, akhirnya kita putuskan nyari tempat makannya sambil jalan aja. Ada satu tempat yang pengen banget dituju sama papa-nya Rafdi, yaitu hotel Dibya Puri di jalan Pemuda Semarang. Katanya dulu pas kecil papa-nya Rafdi pernah kesitu, daaan ternyata pas kita lewat itu hotel uda kaya rumah berhantu. Hotelnya uda tutup tapi bangunannya masi ada. Keliatan banget ini hotel dulunya rame secara ada di jalan besar dan diliat dari bentuk bangunannya yang khas bangunan jaman Belanda.

Pak supir kasi ide buat makan di rumah makan haji Ismun yang ada di Demak, karena yang di Semarang jam segitu belum buka. Yaudahlah cus ke Demak lewat jalan lingkar luar. Rumah makan haji Ismun ini ada beberapa cabang, dan kebetulan gue makan di cabang yang ke 4 weh weh weh. Masakannya khas masakan Jawa Tengah, kaya garang asem, tumis kembang turi, sayur mangut dll. Sholat dzuhur pengennya di mesjid agung Demak, tapi dari pada puter puter jauh lagi kita sholat dzuhurnya di masjid Menara Kudus *satu list tempat kunjungan checked!*. Ini tempat yang bener-bener pengen dituju papa-nya Rafdi pas tau kita mau ke Rembang, ampe uda dikasi tau jauh jauh hari nanti sholat Jumat nya disitu. Berhubung harus muter balik itulah makanya plan diganti, sholat Jumatnya aja tar yang di masjid Agung Demak.

IMG-20130406-WA005lebih kaya pintu masuk ke pura ketimbang ke masjid 🙂

Seperti yang semua orangg tau, masjid Menara Kudus ini dibangun sama sunan Kudus selama menyebarkan ajaran agama Islam di Jawa Tengah khususnya Kudus. Jangan ada yang nanya nanya lebih dalam masalah sejarah ke gue yah, sini langganan remed pelajaran sejarah! *sodorin rapor*😆. Jadi sebatas yang gue tau aja yah ceritanya ini ahahahha. Bangunan masjid Menara Kudus ini sebagian mirip masjid sebagian mirip pura, karena emang hasil akulturasi budaya Hindu dan Islam. Subhanallah🙂. Dan sampe sekaran pun ga ada tuh cerita masyarakat Kudus baik yang Islam sama yang Hindu ada konflik. Bahkan di Kudus masakan dengan daging sapi diganti dengan kerbau untuk menghormati umat Hindu yang ga makan sapi.

IMG-20130406-WA003tempat wudhu

IMG-20130406-WA001bagunan mirip pura yang ada di dalem masjid, lebih tepatnya di tengah tengah masjid we O we

Berhubung gue lagi ga sholat gue duduk duduk aja di luar masjid, dan itu aaaaa deeeeeeem jadi makin menjadi jadi ngantuknya. Namapun masjid lah ya selalu adem🙂.

IMG-20130406-WA006Masjid Menara Kudus tampak depan

Beres sholat kita ziarah ke makan sunan Kudus yang ada pas di belakang masjid. Tempatnya bersih dan ga terlalu ramai peziarah. Berkali kali papa-nya Rafdi ngingetin, kalo lagi di kuburan gini ga boleh ‘meminta minta’ sama yang uda meninggal itu syirik, seharusnya kita doain semoga almarhum bisa diterima di sisi Allah. Beres ziarah kita menuju Lasem buat liat liat batik tulis yang terkenal itu dan daerah pecinan di Lasem.

Sampe Lasem sekitar jam setengah 3, dengan cuaca yang lumayan adem. Tempat yang pertama kita tuju adalah show room pusat batik tulis Lasem. Tempatnya sepi banget, ada banyak kain kain batik tulis yang dipamerin situ dari berbagai pengrajin batik. Sebenernya kita bisa juga datengin ke pengrajinannya sendiri sendiri tapi kalo mau lengkap ya di show room itulah tempatnya.

