Wanita

Susah banget ternyata jadi sosok wanita yang bisa ‘aktif’ di beberapa ‘dunia’ sekaligus.
Mau ngomong apa sih si Woro ini😆 *toyor*. 
Beberapa bulan belakangan gue lagi kepikiran, gimana ya bisa jadi pribadi (in my case Wanita) yang bisa aktif di beberapa hal sekaligus. Sukses dan berdedikasi tinggi dalam karir dimanaaa pekerjaan gue aja jauh banget dari kata ‘media’, aktif di segala macam sosial media dan forum forum, deket dengan keluarga…..atau mungkin nanti pas punya anak bisa tetep deket bangeeet sama anaknya…….DAN itu dilakukan dalam waktu bersamaan? Gue sampe sekarang belum bisa sih aktif bener bener aktif di berbagai ‘dunia’ itu secara bersamaan. Ya kalo kerjaan numpuk social media terbengkalai de es be de es be. Join forum? kepoin twitter? posting di blog? maaaaaaak kalo bisa sih pengennya setiap saat, tapi apa dahyaaaaaaa gue ngerasa waktu 24 jam sehari tuh kurang😥.

Namapun manusia yah, gue juga pengen punya target ini itu bisa ini itu sukses di segala hal. Maruk? iyeees!. Sampai akhirnya gue keinget nasehat mbah kung dari dariiiii semenjak gue kecil. Saking tiap harinya ‘dinasehatin’ itu gue sampe uda apal apaaaal banget kata per kata, bahkan lebih apal dari pancasila sila ke 4 tuh bunyinya apa😆. Di keluarga gue sebagian besar keturunannya adalah wanita, jadi lebih banyak menantu laki dari pada menantu cewenya. Ketiga anak mbah kung (bude, ibu sama bulek) semuanya cewe, tiga cucu pertama mbah kung juga cewe. Yah bisa dibayangkan lah gimana gantengnya mbah kung kalo lagi kumpul kumpul keluarga hihi.

Biarpun didominasi dengan keturunan wanita yang manaaaa pada jaman dulu (apalagi di kampung) derajatnya masi dipandang sebelah mata. Ya biar kata jaman Kartini uda lewat sih tetep aja pola pikir masyarakat sama masalah gender ini kan ga bisa diubah sekejap mata, betul ibu ibu? Tapi mbah kung punya impian dan cita cita kalo keturunan keturunannya (terutama wanita) jangan cuma jadi wanita yang ‘biasa biasa aja’. Bukan berarti mbah kung pengen kita jadi wanita wanita karir yang namanya bisa tenar seantero dunia dan mengesampingkan keluarga. Tapi gimana kita bisa jadi wanita yang berguna untuk semua pihak.

Masi segar di ingatan gue dimana dulu kalo abis mandi sore, mbah kung suka ngajakin gue dan sepupu sepupu (yang mana cewe kabeh) maen maen di depan rumah. Satu satu dipangku dan ‘dinyanyiin’ lagu yang isinya nasehat itu. Kalo orang jawa bilang lagi ‘dikudang’.

Putuku sing ayu….. dadia wanita kang utama, kang bisa ngeluhurake asmaning wong tua, dadia pandekaring bangsa lan ngugemi agama….

Cukup roaming? hahaha oke marih diartikan secara sotoy kurleb sih maksudnya begini

Cucuku yang cantik, jadilah wanita yang utama (wanita yang sukses, sukses dalam karir dan keluarga), yang bisa mengharumkan nama orang tua, jadilah orang yang berguna untuk bangsa (dan negara) yang menjunjung tinggi (nilai nilai) agama…

Kalo abis ‘dikudang’ gitu pasti sambil ketawa tawa trus gantian cucu yang mana lagi yang digituin. Aih mak rasanya kangen banget inget inget itu semua *elap elap air mata* *peres* *masukin ember*. Gue pribadi ga tau itu lagu nasehat karangan mbah kung sendiri apa ada lagu lagu macem begitu jaman dulu. Entahlah…..tapi selalu menganggap nasehat itu paket komplit sama doa beliau. Gimana beliau pengen keturanan keturanannya (yang sebagian besar wanita itu) jadi sosok wanita yang ‘multitalenta’.

Semoga apa yang dicita-citakan mbah kung bisa gue penuhin. Menjadi sosok wanita yang mulia yang peduli keluarga, bangsa negara dan agama. Kalopun gue pengen ini itu aktif sana sini semoga masiih bisa mengedepankan prioritas sebagai wanita, apa apa saja yang harus didahulukan. Yakali tar gue sibuk ngurus socmed trus anak gue (di masa depan) malah ga keurus kan engga juga. Semoga juga nasehat mbah kung bisa menginspirasi wanita wanita lainnya di luar sana. Sosok wanita bukan cuma bisa ngelahirin anak atau cuma bisa masak dan beberes, kita juga bisa sangat sangat berguna bagi banyak orang. Hidup wanita! ha ha😀.

Posting ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna ijo dan item.

Love

PINK

10 thoughts on “Wanita

  1. della says:

    Dikudang.. berarti dulu mama sering ‘ngudangin’ gue dong, Wor. Liriknya doi ngarang sendiri, intinya ya gitu, sambil nyanyi sambil ngasih-ngasih nasihat🙂
    Makasih ya partisipasinya, udah eyke catet😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s