Visit Rembang

Haaaaloooooooooooooh! *dadah dadah dari dalem tumpukan dokumen*. Setelah sekian lama ga buka dasbor blog buat bikin postingan *bersihin sarang laba laba* *sapu sapu*….. finally! I am back!😀

Akhir taun emang sesuatu cetar membahana deh sibuknya😐. Aniwei gue mau cerita tentang long weekend gue kemaren :D *gamelan dimainkan*. Jadi sebelum melewati kerjaan di akhir taun yang super duper bikin kaki jadi kepala kepala jadi kaki *lebeh*, gue sengaja mau liburan dulu. Liburnya sih cuma 4 hari dan gue ga nambah cuti karenaaa…….ga ada jatah cuti😆 tapi marih dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Jadilah tanggal 15 kemaren gue  liburan ke Rembang, kampung halaman saya🙂. Lebih istimewa bin bikin semangat banget adalah karena kesananya sama Rafdi *uhuk*. Kita berangkat tanggal 15 siang dari Bogor naik bis Pahala Kencana. Kenapa dari Bogor? ya karena gue ga tau kalo dari Jakarta agennya ada dimana ahahahhahahaha. Sungguh sih ini gue cetek abis pengetahuannya akan agen agen bis. Karena uda biasa balik dari Bogor sih mending dari Bogor aja😆.

Gue sendiri suka bangeeeet yang namanya perjalanan malem, biarpun ke Rembang itu butuh waktu 15 jam di dalem bis tapi gue suka banget liat suasana jalanan di malem hari. Apalagi kalo ujan, beeeeeuh lebih girang lagi. Rafdi karena malemnya ga bisa tidur (deg degan meureun :p) jadi pas di agen nunggu bis, dia uda gelisah aja ‘aku ngantuk banget, tapi ga bisa tidur kalo di bis’. Dan apa yang terjadi pemirsaaaah? begitu naek bis dia uda molor ajaaaa gitu padahal masi baru sampe Cibinong😐. Malah gue yang entah kenapa ga bisa tidur di bis.

Walopun gue seneng banget naek bis, tapi gue sebel  karena si abang supirnya ini demen bener meng-abuse kuping gue pake lagu lagu nostalgia jaman kompeniThanks to ipod you save my ears😆. Aniho, pas gue masi kecil jaman-jaman TK gitu kalo naek bis/mobil selalu diputerin lagu lagu nostalgia jadul tiap pergi pergi, baik sama supir bis maupun babe gue sendiri. Gue pernah mikir, ini apa emang lagu lagunya masih ngehits makanya diputer mulu? dan apakah pas gue gede nanti playlist di bis atau mobil gitu ganti jadi lagu lagu yang ‘jaman-gue-banget’ ??? Semua itu terjawab sekarang, tiap gue naek bis bis (jarak jauh gitu khususnya) lagu lagu yang diputer teteeeeuuuup sih lagu nostalgila yang macem lihat lah tanda merah di pipi…..(apal ternyata 😆) atau lebih apes lagi lagu lagu dangdut pantura. Naseeeeb! kapan coba lagu lagunya tuh lagu Lady Gaga atau Katy Perry atau Justin Bieber? *gantung diri*.

Balik maning….

Setelah perjalanan kurleb 15 jam,  sampai Rembang sekitar jam 5 subuh. Kita turun di Taman Kartini nunggu dijemput sama bapak, daaaan yang mana Rafdi mule norak minta foto foto biar ada bukti dia uda pernah ke Rembang. Padahal muka masi kucel baru bangun tidur *toyor*. Hari pertama sih gue niatnya istirahat di rumah, atau ga cuma ke rumah mbah uti yang tinggal koprol. Tapi Rafdi mule rese, tiap gue uda mau tidur dia pasti bilang ‘jangan tidur, rugi tau uda jauh jauh kesini’ dan gue ga jadi tidur. Begitu terus sampe malem, mata rasanya kaya ditempelin lem. Malemnya diajakin makan malem sama ibu ke rumah makan seafood Hien. Emang langganan banget sih kita kalo ada acara acara makan malem pasti kesitu secara murmer dan enak banget makanannya😀.

Abis magrib gue, Rafdi, bapak, ibu, 2 adek gue, sepupu gue dan pacarnya berangkat pake mobil. Sampe sana langsung semangat 45 gue pesen kepiting (secara 8 bijik cuma 80rebuan :O) tapi ternyataaaaa…….abis -___-. Semua uda ludes dipesen sama serombongan orang orang yang entah dari mana. Akhirnya pesen baso ikan sama udang yang gile bener porsinya.

udang goreng tepung dengan sambel petis khas Rembang…cuma 30rebuan/piring

Beres makan malem, kita langsung balik ke rumah dan Rafdi mule menunaikan ‘tugas suci’nya ngomong ke orang tua gue *lope lope di udara*😆. Gue ngapain? molor dengan suksesnya….karena emang uda ngantuk luar binasa. Pokoknya terima beres aja hasilnya gimana hihihi.