IMG-20130406-WA007batik tulis Lasem

Harganya bervariasi tergantung banyaknya warna yang dipakai dan tingkat kerumitan pola batiknya. Ada yang seharga 150rebuan sampe 4,5jutaan. Sebagian besar yang dijual di Lasem itu batik tulis dalam bentuk kain, bukan baju yang kaya di ITC ITC itu. Karena emang harga dan nilai seni nya *halah* bisa ilang kalo uda dibikin baju gitu, katanya sih begondroooong. Mama-nya Rafdi beli beberapa kain batik tulis, dan tiap gue ditanya ‘ Ini sama itu bagusan mana?’….jeeeng jeeeeeng langsung serba salah! ahahah rasanya sebingung kalo cowo ditanyain sama cewe hal serupa pas lagi belanja di mall😆.

Beres beli beli batik, kita jalan jalan sambil pulang ngelewatin daerah pecinan yang ada di Lasem. Di Lasem emang banyak banget bagunan cina jaman dulu dengan ciri khas tembok tinggi menjulang dan pintu dari kayu. Kalo lagi ada perayaan kaya Imlek dan sejenisnya itu beuh di Lasem ruameeeee banget karena masi banyak keturunan Tionghoa asli disitu. Satu hal lagi yang bikin terkagum kagum adalah pas kita ketemu ini.

IMG-20130406-WA008Poskampling ala ala bagunan Cina

Ah apa istimewa nya sih poskampling gitu doang? Coba perhatikan lebih seksama, tulisan di sisi kanan dan kiri pintu poskampling. Sebelah kiri ada tulisan dengan huruf cina dan sebelah kanan dengan huruf arab yang entah bacaannya apa. Belum lagi kalo diliat lebih teliti di papan atas ada tulisan ‘Laksamana Abdurrahman Cheng Hoo’, konon katanya dia orang cina yang masuk Islam. Lebih wow! lagi adalah poskampling ini ada tepat di depan pintu masuk Pondok Pesantren Kauman Lasem.

IMG-20130406-WA009pintu masuk Pondok Pesantren Kauman Lasem

Seneng ya rasanya liat dua komunitas berbeda agama, suku dan budaya bisa hidup aman tentram damai berdampingan. Coba semua orang bisa begini yah, ga akan lagi ada perang perang di luaran sana. Beres muter muter di desa Karangturi dan sekitar…..dan sempet liat para pembatik lagi duduk duduk manis mbatik kita balik ke hotel…..ehem I mean Rafdi, Papa dan Mamanya yang ke hotel gue sih ke rumah ahahaha sambil siap siap buat acara malem harinya.

Alhamdulillah acara berjalan lancar😉

Pagi harinya nganterin keluarganya Rafdi ke Semarang dan tentunya sesuai jadwal kita sholat Jumat di masjid Agung Demak. Cowo cowo pada sholat dan di mobil gue, nyokap sama mama nya Rafdi ngobrol ngalor ngidul. Pas banget ada gubernur Jateng yang sholat Jumat disitu jadi makin rame aja. Masjid Agung Demak ga se Wow Masjid Menara Kudus dari sisi gaya bagunan, tapi sejarahnya yang bener bener terkenal. Masjid yang didirikan oleh para wali selama menyebarkan ajaran Islam di Pulau Jawa.

Sampe Semarang kita makan siang dulu di Super Penyet di Gajah Mada, rasanya lumayan lah sambel sambelan tapi restonya nyaman adeeeeem dan bersih. Jam 3an langsung check in ke hotel Horison di Simpang Lima. Gue sama nyokap langsung pamit ke keluarganya Rafdi, semoga bisa silaturahmi lagi ya om tante *salim manis* ahahahha.

Semoga bisa jalan jalan lagi ke wisata wisata di sepanjang Pantura, yang keadaannya makin menyedihkan karena ga diperhatikan pemerintah😦. Di Rembang sendiri ada Museum Kartini dan Pantai Kartini yang uda pernah gue ceritain disini dan banyak lagi tempat tempat wisata bersejarah laennya. Semoga juga pemerintah tergerak hatinya buat memperhatikan cagar budaya yang ada di Indonesia, Jawa Tengah khususnya. Nanti anak cucu gue uda ga tau lagi apa itu Sunan Kudus dan R.A Kartini *digandeng Rafdi ke Museum😆*.

Have a nice day🙂

Love

PINK

9 thoughts on “Wisata Pesisir Utara Jawa Tengah

  1. Desi says:

    iihiyyy.. pasti acara lamaran yaa…ya kaaaan…ya kaaannn…. ;))
    smoga dilancarkan semua persiapannya sampe hari H yaa cyiin..jangan lupa undang akikaa… ;))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s