Rumah Mbah Uti yang masi mempertahankan tembook kayu…..belakangnya sih uda pake tembok bata

Karena ga bole tinggal serumah, Rafdi akhirnya tidur di rumah mbah uti. Sekitar jam setengah 5 dia uda berisik aja nge-whatsapp gue ngajakin ke pantai -___-. Ya ampuuuun demi apapun gue bosen banget sama pantai, 17 taun hidup di daerah pantai bikin gue ga kagum kagum amat sama pantai. Namapun Rafdi, kalo gue bilang ga mau ya akhirnya juga ga😆. Akhirnya siang siang kita jalan jalan ke Museum Kartini sambil nyari oleh oleh buat keluarga Rafdi.

Kartini dulu dan kini…..wahahahahahahaha *ngarep*😆
Pendopo Kabupaten Rembang
Bagian Depan Museum Kartini
Me and my cousin
Nyokap dengan sangat sotoy-nya duduk di atas tempat tidur Kartini, pas ngeliat ke kolong tampat tidur ternyata……ada sesajennya 😐
Buku Legendaris…..Habis Gelap Terbitlah Terang
Kita juga sempat mampir ke Pantai Kartini yang letaknya ga terlalu jauh dari museum. Untung aja sih cuaca lagi mendung jadi lumayan enak pas jalan jalan, kalo lagi panas banget Rembang ga ada beda sama Jakarta….puanase pol! Dan akhirnya Rafdi jadi tau asal muasal nama kota Rembang dari legenda Dampo Awang dan Sunan Bonang. Konon katanya dulu Dampo Awang (orang dari daratan Cina) sempet terlibat perkelahian dengan Sunan Bonang, kapalnya ditendang sampe ancur (gila ya kekuatan orang jaman dulu?) sampe akhirnya kapalnya kerem…..kemambang….dari situlah muncul nama Rembang dari kata kerem kemambang. Di Taman Kartini ini juga dipajang Jangkar Kapal Dampo Awang yang konon katanya pula ga bisa dipindahin kemana mana.
Jangkar Kapal Dampo Awang
Gue rasa pemda Rembang harus mengingkatkan potensi pariwisatanya, secara banyak banget situs-situs sejarah yang masiiii dianggurin gitu aja. Padahal kan lumayan bisa menghasilkan pemasukan buat pemda sendiri ya ga ya ga? Biarpun Rembang cuma kota kecil dipinggiran Pantura, tapi berkunjung ke Rembang itu selalu menyenangkan….emang ga ada yang senyaman kampung halaman sendiri🙂. Happy nice weekend everybody!
Love
PINK

10 thoughts on “Visit Rembang

  1. bebe' says:

    8 ekor kepiting.. 80rb??? seriuss?? sungguh? idiiih mau doooong..

    Yah, baru mau diciee-in udah dilamar, ternyata belum ya? ya udah deh kalo gitu tunggu dulu cie-nya.. LOL

  2. Desi says:

    iih ceyem dikolong tempat tidur ada sesajennya..
    keknya rada2 angker ya museumnya…gue mah mendingan pilih belejes2 daripada harus ke museum ;p auranya itu lohh kalo tiap dateng ke museum….bikin merinding…hiyy..

  3. Vicky Laurentina says:

    Ada beberapa alasan kenapa supir bis cenderung muterin lagu-lagu jadul pada bis jarak jauh:

    1. Supirnya berusaha membaca selera penumpang dari tampang-tampang penumpangnya. Kalau dia pikir penumpangnya nampak berumur tua-tua dan nampak jadul, dia pasti lebih cenderung muterin Betharia Sonata cs ketimbang muterin Lady Gaga. Karena dia pikir penumpangnya lebih suka Betha ketimbang Gaga..

    2. Supirnya pikir music adalah booster buat kecepatannya nyetir. Jika dia pikir Betharia Sonata bisa mempercepat kecepatannya menyetir, dia akan putar lagu itu. Mungkin dia kira kalau dia puter Lady Gaga, malah dia jadi ngantuk.. :p

  4. Aninda says:

    Aku belum pernah ke Rembang.. *ga ada yang nanya*
    Mau dong kepiting 10ribuannya.. Gede-gede ga kepitingnya? Mulai ngga jelas nanyanya..

    Museumnya gelap gitu ya Wor? Dan ada sesajennya? Sereeem..
    Btw, salam kenal ya Woro..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s